World Map (Peta Dunia)

Dipublikasikan oleh Admin

29 April 2023, 14.05

Sumber: wikipedia.org

Peta dunia adalah peta sebagian besar atau seluruh permukaan Bumi. Peta dunia, karena skalanya, harus berurusan dengan masalah proyeksi. Peta yang dirender dalam dua dimensi karena kebutuhan mendistorsi tampilan permukaan bumi tiga dimensi. Meskipun ini berlaku untuk peta mana pun, distorsi ini mencapai ekstrem di peta dunia. Banyak teknik telah dikembangkan untuk menyajikan peta dunia yang membahas beragam tujuan teknis dan estetika.[2]

Memetakan peta dunia membutuhkan pengetahuan global tentang bumi, lautannya, dan benua-benuanya. Dari prasejarah hingga Abad Pertengahan, membuat peta dunia yang akurat tidak mungkin dilakukan karena kurang dari separuh garis pantai Bumi dan hanya sebagian kecil interior benua yang diketahui budaya mana pun. Dengan eksplorasi yang dimulai selama Renaisans Eropa, pengetahuan tentang permukaan bumi terakumulasi dengan cepat, sehingga sebagian besar garis pantai dunia telah dipetakan, setidaknya secara kasar, pada pertengahan 1700-an dan interior benua pada abad kedua puluh.

Peta dunia umumnya berfokus pada fitur politik atau fitur fisik. Peta politik menekankan batas wilayah dan pemukiman manusia. Peta fisik menunjukkan fitur geografis seperti pegunungan, jenis tanah, atau penggunaan lahan. Peta geologi tidak hanya memperlihatkan permukaan, tetapi juga karakteristik batuan di bawahnya, garis patahan, dan struktur bawah permukaan. Peta choropleth menggunakan rona warna dan intensitas untuk membedakan perbedaan antar wilayah, seperti statistik demografis atau ekonomi.

Proyeksi peta
Semua peta dunia didasarkan pada salah satu dari beberapa proyeksi peta, atau metode untuk merepresentasikan bola dunia di pesawat. Semua proyeksi mendistorsi fitur geografis, jarak, dan arah dalam beberapa cara. Berbagai proyeksi peta yang telah dikembangkan memberikan cara yang berbeda untuk menyeimbangkan akurasi dan distorsi yang tak terhindarkan yang melekat dalam pembuatan peta dunia.

Mungkin proyeksi yang paling terkenal adalah Proyeksi Mercator, awalnya dirancang sebagai bagan bahari.

Mercator projection (82°S and 82°N)

Mollweide projection

B.J.S. Cahill Butterfly Map, 1909, from 1919 pamphlet

Polar azimuthal equidistant projection
 

south-up map

 

Pacific-centric map (more commonly used in East Asian and Oceania countries)

Gall–Peters projection, an equal-area map projection

Robinson projection, formerly used by National Geographic Society

Sumber: wikipedia