Pertahanan

Kavaleri

Dipublikasikan oleh Wanda Adiati, S.E. pada 22 Juli 2022


Kavaleri (berasal dari bahasa Latin caballus dan bahasa Prancis chevalier yang berarti "kuda") atau pasukan berkuda adalah istilah yang pada awalnya mengacu kepada pasukan perang khusus yang bertempur dengan mengendarai kuda sambil mengangkat senjata, namun pada saat ini juga merujuk pada pasukan militer khusus yang bertempur menggunakan kendaraan lapis baja atau tank. Oleh karena itu, kavaleri dibagi menjadi kavaleri lapis baja yang mengendarai tank dan kavaleri berkuda yang menunggangi kuda. Namun saat ini, kavaleri berkuda hampir tidak pernah digunakan dalam perang dan militer.
 

Fungsi
 


Kavaleri Garda Republik Prancis
 

Pasukan kavaleri berperan sebagai satuan yang mampu bergerak dengan cepat dalam skala besar sekaligus berfungsi sebagai penyerang kejut atau pendobrak yang akan membuka jalan bagi pasukan infanteri. Pasukan kavaleri pada zaman Yunani Kuno seperti (phalanx dan legion) dianggap sebagai pasukan elit karena kemampuannya yang mampu mendobrak baris pertahanan musuh dengan cepat dan mematikan. Status elit ini juga disebabkan keadaan ekonomi dan sosial pada masa itu di mana hanya kaum bangsawan, tuan tanah, dan para ksatria yang boleh dan mampu membeli kuda.

Dari informasi sejarah terdahulu kavaleri memiliki keunggulan di mobilitas. Pada abad pertengahan kuda sangat banyak dan dimanfaatkan oleh bangsa Mongolia. Oleh karena itu taktik yang digunakan pasukan Mongol seperti serang dan lari sangat mematikan. Hal ini dibantu oleh kecakapan orang Mongolia yang ahli memanah sambil mengendarai kuda untuk menaklukkan musuh.
 

Masa Kini
 


"El Faress" Kavaleri Algeria
 

Pada zaman modern fungsi kavaleri mulai berkurang, terutama jika dibandingkan dengan perang dunia kedua. Pada saat ini mulai banyak digunakan helikopter serang dengan fungsi kavaleri yang memiliki kelebihan yang lebih dibandingkan tank atau IFV, dikarenakan tank lebih rawan dari serangan musuh seperti infanteri yang bisa menghancurkan tank dengan dibekali senjata anti-tank.

Saat ini Kavaleri selalu mengacu kepada pasukan yang mengendarai Tank. Kavaleri berkuda adalah pasukan Kavaleri yang menunggangi Kuda. Pada masa lalu Kavaleri berkuda menggunakan pedang dan pistol atau senapan laras pendek untuk bertempur. Saat ini fungsi Kavaleri berkuda umumnya hanya digunakan pada acara-acara seremonial seperti Upacara, Penyambutan Kepala Negara.

Namun pada era modern tank tetap penting dalam masa perang, terutama untuk memberikan efek kejut maupun perlindungan. Dalam formasi militer tank diikuti oleh barisan infanteri yang menjaganya. Contoh dari kombinasi antara tank dan infanteri tank yang baik bisa menghasilkan serangan yang mematikan, seperti taktik Blitzkrieg yang digunakan oleh tentara Jerman Nazi di Perang Dunia II.


Sumber Artikel: id.wikipedia.org

Selengkapnya
Kavaleri

Pertahanan

Kekuatan Pokok Minimum

Dipublikasikan oleh Wanda Adiati, S.E. pada 21 Juli 2022


Kekuatan Pokok Minimum atau lebih dikenal dengan sebutan Minimum Essential Force (MEF) merupakan proses untuk modernisasi alat utama sistem pertahanan (alusista) Indonesia. Sejak dicanangkan oleh Pemerintah Indonesia pada tahun 2007 lalu pada masa kepemimpinan Prof. Dr. Juwono Sudarsono, S.H. MEF dibagi menjadi tiga rencana strategis hingga tahun 2024. Selain itu, juga terdapat tiga komponen postur, yakni kekuatan, gelar (persebaran penempatan), dan kemampuan.

Modernisasi alutsista untuk memperkuat kesatuan itu juga diikuti dengan pengembangan kemampuan prajurit. Pengadaan senjata dilakukan dengan pendekatan lifecycle, yakni pendekatan hidup penuh, mulai dari desain hingga masa pakai alutsistanya yang sudah habis.

MEF tidak hanya meliputi modernisasi bidang teknologi tetapi juga untuk bidang Industri Pertahanan peran Komite Kebijakan Industri Pertahanan atau KKIP dapat melanjutkan membantu pertumbuhan industri pertahanan yang saat ini masa pertumbuhannya dalam 5 tahun PT. Pindad (67%), PT. Dirgantara Indonesia (70%), dan PT. PAL (48%). Selain itu tetap terlaksanakanya Penelitian dan Pengembangan (Litbang), Transfer of Technology serta Program Nasional, seperti meneruskan proyek pembangunan pesawat tempur KFX/IFX dengan pihak pemerintah Korea Selatan dengan program nasional.
 


Markas Besar Militer Indonesia, Gondokusuman, Yogyakarta


Sumber Artikel: id.wikipedia.org

Selengkapnya
Kekuatan Pokok Minimum

Pertahanan

Sun Zi Bingfa

Dipublikasikan oleh Wanda Adiati, S.E. pada 21 Juli 2022


Sun Zi Bingfa atau "Seni Perang Sun Zi" (Hanyu Pinyin: Sūn Zĭ Bīngfǎ) adalah sebuah buku filsafat militer yang diperkirakan ditulis pada abad ke-6 SM oleh Sun Zi (juga disebut sebagai Sun Tzu). Terdiri dari 13 bab di mana setiap bagian membahas strategi dan berbagai metode perang. Karya ini merupakan karya tulis militer Tiongkok yang paling dihormati dan paling terkenal di luar negeri Tiongkok.

Siapa yang menulis buku ini sampai sekarang masih diperdebatkan oleh para pakar sejarah. Beberapa ahli berpendapat bahwa Sun Zi bukanlah nama asli penulis buku ini, melainkan julukan yang diberikan orang kepada penulis tersebut. Sebab, kata "Zi" pada nama Sun Zi sebenarnya digunakan untuk mengacu pada seorang filsuf sehingga Sun Zi diartikan sebagai "filsuf Sun."

Buku ini juga menjadi salah satu buku strategi militer tertua di dunia dan banyak memberikan pengaruh dalam perencanaan strategi militer baik Dunia Timur maupun Barat, taktik bisnis, dan banyak lagi. Buku yang ditulis sekitar tahun 400 - 320 SM ini pertama kali diperkenalkan di Jepang pada tahun 716 - 735 M.

Sementara itu, di Eropa, buku ini diperkenalkan oleh pada tahun 1772 oleh Jesuit Jean Joseph Marie, yang menerjemahkannya ke dalam bahasa Prancis. Kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Kapten Everard Ferguson Calthrop pada tahun 1905, seorang kapten berkebangsaan Inggris.

Pemimpin yang beragam seperti Mao Zedong, jendral Vo Nguyen Giap, Baron Antoine-Henri Jomini, jendral Douglas MacArthur, Napoleon, dan anggota tertentu dari komando tinggi Nazi mengklaim telah menarik inspirasi Seni perang Sun Tzu dari pekerjaannya. Dan juga telah diterapkan untuk bisnis dan strategi manajerial.
 

Kutipan

Beberapa ayat dalam buku ini acapkali dikutip dan digunakan sebagai kata mutiara, misalnya beberapa ayat terakhir dari bab 3:

故曰:知彼知己,百戰不殆;不知彼而知己,一勝一負;不知彼,不知己,每戰必敗

Jadi di sini dikatakan: Ia yang mengenal pihak lain (musuh) dan mengenal dirinya sendiri, tidak akan dikalahkan dalam seratus pertempuran. Ia yang tidak mengenal pihak lain (musuh) tetapi mengenal dirinya sendiri memiliki suatu peluang yang seimbang untuk menang atau kalah. Ia yang tidak mengenal pihak lain (musuh) dan dirinya sendiri cenderung kalah dalam setiap pertempuran.

Yang juga sering disingkat sebagai:

知己知彼, 百戰百勝

Jika Anda mengenal diri dan musuh Anda, Anda tidak akan kalah dalam seratus pertempuran

Selain itu, ayat yang juga sering digunakan dalam kehidupan modern adalah:

(是故)百戰百勝,非善之善者也;不戰而屈人之兵,善之善者也

(Jadi) bertempur dalam seratus pertempuran dan memenangkan seratus kemenangan bukanlah suatu cerminan strategi yang paling hebat. Kemampuan untuk mengalahkan musuh tanpa pertempuran sama sekali adalah cerminan strategi yang paling hebat.

Pelaksanaan perang adalah masalah yang sangat penting bagi bangsa.


Sumber Artikel: id.wikipedia.org

Selengkapnya
Sun Zi Bingfa

Pertahanan

Vo Nguyen Giap

Dipublikasikan oleh Wanda Adiati, S.E. pada 20 Juli 2022


Vo Nguyen Giap (25 Agustus 1911 - 4 Oktober 2013) adalah Jenderal dan wakil perdana menteri Vietnam. Ia lahir di provinsi Quang Binh, Vietnam. Dia lulus dari universitas hukum di Hanoi. Dia berhasil dalam pertempuran terkemuka di Dien Bien Phu dan perang Vietnam.

Pertempuran Dien Bien Phu (Chiến dịch Điện Biên Phủ) adalah yang terakhir dalam Perang Indochina Pertama antara Prancis dan Viet Minh. Pertempuran ini terjadi antara Maret dan Mei 1954, dan berakhir dengan kekalahan Prancis secara besar-besaran yang akhirnya menyudahi peperangan itu.

Hasil dari serangkaian kekeliruan dalam proses pengambilan keputusan Prancis ialah bahwa Prancis berusaha menciptakan sebuah basis pemasokan lewat udara di Dien Bien Phu, jauh di daerah perbukitan Vietnam. Tujuannya adalah untuk memotong jalur pasokan Viet Minh ke Laos. Sebaliknya, Viet Minh di bawah Jenderal Vo Nguyen Giap, sanggup mengitari dan mengepung Prancis. Pecahlah pertarungan sengit di darat.

Viet Minh menduduki daerah perbukitan di sekitar Dien Bien Phu, dan mampu menembak ke bawah secara akurat ke posisi-posisi Prancis. Pasukan Prancis berulang-ulang membalas serangan-serangan Viet Min di posisi-posisi mereka, dengan sesekali menerjunkan pasukan-pasukan tambahan. Namun pada akhirnya Viet Minh berhasil merebut basis pertahanan Prancis dan memaksa Prancis menyerah.
 


Võ Nguyên Giáp (kiri) dan Phạm Văn Đồng di Hà Nội (kanan), 1945


Sumber Artikel: id.wikipedia.org

Selengkapnya
Vo Nguyen Giap

Pertahanan

Mengenal Pesawat Tempur F-35 yang Kontroversial

Dipublikasikan oleh Wanda Adiati, S.E. pada 11 Juli 2022


Pesawat Tempur F-35 adalah pesawat terbang buatan pabrik pesawat terbang Amerika Serikat Lockheed Martin. Pesawat bermesin tunggal segala cuaca dari jenis multirole combat aircraft itu biasa disebut sebagai F-35 Lightning II.

Yang menjadi istimewa dari F-35 ini adalah dapat digunakan untuk perang udara (air to air) dan sekaligus untuk menyerang sasaran di daratan (air to ground). Pertama kali terbang di tahun 2006 dan kini sudah digunakan oleh antara lain Angkatan Udara, Korps Marinir, dan Angkatan Laut Amerika Serikat.

Di luar Amerika diketahui Angkatan Udara Australia yang sudah mengopersaikan pesawat F-35 itu di samping tentu saja negara-negara sekutu dekat AS.

Sampai dengan Desember 2021 pesawat F-35 sudah diproduksi lebih dari 700 unit.

Awalnya pesawat F-35 dirancang untuk pengganti F-16 yang membutuhkan penyempurnaan sebagai sebuah pesawat tempur serbaguna yang sudah war proven. Yang menarik adalah para pilot F-16 Amerika mengomentari bahwa begitu anda menerbangkan F-35, maka anda akan kehilangan selera untuk terbang lagi dengan F-16. Sebuah kesan tentang bagaimana “canggih”-nya pesawat F-35.

Berbiaya Mahal

Proyek pembuatan F-35 memang membutuhkan biaya yang luar biasa besar setelah dihentikannya proyek F-22 Raptor. Salah satu alasan dihentikannya proyek F-22 Raptor adalah terlalu mahal dan dinilai tidak ada gunanya lagi setelah perang dingin usai di tahun 1991. Titik awal dari berakhirnya persaingan “ügal-ugalan” perlombaan persenjataan antara NATO dengan Pakta Warsawa.

Proyek besar F-35 yang juga sangat mahal dinilai tetap diperlukan oleh Amerika Serikat dan sekutunya karena dikembangkan dengan tiga varian sekaligus. Di samping diproduksi sebagai pesawat terbang yang memiliki performa take off landing biasa, dibuat pula varian take off landing vertical dan dalam versi untuk take off landing di kapal induk.

Desain pesawat F-35 khusus dibuat untuk menjadi sebuah pesawat yang tidak dapat dideteksi radar pertahanan udara musuh. Itu sebab maka badan pesawat walau terlihat besar akan tetapi bentuk aerodinamiknya sangat streamline alias ramping. Bentuk khusus dari disain pesawat yang dibuat untuk sulit terditek radar hanud (pertahanan udara).

Berbeda dengan pesawat tempur sebelumnya yang terlihat jelas persenjataan yang dibawanya, maka di pesawat F-35 seluruh persenjataan tertutup rapi, terbungkus dalam badan pesawat. Performa yang unik dari F-35 telah menyebabkan pesawat ini dapat diandalkan sebagai pengganti beberapa pesawat lain yang sudah dinilai uzur, seperti F-16 dan F-18 serta A-10 Thunderbolt.

Pesawat F-35 benar-benar pesawat tempur yang ngabehi diproduksi untuk berbagai macam peran dan dengan sendirinya dalam berbagai versi.
 

Pesawat F-35 milik Angkatan Udara Australia beraksi di ajang Australia International Airshow di bandara Avalon, 3 Maret 2017.
Pesawat F-35 milik Angkatan Udara Australia beraksi di Ajang Australia International Airshow di Bandara Avalon, 3 Maret 2017 (Jeremy R Dixon/AFP)
 

Kontroversi

Kontroversi tetap mengemuka karena biaya yang sangat tinggi untuk proyek F-35 itu. Pertimbangan proyek berbiaya super mahal namun tetap dilanjutkan dengan alasan nantinya akan menjadi jauh lebih murah. Dalam arti selain operasional dalam berbagai misi juga pemeliharaan dari demikian banyak pesawat yang sejenis akan menjadi jauh lebih murah.

Peralatan dukungan dan pembinaan sumber daya manusia (SDM) yang mengawakinya menjadi relatif lebih sederhana, dibanding ongkos yang harus dikeluarkan untuk keperluan berbagai macam pesawat yang berbeda-beda.

Itulah pesawat terbang tempur F-35 sebuah pesawat super mutakhir dengan teknologi tinggi dan tidak dapat terdeteksi radar pertahanan udara. Sebuah pesawat high-tech yang multi peran yaitu untuk air to air sekaligus juga air to ground berkemampuan jauh di atas F-16, F-18, dan A-10. Itu sebabnya, hingga kini, seperti halnya produk berteknologi tinggi buatan Amerika Serikat hanya dapat digunakan secara terbatas. Sejauh ini baru Australia dan beberapa negara lain sekutu dekat Amerika seperti Belgia, Finlandia, Israel, Italia, Jepang, dan Belanda yang sudah atau akan segera menggunakannya. Dalam jajaran negara ASEAN hanya Singapura yang kabarnya sudah atau akan menggunakan F-35 super canggih itu.

Bagaimana Indonesia? Dengan posisi sebagai negara yang politik luar negerinya bebas aktif, mungkin menjadi tidak mudah untuk memperoleh prioritas memiliki sistem senjata berteknologi mutakhir produk Amerika Serikat.

Yang pasti negara sekutu dekat Amerika Serikat yang akan menjadi prioritas utama dalam pengembangan operasional khusus penggunaan produk mutakhir persenjataan high-tech dengan kualifikasi lethal weapon sejenis F-35.


Sumber Artikel: kompas.com

Selengkapnya
Mengenal Pesawat Tempur F-35 yang Kontroversial

Pertahanan

Strategi Perang

Dipublikasikan oleh Wanda Adiati, S.E. pada 11 Juli 2022


Strategi perang adalah penggunaan pertempuran untuk mencapai tujuan perang. Strategi adalah kunci pelaksanaan perang dan dikuasai oleh prinsip-prinsip yang menetapkan agar kekuatan besar melakukan aksi menyerang terhadap kekuatan musuh yang lemah untuk menghasilkan kemenangan.

Istilah strategi juga banyak digunakan dalam dunia bisnis, politik, ekonomi, dan olahraga.
 

Proses Strategi

1. Menentukan tujuan keamanan nasional sebagai dasar proses strategi.

2. Merumuskan strategi raya, lebih dikenal dengan istilah kebijakan.

3. Mengembangkan strategi militer.

4. Merancang strategi operasi.

5. Merumuskan strategi medan tempur, lebih dikenal dengan istilah taktik.
 

Jenis Strategi

- Strategi militer

- Strategi operasi

- Strategi medan tempur/taktik


Strategi

Darat

Posisi merupakan masalah dalam strategi. Strategi membedakan posisi garis luar dan posisi garis dalam. Negara berada pada posisi garis luar apabila dapat mengepung lawan atau musuhnya. Posisi garis dalam adalah posisi satu negara yang menghadapi kemungkinan permusuhan dari negara di sekelilingnya.

Jerman pada perang dunia berada pada posisi garis dalam. Pada perang dunia I Jerman bersekutu dengan Austria, keduanya terletak di Eropa Tengah. Mereka menghadapi Prancis dan Inggris di bagian barat, Rusia di bagian timur, dan Italia di bagian selatan. Pada perang dunia II, Jerman bersekutu dengan Italia menghadapi Prancis dan Inggris di bagian barat, Polandia dan Uni Soviet di bagian timur. Prancis dalam kepemimpinan Napoleon Bonaparte sering kali berada di posisi garis dalam.

Untuk memperoleh kemenangan, pada posisi garis dalam membutukan kemampuan manuver yang cepat dengan daya pukul yang tinggi sedangkan pada posisi garis luar memerlukan koordinasi dan komunikasi yang baik untuk mempertahankan dan memanfaatkan posisinya. Namun sulit untuk mengkoordinasikan dua atau lebih negara yang berbeda, meskipun mereka bersekutu. Selalu ada kesalahpahaman akibat dari prestis dan kebanggaan nasional masing-masing.
 

Laut

Kekuatan maritim sangat penting untuk mengembangkan kekuasaan negara maupun menjamin kesejahteraannya. Pengembangan kekuasaan negara lebih mudah dilakukan melalui laut daripada darat, seperti kekuasaan Spanyol atas dunia pada abad ke-16. Kekuasaan Spanyol direbut Inggris yang bersemboyan Inggris harus menguasai lautan untuk menguasai dunia meskipun surut pada abad ke-20. Negara lain, seperti Prancis dan Jerman juga ingin menguasai dunia dengan membangun armada lautnya. Pertempuran laut merupakan sebab terjadinya perang antara Prancis dan Inggris.

Negara yang ingin menguasai dunia selalu membangun armada laut. Kekuatan armada laut sebelum perang dunia II ditentuka