Petani Kopi Sumatra Meracik Pupuk Alami Saat Inflasi Menggigit

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

26 April 2024, 07.19

Sumber: news.mongabay.com

  • Para petani di provinsi Lampung, Indonesia, membuat pupuk organik mereka sendiri untuk mengurangi ketergantungan pada rantai pasokan eksternal yang tidak stabil.
  • Mereka juga telah mendiversifikasi jumlah tanaman yang mereka tanam, dengan menanam alpukat dan kemiri di antara tanaman kopi dan vanili.
  • Para pendukung pertanian organik berpendapat bahwa teknik-teknik seperti yang dipamerkan di Lampung dapat meningkatkan hasil panen sekaligus mengurangi biaya dan dampak negatif dari produk kimia.

Hutan batutegi, Indonesia - Seperti jutaan petani kecil lainnya di seluruh Indonesia, keluarga Sri Atmiatun harus menanggung harga pupuk yang lebih tinggi, kenaikan biaya hidup, dan cuaca yang semakin ekstrem dalam beberapa tahun terakhir. Daerah aliran sungai di Hutan Batutegi, dekat pantai selatan provinsi Lampung, Sumatra, hampir kering setelah kekeringan selama berbulan-bulan di sebagian besar wilayah Indonesia, yang diperparah oleh El Nino dan pola iklim Dipole Samudra Hindia yang positif.

Harga pupuk kimia telah turun dari harga tertinggi sepanjang masa yang tercatat pada tahun 2022, tetapi harga kalium dan pupuk lainnya tetap mahal hingga tahun 2023 berdasarkan standar historis, sehingga menambah tekanan bagi petani di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Beberapa generasi petani di sekitar Batutegi telah menanam kopi. Namun, para petani Batutegi mengatakan bahwa mereka telah mencatat hasil panen yang menurun karena kualitas tanah di sini telah memburuk.

Menanggapi tekanan ini, Sri Atmiatun dan petani lainnya di Batutegi telah memanfaatkan kembali limbah pertanian untuk mengurangi ketergantungan mereka pada bahan kimia yang mahal dan, dengan harapan, dapat meningkatkan hasil panen. “Terakhir kali kami membuat pupuk organik, kami menghasilkan sekitar 2 ton,” kata Sri kepada Mongabay Indonesia, sambil memegang sekumpulan botol yang berisi pupuk organik hasil olahan masyarakat.

Daerah aliran sungai di Hutan Batutegi hampir kering setelah kekeringan selama berbulan-bulan, yang diperparah oleh El Nino dan pola iklim Dipole Samudera Hindia yang positif. 

Para petani Batutegi mengatakan bahwa mereka telah mencatat penurunan hasil panen karena kualitas tanah di sini telah memburuk. 

Dari bawah ke atas

Setiap hari di Batutegi, puluhan buruh tani seperti Sri melakukan perjalanan dari rumah mereka ke ladang alpukat dan kemiri yang ditumpangsarikan dengan tanaman produktif lainnya, dalam sistem agroekologi yang dikenal sebagai wanatani, yang mengacu pada integrasi tanaman dengan hutan.

Bibit pohon tumbuh dalam wadah yang terbuat dari bambu di tempat pembibitan yang didirikan oleh para petani. Nantinya, pohon-pohon muda tersebut akan ditanam di lahan milik petani untuk mendiversifikasi produksi dan memperbaiki tanah.

Para pekerja lapangan di daerah pedesaan di Indonesia bekerja untuk meningkatkan kesuburan tanah untuk meningkatkan produktivitas di antara para petani kecil, yang biasanya mengolah lahan seluas 2 hektar atau lebih kecil, dan secara bersama-sama merupakan mayoritas petani di negara dengan populasi terpadat keempat di dunia ini.

Di Batutegi, para petani yang tinggal di lahan yang dikategorikan sebagai lahan produksi berbatasan dengan hutan lindung. Mereka mengatakan bahwa kesuburan tanah telah menurun drastis dibandingkan dengan tahun 1990-an. Afiliasi Indonesia dari lembaga amal yang berbasis di Inggris, International Animal Rescue, sebuah yayasan yang dikenal sebagai YIARI, bekerja untuk membantu petani Batutegi untuk mengembalikan nitrogen ke dalam tanah, sebagian untuk mencegah perlunya membuka lahan baru untuk meningkatkan produktivitas.

Provinsi Lampung kehilangan 281.000 hektar (694.000 acre), atau sekitar 16% dari tutupan pohonnya, dalam dua dekade hingga tahun 2022, menurut platform data online Global Forest Watch. Kurang dari seperlima wilayah Batutegi yang masih berupa hutan asli. Pada tahun 2006, YIARI mulai melakukan survei untuk melepasliarkan satwa seperti kukang sumatera(Nycticebus hilleri) dan monyet ekor babi(Macaca nemestrina) ke alam liar.

Hutan lindung Batutegi memiliki luas sekitar 58.000 hektar, dan YIARI memilih lokasi ini karena kondisi hutan dan ketersediaan pakan bagi satwa. Sejak tahun 2017, YIARI dan dinas kehutanan provinsi telah bekerja untuk melindungi sisa-sisa hutan yang masih utuh yang berdekatan dengan lahan pertanian masyarakat.  

Pupuk organik yang diproduksi oleh Kelompok Tani Sumber Makmur. 

Wanatani

Masyarakat telah mengadopsi teknik wanatani di lahan Batutegi, yang dikombinasikan dengan usaha peternakan. Dayat, Ketua Kelompok Tani Sumber Makmur, mengatakan bahwa para petani telah mulai mengumpulkan kotoran kambing untuk ditambahkan ke dalam pupuk kompos. “Kotoran kambing ini nantinya akan diolah menjadi kompos dan pupuk organik cair,” kata Dayat.

Campuran pupuk kandang dan kompos yang dibuat sendiri oleh petani Batutegi melindungi para petani dari harga pupuk kimia yang selangit, yang mencapai rekor tertinggi tidak lama setelah Rusia, produsen utama potash dan pupuk lainnya, menginvasi Ukraina pada tahun 2022.

Untuk lebih memaksimalkan potensi produksi, para petani Batutegi telah melakukan diversifikasi lahan dengan menanam pohon buah-buahan dan kacang-kacangan di antara tanaman kopi yang sudah ada, sebuah teknik wanatani yang dapat mencegah kebutuhan untuk membuka lahan baru untuk meningkatkan produksi.

“Kami memilih pinang, kemiri dan alpukat, karena keberlanjutan dan proses pengolahannya yang ringan - berbeda dengan kopi,” kata Dayat. Pembibitan di mana bibit-bibit ini tumbuh sekarang sudah memasuki tahun ketiga. Dayat mengatakan bahwa ia berharap masyarakat akan menghasilkan 3.500 bibit tahun ini, meningkat dari sekitar 1.000 bibit pada dua tahun sebelumnya. Bibit-bibit tersebut dibudidayakan dalam wadah bambu, yang berfungsi seperti polibag untuk memelihara struktur akar.

Bibit pohon tumbuh dalam wadah yang terbuat dari bambu di tempat pembibitan yang didirikan oleh para petani. 

'Kita harus mengubah pola pikir kita'

Sebuah penelitian yang dilakukan selama 10 tahun terhadap 20,9 juta petani di lebih dari 400 kabupaten di Cina menemukan bahwa petani yang menggunakan metode yang sama mengalami peningkatan hasil panen sebesar 10,8-11,5%, sementara penggunaan pupuk kimia menurun hingga 18,1%. Penelitian lain menunjukkan hasil panen yang lebih tinggi ketika pupuk organik melengkapi metode pertanian yang ada dengan menggunakan input kimia.

Namun, intervensi pemerintah untuk mengubah praktik pertanian dengan cepat dari pupuk kimia ke produk kompos dapat berakhir buruk jika tidak dikelola dengan baik. Pada tahun 2021, presiden Sri Lanka saat itu, Gotabaya Rajapaksa, mengumumkan bahwa pemerintah akan melarang impor pupuk dan pestisida serta mewajibkan 2 juta petani di negara tersebut untuk menggunakan metode organik dalam waktu 10 tahun. Program ini berakhir dengan kegagalan dan turut memicu penggulingan Rajapaksa.

Di Batutegi, metode pertanian organik yang diterapkan oleh asosiasi Sumber Makmur merupakan hasil dari program pelatihan yang dilakukan oleh Yiari. Eko Sukamto, seorang pekerja lapangan dari YIARI, mengatakan bahwa pelatihan ini memungkinkan para petani untuk membuat pupuk sendiri di rumah dan menggunakan spesies tanaman yang secara alami dapat membunuh hama, sehingga tidak memerlukan pestisida.

“Harapannya, ini bisa menjadi solusi bagi permasalahan mereka,” kata Eko kepada Mongabay Indonesia, “terutama harga pupuk yang tinggi.” Eko mengatakan bahwa prinsip pertama adalah menjaga kesehatan tanah dengan menggunakan produk limbah yang tersedia dari proses pertanian. “Kita harus mengubah pola pikir kita, karena masyarakat menginginkan kepraktisan,” katanya, seraya menambahkan bahwa para pekerja lapangan mencoba untuk menantang prasangka bahwa pupuk organik adalah padat karya dan tidak efektif.

Robithotul Huda, manajer senior program ketahanan habitat YIARI, mengatakan bahwa pada tahun-tahun awal YIARI lebih fokus pada penyelamatan satwa. Kegiatannya meliputi patroli kawasan dan pelepasliaran satwa yang telah diselamatkan dan direhabilitasi oleh yayasan. Namun, konversi hutan lindung menjadi lahan pertanian mendorong YIARI untuk turun tangan mengatasi akar masalah hilangnya satwa liar, yaitu hilangnya habitat. Tahun lalu, staf YIARI melepasliarkan enam kukang sumatera ke Hutan Batutegi.

Qodri, Kepala Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) Batutegi, mengatakan bahwa kawasan hutan seluas 58.000 hektar ini terlalu luas untuk diawasi oleh petugas. Menurut Qodri, salah satu hasil yang paling terlihat dari kerja sama pihaknya dengan YIARI adalah keanekaragaman tanaman: Petani yang awalnya hanya mengandalkan tanaman monokultur, seperti kopi, kini mulai menerapkan wanatani.

Upaya-upaya ini telah mendapat pengakuan nasional di Indonesia, kata Qodri. Staf Yiari mengatakan bahwa meskipun kopi masih menjadi komoditas yang dominan, para petani telah melakukan diversifikasi dengan menanam pisang, singkong, kakao, pepaya, lada, padi, dan vanili. “Pertama-tama kami mengidentifikasi situasi yang dihadapi oleh petani, menanyakan harapan mereka, lalu kami mulai,” kata Huda. “Dengan cara ini, kami berharap para petani bisa mandiri di masa depan.”

Petani Sumatera khawatir karena pemerintah menghentikan subsidi pupuk kelapa sawit

Disadur dari: news.mongabay.com