Pertamina Indonesia akan Menginvestasikan $900 Juta di Aljazair: Menteri

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

23 April 2024, 09.57

Sumber: jakartaglobe.id

Jakarta. perusahaan minyak dan gas milik negara, pertamina, berencana untuk melakukan investasi senilai $900 juta di aljazair dalam beberapa dekade mendatang, menurut menteri luar negeri retno marsudi. Baru saja menyelesaikan pertemuan bilateral dengan mitranya dari aljazair, ahmed attaf, di aljir. investasi besar indonesia di sektor energi aljazair menjadi tema utama dalam pembicaraan tersebut, mengingat pertamina telah lama berinvestasi di negara afrika utara tersebut.

"Kami menyambut baik rencana investasi baru dari pertamina sebesar $900 juta hingga tahun 2048 di sektor energi aljazair," ujar menlu retno dalam sebuah pernyataan pers pada hari rabu. "pertamina siap untuk terus memperluas investasinya di aljazair, termasuk di bidang-bidang baru seperti kilang minyak dan dekarbonisasi," kata retno.

Indonesia tidak ingin hubungan ekonomi dengan aljazair hanya terbatas pada sektor perminyakan. retno menambahkan: "kami berharap dapat memperluas kerja sama ekonomi di luar sektor perminyakan melalui berbagai proyek kerja sama di bidang kelistrikan, pertambangan, energi terbarukan, dan menteri attaf juga menyinggung sektor pertanian, perikanan, dan sektor-sektor lainnya."

Pertemuan bilateral tersebut juga ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman (Mou) kerja sama di bidang energi dan pertambangan. menurut retno, mou tersebut diharapkan dapat memperkuat kerja sama pemerintah ke pemerintah (G2G) dan bisnis ke bisnis (B2B) di sektor-sektor tersebut. Namun, retno tidak menjelaskan lebih lanjut mengenai investasi tambahan pertamina di aljazair.

Pertamina internasional ep (PIEP) adalah bagian dari subholding hulu perusahaan minyak raksasa ini yang bertanggung jawab untuk menangani wilayah kerja di luar negeri. piep mengoperasikan wilayah kerja di aljazair melalui pertamina aljazair ep (paep). sejak mei 2014, telah sepenuhnya mengoperasikan ladang minyak menzel ledjmet nord (MLN) di mana pertamina memiliki 65 persen saham pengendali.

Pada bulan juni, mengumumkan bahwa mereka telah mendapatkan kontrak hidrokarbon baru untuk mln di blok 405a. pertamina, bersama dengan perusahaan minyak milik negara aljazair, sebuah unit dari perusahaan energi asal spanyol, repsol, akan mengoperasikan sebuah blok minyak dan gas di daratan di bawah kontrak bagi hasil ini.

Kontrak ini mencakup lapangan mln dan 9 lapangan lainnya, termasuk unitisasi ladang minyak ourhoud dan el merk. program kerja meliputi pengeboran 12 sumur minyak dan satu sumur injeksi air. program ini juga mencakup penyambungan sumur-sumur pengembangan baru, pembangunan unit ekstraksi lpg dan akuisisi seismik 3d, proyek gas bolak-balik air (WAG), serta proyek energi surya. total investasi diperkirakan mencapai lebih dari $800 juta. proyek ini diharapkan dapat menghasilkan sekitar 150 juta barel setara minyak.

Disadur dari: jakartaglobe.id