Pemukiman Informal di Negara-Negara Berkembang

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman

21 April 2024, 06.08

Pemukiman Informal di Soweto, Afrika Selatan - Wikipedia

Perumahan informal atau pemukiman informal dapat mencakup segala jenis perumahan atau pemukiman ilegal yang tidak diatur atau diawasi oleh pemerintah. Oleh karena itu, industri perumahan informal termasuk dalam sektor informal. Memiliki status perumahan informal berarti berada dalam keadaan deregulasi, dimana kepemilikan, penggunaan, dan tujuan lahan tidak dapat ditetapkan dan dipetakan sesuai dengan serangkaian peraturan atau hukum yang telah ditentukan. Status perumahan informal adalah definisi dari kondisi ini. Meskipun tidak ada undang-undang kepemilikan properti yang terpadu di seluruh dunia, penduduk atau komunitas informal biasanya tidak memiliki jaminan kepemilikan. Akibatnya, mereka tidak dapat mengakses fasilitas umum seperti air minum, pasokan listrik dan gas, pembangunan jalan, layanan darurat, sanitasi, dan pengumpulan sampah. Negara biasanya tidak dapat memungut pajak sewa atau tanah karena sifat hunian yang informal.

Selain penduduk yang tinggal di kota atau permukiman kumuh, istilah "perumahan informal" dapat digunakan untuk mencakup populasi informal. Secara lebih singkat, UN-Habitat mendefinisikan perumahan kumuh sebagai perumahan yang tidak memenuhi setidaknya satu dari kriteria berikut: daya tahan, ruang hidup yang memadai, air yang aman dan dapat diakses, sanitasi yang memadai, dan keamanan kepemilikan. Permukiman kumuh, kota kumuh, permukiman kumuh, tunawisma, perumahan di halaman belakang, dan penghuni trotoar adalah beberapa kategori atau istilah umum yang mengacu pada perumahan informal.

Ketidakamanan kepemilikan tanah dan tunawisma merupakan masalah yang mempengaruhi banyak orang di mana pun. Namun kondisi yang tidak menguntungkan juga mungkin terjadi di negara-negara berkembang, sehingga mendorong sebagian besar masyarakat memilih perumahan tidak resmi. Menurut Saskia Sassen, intervensi fisik yang radikal terhadap infrastruktur kota sering kali diperlukan, sehingga “perusahaan dan rumah tangga sederhana dan berpenghasilan rendah” tersingkir dari perlombaan untuk menjadi “kota global” dengan platform ekonomi dan peraturan mutakhir yang diperlukan untuk menangani krisis. operasi perusahaan dan pasar internasional.

Lembaga-lembaga yang mendokumentasikan dan melegalkan transaksi perumahan juga mungkin akan melemah karena kekerasan dan ketidakstabilan yang terus berlanjut. Misalnya, di Mogadishu, Somalia, terdapat pendaftaran tanah yang diselenggarakan oleh pemerintah kota hingga tahun 1991. Namun, seorang warga Somalia diaspora di Swedia saat ini memiliki dokumen-dokumen tersebut dan meminta biaya untuk verifikasi akta properti.

Rumah tangga kemungkinan besar akan tinggal di perumahan informal jika mereka tidak memiliki ketahanan finansial yang cukup untuk pindah ke wilayah yang memiliki peluang ekonomi serupa atau untuk melakukan akuisisi lagi di lokasi yang sama. Misalnya, Mumbai, India, tidak dapat menampung sekitar 54% masyarakat yang saat ini hidup secara informal karena pesatnya ekspansi ekonomi kota tersebut, infrastruktur yang buruk, korupsi yang merajalela, dan warisan undang-undang sewa yang memberatkan. Rumah yang ditempati secara informal sering kali dibangun secara bertahap seiring dengan bertambahnya dana, waktu, dan keamanan yang diperlukan oleh penghuni untuk membangun perbaikan dan perluasan.

Karena perpindahan besar-besaran orang yang mencari pekerjaan di perkotaan atau melarikan diri dari bencana alam seperti perang, perumahan informal berkembang pesat di banyak kota di negara berkembang. Satu dari tujuh orang di planet ini, atau lebih dari 1 miliar, adalah penghuni liar, menurut Robert Neuwirth. Angka ini akan meningkat menjadi 2 miliar pada tahun 2030 (satu dari empat) dan 3 miliar pada tahun 2050 (satu dari tiga) jika tren yang ada saat ini terus berlanjut. Antara setengah hingga tiga perempat rumah baru yang dibangun di kota-kota Afrika dibangun di atas tanah yang diperoleh secara ilegal. Sektor perumahan informal dan lapangan kerja informal yang didukungnya diperkirakan akan menjadi aspek ikonik kota-kota di masa depan.

Negara-negara kaya seperti Amerika Serikat juga memiliki tempat tinggal informal. Perumahan informal diartikan sebagai unit sekunder yang tidak memiliki izin. Pada tahun 2012, diperkirakan terdapat hampir 50.000 apartemen sekunder yang tidak memiliki izin di Los Angeles, California, dari total stok kota yang berjumlah sekitar 462.000 tempat tinggal keluarga tunggal.

Disadur dari:

https://en.wikipedia.org