MOL Memulai Operasi Komersial FSRU Untuk Pembangkit Listrik Tenaga Gas Alam Cair Jawa 1 di Indonesia

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

26 April 2024, 07.34

Sumber: Pinterest.com

Mitsui O.S.K. Lines, Ltd. hari ini mengumumkan peluncuran operasi komersial unit penyimpanan dan regasifikasi terapung (FSRU) Jawa Satu untuk pembangkit listrik berbahan bakar LNG Jawa 1 di Indonesia pada tanggal 29 Maret. MOL memiliki FSRU tersebut melalui PT Jawa Satu Regas (JSR), yang didirikan bersama oleh PT Pertamina (Persero), Marubeni Corporation, Sojitz Corporation, dan mitra-mitra lainnya.

Jawa satu yang dioperasikan oleh MOL akan menerima LNG untuk pembangkit listrik dari kapal pengangkut LNG melalui operasi transfer dari kapal ke kapal, menyimpannya, meregasifikasi, dan memasoknya ke PT Jawa Satu Power, yang didirikan bersama oleh Pertamina, Marubeni, dan Sojitz, yang mengoperasikan pembangkit listrik tenaga LNG skala besar di Jawa Barat, Indonesia, dengan kapasitas pembangkit 1.760 MW. 

Proyek ini merupakan proyek “gas-to-power” pertama di Asia, di mana fasilitas pembangkit listrik dan fasilitas yang berhubungan dengan gas menggunakan FSRU sedang dikembangkan sebagai elemen integral dari proses pembangkit listrik. Listrik yang dihasilkan oleh kilang ini akan dipasok ke PT. PLN (Persero) (PLN), perusahaan listrik milik negara Indonesia, selama 25 tahun. Melalui proyek ini, MOL akan memainkan peran kunci dalam memastikan pasokan listrik yang stabil untuk Indonesia.

Memanfaatkan pengalaman dan keahliannya sebagai satu-satunya perusahaan di Asia yang memiliki dan mengoperasikan FSRU, MOL merencanakan pendekatan proaktif untuk berpartisipasi dan berkontribusi pada berbagai rantai nilai dalam industri energi bersih dari hulu ke hilir, tidak terbatas pada layanan transportasi.

Visi Grup MOL adalah untuk mengembangkan berbagai bisnis infrastruktur sosial di samping bisnis pelayaran tradisional dan akan memenuhi kebutuhan sosial yang terus berkembang termasuk pelestarian lingkungan, dengan teknologi dan layanan yang inovatif. Inisiatif ini sejalan dengan pertumbuhan bisnis lepas pantai dan non-pelayaran yang ditetapkan dalam rencana manajemen.

“AKSI BIRU 2035” dan strategi “Memperluas bisnis rendah karbon/dekarbonisasi dengan memanfaatkan kekuatan kolektif grup” dalam “Visi Lingkungan Grup MOL 2.2”, di samping Visi Grup MOL. Dengan kontribusi terhadap pembangunan masyarakat yang berkelanjutan dan pelestarian alam, dari samudra biru, grup ini menopang kehidupan masyarakat dan memastikan masa depan yang sejahtera.

FSRU adalah singkatan dari unit penyimpanan dan regasifikasi terapung. FSRU memiliki kemampuan untuk menerima dan menyimpan LNG pada suhu sekitar -160oC di laut, memanaskan dan meregasifikasi sesuai dengan kebutuhan pelanggan, dan menyalurkan gas bertekanan tinggi ke jaringan pipa darat. Kilang ini dapat dipasang dengan biaya yang relatif rendah dan dalam waktu yang singkat, dibandingkan dengan terminal penerima LNG di darat.

Disadur dari: en.portnews.ru