Jenis dan Meteode Toksikologi

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman

27 Februari 2024, 10.07

Pengujian Toksikologi - Wikipedia

Toksikologi adalah bidang ilmu yang mempelajari bagaimana bahan kimia atau zat dapat membahayakan manusia, hewan, dan lingkungan. Ini adalah bidang multidisiplin yang menggabungkan informasi dari bidang seperti biologi, kimia, farmakologi, dan kedokteran untuk memahami bagaimana zat kimia dapat membahayakan organisme hidup. Studi ini menyelidiki hubungan dosis-respons, komponen yang memengaruhi toksisitas bahan kimia, teknik untuk mengidentifikasi dan menganalisis zat racun dan toksik, dan rencana untuk menghindari atau menangani paparan bahan kimia ini.

Agen toksik juga dapat digolongkan berdasarkan organ tubuh sasaran, kegunaannya, efeknya, sifat fisik, jenis kimia, dan tingkat toksisitasnya.

  • Sifat fisik: gas, debu, logam
  • Kimia: turunan-turunan anilin, hidrokarbon dihalogenasi
  • Daya racun: sangat toksik, sedikit toksik

Mekanisme kerja biokimia zat toksik, seperti inhibitor sulfhidril dan penghasil met Hb, dapat menentukan penggolongan zat toksik. Oleh karena itu, tidak ada satu sistem yang dapat digunakan untuk semua berbagai agen toksik.

Uji toksisitas dapat dilakukan dengan berbagai cara, seperti in vivo, in vitro, atau in silico. In vivo menggunakan seluruh hewan untuk menguji efeknya, sedangkan in vitro menggunakan sel atau jaringan terisolasi. Percobaan in silico, di sisi lain, menggunakan simulasi komputer untuk memprediksi toksisitas.

Pengujian in vitro melibatkan pengujian toksisitas suatu zat dengan menggunakan sel, jaringan, atau organ yang diisolasi. Metode ini menyediakan lingkungan yang terkendali, yang memungkinkan pemeriksaan mekanisme dan jalur spesifik yang berkontribusi pada toksisitas tanpa mempertimbangkan kompleksitas organisme secara keseluruhan.

Disadur dari: https://id.wikipedia.org/wiki/Toksikologihttps://id.wikipedia.org/wiki/Toksikologi