Turbin ORC Mini Diharapkan Menjadi Alternatif Energi Bersih dan Ekonomis

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana

12 Maret 2024, 10.21

Sumber: minio.brin.go.id

Humas BRIN melaporkan bahwa Teknologi Organic Rankine Cycle (ORC) dianggap sebagai solusi potensial untuk energi baru terbarukan (EBT) yang efisien dan dapat diandalkan. Teknologi ini mampu menghasilkan listrik dari berbagai sumber panas, termasuk energi panas bumi, limbah panas, dan energi matahari. ORC adalah siklus termodinamika yang menggunakan cairan organik sebagai media kerja untuk menghasilkan listrik. Teknologi ini dapat digunakan pada berbagai rentang suhu panas, termasuk sumber panas yang tidak dapat dimanfaatkan dengan teknologi konvensional, seperti panas bumi suhu rendah dan limbah panas.

Untuk mendukung penelitian dan pengembangan teknologi ORC guna meningkatkan efisiensi dan kinerjanya, Organisasi Penelitian Energi dan Manufaktur (OREM) - Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) dan PT Bumi Resik Nusantara Raya (PT. BRNR) sepakat untuk bekerja sama. Mereka akan mengoptimalkan penggunaan listrik dan menghasilkan energi listrik yang lebih bersih dan terjangkau. Kesepakatan ini dituangkan dalam Memorandum of Understanding (MoU) yang ditandatangani pada Rabu (17 Januari 2021) di BJ Habibie Serpong KST.

Hasnan Abimanyu, Ketua OREM, menyatakan bahwa kemitraan ini merupakan langkah penting dalam mengeksplorasi potensi energi terbarukan. Xhaka, perwakilan PT Bumi Resik Nusantara Raya, menyambut baik kesempatan untuk berkolaborasi dengan BRIN dalam pengembangan teknologi ORC. Mereka berharap kerja sama ini dapat mencapai kemajuan signifikan dalam energi ramah lingkungan.

Proyek pengembangan prototipe turbin ORC yang dilakukan oleh tim kolaboratif ini diharapkan dapat memberikan dampak positif terhadap penyediaan listrik yang bersih dan terjangkau. Selain itu, kerja sama ini juga diharapkan dapat memfasilitasi pertukaran pengetahuan dan teknologi antara sektor publik dan swasta. Pengembangan turbin ORC kecil ini dianggap sebagai langkah maju dalam pengembangan energi terbarukan di Indonesia, yang diharapkan dapat membantu mengurangi ketergantungan pada energi fosil dan meningkatkan penggunaan energi terbarukan. Selain itu, diharapkan juga dapat memberikan manfaat ekonomi dan sosial yang signifikan bagi masyarakat setempat.

Sebagai informasi tambahan, kegiatan ini didukung oleh mekanisme RISPRO (Pendanaan Penelitian Inovatif-Produktif Komersial) - LPDP - dan kontribusi dari mitra PT. Bumi Resik Nusantara.


Disadur dari: www.brin.go.id