Tipe Baja tahan karat antara lain austenitik

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana

19 Februari 2024, 10.23

Sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/File:Deus_Ex_Ferro.tif

Baja tahan karat austenitik adalah salah satu dari lima kelas baja tahan karat berdasarkan struktur kristal (selain baja yang diperkeras feritik, martensit, dupleks, dan presipitasi). Struktur kristal utamanya adalah austenit (kubus berpusat pada permukaan) dan ini mencegah pembentukan baja selama perlakuan panas dan menjadikannya pada dasarnya non-magnetik. Struktur ini dicapai dengan menambahkan unsur penstabil austenit seperti nikel, mangan, dan nitrogen dalam jumlah yang cukup. Keluarga paduan Incoloy termasuk dalam kelas baja tahan karat superaustenitik.

Sifat baja tahan karat austenitik

Keluarga baja tahan karat austenitik terdiri dari dua subkelompok: seri AISI 300 dan seri AISI 200. Meskipun seri 300 mengandalkan penambahan nikel untuk struktur austenitiknya, seri 200 menggantikan nikel dengan mangan dan nitrogen, meskipun kandungan nikelnya masih sedikit, menjadikannya pilihan yang hemat biaya.

Dalam kelompok baja tahan karat austenitik, seri 300 lebih banyak digunakan. Tipe 304, juga dikenal sebagai baja 18/8 atau A2, adalah baja yang paling umum dan banyak digunakan untuk barang-barang seperti peralatan masak dan peralatan dapur. Tipe 316, yang paling umum berikutnya, mengandung molibdenum untuk meningkatkan ketahanan terhadap asam dan korosi lokal.

Kandungan nitrogen yang lebih tinggi pada seri 200 memberikan kekuatan mekanik yang lebih tinggi dibandingkan seri 300. Paduan 20 (Carpenter 20) adalah baja tahan karat austenitik yang dikenal karena ketahanannya yang sangat baik terhadap lingkungan agresif seperti asam sulfat panas dan retak korosi akibat asam sulfat.

Baja tahan karat austenitik tahan panas dapat menahan suhu tinggi di atas 600 °C dan harus mempertahankan sifat mekanik dan tahan korosi, biasanya melalui penambahan kromium, silikon, dan aluminium. Metode pengujian tak rusak seperti inspeksi penetran pewarna dan pengujian arus eddy dapat digunakan untuk menilai baja tahan karat austenitik, sedangkan inspeksi partikel magnetik tidak sesuai.

Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Austenitic_stainless_steel