Studi Mengenai Geografi Pesisir

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman

11 Maret 2024, 11.14

Tepian batu kapur Ordovisium yang runtuh menunjukkan erosi pantai. Barat Laut Osmussaar, Estoni - Wikipedia

Geografi pesisir adalah studi tentang wilayah yang terus berubah antara lautan dan daratan, yang menggabungkan geografi fisik (yaitu geomorfologi pesisir, klimatologi, dan oseanografi) dan geografi manusia (sosiologi dan sejarah) pesisir. Hal ini mencakup pemahaman proses pelapukan pesisir, khususnya gelombang, pergerakan sedimen dan cuaca, serta cara manusia berinteraksi dengan pantai.

Faktor utama yang membentuk garis pantai adalah gelombang yang terus-menerus menghantam. Meskipun proses ini sederhana, perbedaan antara gelombang dan batu yang dihantamnya menghasilkan bentuk yang sangat berbeda.

Kekuatan gelombang menentukan efeknya. Gelombang kuat, juga dikenal sebagai gelombang destruktif, terjadi di pantai berenergi tinggi. Dengan membuang sedimen ke jeruji bawah laut, mereka mengurangi jumlah sedimen yang ada di pantai. Gelombang konstruktif dan lemah yang khas pantai berenergi rendah, yang paling sering terjadi selama musim panas, melakukan hal yang sebaliknya, memperbesar ukuran pantai dengan menumpuk sedimen di tanggul.

Salah satu mekanisme transportasi yang paling penting dihasilkan dari pembiasan gelombang. Karena gelombang jarang menghantam pantai pada sudut siku-siku, pergerakan air ke atas ke pantai (swash) terjadi pada sudut miring. Namun kembalinya air (backwash) tegak lurus terhadap pantai sehingga mengakibatkan terjadinya pergerakan jaring material pantai secara lateral. Pergerakan ini dikenal dengan istilah beach drift. Siklus swash dan backwash yang tiada akhir dan akibat pergeseran pantai dapat diamati di semua pantai. Hal ini mungkin berbeda antar pantai.

Mungkin efek yang paling penting adalah longshore drift (LSD) (Juga dikenal sebagai Littoral Drift), yaitu proses perpindahan sedimen secara terus-menerus di sepanjang pantai oleh aksi gelombang. LSD terjadi karena gelombang menghantam pantai secara miring, mengangkat sedimen (pasir) di pantai dan membawanya ke pantai secara miring (ini disebut swash). Karena gravitasi, air kemudian jatuh kembali tegak lurus ke pantai, menjatuhkan sedimennya karena kehilangan energi (ini disebut backwash). Sedimen tersebut kemudian terbawa oleh gelombang berikutnya dan didorong sedikit lebih jauh ke bawah pantai, sehingga terjadi pergerakan sedimen secara terus menerus ke satu arah. Hal inilah yang menyebabkan garis pantai yang panjang tertutup sedimen, tidak hanya daerah sekitar muara sungai yang menjadi sumber utama sedimen pantai. LSD bergantung pada pasokan sedimen yang konstan dari sungai dan jika pasokan sedimen dihentikan atau sedimen jatuh ke kanal bawah laut di titik mana pun di sepanjang pantai, hal ini dapat menyebabkan pantai gundul di sepanjang pantai.

Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Coastal_geography