Sejarah Kesehatan dan Keselamatan di Tempat Kerja

Dipublikasikan oleh Syayyidatur Rosyida

01 Mei 2024, 07.26

sumber: thebcfgroup.co.uk

Pendahuluan

Kesehatan dan keselamatan saat ini menjadi hal yang universal dalam hal pentingnya di tempat kerja, namun dari mana semua ini bermula? Hari ini kita akan menjelajahi asal-usul kesehatan dan keselamatan, mempelajari bagaimana perubahan industri membentuk kesehatan dan keselamatan dari kerangka kerja awal praktik produksi yang sederhana, hingga berkembang menjadi sebuah badan hukum yang melindungi pengusaha di seluruh dunia.

Seperti yang kita ketahui bersama, kesehatan dan keselamatan adalah aspek yang sangat penting dalam kehidupan modern. Aspek ini mendorong cara kita berpikir dan cara kita beroperasi setiap hari, baik secara pribadi maupun profesional, yang semakin penting setiap tahunnya.

Semakin banyak kita bekerja dengan industri dan produk tertentu, semakin banyak pula kita belajar tentang bahaya dan sisi positifnya. Hari ini, kami ingin melihat sekilas tentang apa yang telah terjadi dengan kesehatan & keselamatan - dan bagaimana hal itu dimulai.

Awal mula kesehatan dan keselamatan kerja yang sesungguhnya adalah ketika inspektorat pabrik dibentuk pada tahun 1833. Ini merupakan gerakan nyata pertama untuk membuat orang lebih aman di tempat kerja, dan juga untuk membantu mengurangi jumlah cedera yang terjadi pada saat itu.

Satu dekade kemudian, inspektorat tambang dibentuk untuk membantu menyediakan platform yang lebih baik dan lebih aman bagi industri pertambangan. Karena buruknya kondisi kerja di dalam tambang, hal ini dipandang sebagai hasil yang besar bagi masyarakat dan merupakan awal menuju kesehatan dan keselamatan yang lebih universal.

Inspektorat tambang dibentuk pada tahun 1895, melakukan banyak pekerjaan yang sama seperti yang disebutkan di atas dengan para penambang.

Pada tahun 1956, peraturan yang sama diperkenalkan melalui Undang-Undang Ketentuan Keselamatan, Kesehatan, dan Kesejahteraan 1956. Hal ini membuat perbedaan besar pada cara peternakan dan pertanian beroperasi untuk membantu mengurangi jumlah kecelakaan dan penyebaran penyakit.

Tahun 1959 merupakan awal dari Undang-Undang Instalasi Nuklir, yang memastikan adanya batasan dan standar khusus yang harus diikuti ketika bom nuklir diperkenalkan.

Undang-Undang Kesehatan & Keselamatan Kerja 1974 kemudian diperkenalkan, dan bertindak sebagai bagian penting di masa depan bagi mereka yang berada dalam pekerjaan dan perlu memiliki semacam perlindungan terhadap bahaya bekerja di mana pun, mulai dari pekerjaan ritel hingga pabrik. Undang-undang ini kemudian disusul oleh Komisi Kesehatan & Keselamatan Kerja.

Sejak saat itu, berbagai undang-undang baru telah menyusul seperti Peraturan Perwakilan Keselamatan dan Komite Keselamatan 1977, Peraturan Pengendalian Timbal di Tempat Kerja 1980, dan Peraturan Pemberitahuan Kecelakaan & Kejadian Berbahaya 1980.

Revolusi industri

Konsep kesehatan dan keselamatan kerja terus menjadi hal yang sangat penting di seluruh dunia - dan berkat revisi undang-undang dan diskusi antara serikat pekerja dan parlemen, perlindungan kesehatan dan keselamatan di tempat kerja menjadi begitu penting sehingga diabadikan dalam hukum Inggris. Kesehatan dan keselamatan di tempat kerja di Inggris sudah ada sejak revolusi industri, di mana kekhawatiran yang berkaitan dengan kesehatan dan penyakit pekerja yang berdampak pada produktivitas mendorong terbentuknya Undang-Undang Pabrik yang menjadi pelopor.

Revolusi Industri pada akhir abad ke-18 membuat Inggris bertransisi dari bentuk produksi yang bersifat artisanal dan manual, menjadi pusat kekuatan manufaktur. Pertumbuhan ini sangat cepat, dan tekanan konstan pada sumber daya yang berpusat pada pencarian pekerja yang sesuai. Seiring dengan meningkatnya persaingan dan permintaan, para pengusaha mulai mencari solusi, termasuk dengan menggunakan mesin-mesin baru dan pekerja anak. Pekerja anak menawarkan solusi yang hemat biaya, tetapi kurangnya pengalaman industri mengakibatkan kecelakaan serius ketika bekerja dengan mesin atau bahan kimia asing. Dengan peningkatan pesat dalam kecelakaan terkait pekerjaan lainnya, termasuk kematian di pertambangan, dan efek yang tidak diketahui dari pekerjaan kimia, tekanan diberikan kepada Pemerintah untuk mengambil tindakan terhadap perusahaan yang tidak melindungi karyawan mereka secara efektif.

Undang-undang pabrik 1883

Undang-undang nasional pertama adalah Undang-undang Pabrik 1833. Menjelang undang-undang ini, Pemerintah Inggris telah mulai memperkenalkan kumpulan Undang-Undang untuk mengatur anak-anak yang bekerja di pabrik. Factories Acts 1833 meluncurkan pengenalan pengawas pabrik, awalnya untuk mencegah cedera dan pekerja anak. Untuk pertama kalinya, seperangkat aturan eksternal mengatur keselamatan karyawan di tempat kerja. Selama abad berikutnya, undang-undang ini akan berkembang untuk mencakup bengkel dan lingkungan tempat kerja serupa, yang secara terus-menerus berupaya meningkatkan kondisi pekerja dan undang-undang ketenagakerjaan awal.

Undang-undang Pabrik pada abad ke-19 mulai berlaku untuk memeriksa dan menganalisis kondisi kerja dan secara efektif menutup semua kondisi dan prosedur yang berdampak pada kesehatan dengan mengesahkannya menjadi undang-undang selama beberapa tahun. Kompensasi pekerja tidak akan sampai di Eropa (khususnya Jerman) sampai akhir abad ini, tetapi keberadaannya menandai era baru kesehatan dan keselamatan kerja karena menjadi preseden utama bagi negara-negara lain di seluruh Eropa dan Amerika Utara.

Undang-undang kesehatan dan keselamatan kerja tahun 1974 

Selain itu, undang-undang kesehatan dan keselamatan kerja berkembang hingga abad ke-20 dan pada akhirnya menghasilkan terciptanya Undang-Undang Kesehatan dan Keselamatan Kerja tahun 1974, yang telah memberikan preseden hukum dalam membantu inspeksi dan audit tempat kerja di semua industri - mulai dari manufaktur hingga perawatan kesehatan - dan terus memberikan dasar bagi setiap amandemen yang mungkin timbul dari keprihatinan terhadap hak-hak pekerja. Dalam beberapa tahun terakhir, konsep penilaian risiko telah diabadikan ke dalam undang-undang kesehatan dan keselamatan kerja untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang dapat menyebabkan karyawan tertentu berpotensi memerlukan cuti sakit - sebuah proses yang secara efektif bertindak sebagai tindakan pencegahan yang melindungi pemberi kerja dan karyawan.

Undang-undang Kesehatan dan Keselamatan Kerja 1974 adalah undang-undang ketenagakerjaan utama pertama yang tidak hanya mengatur semua tempat kerja, tetapi juga memberikan tanggung jawab yang lebih besar kepada pemberi kerja dan karyawan. Undang-undang ini benar-benar membawa kesehatan dan keselamatan ke dalam hati nurani tempat kerja dan telah menghasilkan peningkatan kondisi kerja dan pengurangan kecelakaan di tempat kerja. Untuk pertama kalinya, para pemberi kerja memahami tanggung jawab hukum mereka di mana kegagalan untuk melindungi pekerja dapat mengakibatkan denda dan bahkan tuntutan pidana jika dilanggar. Hal ini menghasilkan investasi yang lebih besar dalam peningkatan kondisi tempat kerja dan metode pencegahan cedera/penyakit. Namun, UU baru ini juga memberdayakan karyawan yang sekarang harus memahami tanggung jawab mereka sendiri. Pelatihan kesehatan dan keselamatan di setiap tempat kerja merupakan hal yang lumrah, dan merupakan persyaratan hukum, saat ini, sebagian besar karena undang-undang ini.

40 Tahun undang-undang kesehatan dan keselamatan kerja

Siapa pun yang terlibat dalam dunia kerja pasti pernah diberitahu tentang pentingnya kesehatan dan keselamatan di tempat kerja. Seiring berjalannya waktu, hal ini menjadi hal yang paling penting; menjaga orang-orang tetap aman dan memastikan mereka mendapatkan kenyamanan dan keamanan di sekitar mereka adalah hal yang sangat penting. Namun, untuk mencapainya dibutuhkan lebih banyak tekanan dan pemahaman daripada yang disadari oleh banyak orang; perjuangan untuk hak-hak dan peraturan kesehatan & keselamatan yang kita miliki saat ini sangat penting untuk menjaga tempat kerja yang profesional, aman, dan modern.

Meskipun beberapa orang mungkin memandang kesehatan dan keselamatan sebagai sesuatu yang hanya menghalangi atau terlalu dibesar-besarkan, namun Undang-Undang Kesehatan dan Keselamatan adalah salah satu perubahan terpenting dalam undang-undang Inggris dalam beberapa tahun terakhir. Keselamatan pekerja sangat penting bagi kinerja perusahaan dan negara secara umum, dan oleh karena itu sangat penting bagi staf untuk dijaga agar tetap aman dan dijaga dengan baik dalam pekerjaan mereka. Undang-Undang Kesehatan dan Keselamatan Kerja 1974 memainkan peran kunci dalam mengubah semua ini, meskipun lebih banyak peraturan yang diperlukan di tahun-tahun berikutnya.

Bagi banyak orang, ini adalah harga yang pantas untuk membayar standar kerja yang kita miliki saat ini. Apa yang dulunya merupakan sikap yang agak kurang peduli terhadap keselamatan - lebih berkonsentrasi pada pekerjaan yang harus diselesaikan terlepas dari kondisi apa pun - telah sepenuhnya diubah oleh kebajikan dan protes dari banyak orang. Kelalaian dalam hal keamanan dan keselamatan pada akhirnya menjadi masalah besar bagi perusahaan, dan pabrik-pabrik yang sudah usang serta kawasan industri tua dipaksa untuk merenovasi atau menutupnya sampai mereka memperbaikinya. Empat puluh tahun Undang-Undang ini telah menghasilkan masyarakat yang jauh lebih komprehensif dan aman untuk ditinggali dan berdampak pada semua aspek kehidupan kerja kita.

Dari rumah yang kita tinggali hingga orang-orang yang menghabiskan waktu bersama kita, kesehatan dan keselamatan menjaga diri kita dan bangunan yang kita bangun dalam kondisi kerja yang baik. Menjelang akhir tahun 1960-an, diperkirakan kecelakaan di tempat kerja telah meningkat lebih dari 63.000; dari 450.000 menjadi 513.000. Angka-angka ini menjadi peringatan bagi negara yang lalai. Reformasi dan perubahan yang dilakukan sejak saat itu telah meletakkan dasar-dasar bagi dunia yang kita tinggali saat ini. Beberapa orang mungkin melihatnya sebagai “Kesehatan dan Keselamatan yang menjadi gila”, namun apakah itu lebih baik daripada kematian yang terus meningkat dan keselamatan yang terus berkurang?

Empat puluh tahun Undang-Undang Kesehatan dan Keselamatan Kerja telah mereformasi Inggris dan menjadikannya tempat yang jauh lebih baik untuk tidak hanya bekerja, tetapi juga untuk hidup. Hak-hak, keselamatan, kinerja, dan kondisi kerja secara keseluruhan telah meningkat pesat sejak UU 1974 disahkan. Semoga hal ini terus berlanjut!

Kesehatan dan keselamatan saat ini

Seperti yang kita ketahui bersama, kesehatan dan keselamatan telah berubah secara drastis sejak tahun 1980. Saat ini kita melihat lebih banyak peraturan dan penekanan tentang pentingnya keselamatan dan kesehatan di tempat kerja. Hal ini membuat kehidupan secara umum jauh lebih aman bagi para pekerja dan masyarakat.

Kesehatan dan keselamatan kerja di Inggris telah berevolusi dari kekhawatiran selama masa kegelapan industri menjadi undang-undang yang mencakup semua hal yang melindungi kepentingan pemberi kerja dan kesehatan karyawan - dan yang juga memastikan bahwa semua tempat kerja dianggap aman untuk beroperasi dan bekerja.

Di zaman modern ini, kita menikmati kondisi kerja yang jauh lebih baik daripada generasi sebelumnya. Pada tahun 2013/14, tercatat sekitar 133 kematian di tempat kerja, yaitu 0,44 untuk setiap 100.000 pekerja. Namun angka ini hanya setengah dari jumlah kematian di tempat kerja pada tahun 1994/95 yang dengan jelas menunjukkan hasil dari perbaikan yang terus menerus dilakukan belakangan ini. Namun, untuk mencegah kembalinya masa-masa kelam di masa lalu, kita perlu melanjutkan pelatihan, pemahaman, dan apresiasi kita akan pentingnya kesehatan dan keselamatan di tempat kerja. Sejarah menunjukkan bahwa ini adalah satu-satunya pendekatan yang berhasil bagi masyarakat pekerja kita untuk mempertahankan perbaikan ini.

Disadur dari: thebcfgroup.co.uk