Profil Perusahaan Nike, Inc.

Dipublikasikan oleh Jovita Aurelia Sugihardja

01 Maret 2024, 08.01

Nike, Inc.(Wikipedia)

Nike, Inc. adalah perusahaan alas kaki, pakaian, dan peralatan olahraga terbesar di Amerika Serikat. Mereka terkenal mensponsori serangkaian olahraga profesional di seluruh dunia seperti Cristiano Ronaldo, Leroy Sané, Kylian Mbappe, Ronaldinho, Wayne Rooney, Rafael Nadal, Pete Sampras, Tiger Woods, LeBron James, Kyrie Irving, James Stewart dan Michael Jordan.

Selanjutnya, Liverpool F.C., F.C. Tamén telah menandatangani kontrak dengan beberapa tim sepak bola di seluruh dunia. Barcelona, ​​​​​​Sevilla FC, FC Basilea, Chelsea FC, Tottenham Hotspur, AC Sparta Prague, Red Belgrade, Inter Milan, VfL Bochum, VfL Wolfsburg, Hertha BSC Berlin, PSV Eindhoven, Valencia CF, Urawa Red Diamond, Kaizer Chiefs, Atlético de Madrid, NK Maribor, RB Leipzig, Paris Saint-Germain, Boca Juniors, Corinthians. Mereka sering dituduh mempekerjakan anak di bawah umur di bengkel-bengkel rahasia.

Sejarah
Produk alas kaki dan pakaian atletik Nike mudah dikenali melalui logo khas perusahaannya, "swooshand". Klik dengan slogan "Lakukan Saja"

Dinamakan setelah dewi kemenangan Yunani, Nike didirikan pada tahun 1964 oleh Phillip Knight, seorang atlet dan pengusaha asal Oregon, yang dimulai dengan ide membawa aliran sepatu dari Jepang untuk bersaing dengan merek Jerman seperti Adidas dan Puma Setelahnya. itu, pasar Amerika mendominasi. Karena upah pekerja di Jepang rendah, harga sepatu Jepang sangat murah.

Dia mulai menjual sepatu taman bermain, dan penjualannya tumbuh secara eksponensial. Pada tahun 1970-an, Knight dan perusahaannya yang sedang berkembang menyaksikan dimulainya revolusi joging dan mulai memasarkan produk mereka kepada pelari non-profesional. Kemudian ia membuka pasar yang luas dan mengubah gaya sepatu lari menjadi sepatu yang stylish, menciptakan keindahan yang dikenakan semua orang mulai dari anak-anak hingga orang dewasa.

Pada tahun 1979, Nike menguasai setengah pasar AS dan memiliki penjualan $149 juta. Pada pertengahan 1980-an, posisi perusahaan tampak tak tergoyahkan, namun tiba-tiba diserang oleh saingannya: Reebok. Namun, pada tahun 1990, Nike kembali ke puncak tangga perusahaan dengan merilis sepatu "Air Jordan", yang didukung dan dipromosikan oleh bintang bola basket Michael Jordan.

Saat ini, Nike mendominasi pasar alas kaki atletik dan mempunyai kehadiran yang signifikan dalam pakaian dan aksesoris olahraga. Majalah Fortune melaporkan penjualan sebesar $3,7 miliar dan keuntungan $299 juta pada tahun 1994 (Fortune 1995). Sekitar 60% penjualan perusahaan berasal dari Amerika Serikat, sekitar 30% dari Eropa, dan 5% dari Asia. (Nike 1993: 25).

Budaya perusahaan Nike mencakup komitmen terhadap olahraga dan kebugaran. Karyawan di Kampus Dunia Nike di Beaverton, Oregon, yang merupakan kantor pusat perusahaan, diperkirakan menghabiskan beberapa jam sehari di gym. Para eksekutif Nike menggambarkannya sebagai "sporty, outdoor, dan rekreasional".

Dalam kata-kata OWII, perusahaan ingin dianggap "muda, Amerika, berteknologi tinggi, dengan fokus kuat pada penelitian dan pengembangan."

Nike di Asia
Selain usaha manufaktur yang singkat namun gagal di Amerika Serikat, sepatu Nike juga diproduksi di Asia. Ini pertama kali dipraktikkan di Jepang, Korea dan Taiwan, dan baru-baru ini di Tiongkok dan Asia Tenggara.

Nike mulai berproduksi di Korea dan Taiwan pada tahun 1972, dan perusahaan lain, termasuk Adidas dan Reebok, segera bergabung karena rendahnya upah di sana.

Namun Nike tetap melanjutkan. Selain pabriknya sendiri, mereka telah menandatangani kontrak produksi lokal di Korea dan Taiwan.

"Tidak ada nilai yang ditetapkan dalam membuat apa pun. Nilai ditambahkan melalui penelitian, inovasi, dan pemasaran yang cermat," kata Phil Knight, presiden Perusahaan Nike. (Katz 1994) Saat ini, produk Nike mengikuti ide para perancang dan pemasar sepatu, sejak saat itu industri ini didominasi oleh pemasok Korea dan Taiwan, dan perusahaan lain pun mengikuti jejaknya.

Pada tahun 1980-an, Nike bermitra dengan perusahaan milik negara untuk mencoba manufaktur di Tiongkok, namun hal tersebut merupakan bencana. Nike kemudian memindahkan investasinya ke Taiwan. Nike mendapat untung dengan membayar pekerja di sana.

Kerusuhan buruh di Korea pada akhir tahun 1980an (peningkatan upah dan hilangnya kendali atas tempat kerja oleh otoritas Korea) membuat negara ini kurang menarik bagi pengusaha asing dan pengusaha dalam negeri mulai mencari peluang yang lebih baik di tempat lain. Nike kemudian memindahkan operasinya ke Thailand selatan dan Indonesia untuk mencari tenaga kerja yang lebih murah dan lebih keras. Harganya dikatakan rendah di kedua negara, hanya seperempat dari harga di Korea. Banyak anak perusahaan Nike yang berbasis di Taiwan telah didirikan di Asia Tenggara.

Alasan lain dari tindakan ini adalah pada tahun 1988 Korea dan Taiwan kehilangan akses eksklusif ke pasar AS yang telah lama mereka nikmati sebagai "negara berkembang". Di bawah Sistem Preferensi Umum (GSP) Amerika Serikat. Sejak itu, investor Korea dan Taiwan telah memanfaatkan hak istimewa manufaktur GSP di negara miskin tersebut untuk pindah ke pabrik di Thailand, Indonesia, dan Tiongkok.

Dari tujuh pemasok alas kaki Nike pada tahun 1992, tiga di antaranya adalah perusahaan Taiwan di Tiongkok, tiga di Korea, dan satu di Indonesia adalah perusahaan Thailand.

Nike di Indonesia
Nike telah beroperasi di Indonesia sejak tahun 1988, dan sekitar sepertiga sepatu yang dijual saat ini berasal dari Indonesia.

Nike mempunyai hubungan dekat dengan kontraktornya di Indonesia. Setiap karyawan Nike di setiap pabrik di Indonesia memeriksa kualitas dan kinerja untuk memenuhi persyaratan ketat Nike.

Sebagian besar pabrik yang memproduksi Nike berlokasi di kawasan industri ringan yang baru dikembangkan di Tangerang dan Serang, sebelah barat Jakarta. Di pabrik-pabrik Korea (termasuk beberapa pabrik di Indonesia), Korea adalah operator utamanya. Manajer menengah dan supervisor bisa dari Korea atau Indonesia. Namun seluruh pekerja di industri manufaktur berasal dari Indonesia, terutama perempuan muda berusia 16 hingga 22 tahun, yang sebagian besar berasal dari Pulau Jawa.

Slogan

  • Just do it  = Lakukan saja
  • Take Every Advantage = Semuanya akan berfungsi.

Disadur dari: https://id.wikipedia.org/wiki/Nike,_Inc.