PGRI Banyumas Mendorong Pengangkatan Ribuan Guru Honorer sebagai PPPK: Garda Terdepan Pembelajaran Daring

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

28 Februari 2024, 14.14

Sumber: republika.co.id

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Jelang Hari Guru Nasional (HGN) 2021, kehidupan guru-guru berkualitas di wilayah Banyumas menjadi fokus PGRI Banyumas. Saat ini ada 3.000 guru honorer atau guru wiyata yang berada di garda terdepan.

Sarno, Ketua Umum PGRI Banyumas menjelaskan, karena banyak guru di Banyumas yang sudah pensiun, guru honorer pun mengisi kekosongan tersebut. Saat ini pengangkatan guru honorer terakhir pada tahun 2018.

"Anggota PGRI Banyumas ada 8.351 orang, namun karena ada yang belum menjadi anggota, maka diperkirakan masih ada 10.000 lebih guru di Banyumas, khususnya di SD .dan 3000 SMP, gurunya sedikit, selama ini guru honorer,” kata Sarno kepada Republika, Rabu (24/11).

Sarno angkat bicara. Tahun ini HGN, PGRI berharap pemerintah Kabupaten Banyumas lebih memperhatikan guru dan pelatihan guru. Guru istana menjadi guru penuh waktu dan mengatasi kekurangan staf.

Dia mengatakan pandemi ini memberinya pelajaran: Satu pekerjaan tidak dapat digantikan oleh pekerjaan lain. Kursus online tersebut menunjukkan betapa sulitnya orang tua mendidik anaknya di rumah. “Jadi penyediaan guru merupakan kebutuhan yang besar saat ini,” ujarnya.

Selain itu, profesor honorer yang sebagian besar merupakan generasi muda menjadi garda terdepan dalam pembelajaran daring. “Guru-guru baru ini yang paling terdepan dalam pandemi ini, karena mereka sangat digital savvy, sangat membantu dalam pembelajaran daring,” guru-guru emeritus berdasarkan gajinya, tapi UMK (Minimum Kabupaten), tapi hanya ini saja bukan cukup . Oleh karena itu, PGRI Banyumas akan terus menjajaki Profesor Kehormatan untuk menjadi PPPK (Pegawai Negeri dan Kontrak Pelayanan Publik).

Disadur dari Artikel : republika.co.id