Perkembangan Ilmu Keberlanjutan: Pendekatan Baru untuk Memahami dan Mengatasi Tantangan Lingkungan dan Pembangunan Berkelanjutan

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

19 Maret 2024, 09.50

Sumber: socialsciencespace.com

Ilmu Keberlanjutan pertama kali muncul pada tahun 1980-an dan telah menjadi disiplin akademik baru. Serupa dengan ilmu pertanian atau ilmu kesehatan, itu adalah ilmu terapan yang ditentukan oleh masalah praktis yang dihadapinya. Ilmu keberlanjutan berfokus pada isu-isu yang terkait dengan keberlanjutan dan pembangunan berkelanjutan sebagai bagian inti dari subjeknya. Ini "ditentukan oleh masalah yang dihadapinya daripada oleh disiplin yang digunakannya" dan "melayani kebutuhan untuk memajukan baik pengetahuan maupun tindakan dengan menciptakan jembatan dinamis antara keduanya".

Bidang ini difokuskan pada pemeriksaan interaksi antara sistem manusia, lingkungan, dan rekayasa untuk memahami dan memberikan kontribusi terhadap solusi untuk tantangan kompleks yang mengancam masa depan umat manusia dan integritas sistem pendukung kehidupan planet ini, seperti perubahan iklim, kehilangan biodiversitas, polusi, dan degradasi lahan dan air.

Ilmu keberlanjutan mengambil inspirasi dari konsep yang terkait tetapi tidak identik dari pembangunan berkelanjutan dan ilmu lingkungan. Ilmu keberlanjutan menyediakan kerangka kerja kritis untuk keberlanjutan sementara pengukuran keberlanjutan menyediakan data kuantitatif berbasis bukti yang diperlukan untuk memandu tata kelola keberlanjutan.

Sejarah

Ilmu keberlanjutan mulai muncul pada tahun 1980-an dengan sejumlah publikasi dasar, termasuk Strategi Konservasi Dunia, laporan Komisi Brundtland "Our Common Future", dan "Our Common Journey" dari Dewan Riset Nasional AS. Bidang ilmu baru ini secara resmi diperkenalkan dengan "Pernyataan Kelahiran" di Kongres Dunia "Tantangan Bumi yang Berubah 2001" di Amsterdam yang diselenggarakan oleh Dewan Ilmu Pengetahuan Internasional (ICSU), Program Geosfera-Biosfer Internasional (IGBP), Program Dimensi Manusia Internasional tentang Perubahan Lingkungan Global, dan Program Penelitian Iklim Dunia (WCRP). Bidang ini mencerminkan keinginan untuk memberikan landasan analitik dan ilmiah yang lebih kuat bagi umumitas dan pendekatan berbasis luas dari "keberlanjutan" karena "menggabungkan beasiswa dan praktik, perspektif global dan lokal dari utara dan selatan, serta disiplin di seluruh ilmu alam dan sosial, teknik, dan kedokteran". Ekolog William C. Clark mengusulkan bahwa itu dapat bermanfaat dipikirkan sebagai "bukan penelitian 'dasar' maupun 'terapan' tetapi sebagai bidang yang ditentukan oleh masalah yang dihadapinya daripada oleh disiplin yang digunakannya" dan bahwa itu "melayani kebutuhan untuk memajukan baik pengetahuan maupun tindakan dengan menciptakan jembatan dinamis antara keduanya".

Tujuan Umum

Para Mahasiswa untuk Penelitian dan Pengembangan (SFRAD) menuntut komponen penting dari strategi pembangunan berkelanjutan yang akan diadopsi dan dipromosikan oleh laporan Komisi Brundtland "Our Common Future" dalam agenda Agenda 21 dari Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Lingkungan dan Pembangunan yang dikembangkan pada KTT Pembangunan Berkelanjutan Dunia.

Topik-topik dari sub-judul berikut menandai beberapa tema yang sering dibahas dalam literatur keberlanjutan. Menurut sebuah kompendium yang diterbitkan sebagai Bacaan dalam Keberlanjutan, disunting oleh Robert Kates, dengan kata pengantar oleh William Clark. Komentar Halina Brown pada tahun 2012 memperluas cakupannya secara signifikan. Pekerjaan ini sedang berlangsung. Ensiklopedia Keberlanjutan dibuat melalui kolaborasi mahasiswa untuk menyediakan literatur tinjauan sejawat mengenai evaluasi kebijakan berkelanjutan.

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org