Perkembangan dan Peran Studi Pembangunan dalam Dinamika Sosial dan Ekonomi Global

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

18 Maret 2024, 10.35

Sumber: id.wikipedia.org

Studi pembangunan merupakan salah satu cabang dari ilmu-ilmu sosial. Kursus pengembangan ditawarkan sebagai gelar master terpisah di universitas yang diakui secara internasional. Ini telah dipopulerkan sebagai disiplin akademis sejak awal tahun 90an dan dipelajari dan diteliti secara luas di negara-negara berkembang dengan sejarah kolonial, seperti Inggris, yang menjadi pusat penelitian ini. Siswa sering memilih pekerjaan di organisasi internasional seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa, Bank Dunia, organisasi non-pemerintah (LSM), media dan jurnalis, konsultan pembangunan sektor swasta, serta lembaga dan pusat tanggung jawab sosial perusahaan (CSR). .

Sejarah

Studi pembangunan muncul sebagai disiplin akademis pada paruh kedua abad ke-20 karena meningkatnya kekhawatiran terhadap prospek ekonomi Dunia Ketiga pasca-desentralisasi. Pada periode pascaperang, ekonomi pembangunan, salah satu cabang ilmu ekonomi, muncul dari studi-studi sebelumnya tentang ekonomi kolonial. Pada tahun 1960an, semakin banyak ekonom pembangunan yang percaya bahwa ilmu ekonomi saja tidak dapat mengatasi permasalahan seperti stabilitas politik dan penyediaan pendidikan. Dampaknya adalah munculnya kajian-kajian pembangunan yang awalnya berupaya menggabungkan pertimbangan politik dan ekonomi. Sejak itu, program ini telah berkembang menjadi program ilmu kewarganegaraan dan ilmu sosial yang mencakup berbagai disiplin ilmu kewarganegaraan. Dalam beberapa tahun terakhir, penggunaan analisis ekonomi politik, yang menggunakan metode analisis ekonomi untuk menilai dan menjelaskan kondisi politik dan sosial yang mendorong atau menghambat pembangunan, menjadi semakin populer sebagai cara untuk menjelaskan keberhasilan dan kegagalan reformasi. . proses Era baru pembangunan disebut Harry S. Truman pada tahun 1949. Dalam Poin Empat pidatonya, dengan merujuk pada Amerika Latin dan negara-negara miskin lainnya, dia berkata:

Namun, studi pembangunan sejak itu juga telah tertarik pada pelajaran dari pengalaman pembangunan masa lalu negara-negara Barat. Lebih baru-baru ini, munculnya keamanan manusia - pendekatan baru yang berorientasi pada orang untuk memahami dan mengatasi ancaman keamanan global - telah menyebabkan pengakuan yang semakin meningkat akan hubungan antara keamanan dan pembangunan. Keamanan manusia berargumen bahwa ketidaksetaraan dan ketidakamanan di satu negara atau wilayah memiliki konsekuensi bagi keamanan global dan bahwa oleh karena itu dalam kepentingan semua negara untuk mengatasi masalah-masalah pembangunan yang mendasar. Hubungan ini dengan studi keamanan manusia hanyalah satu contoh dari sifat interdisipliner studi pembangunan.

Kerja sama Penelitian global antara peneliti dari negara-negara di Utara dan Selatan Global, yang disebut kemitraan penelitian Utara-Selatan, memungkinkan studi pembangunan untuk mempertimbangkan perspektif yang lebih beragam tentang studi pembangunan dan masalah-masalah yang sangat bernilai. Oleh karena itu, hal ini dapat memberikan hasil baru di bidang penelitian.

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org