Peran dan Fungsionalitas Sistem Manajemen Transportasi dalam Rantai Pasokan Modern

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

25 Maret 2024, 14.39

Sumber: id.wikipedia.org

Sebuah TMS biasanya bertindak sebagai perantara antara ERP atau pemrosesan pesanan warisan dan modul gudang/distribusi. Dalam pengaturan ini, Modul Perencanaan TMS mengevaluasi kedua pesanan masuk (pengadaan) dan pesanan keluar (pengiriman), memberikan pengguna solusi rute yang disarankan. Pengguna meninjau saran-saran ini dan memilih opsi yang paling masuk akal, yang kemudian diteruskan ke modul analisis penyedia transportasi. Modul ini menentukan mode transportasi terbaik dan solusi paling hemat biaya. Setelah opsi optimal dipilih, sistem penawaran muatan elektronik dan pelacakan/jejak digunakan untuk mengeksekusi pengiriman melalui penyedia transportasi yang dipilih. TMS juga mendukung proses audit dan pembayaran pengiriman. Integrasi dengan sistem ERP (setelah pesanan diubah menjadi pengiriman) dan terkadang dengan program Sistem Manajemen Gudang (WMS) juga umumnya terhubung ke ERP.

Lisensi

Selain itu, beberapa penyedia perangkat lunak entah diakuisisi atau bergabung dengan konsultan manajemen rantai pasokan dan mulai menawarkan pengirim layanan terkelola dan perangkat lunak "terpadu" sebagai proses yang dioutsourcing. Pemberi TMS Tier 1 Utama masih independen, netral pembawa dan 3PL, dan netral ERP. Sementara penyedia ERP bergerak untuk meningkatkan penawaran manajemen transportasi on-premises mereka dengan menambahkan modul TMS ke basis yang ada, implementasi, munculnya Perangkat Lunak sebagai Layanan atau "SaaS" menghasilkan lonjakan penyedia TMS yang muncul.

Fungsionalitas

Sistem manajemen transportasi mengelola empat proses kunci manajemen transportasi:

  1. Perencanaan dan pengambilan keputusan - TMS akan menentukan skema transportasi paling efisien, sesuai dengan parameter yang diberikan, yang memiliki tingkat kepentingan yang lebih rendah atau lebih tinggi dari berbagai faktor sesuai dengan kebijakan pengguna: biaya transportasi, lead-time yang lebih pendek, sedikit berhenti mungkin untuk memastikan kualitas, koefisien pengelompokan aliran, dll.

  2. Eksekusi Transportasi - TMS akan memungkinkan untuk pelaksanaan rencana transportasi, seperti penerimaan tarif pembawa, pengiriman pembawa, dan EDI.

  3. Pemantauan Transportasi - TMS akan memungkinkan pemantauan setiap operasi fisik atau administratif terkait dengan transportasi: pelacakan kejadian transportasi per kejadian (pengiriman dari A, kedatangan di B, kliring bea cukai, dll.), pengeditan penerimaan, kliring bea cukai, pembuatan faktur dan dokumen pemesanan, pengiriman peringatan transportasi seperti keterlambatan, kecelakaan, berhenti tak terduga.

  4. Pengukuran - TMS memiliki atau perlu memiliki fungsi pelaporan indikator kinerja logistik (KPI) untuk transportasi.

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org