Pemkot Surakarta Hentikan Sementara PTM: Evaluasi Kasus COVID-19

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

23 Februari 2024, 16.13

Sumber: republika.co.id

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO - Pemerintah Kota Surakarta menghentikan sementara pembelajaran tatap muka (PTM) selama seminggu seiring meningkatnya kasus COVID-19 di Solo.

"Iya, kami ucapkan terima kasih .Satu minggu kita lihat perkembangannya bagaimana,” kata Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming, Senin (2 Juli 2022) di Raka Solo.

Dia mengatakan, belakangan ini jumlah kasus COVID-19 semakin meningkat. di Solo terus berkembang. Di sisi lain, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo juga memerintahkan agar tingkat SMA untuk sementara melakukan pembelajaran jarak jauh (PJJ).

Beberapa warga menentang praktik tersebut, akunya. Namun ada pula yang mendukung kebijakan tersebut. “Iya, nanti akan kami evaluasi kembali,” ujarnya.

Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Kota Surakarta Ahyani sebelumnya mengatakan, mulai Senin (7 Februari), PTM akan dihentikan sementara terlebih dahulu dan digantikan oleh PJJ. Sementara itu, hingga Minggu malam (2 Juni), jumlah kasus COVID-19 di Kota Solo sebanyak 438 orang.

Totalnya, ada 415 orang yang diisolasi dan 23 orang dirawat di rumah sakit. Jumlah tersebut meningkat dibandingkan hari sebelumnya yang kasus aktif COVID-19 di Kota Solo berjumlah 324 orang.

Terkait hal tersebut, Kepala Dinas Kesehatan Surakarta (DKK) Siti Wahyuningsih mengatakan, hampir sepertiga kasus aktif di Kota Solo. Solo. Kota adalah indeks kasus sekolah. Ia mencontohkan, ada 21 sekolah yang sudah memiliki indeks kasus COVID-19. “Tracing (pelacakan kontak) masih berlangsung,” ujarnya.

Disadur dari Artikel : republika.co.id