Pembelajaran Tatap Muka di UGM Kembali Terbatas: Mahasiswa Harus Bawa Surat Izin Orang Tua

Dipublikasikan oleh

03 Maret 2024, 14.06

Sumber: medcom.id

Universitas Gadjah Mada rencananya akan membuka kegiatan pembelajaran tatap muka terbatas pada pembukaan tahun ajaran baru pada bulan Agustus tahun ajaran berikutnya. Pembelajaran tatap muka masih dilakukan dalam skala terbatas, dan diutamakan bagi masyarakat mandiri dan pelajar asal Jawa Tengah. Namun pembelajaran tatap muka memerlukan restu atau izin orang tua masing-masing mahasiswa.

Wakil Rektor Bidang Pendidikan, Kajian dan Kemahasiswaan Prof. Dr. Pergi. Djagal Wiseso M.Agr. mengatakan, pelaksanaan pembelajaran tatap muka akan memperhitungkan jumlah kasus Covid-19 pasca libur besar Idul Fitri. Jika sebaran jumlah kasus Covid-19 di Indonesia baik atau terkendali, maka akan diluncurkan pada bulan Agustus. Namun jika jumlah kasus positif Covid-19 meningkat maka kegiatan perkuliahan tatap muka akan diundur ke bulan Oktober atau November. “Ada dua skenario yang kami siapkan,” kata Djagal kepada wartawan, Kamis (25 Maret).

Bagi mahasiswa yang mengikuti pembelajaran tatap muka, UGM meminta mahasiswa membawa surat penerimaan dari institusi kemahasiswaan. orang tua atau wali. Pada tahap awal ini, preferensi diberikan kepada mahasiswa yang dapat mengikuti kuliah lingkungan, yang berdomisili di lingkungan DIY dan Jawa Tengah. “Perkuliahan luring ini kita lakukan secara bertahap, namun tetap mengutamakan protokol kesehatan,” jelasnya.

Selain surat izin orang tua, mahasiswa yang mengikuti perkuliahan luring diminta rutin memeriksakan kesehatannya agar bisa bebas biaya. Pelajari tentang Covid-19 dengan alat pendeteksi Genos. “Kami cek ke Genose secara berkala,” ujarnya.

Sebelum pelaksanaan kuliah tatap muka terbatas, kata Djagal, UGM akan mengarahkan seluruh dosen dan guru besar UGM untuk divaksin. Pekan lalu, sebagian besar dosen lansia UGM sudah menerima vaksinasi. Dosen dan pengajar non-lansia akan segera menerima vaksinasi.

Disadur dari Artikel : ugm.ac.id