Manajemen Ilmiah: Uni Soviet

Dipublikasikan oleh Syayyidatur Rosyida

13 Mei 2024, 13.00

sumber: pinterest.com

Pada tahun 1913, Vladimir Lenin menulis bahwa “topik yang paling banyak dibicarakan saat ini di Eropa, dan sampai batas tertentu di Rusia, adalah ‘sistem’ insinyur Amerika, Frederick Taylor”; Lenin mengecamnya sebagai sistem “ilmiah yang menguras lebih banyak keringat dari para pekerja. Sekali lagi pada tahun 1914, Lenin mencemooh Taylorisme sebagai “perbudakan manusia oleh mesin. Namun, setelah Revolusi Rusia membawanya ke tampuk kekuasaan, Lenin menulis pada tahun 1918 bahwa “orang Rusia adalah pekerja yang buruk [yang harus] belajar untuk bekerja. Sistem Taylor ... adalah kombinasi dari kebrutalan eksploitasi borjuis yang disempurnakan dan sejumlah pencapaian ilmiah terbesar di bidang analisis gerakan mekanis selama bekerja, penghapusan gerakan yang tidak berguna dan canggung, penjabaran metode kerja yang benar, pengenalan sistem akuntansi dan kontrol yang terbaik, dll. Republik Soviet harus mengadopsi semua hal yang berharga dari pencapaian sains dan teknologi di bidang ini.

Di Uni Soviet, Taylorisme didukung oleh Aleksei Gastev dan nauchnaia organizatsia truda (gerakan untuk organisasi ilmiah tenaga kerja). Gerakan ini mendapat dukungan dari Vladimir Lenin dan Leon Trotsky. Gastev terus mempromosikan sistem manajemen tenaga kerja ini hingga ia ditangkap dan dieksekusi pada tahun 1939. Pada tahun 1920-an dan 1930-an, Uni Soviet dengan antusias merangkul Fordisme dan Taylorisme, mengimpor para ahli Amerika di kedua bidang tersebut dan juga perusahaan-perusahaan teknik Amerika untuk membangun bagian-bagian dari infrastruktur industri barunya. Konsep Rencana Lima Tahun dan ekonomi yang direncanakan secara terpusat dapat ditelusuri secara langsung pada pengaruh Taylorisme pada pemikiran Soviet.[rujukan] Karena manajemen ilmiah diyakini sebagai lambang efisiensi Amerika, Joseph Stalin bahkan mengklaim bahwa “kombinasi antara revolusi Rusia dan efisiensi Amerika merupakan esensi dari Leninisme.”

Sorensen adalah salah satu konsultan yang membawa pengetahuan Amerika ke Uni Soviet selama era ini,[38] sebelum Perang Dingin membuat pertukaran semacam itu tidak terpikirkan. Ketika Uni Soviet berkembang dan semakin berkuasa, kedua belah pihak, Soviet dan Amerika, memilih untuk mengabaikan atau menyangkal kontribusi yang diberikan oleh ide-ide dan keahlian Amerika: Soviet karena mereka ingin menggambarkan diri mereka sebagai pencipta nasib mereka sendiri dan tidak berhutang budi pada saingan mereka, dan Amerika karena mereka tidak ingin mengakui peran mereka dalam menciptakan saingan komunis yang kuat. Anti-komunisme selalu menikmati popularitas yang luas di Amerika, dan anti-kapitalisme di Rusia, tetapi setelah Perang Dunia II, mereka menghalangi pengakuan dari kedua belah pihak bahwa teknologi atau ide dapat dibagikan secara bebas atau dicuri secara sembunyi-sembunyi.

Jerman Timur

Foto para perakit peralatan mesin Jerman Timur pada tahun 1953, dari Arsip Federal Jerman. Para pekerja sedang mendiskusikan standar yang menentukan bagaimana setiap tugas harus dilakukan dan berapa lama waktu yang dibutuhkan.

Pada tahun 1950-an, manajemen ilmiah telah menjadi usang,[rujukan diperlukan] tetapi tujuan dan praktiknya tetap menarik dan juga diadopsi oleh Republik Demokratik Jerman yang berusaha meningkatkan efisiensi di sektor industrinya. Para pekerja terlibat dalam sebuah contoh perbaikan proses yang direncanakan oleh negara, mengejar tujuan yang sama dengan yang dikejar pada masa yang sama di masyarakat kapitalis, seperti dalam Sistem Produksi Toyota.

Kritik terhadap ketelitian

Taylor percaya bahwa metode ilmiah manajemen mencakup perhitungan berapa lama waktu yang dibutuhkan seseorang untuk melakukan tugas tertentu, atau kecepatan kerjanya. Para pengkritik Taylor mengeluh bahwa perhitungan seperti itu bergantung pada keputusan-keputusan tertentu yang sewenang-wenang dan tidak ilmiah, seperti apa yang menjadi dasar dari pekerjaan itu, siapa yang diberi waktu, dan dalam kondisi apa. Faktor-faktor ini dapat berubah, dan oleh karena itu dapat menghasilkan ketidakkonsistenan.[39] Beberapa orang menganggap apa yang disebut “manajemen ilmiah” atau Taylorisme sebagai pseudosains. Yang lain kritis terhadap keterwakilan pekerja yang dipilih Taylor untuk melakukan pengukurannya.

Variasi manajemen ilmiah setelah Taylorisme

Pada tahun 1900-an

Taylorisme adalah salah satu upaya pertama yang secara sistematis memperlakukan manajemen dan peningkatan proses sebagai masalah ilmiah, dan Taylor dianggap sebagai pendiri teknik industri modern. Taylorisme mungkin merupakan metode “bottom-up” pertama dan menemukan garis keturunan penerus yang memiliki banyak kesamaan. Metode-metode selanjutnya mengambil pendekatan yang lebih luas, tidak hanya mengukur produktivitas tetapi juga kualitas. Dengan kemajuan metode statistik, jaminan kualitas dan kontrol kualitas dimulai pada tahun 1920-an dan 1930-an. Selama tahun 1940-an dan 1950-an, pengetahuan untuk melakukan manajemen ilmiah berevolusi menjadi manajemen operasi, riset operasi, dan sibernetika manajemen. Pada tahun 1980-an, manajemen kualitas total menjadi sangat populer, berkembang dari teknik pengendalian kualitas. Pada tahun 1990-an, “rekayasa ulang” berubah dari sebuah kata sederhana menjadi sebuah mistik. Six Sigma dan lean manufacturing saat ini dapat dilihat sebagai jenis manajemen ilmiah yang baru, meskipun jarak evolusinya dari yang asli sangat jauh sehingga perbandingannya bisa menyesatkan. Secara khusus, Shigeo Shingo, salah satu pencetus Sistem Produksi Toyota, percaya bahwa sistem ini dan budaya manajemen Jepang pada umumnya harus dilihat sebagai semacam manajemen ilmiah.[rujukan] Metode-metode yang lebih baru ini semuanya didasarkan pada analisis sistematis daripada mengandalkan tradisi dan aturan praktis.[42]

Para pemikir lain, bahkan pada masa Taylor sendiri, juga mengusulkan untuk mempertimbangkan kebutuhan individu pekerja, bukan hanya kebutuhan proses. Para kritikus mengatakan bahwa dalam Taylorisme, “pekerja dianggap sebagai roda penggerak mesin.”[43] James Hartness menerbitkan The Human Factor in Works Management[44] pada tahun 1912, sementara Frank Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth menawarkan alternatif lain selain Taylorisme. Aliran manajemen hubungan manusia (yang didirikan oleh karya Elton Mayo) berkembang pada tahun 1930-an sebagai tandingan atau pelengkap manajemen ilmiah. Taylorisme berfokus pada pengorganisasian proses kerja, dan hubungan manusia membantu pekerja beradaptasi dengan prosedur baru.[45] Definisi modern dari “kontrol kualitas” seperti ISO-9000 tidak hanya mencakup tugas-tugas produksi yang didokumentasikan dengan jelas dan dioptimalkan, tetapi juga mempertimbangkan faktor manusia seperti keahlian, motivasi, dan budaya organisasi. Sistem Produksi Toyota, yang menjadi dasar dari lean manufacturing secara umum, mencakup “menghargai orang” dan kerja sama tim sebagai prinsip-prinsip inti.

Peter Drucker melihat Frederick Taylor sebagai pencipta manajemen pengetahuan, karena tujuan manajemen ilmiah adalah untuk menghasilkan pengetahuan tentang bagaimana meningkatkan proses kerja. Meskipun aplikasi khas manajemen ilmiah adalah manufaktur, Taylor sendiri menganjurkan manajemen ilmiah untuk semua jenis pekerjaan, termasuk manajemen sekolah, universitas, dan pemerintah.[46] Misalnya, Taylor percaya bahwa manajemen ilmiah dapat diperluas ke “pekerjaan salesman kita”. Tak lama setelah kematiannya, pembantunya Harlow S. Person mulai memberi kuliah kepada audiens perusahaan tentang kemungkinan menggunakan Taylorisme untuk “rekayasa penjualan” (Person berbicara tentang apa yang sekarang disebut rekayasa proses penjualan-merekayasa proses yang digunakan oleh para penjual-bukan tentang apa yang kita sebut sebagai rekayasa penjualan saat ini). Ini adalah wawasan penting dalam sejarah pemasaran perusahaan.

Pada tahun 2000-an

Metode Google dalam meningkatkan produktivitas dan hasil dapat dilihat dipengaruhi oleh Taylorisme juga.[48] Perusahaan Silicon Valley ini merupakan pelopor dalam menerapkan ilmu perilaku (seperti motivasi tujuan, penguasaan, dan otonomi yang dikemukakan oleh Daniel Pink dalam bukunya yang berjudul Drive pada tahun 2009: Kebenaran yang Mengejutkan tentang Apa yang Memotivasi Kita) untuk meningkatkan produktivitas pekerja pengetahuan. Dalam manajemen ilmiah klasik serta pendekatan seperti manajemen ramping di mana para pemimpin memfasilitasi dan memberdayakan tim untuk terus meningkatkan standar dan nilai mereka. Perusahaan teknologi tinggi terkemuka menggunakan konsep manajemen dorongan untuk meningkatkan produktivitas karyawan. Semakin banyak pemimpin bisnis yang mulai menggunakan manajemen ilmiah baru ini.

Militer saat ini menggunakan semua tujuan dan taktik utama manajemen ilmiah, meskipun tidak dengan nama itu. Dari poin-poin utama, semua kecuali insentif upah untuk peningkatan output digunakan oleh organisasi militer modern. insentif upah lebih muncul dalam bentuk bonus keterampilan untuk pendaftaran.

Manajemen ilmiah memiliki pengaruh penting dalam olahraga, di mana stop watch dan studi gerak menguasai hari itu. (Taylor sendiri sangat menyukai olahraga, terutama tenis dan golf. Dia dan seorang rekannya memenangkan kejuaraan nasional tenis ganda. Dia menciptakan raket tenis yang lebih baik dan stik golf yang lebih baik, meskipun pemain lain suka menggodanya karena desainnya yang tidak lazim, dan mereka tidak menarik perhatian sebagai pengganti peralatan utama).

Sumber daya manusia modern dapat dilihat telah dimulai pada era manajemen ilmiah, terutama dalam tulisan-tulisan Katherine MH Blackford.

Praktik-praktik yang diturunkan dari manajemen ilmiah saat ini juga digunakan di kantor-kantor dan di dunia kedokteran (misalnya perawatan terkelola).

Di negara-negara dengan ekonomi pasca-industri, pekerjaan manufaktur relatif sedikit, dengan sebagian besar pekerja di sektor jasa. Salah satu pendekatan untuk efisiensi dalam pekerjaan informasi disebut Taylorisme digital, yang menggunakan perangkat lunak untuk memantau kinerja karyawan yang menggunakan komputer sepanjang hari.

Disadur dari: en.wikipedia.org