LGES dan GM Bersama Bangun Pabrik Baterai di AS

Dipublikasikan oleh Admin

27 Februari 2022, 11.53

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL — LG Energy Solution (LGES) Korea Selatan (Korsel) berencana untuk menghabiskan dana hingga 2,1 miliar dengan General Motors (GM) untuk membangun pabrik baterai kendaraan listrik (EV). Hal ini disampaikan perusahaan induk LG Chem mengatakan pada Selasa (25/1). 

LGES dan GM diharapkan untuk mendanai proyek secara merata melalui Ultium Cells, perusahaan patungan baterai mereka yang berbasis di Amerika Serikat (AS) untuk membangun pabrik baterai. Meski demikian, LGES menolak merinci lokasi atau kapasitas produksi pabrik baru tersebut.

Pada Desember 2021, dilaporkan GM mengusulkan pembangunan pabrik baterai senilai 2,5 miliar dolar AS di dekat Lansing, Michigan. LGES menguasai lebih dari 20 persen pasar baterai kendaraan listrik global dan memasok antara lain Tesla Inc, Volkswagen AG dan Hyundai Motor Co.

Selain itu, LGES juga membangun dua pabrik dengan GM di Ohio dan Tennessee untuk memproduksi 70 GWh baterai, yang dapat memberi daya sekitar 1 juta EV pada 2024. Perusahaan ini memiliki lokasi produksi di AS, Cina, Korsel, Polandia, dan Indonesia. 

Pengumuman terbaru datang menjelang debut pasar perusahaan akhir pekan ini setelah meluncurkan IPO terbesar Korsel yang pernah ada. IPO menarik penawaran senilai 12,8 triliun dolar AS dari investor institusional dan $96 miliar dari investor ritel.

Harga IPO LGES bernilai sekitar 70,2 triliun won atau sekitar 58,57 miliar dolar AS dan akan menjadikannya perusahaan paling bernilai ketiga di Korsel, setelah Samsung Electronics Co dan SK Hynix Inc.

Sumber: republika.co.id

 

Artikel lainnya