Jababeka Membangun Silicon Valley dengan Luas 60 Hektar, Demi Mendukung Indonesia 4.0

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana

16 April 2024, 10.28

Sumber: Penandatanganan MoU proyek Jababeka Silicon Valley dengan BRIN, Indogen Capital dan BISA.AI, Kamis (21/7/2022).(www.kompas.com)

PT. Jababeka Infrastruktur berencana untuk membangun Silicon Valley pertama di Indonesia di Cikarang dengan luas 60 hektar. Proyek ini direncanakan akan diluncurkan pada tanggal 29 Juli 2022 setelah penandatanganan nota kesepahaman antara Jababeka dengan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Indogen Capital, dan PT Bisa Artifisial Indonesia (BISA.AI) pada tanggal 21 Juli 2022.

Tjahjadi Rahardja, Direktur Utama Jababeka Infrastruktur, menyatakan bahwa kolaborasi ini merupakan langkah perusahaan untuk mendukung program Indonesia 4.0. Jababeka Silicon Valley akan menjadi wilayah inovasi dan bisnis terintegrasi yang memfasilitasi ide-ide baru dengan ekosistem yang menyeluruh. Rahardja menjelaskan bahwa konsepnya mirip dengan Silicon Valley di Amerika Serikat, di mana berbagai perusahaan teknologi dan pakar berkumpul.

Dibandingkan dengan wilayah lain yang mengadopsi konsep Silicon Valley seperti Bumi Serpong Damai (BSD), Jababeka Silicon Valley menawarkan akses yang lebih baik ke industri dan pabrik yang sudah beroperasi. Untuk mewujudkan visi Indonesia 4.0, kerjasama dengan berbagai pihak diperlukan, dan BRIN akan menyediakan sumber daya manusia dan ahli yang sesuai dengan kebutuhan di lapangan.

Selain itu, Indogen Capital akan bertindak sebagai penasehat modal ventura untuk proyek ini, dengan tujuan membantu startup bekerja sama dan mengembangkan bisnis mereka dengan korporasi. Startup yang terlibat dalam ekosistem Jababeka diharapkan sudah memiliki pendanaan yang memadai dan berfokus pada bidang ekonomi.

Dalam kerangka kerjasama tersebut, BISA.AI juga akan fokus pada pengembangan komunitas talenta yang sesuai dengan fokus mereka dalam bidang kecerdasan artifisial. Melalui kolaborasi dengan Jababeka Silicon Valley, mahasiswa diharapkan dapat memperoleh wadah untuk mengembangkan startup digital.

 

Sumber: www.kompas.com/properti