Teori Arsitektur

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

18 April 2024, 08.34

Sumber: Pinterest

Istilah teori arsitektur pada awalnya hanyalah terjemahan yang diterima dari istilah Latin ratiocinatio yang digunakan oleh Vitruvius, seorang insinyur arsitek Romawi pada abad ke-1 Masehi, untuk membedakan pengetahuan intelektual dan pengetahuan praktis dalam pendidikan arsitektur, tetapi istilah ini telah menjadi dasar total untuk menilai manfaat bangunan atau proyek bangunan. Penilaian yang beralasan seperti itu merupakan bagian penting dari proses kreatif arsitektur. Sebuah bangunan dapat dirancang hanya dengan dialektika intelektual yang kreatif dan berkesinambung

Berbagai interpretasi telah diberikan pada istilah teori arsitektur oleh mereka yang telah menulis atau berbicara tentang topik ini di masa lalu. Sebelum tahun 1750, setiap risalah komprehensif atau kursus kuliah yang diterbitkan tentang arsitektur dapat dengan tepat digambarkan sebagai buku teks tentang teori arsitektur. Namun, setelah perubahan yang terkait dengan Revolusi Industri, jumlah pengetahuan arsitektur yang dapat diperoleh hanya melalui studi akademis meningkat hingga mencapai titik di mana sintesis yang lengkap menjadi hampir tidak mungkin dilakukan dalam satu volume.

Evolusi historis dari teori arsitektur dapat dinilai terutama dari manuskrip dan risalah yang diterbitkan, dari esai dan komentar kritis, dan dari bangunan yang masih ada dari setiap zaman. Oleh karena itu, buku ini sama sekali bukan jenis studi sejarah yang dapat merefleksikan secara akurat semangat dari setiap zaman dan dalam hal ini mirip dengan sejarah filsafat itu sendiri. Beberapa risalah arsitektur dimaksudkan untuk mempublikasikan konsep-konsep baru daripada menyatakan cita-cita yang diterima secara luas. Teori-teori yang paling istimewa dapat (dan sering kali) memberikan pengaruh yang luas dan terkadang bermanfaat, tetapi nilai dari pengaruh ini tidak selalu terkait dengan tingkat penerimaan ini.

Analisis bangunan yang masih ada memberikan panduan yang membutuhkan kehati-hatian yang tinggi, karena, terlepas dari ketidakmungkinan untuk menentukan apakah suatu kelompok bangunan tertentu (utuh atau reruntuhan) merupakan sampel yang dapat diandalkan pada masa itu, analisis semacam itu biasanya akan bergantung pada evaluasi awal yang layak dan tidak akan berguna kecuali jika fungsi, struktur, dan perinciannya yang dibayangkan oleh pembangun aslinya dapat dibangun kembali dengan benar. Banyak studi terpelajar tentang teori-teori antik yang menyesatkan karena mereka bertumpu pada asumsi bahwa karakter dan penampilan asli dari lingkungan arsitektur Yunani kuno dan Helenistik yang terpisah-pisah dapat disimpulkan secara memadai dari "rekonstruksi" verbal atau grafis. Bahkan ketika bangunan yang dibangun sebelum tahun 1500 masih utuh, banyak buku teks yang membahas teori-teori arsitektur kuno dan abad pertengahan jarang membuat perbedaan kualitatif dan secara umum menyiratkan bahwa semua bangunan kuno dan abad pertengahan yang masih ada adalah baik, jika tidak benar-benar sempurna.

Namun demikian, studi tentang sejarah filsafat arsitektur, seperti halnya sejarah filsafat secara umum, tidak hanya mengajarkan apa yang dipikirkan oleh generasi sebelumnya, namun juga dapat membantu individu untuk memutuskan bagaimana mereka sendiri harus bertindak dan menilai. Bagi mereka yang ingin membangun teori arsitektur yang layak untuk jamannya sendiri, secara umum disepakati bahwa rangsangan yang besar dapat ditemukan dalam mempelajari bukti-bukti sejarah dan dalam berspekulasi tentang cita-cita dan pencapaian mereka yang menciptakan bukti-bukti ini.

Perbedaan antara sejarah dan teori arsitektur

  • Athena: Erechtheum
  • Athena Erechtheum

Serambi Caryatid di Erechtheum, di Acropolis di Athena.
Perbedaan antara sejarah dan teori arsitektur tidak muncul sampai pertengahan abad ke-18. Memang, pembentukan dua disiplin ilmu yang terpisah bahkan belum ada hingga tahun 1818, ketika jabatan profesor terpisah dengan gelar ini didirikan di École des Beaux-Arts di Paris. Namun, bahkan pada saat itu, perbedaannya jarang dipertahankan dengan cermat oleh salah satu spesialis. Tidak mungkin untuk mendiskusikan secara bermakna bangunan-bangunan di masa lalu tanpa mendiskusikan cita-cita mereka yang membangunnya, seperti halnya mustahil untuk mendiskusikan cita-cita para arsitek masa lalu tanpa mengacu pada struktur yang mereka rancang.

Namun demikian, karena dua disiplin ilmu yang saling melengkapi dapat dibedakan secara logis pada saat yang sama, maka dapat dikatakan bahwa perbedaan ini pertama kali muncul dalam Les Ruines des plus beaux monuments de la Grèce ("Reruntuhan Monumen-Monumen Terindah di Yunani"), yang ditulis pada tahun 1758 oleh seorang mahasiswa arsitektur Prancis, Julien-David LeRoy. Dihadapkan dengan masalah dalam mendiskusikan bangunan-bangunan Athena yang dibangun pada masa Vitruvius, ia memutuskan untuk mendiskusikannya dua kali, dengan membahasnya secara terpisah di bawah dua judul yang berbeda. Sebelum tanggal ini, "sejarah" hanya penting dalam arsitektur sebagai alat pembenaran, dengan mengacu pada mitologi klasik, penggunaan elemen-elemen tertentu yang tidak rasional, seperti caryatids. Bahkan Jacques-François Blondel, yang pada tahun 1750 mungkin adalah guru arsitektur pertama yang mencurahkan bagian terpisah dari mata kuliahnya tentang "sejarah", membayangkan subjek ini terutama sebagai penjelasan tentang referensi sastra tentang arsitektur yang ditemukan dalam manuskrip kuno-sebuah sikap yang telah dikembangkan oleh arsitek Renaisans abad ke-15, Leon Battista Alberti.

Konsep modern tentang sejarah arsitektur sebenarnya hanyalah bagian dari tren yang lebih besar yang didorong oleh para penulis terkemuka Pencerahan Prancis, sebuah gerakan intelektual abad ke-18 yang berkembang dari konsepsi yang saling terkait tentang akal, alam, dan manusia. Sebagai hasil dari pembahasan hukum konstitusional dalam hal evolusinya, setiap cabang pengetahuan (terutama ilmu pengetahuan alam dan sosial) pada akhirnya dilihat sebagai sebuah rangkaian sejarah. Dalam filsafat arsitektur, seperti dalam semua jenis filsafat lainnya, pengenalan metode historis tidak hanya memfasilitasi pengajaran subjek-subjek ini tetapi juga memobilisasi terhadap elaborasi spekulasi teoritis. Seperti halnya mereka yang dibebani tanggung jawab untuk memberikan kuliah tentang etika merasa lebih mudah untuk memberikan kuliah tentang sejarah etika, daripada mendiskusikan bagaimana seseorang harus atau tidak harus bertindak dalam situasi kontemporer tertentu, demikian pula mereka yang memberikan kuliah tentang teori arsitektur merasa lebih mudah untuk membacakan catatan rinci tentang apa yang telah dilakukan di masa lalu, daripada merekomendasikan metode praktis untuk menangani masalah saat ini.

Selain itu, sistem Paris École des Beaux-Arts (yang menyediakan satu-satunya sistem pendidikan arsitektur yang terorganisir pada awal abad ke-19) secara radikal berbeda dengan sistem Académie Royale d'Architecture prarevolusi. Quatremère de Quincy, seorang arkeolog Italofil yang telah dilatih sebagai pematung, menyatukan sekolah arsitektur dengan sekolah seni lukis dan seni pahat untuk membentuk satu organisasi, sehingga, meskipun para mahasiswa arsitektur pada akhirnya diberikan profesor teori mereka sendiri, seluruh latar belakang teoretis dari studi mereka diasimilasi dengan dua seni rupa lainnya melalui mata kuliah dan buku-buku teks seperti Philosophie de l'art karya Hippolyte Taine, Grammaire des arts du dessin karya Charles Blanc, dan Essais sur la théorie du dessin karya Eugène Guillaume.

Demikian pula, jika sebelum tahun 1750 keseragaman doktrin (premis-premis dasar yang seolah-olah tidak berubah sejak zaman Renaisans) memungkinkan profesor arsitektur untuk mendiskusikan bangunan-bangunan antik dan bangunan abad ke-16 sebagai contoh teori arsitektur dan mengabaikan bangunan-bangunan abad pertengahan sama sekali, maka pada pertengahan abad ke-19, kontroversi antara "kaum medievalis" dan "kaum klasisisme" ("Pertempuran Gaya") dan kepercayaan terhadap Eklektisisme yang muncul setelahnya, telah mengubah kajian-kajian tentang sejarah arsitektur menjadi kursus-kursus arkeologi.

Dengan demikian, sikap para sarjana yang, selama abad ke-19 dan awal abad ke-20, ingin menguraikan teori arsitektur yang bukan merupakan filosofi seni atau sejarah arsitektur cenderung menjadi sangat pribadi, jika bukan idiosinkratik. Pada tahun 1950, sebagian besar tulisan teoritis berkonsentrasi hampir secara eksklusif pada aspek visual arsitektur, sehingga mengidentifikasikan teori arsitektur dengan apa yang, sebelum tahun 1750, dianggap sebagai aspek yang disebut Vitruvius sebagai venustas (yaitu, "keindahan"). Pendekatan ini tidak serta merta membatalkan kesimpulan yang telah dicapai, namun banyak gagasan berharga yang kemudian dikemukakan sebagai teori arsitektur hanyalah teori parsial, di mana konsep-konsep teoritis mengenai konstruksi dan perencanaan dibahas dalam teks-teks lain.

Perbedaan antara teori arsitektur dan teori seni
Sebelum memulai diskusi tentang sifat filosofi arsitektur, penting untuk membedakan antara dua teori yang saling terpisah yang mempengaruhi seluruh arah spekulasi tersebut. Teori pertama menganggap filosofi arsitektur sebagai penerapan filosofi seni secara umum pada jenis seni tertentu. Teori kedua, sebaliknya, menganggap filosofi arsitektur sebagai studi terpisah yang, meskipun memiliki banyak karakteristik yang sama dengan teori-teori seni lainnya, namun secara umum berbeda.

Gagasan pertama (yaitu bahwa ada teori umum tentang seni di mana teori arsitektur merupakan perluasan spesifiknya) telah dipegang secara luas sejak pertengahan abad ke-16, ketika seniman dan penulis Giorgio Vasari menerbitkan bukunya Le vite de' più eccellenti pittori, scultori ed architettori italiani (Kehidupan Pelukis, Pematung, dan Arsitek Italia yang Paling Ternama ) yang menyatakan bahwa seni lukis, seni pahat, dan arsitektur memiliki nenek moyang yang sama, karena semuanya bergantung pada kemampuan menggambar. Gagasan ini menjadi sangat lazim di antara para ahli teori berbahasa Inggris, karena kata desain digunakan untuk menerjemahkan disegno ("gambar") dan concetto ("rencana mental"). Namun, pengaruh utamanya terhadap pemikiran Barat adalah karena orang-orang Prancis yang cinta Italia, setelah Louis XIV dibujuk untuk mendirikan Akademi Prancis di Roma yang meniru akademi seni Italia.

Sebagai hasil dari pengaruh budaya Prancis yang meluas pada abad ke-17 dan ke-18, konsep beaux arts (secara harfiah berarti "seni yang indah", namun biasanya diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai "seni rupa") diterima oleh para ahli teori Anglo-Saxon sebagai sebuah entitas filosofis, sampai-sampai pada akhirnya dilupakan bahwa di Prancis sendiri, profesi arsitek masih tetap terpisah sama sekali dari Académie Royale de Peinture et de Sculpture, hingga akhirnya dipaksa untuk bergabung setelah Revolusi Prancis.

Sebagai hasil dari pengaruh budaya Prancis yang meluas pada abad ke-17 dan ke-18, konsep beaux arts (secara harfiah berarti "seni yang indah", namun biasanya diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai "seni rupa") diterima oleh para ahli teori Anglo-Saxon sebagai sebuah entitas filosofis, sampai-sampai pada akhirnya dilupakan bahwa di Prancis sendiri, profesi arsitek masih tetap terpisah sama sekali dari Académie Royale de Peinture et de Sculpture, hingga akhirnya dipaksa untuk bergabung setelah Revolusi Prancis.

Teori seni rupa ini mungkin tidak diadopsi secara luas, tetapi untuk pengembangan estetika, diuraikan setelah tahun 1750. Dengan demikian, ketika akademi seni rupa didirikan secara berturut-turut di Denmark, Rusia, dan Inggris berdasarkan model Akademi Prancis di Roma, para filsuf Jerman secara bertahap menegaskan (1) bahwa adalah mungkin untuk menguraikan teori keindahan tanpa mengacu pada fungsi (Zweck); (2) bahwa teori keindahan apa pun harus dapat diterapkan pada semua persepsi indrawi, baik penglihatan maupun pendengaran; dan (3) bahwa gagasan tentang keindahan hanyalah salah satu aspek dari konsep yang lebih besar tentang rangsangan indrawi yang meningkatkan kehidupan.

Teori alternatif (yaitu, bahwa filosofi arsitektur itu unik dan oleh karena itu dapat dikembangkan hanya dengan referensi khusus pada seni bangunan) akan dibahas di bawah ini dengan mengacu pada tiga serangkai tradisional yang biasanya dikutip dalam formula yang diciptakan, oleh ahli teori Inggris Sir Henry Wotton, dalam bukunya The Elements of Architecture, yaitu "komoditas, ketegasan, dan kesenangan."

Secara umum, para penulis tentang estetika sangat enggan menggunakan contoh-contoh arsitektur untuk mendukung spekulasi tentang sifat teori umum mereka

Disadur dari: britannica.com