Pentingnya Pengelolaan Hutan

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman

29 April 2024, 18.45

Deforestasi dan peningkatan pembangunan jalan di Hutan Hujan Amazon merupakan kekhawatiran yang signifikan karena meningkatnya perambahan manusia di kawasan liar, peningkatan ekstraksi sumber daya, dan ancaman lebih lanjut terhadap keanekaragaman hayati - Wikipedia

Manajemen hutan berada pada perpotongan berbagai disiplin, mencakup pertimbangan administratif, hukum, ekonomi, dan sosial, bersama dengan aspek ilmiah dan teknis seperti silvikultur, perlindungan, dan regulasi. Pendekatan multisektor ini mengatasi berbagai nilai hutan, termasuk produksi kayu, keindahan estetika, kesempatan rekreasi, amenitas perkotaan, habitat satwa liar, perikanan, sumber daya genetik, dan lainnya. Tujuan manajemen hutan dapat bervariasi, mulai dari konservasi hingga pemanfaatan, seringkali mencerminkan kombinasi keduanya.

Hutan, sebagai sistem alami, menyediakan berbagai produk dan layanan yang penting bagi kehidupan. Ini berfungsi sebagai sumber air yang vital, memainkan peran penting dalam mitigasi perubahan iklim, menawarkan habitat bagi beragam satwa liar, dan menyediakan kayu dan kayu bakar. Selain itu, hutan menghasilkan produk hutan non-kayu, termasuk makanan dan obat-obatan, yang berkontribusi secara signifikan terhadap kehidupan pedesaan. Namun, fungsi sistem ini tidak semata-mata ditentukan oleh faktor alami seperti iklim dan tanah; aktivitas manusia memainkan peran kunci dalam manajemen hutan.

Di masa lalu, manajemen hutan utamanya berfokus pada ekstraksi produk hutan tradisional seperti kayu dan serat, seringkali mengabaikan layanan ekosistem lainnya. Namun, kesadaran lingkungan yang berkembang telah mendorong pergeseran menuju pendekatan manajemen yang lebih holistik yang mengakui multifungsionalitas hutan. Kesadaran publik tentang manajemen hutan juga telah berkembang, dengan penekanan yang semakin besar pada pelestarian layanan ekosistem, perlindungan keanekaragaman hayati, pengelolaan daerah aliran sungai, dan penyediaan kesempatan rekreasi.

Praktik manajemen hutan modern mendapat manfaat dari alat dan teknologi canggih, termasuk penginderaan jarak jauh, Sistem Informasi Geografis (SIG), dan fotogrametri. Alat-alat ini memfasilitasi perbaikan inventarisasi hutan dan perencanaan manajemen, meningkatkan efisiensi dan efektivitas upaya konservasi. Praktik manajemen hutan yang berkelanjutan telah menghasilkan hasil positif yang signifikan, sebagaimana terbukti dengan peningkatan 90% dalam volume pohon berdiri di Amerika Serikat sejak tahun 1953.

Konservasi satwa liar adalah aspek penting dari manajemen hutan, karena strategi yang diterapkan dapat berdampak signifikan terhadap kelimpahan dan keragaman berbagai spesies. Hutan berfungsi sebagai habitat penting, menyediakan makanan, tempat perlindungan, dan air bagi berbagai spesies satwa liar. Sekitar seperempat lahan hutan Eropa dilindungi untuk keanekaragaman hayati dan pelestarian lanskap, menegaskan pentingnya upaya konservasi dalam manajemen hutan.

Intensitas manajemen hutan bervariasi secara luas, mulai dari pendekatan yang membiarkan alam berjalan secara alami hingga rezim yang sangat intensif dengan intervensi silvikultur yang luas. Rencana manajemen hutan lebih umum di wilayah maju, mencerminkan komitmen terhadap praktik pengelolaan yang berkelanjutan. Skema sertifikasi hutan lebih lanjut mempromosikan manajemen hutan yang berkelanjutan dengan memberikan jaminan bahwa barang-barang berbasis hutan berasal dari hutan yang dikelola secara bertanggung jawab.

Sebagai kesimpulan, manajemen hutan memainkan peran penting dalam menyeimbangkan kebutuhan alam dan masyarakat. Dengan mengadopsi praktik yang berkelanjutan, pengelola hutan dapat memastikan keberlanjutan jangka panjang hutan sambil memenuhi tuntutan masyarakat akan kayu, layanan ekosistem, dan pelestarian keanekaragaman hayati.

Sumber:

https://en.wikipedia.org