Garis Waktu Sejarah Arsitektur

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

18 April 2024, 10.41

Sumber: Pinterest

Sejarah arsitektur adalah studi tentang evolusi arsitektur selama berabad-abad dan melintasi berbagai geografi dan konteks budaya. Dari peradaban Mesopotamia hingga Mesir dan Yunani, sejarah arsitektur adalah sejarah transnasional. Dalam artikel berikut, Anda akan mempelajari lebih lanjut tentang era dan gaya arsitektur yang berbeda sepanjang sejarah.

Sejarah Arsitektur
Secara historis, arsitektur memiliki sejarah yang panjang dan rumit yang menyaingi kerumitan sejarah manusia itu sendiri. Periode Neolitikum, sekitar 10.000 tahun yang lalu, dapat dianggap sebagai awal mula arsitektur, atau bisa juga sebagai titik waktu ketika manusia berhenti tinggal di gua dan mulai mendesain rumah mereka. Sangat mudah untuk memikirkan arsitektur dalam hal daya tarik visualnya, namun keinginan untuk membangun sebuah artefak arsitektur didorong oleh lebih dari sekadar kebutuhan akan keindahan.

Salah satu fitur arsitektur yang paling menarik adalah kemampuannya untuk mencerminkan semangat waktu dengan cara yang mungkin lebih signifikan daripada bagaimana kita melihatnya terjadi dengan seni. Arsitektur telah terbukti menjadi banyak hal: nyaman, elegan, modern, brutal, indeksikal, vernakular. Untuk membenarkan paralelisme antara sejarah arsitektur dan sejarah manusia, tidak ada bukti fisik yang lebih baik dari perubahan masyarakat selain arsitektur. Kita dapat mempelajari sejarah arsitektur hanya dengan melihat struktur yang dibangun di lokasi yang berbeda pada waktu yang berbeda. Tindakan manusia tercermin dalam arsitektur, dan hal ini diperjelas dengan upaya konstan untuk melestarikan beberapa sejarah yang dibangun, sementara memutuskan untuk membiarkan sisanya memudar dan hancur.

Garis Waktu dari Berbagai Gaya Arsitektur
Arsitektur Prasejarah

  • Para pembangun prasejarah memindahkan tanah dan batu ke dalam bentuk geometris, menciptakan formasi buatan manusia yang paling awal. Manusia membangun gundukan tanah, lingkaran batu, megalit, dan struktur
  • Göbekli Tepe di Turki saat ini adalah contoh yang baik dari arsitektur arkeologi. Sebelum sejarah tercatat, manusia membangun gundukan tanah, lingkaran batu, megalit, dan struktur yang sering membingungkan para arkeolog modern.
  • Arsitektur Prasejarah Termasuk struktur monumental seperti Stonehenge, tempat tinggal tebing di Amerika, dan struktur jerami dan lumpur.
  • Banyak contoh bagus arsitektur prasejarah yang terawat dengan baik ditemukan di Inggris bagian selatan. Stonehenge di Amesbury, Inggris adalah contoh terkenal dari lingkaran batu prasejarah.

Tipologi Bangunan Prasejarah

Arsitektur Mesir Kuno (3500 SM hingga 900 M)

  • Gaya arsitektur ini berkisar antara 3.050 SM hingga 900 SM. Gaya ini menggambarkan periode arsitektur Mesir yang menonjol. 
  • Orang Mesir menciptakan struktur paling mengesankan di dunia kuno. Periode ini menyaksikan pembangunan beberapa piramida terkemuka dengan beberapa karakteristik arsitektur yang mencolok. 
  • Kayu tidak tersedia secara luas di lanskap Mesir yang gersang. Rumah-rumah di Mesir kuno dibuat dengan balok-balok lumpur yang dipanggang di bawah sinar matahari. 
  • Banjir Sungai Nil dan kerusakan akibat waktu telah menghancurkan sebagian besar rumah-rumah kuno ini. Sebagian besar dari apa yang kita ketahui tentang Mesir kuno didasarkan pada kuil-kuil dan makam-makam besar, yang dibuat dari batu granit dan batu kapur serta dihiasi dengan hieroglif, ukiran, dan lukisan dinding berwarna cerah. 
  • Orang Mesir kuno tidak menggunakan lesung, jadi batu-batu tersebut dipotong dengan hati-hati agar pas satu sama lain.

Piramida Mesir

Arsitektur Klasik (850 M hingga 476 M)

Arsitektur klasik mengacu pada gaya dan desain bangunan di Yunani kuno dan Romawi kuno. Arsitektur klasik membentuk pendekatan kita terhadap bangunan di koloni Barat di seluruh dunia.periode antara kebangkitan Kekaisaran Yunani dan runtuhnya Kekaisaran Romawi pada akhirnya melihat pembangunan beberapa bangunan. Fitur arsitektur paling penting yang menyoroti gaya ini adalah kolom yang ditempatkan pada fasad. 

Ciri-ciri yang dapat diidentifikasi dari estetika klasik meliputi simetri, proporsi, tatanan rasional, hubungan masing-masing bagian dengan keseluruhan dan logika yang tenang 700 hingga 323 SM - Yunani: Kolom Doric pertama kali dikembangkan di Yunani dan digunakan untuk kuil-kuil besar, termasuk Parthenon yang terkenal di Athena. Kolom Ionic sederhana digunakan untuk kuil-kuil yang lebih kecil dan interior bangunan.

  • 323 hingga 146 SM - Helenistik: Ketika Yunani berada di puncak kekuasaannya di Eropa dan Asia, kekaisaran membangun kuil-kuil yang rumit dan bangunan-bangunan sekuler dengan tiang-tiang Ionic dan Korintus. Periode Helenistik berakhir dengan penaklukan oleh Kekaisaran Romawi.
  • 44 SM hingga 476 M - Romawi: Bangsa Romawi banyak meminjam gaya Yunani dan Helenistik sebelumnya, tetapi bangunan mereka lebih banyak dihiasi ornamen. Mereka menggunakan kolom gaya Korintus dan komposit bersama dengan kurung dekoratif. Penemuan beton memungkinkan bangsa Romawi membangun lengkungan, kubah, dan kubah. Contoh arsitektur Romawi yang terkenal termasuk Koloseum Romawi dan Pantheon di Roma.

Sebagian besar arsitektur kuno ini berada dalam reruntuhan atau sebagian dibangun kembali. Program realitas virtual seperti Romereborn berusaha menciptakan kembali lingkungan peradaban penting ini secara digital.

Tatanan Arsitektur Klasik

Arsitektur Kristen Awal (373 M hingga 500 M)

Arsitektur Kristen Awal dimulai di dua lokasi penting yang berpusat di Roma dan Konstantinopel. 
Posisi Roma sebagai pusat kekaisaran di seluruh dunia merupakan faktor penting. Kekristenan menjadi universal.
Penggalian reruntuhan bangunan romawi mempengaruhi perlakuan arsitektur gaya, baik dalam hal konstruksi dan dekorasi

Arsitektur Kristen awal di Roma dipengaruhi oleh, dan merupakan hasil logis dari, arsitektur Romawi yang sudah ada.
Kolom dan fitur arsitektur lainnya serta kelereng dari bangunan-bangunan yang lebih tua digunakan dalam desain gereja-gereja Basilika yang baru bagi umat Kristen.

Penyebaran Arsitektur Kristen Awal

Karakteristik Arsitektur:

  • Dengan diterimanya agama Kristen secara luas sebagai agama negara di Roma, maka arsitektur perlu merespon tuntutan agama tersebut untuk ruang ibadah. 
  • Cara beribadah adalah penentu terpenting dari bentuk gereja
  • Istilah arsitektur Kristen awal mengacu pada arsitektur gereja-gereja Kristen awal di era Romawi 
  • Dengan diterimanya agama Kristen sebagai agama negara di Roma dan meluasnya pengaruhnya, maka menjadi penting bagi arsitektur untuk menanggapi tuntutan ruang dari agama baru tersebut

Persyaratannya meliputi: 

  • Jalur untuk prosesi masuk dan keluarnya para pendeta
  • Area altar, tempat para pendeta merayakan misa
  • Sebuah ruang untuk memisahkan rohaniwan dari jemaat selama prosesi dan komuni 
  • Ruang pemakaman.

Arsitektur Romawi (500 M hingga 1200 M)

Romanesque terinspirasi dari arsitektur Romawi Romawi.
Kesamaan antara Romawi dan Romawi termasuk lengkungan bulat, bahan batu, dan denah gaya basilika (digunakan untuk tujuan sekuler oleh orang Romawi). 

Pengaruh yang menyebabkan gaya Romawi jauh lebih kompleks - arsitektur Romawi juga menunjukkan pengaruh dari arsitektur Gotik, Carolingian, Bizantium, dan Islam. periode Romawi tidak dapat didefinisikan secara tepat - tetapi arsitektur Romawi umumnya berasal dari tahun 1000 hingga 1150 romanesque mencapai puncak kejayaannya antara tahun 1075 dan 1125.

Karakteristik Arsitektur:

  • Menggabungkan fitur-fitur bangunan Romawi Barat dan Bizantium kontemporer, arsitektur Romawi dikenal dengan kualitasnya yang masif, dindingnya yang tebal, lengkungan bundar, dermaga yang kokoh, kubah pangkal paha, menara besar, dan arkade dekoratif. 
  • Setiap bangunan memiliki bentuk yang jelas dan sering kali memiliki denah yang sangat teratur dan simetris sehingga tampilan keseluruhannya adalah salah satu kesederhanaan jika dibandingkan dengan bangunan Gotik yang mengikutinya. 
  • Gaya ini dapat diidentifikasi di seluruh Eropa, meskipun memiliki karakteristik regional dan bahan yang berbeda.

Arsitektur Bizantium (527 M dan 565 M)

Pada saat Konstantinus menjadi Kaisar Kekaisaran Romawi, Kekaisaran telah terbelah menjadi dua
Kekaisaran Romawi Barat yang berpusat di Roma, menggunakan bahasa Latin 
Kekaisaran Romawi Timur di Bizantium (Konstantinopel), sekarang Istanbul 
Bizantium, "Roma Baru", kemudian berganti nama menjadi Konstantinopel dan sekarang disebut Istanbul. 
Kekaisaran ini bertahan selama lebih dari satu milenium, yang secara dramatis memengaruhi arsitektur era Abad Pertengahan dan Renaisans di Eropa, dan, setelah penaklukan Konstantinopel oleh Turki Utsmaniyah pada tahun 1453, secara langsung mengarah pada arsitektur Kekaisaran Utsmaniyah.


Kekaisaran Timur, atau Kekaisaran Bizantium menjadi kuat dan stabil pada abad keenam di bawah Kaisar Justinian: berlangsung selama 1000 tahun, dengan sejarah budaya yang luar biasa 
Kekaisaran ini jatuh ke tangan Turki pada tahun 1453. 

Perbatasan dilanggar dan Kaisar terpaksa meninggalkan Roma, memindahkan pusat kota ke utara, pertama ke Milan kemudian ke Ravenna. bangsa Barbar menyebar ke seluruh wilayah Kekaisaran Romawi, Jerman, Spanyol, Italia, Galia, dan Afrika. 
Pada akhir abad ke-6 Masehi, terdapat lusinan kerajaan barbar yang menggantikan otoritas pusat Kaisar Romawi. perdagangan laut berhenti, kota-kota besar ditinggalkan, dan Roma menyusut. hampir semua lembaga pemerintahan berhenti, kecuali satu. Gereja.

Karakteristik Arsitektur:

  • Ditandai dengan kubah besar dengan dasar persegi dan arsitektur lengkungan dan menara yang membulat serta penggunaan mosaik kaca yang ekstensif.
  • Arsitektur Bizantium awal dibangun sebagai kelanjutan dari arsitektur Romawi. 
  • Pergeseran gaya, kemajuan teknologi, dan perubahan politik dan teritorial berarti bahwa gaya yang berbeda secara bertahap muncul yang mengilhami pengaruh tertentu dari Timur Dekat dan menggunakan denah salib Yunani dalam arsitektur gereja.
  • Denah salib Yunani dalam arsitektur gereja - Salib dengan empat lengan yang sama besar pada sudut yang tepat
  • Bangunan meningkat dalam kompleksitas geometris, batu bata dan plester digunakan sebagai tambahan batu dalam dekorasi struktur publik yang penting, tatanan klasik digunakan secara lebih bebas, mosaik menggantikan dekorasi ukiran Salib Yunani Salib Latin, kubah yang rumit bertumpu pada tiang-tiang besar, dan jendela-jendela menyaring cahaya melalui lembaran-lembaran tipis pualam untuk menerangi interior dengan lembut.

Arsitektur Gotik (1100 M hingga 1450 M)

Arsitektur Gotik dimulai terutama di Prancis, di mana para arsiteknya terinspirasi oleh arsitektur Romawi dan lengkungan runcing arsitektur Moor Spanyol. 
Arsitektur ini berevolusi dari arsitektur Romawi dan digantikan oleh arsitektur Renaisans.
Sangat mudah untuk mengenali bangunan Gotik karena lengkungannya, kubah bergaris, penopang terbang, pahatan yang rumit (seperti gargoyle), dan jendela kaca patri. Arsitektur Gotik pada awalnya dikenal sebagai "Gaya Prancis". 
Sebagai sebuah gaya arsitektur, Gotik berkembang terutama dalam arsitektur gerejawi, dan prinsip-prinsip serta bentuk-bentuknya yang khas diterapkan pada jenis bangunan lainnya. 
Pada abad ke-12 dan ke-13, kemajuan dalam bidang teknik memungkinkan para arsitek merancang dan menyelesaikan bangunan yang semakin besar.

Arsitektur Renaisans (1400 M hingga 1600 M)

Didanai oleh kemakmuran komersial dan persaingan antara negara-negara kota, seperti Florence, Roma dan Venesia, serta keluarga-keluarga kaya seperti dinasti perbankan Medici di Florence dan keluarga perbankan Fuggers di Jerman, Renaisans merupakan kemenangan kehendak atas berbagai peristiwa dunia. 

Tidak lama sebelumnya, telah terjadi serangkaian bencana panen di Eropa (1315-19); wabah Black Death (1346) yang memusnahkan sepertiga populasi Eropa; Perang 100 Tahun antara Inggris dan Prancis (1339-1439), dan Gereja Kristen terpecah belah oleh perpecahan. 

Kondisi yang hampir tidak ideal untuk kelahiran kembali atau rinacimento yang mengikutinya. Seperti yang terjadi pada abad ke-16, para Paus di Roma hampir membangkrutkan Gereja di awal abad ke-16 karena pembiayaan yang boros untuk bangunan-bangunan indah dan seni visual garis Waktu Sejarah Arsitektur 23.

Arsitektur Barok (1600 M hingga 1830 M)

Gaya Barok tercermin dalam gereja-gereja yang mewah dan dramatis dengan bentuk yang tidak beraturan dan ornamen yang mewah.
Di Prancis, gaya Barok yang sangat berornamen dipadukan dengan pengekangan Klasik.
Bangsawan Rusia terkesan dengan Versailles di Prancis, dan memasukkan ide-ide Barok ke dalam bangunan Sankt Peterburg.
Elemen-elemen gaya Barok yang rumit dapat ditemukan di seluruh Eropa.
Bangsawan Rusia terkesan dengan Istana Versailles di Prancis dan memasukkan ide-ide Barok ke dalam bangunan Sankt Peterburg. Elemen-elemen gaya Barok yang rumit ditemukan di seluruh Eropa.

Arsitektur Rokoko (1650 M hingga 1790 M)
Selama fase terakhir periode Barok, para pembangun membangun gedung-gedung putih yang anggun dengan lekukan-lekukan yang menyapu. seni dan arsitektur Rokoko dicirikan oleh desain dekoratif yang elegan dengan gulungan, tanaman merambat, bentuk kerang, dan pola geometris yang halus.

Rokoko dengan sempurna mencerminkan kemalasan dan kemerosotan dekaden dari Istana Kerajaan Prancis dan Masyarakat Kelas Atas. tidak seperti gerakan arsitektur besar lainnya, seperti Romawi, Gotik, atau Barok, Rokoko sangat memperhatikan desain interior. 
Hal ini karena gaya ini muncul dan berpusat di Prancis, di mana para pelanggan kaya tidak mau membangun kembali rumah dan istana, dan lebih memilih untuk merombak interior mereka. Dan gayanya terlalu aneh dan ringan untuk eksterior bangunan keagamaan dan sipil.

Mungkin karena hal ini, meskipun menyebar dari Prancis ke Jerman, di mana gaya ini lebih populer di kalangan umat Katolik daripada Protestan, gaya ini kurang diterima dengan baik di negara-negara Eropa lainnya seperti Inggris, Negara-negara Rendah, Spanyol dan bahkan Italia. 

Gaya ini tersapu oleh Revolusi Prancis dan Neoklasikisme yang lebih keras yang menandai kembalinya nilai-nilai dan gaya Klasik, yang lebih sesuai dengan Zaman Pencerahan dan Nalar.
Garis Waktu Sejarah Arsitektur 29.

Kolonial Amerika (1600 M hingga 1780 M)

Karakteristik arsitektur kolonial meliputi:

  • Bagian depan simetris dan berbentuk persegi panjang. 
  • Dua lantai.
  • Penambahan bersandar dengan atap kotak garam (pada dasarnya di mana atap di bagian belakang rumah memanjang hampir sampai ke tanah - bentuk kotak garam pada saat itu)
  • Garis Waktu Sejarah Arsitektur 31

Art Nouveau (1890 M hingga 1940 M)

Dikenal sebagai Gaya Baru di Prancis, Art Nouveau pertama kali diekspresikan dalam kain dan desain grafis. 
Gaya ini menyebar ke arsitektur dan furnitur pada tahun 1890-an sebagai pemberontakan terhadap industrialisasi yang mengalihkan perhatian orang pada bentuk-bentuk alami dan keahlian pribadi dari Gerakan Seni dan Kerajinan. 

Bangunan Art Nouveau sering kali memiliki bentuk asimetris, lengkungan, dan permukaan dekoratif seperti Jepang dengan desain melengkung dan mosaik yang menyerupai tanaman. periode ini sering disalahartikan sebagai Art Deco, yang memiliki tampilan visual dan filosofi yang sama sekali berbeda.

Neo-Gotik (1905 M hingga 1930 M)

Pada awal abad ke-20, ide Gotik abad pertengahan diterapkan pada bangunan modern, baik rumah pribadi maupun jenis arsitektur baru yang disebut gedung pencakar langit.

Gothic Revival adalah gaya Victoria yang terinspirasi dari katedral Gotik dan arsitektur abad pertengahan lainnya. desain rumah Gothic Revival dimulai di Inggris pada tahun 1700-an ketika Sir Horace Walpole memutuskan untuk merombak rumahnya, Strawberry Hill.

Pada awal abad ke-20, ide Gothic Revival diaplikasikan pada gedung pencakar langit modern yang sering disebut Neo-Gothic. 
Gedung pencakar langit Neo-Gotik sering kali memiliki garis vertikal yang kuat dan kesan tinggi yang luar biasa; jendela melengkung dan runcing dengan hiasan dekoratif; gargoyle dan ukiran abad pertengahan lainnya; dan puncak menara.

Disadur dari: urbandesignlab.in