Teknologi Bangunan: Arsitektur dan Berita Terbaru

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

20 April 2024, 07.33

Sumber: Pexels.com

Seiring dengan meningkatnya biaya bahan bangunan, para pembangun dan pengembang mencari alternatif dari metode konstruksi rumah tradisional untuk mengatasi kekurangan perumahan. Sebagai tanggapan, bidang teknologi konstruksi yang sedang berkembang adalah sektor pencetakan 3D. Teknologi ini menjanjikan konstruksi yang lebih cepat, lebih murah, dan potensi untuk menggunakan material lokal dan daur ulang. Namun, karena sifat industri konstruksi yang lambat berubah, pergeseran radikal yang melibatkan mesin cetak 3D berskala besar di lokasi dan perombakan total proses konstruksi tampaknya tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat.

Rumah modular pencetakan 3D prefabrikasi menawarkan solusi yang menarik, memberikan manfaat dari kemajuan pencetakan 3D sambil memanfaatkan mesin dan tenaga kerja konstruksi standar. Dalam konstruksi cetak 3D di luar lokasi, tidak perlu mengangkut mesin cetak 3D yang besar di lokasi. Sebagai gantinya, komponen dicetak di lingkungan yang terkendali dan kemudian dirakit di lokasi. Jenis-jenis kit modular perumahan yang dicetak dengan 3D-printed ini sudah diproduksi dan menarik investasi yang signifikan.

Apakah ukuran benar-benar penting? menyanggah obsesi terhadap bangunan super tinggi

Menara masa depan Arab Saudi yang dirancang oleh Foster + Partners ini diperkirakan akan mencapai ketinggian dua kilometer. Proyek bernilai miliaran dolar ini, yang menjulang dua kali lebih tinggi dari pemegang rekor saat ini, Burj Khalifa di Dubai, akan mendominasi cakrawala Riyadh, mengakomodasi perkantoran, tempat tinggal, dan ruang hiburan.

Proyek ini merupakan bagian dari program pembangunan yang dipimpin oleh Arab Saudi, yang didorong oleh visi Putra Mahkota Mohammad bin Salman untuk membangun kehadiran negara tersebut melalui proyek-proyek berskala besar yang ambisius. Meskipun menara-menara super tinggi ini melambangkan visibilitas dan pengakuan global, mereka menghadapi kritik karena biaya konstruksi yang boros dan dampak lingkungannya.

Bagaimana sistem aI membantu arsitek dan desainer?

Sejak diperkenalkan kepada masyarakat luas, teknologi kecerdasan buatan tampaknya cenderung mengubah lanskap kerja para profesional di semua bidang, termasuk arsitektur dan perencanaan kota. Meskipun banyak yang mengkhawatirkan dampak negatifnya, teknologi AI juga dapat dilihat sebagai seperangkat alat yang berbeda dalam arsitek dan desainer.

Meskipun revolusioner, ada banyak sekali aplikasi dan platform yang dikembangkan bukan untuk menggantikan, tetapi untuk membantu, meringankan tugas-tugas yang berulang, dan membantu memvisualisasikan ide atau kumpulan data yang besar, semuanya untuk memberikan dasar bagi proses pengambilan keputusan arsitek.

Populous mengumumkan desain untuk stadion serbaguna yang ditanami teknologi di arab saudi

Populous, bersama dengan Dewan Direksi Perusahaan Investasi Qiddiya, telah meluncurkan desain untuk Stadion Pangeran Mohammed Bin Salman, sebuah tempat multi guna baru untuk berkontribusi pada penawaran Kota Qiddiya, sebuah distrik baru yang didedikasikan untuk olahraga dan hiburan di dekat Riyadh, Arab Saudi. Terletak di atas tebing Tuwaiq setinggi 200 meter, stadion ini, yang menampilkan beragam teknologi terintegrasi dan sistem inovatif, diperkirakan akan menjadi tuan rumah beberapa acara olahraga, hiburan, dan budaya terbesar di negara ini.

Arsitektur berbasis data: menyelami 4 alat Informasi bangunan

Arsitektur adalah disiplin ilmu yang memiliki banyak sisi yang dipengaruhi oleh beragam sumber data dan informasi, yang memainkan peran mendasar dalam membentuk produksi arsitektur. Di masa lalu, instrumen horologi seperti jam matahari digunakan untuk mendapatkan data, seperti waktu, dan mendapatkan pengetahuan tentang kejadian matahari pada waktu yang berbeda sepanjang tahun dan lokasi geografis. Hal ini memungkinkan untuk menentukan orientasi bangunan yang optimal, yang menghasilkan manfaat seperti penggunaan sinar matahari yang lebih baik dan kenyamanan termal yang lebih baik.

Meskipun faktor budaya, sosial, dan bahkan agama dapat mempengaruhi desain arsitektur, faktor kuantitatif sangat relevan ketika membuat keputusan pada tahap awal proses kreatif, selama konstruksi, dan selama siklus hidup bangunan. Oleh karena itu, penting untuk mengumpulkan dan memproses informasi yang relevan, seperti lokasi, kejadian matahari, kapasitas hunian, interaksi penghuni, kinerja energi, dan emisi karbon, di antara aspek-aspek lainnya.

Willow technologies mengubah produk sampingan pertanian menjadi bahan bangunan di ghana

Willow Technologies adalah penelitian material dan praktik teknologi bangunan yang telah terpilih sebagai bagian dari Praktik Baru Terbaik 2023 versi ArchDaily. Didirikan oleh desainer dan ilmuwan arsitektur keturunan Ghana-Filipina, Mae-Ling Lokko, perusahaan ini bergerak di bidang penelitian, pengembangan, dan penyebaran bahan bangunan berbasis bio. Bekerja dengan limbah pertanian dan bahan berbasis bio biasanya menimbulkan pertanyaan teknis terkait skalabilitas, produksi industri, standarisasi, ketahanan terhadap api, dan kekuatan mekanik. Menjelajahi data ini adalah tempat Willow Technologies menempatkan diri, tetapi secara khusus melalui lensa daerah berkembang di Afrika Barat. Melalui kerja komprehensif dengan kelapa, kelor, padi, dan tanaman asli lainnya, praktik Lokko telah mampu menyelidiki dan membuat katalog karakter material dari berbagai tanaman, produk sampingan yang mungkin dihasilkan, teknik transformasi lokal, dan prospek serta tantangan skalabilitas sebagai bahan bangunan.

Arsitektur untuk menghuni ruang: struktur yang dapat dikonfigurasi ulang untuk lingkungan adaptif

Arsitektur kemungkinan besar ada di setiap tempat atau ruang fisik yang dihuni oleh manusia. Selain itu, rasa ingin tahu dan semangat eksplorasi yang melekat pada diri kita merupakan aspek integral dari kemanusiaan kita. Didorong oleh kapasitas inventif kita, mendorong kita untuk menjelajahi skenario masa depan yang dapat kita jelajahi sebagai individu dan masyarakat. Akibatnya, kemungkinan masa depan di luar angkasa telah memicu imajinasi para ilmuwan dan desainer, menghasilkan desain konseptual dan fiksi ilmiah di mana manusia menghuni manusia angkasa.

Kapasitas manusia yang kreatif dan imajinatif dapat ditelusuri melalui karya seniman seperti Jean-Marc Côté, yang pada awal abad ke-20 membayangkan serangkaian ilustrasi retro-futuristik yang menggambarkan seperti apa kehidupan di tahun 2000. Ada juga referensi sastra yang terkenal, seperti karya-karya Ursula K. Le Guin, yang terkenal dengan fiksi spekulatifnya yang mengeksplorasi perjalanan manusia sebagai spesies penjelajah ruang angkasa. Tidak diragukan lagi, masa depan dan ruang angkasa adalah dua topik menarik yang telah mengilhami pengembangan visi jangka panjang untuk masyarakat di ruang angkasa.

Bagaimana arsitektur mendukung eksplorasi bulan dan mars?

Sebuah penghargaan baru dari NASA akan mendukung ICON dalam mengembangkan teknologi konstruksi yang dapat digunakan di Bulan dan Mars. dari struktur tiup dan struktur cetak 3D hingga seluruh habitat, arsitektur memainkan peran yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam misi eksplorasi ruang angkasa.

Seiring dengan rencana NASA untuk eksplorasi jangka panjang manusia di Bulan dan Mars dalam misi Artemis dan CHAPEA, teknologi baru diperlukan untuk memenuhi tantangan unik dalam hidup dan bekerja di dunia lain. Sebagai tanggapan, tokoh-tokoh seperti Buckminster Fuller, Foster + Partners, SOM, dan BIG-Bjarke Ingels Group, berkolaborasi dengan bisnis yang sedang berkembang seperti ICON dan SEArch +, telah menyemarakkan katalog arsitektur di luar angkasa.

Dalam pembaruan terbaru, NASA memberikan kontrak kepada perusahaan yang berbasis di Austin, ICON, untuk melanjutkan sistem konstruksi Olympus milik ICON dalam kemitraan dengan BIG-Bjarke Ingels Group. proyek ini akan membantu membangun infrastruktur seperti landasan pendaratan, habitat, kapsul, dan jalan di permukaan bulan dan Mars, dengan menggunakan teknologi konstruksi aditif berbasis ekstrusi (pencetakan 3D) dan material lokal seperti regolith bulan. Kontrak ini berlangsung hingga 2028 dan mendukung Artemis, sebuah misi eksplorasi jangka panjang manusia di Bulan.

Vantem, perusahaan rintisan yang didirikan oleh bill gates, membangun perumahan nol biaya yang hemat biaya

Vantem adalah perusahaan konstruksi rintisan yang memproduksi rumah dengan efisiensi tinggi, rumah tanpa emisi dengan biaya yang kompetitif dan karbon yang rendah. Perusahaan ini baru saja mendapatkan investasi Seri A dari perusahaan yang didirikan oleh Bill Gates, Breakthrough Energy Ventures. Rumah net-zero, bangunan yang menghasilkan energi sebanyak yang mereka gunakan, biasanya lebih murah untuk dimiliki daripada perumahan standar. Namun, rumah-rumah ini sering kali melibatkan biaya konstruksi yang tinggi karena membutuhkan teknologi dan rekayasa bangunan yang canggih. Vantem bertujuan untuk mengubah dinamika ini dengan menggunakan teknologi konstruksi modular.

Sigurd larsen dan start-up teknologi raus meluncurkan kabin Ramah lingkungan baru di hutan jerman

Perusahaan rintisan teknologi perhotelan yang berbasis di Berlin, Raus, berkolaborasi dengan perancang dan arsitek Denmark, Sigurd Larsen, untuk menciptakan kabin yang terinspirasi dari alam di tengah-tengah hutan. Tempat peristirahatan kecil ini dirancang dengan fitur ramah lingkungan, menawarkan kesempatan bagi penduduk kota untuk melarikan diri dari kehidupan kota yang sibuk, dan tinggal di sebuah chalet yang memadukan seni, budaya, dan alam. Kabin ini untuk sementara akan berlokasi di Wehrmuehle, Biesenthal, Brandenburg, dan akan segera diperluas hingga ke luar Jerman dan perbatasannya.

Perencana sekarang harus "mengantisipasi hal yang tidak terantisipasi"

Bayangkan peta konsep pertumbuhan austin / kota austin "praktik perencanaan di masa lalu tidak memadai untuk menghadapi tantangan masa kini," kata David Rouse, ASLA, seorang arsitek dan perencana lanskap, pada Konferensi Perencanaan Nasional American Planning Associationdi San Diego.

Perubahan teknologi yang cepat, ketidaksetaraan sosial-ekonomi, penipisan sumber daya alam, dan perubahan iklim memaksa para profesional perencanaan dan desain untuk beradaptasi. "Bagaimana praktik perencanaan dapat berevolusi menjadi lebih berkelanjutan dan adil?"

"Kebebasan bentuk dengan kustomisasi massal": tantangan teknis dalam pencetakan 3d

Saat menelusuri tag pencetakan 3D di ArchDaily, jelas terlihat bahwa teknologi ini telah berkembang dengan sangat cepat. Jika pada tahun-tahun awal kami mengamati konsep ini sebagai kemungkinan yang jauh untuk masa depan atau dengan contoh skala kecil, dalam beberapa tahun terakhir kami telah mengamati seluruh bangunan yang dicetak dan volume yang semakin kompleks yang diproduksi. Dikembangkan dengan membaca file komputer, fabrikasi dilakukan melalui manufaktur aditif dengan beton - atau bahan konstruksi lainnya - dan menghadirkan banyak kesulitan dalam menyediakan proses yang efisien yang memungkinkan teknik konstruktif untuk menyebar luas. Paviliun yang dicetak oleh konsorsium Huizenprinters, misalnya, mengilustrasikan proses ini dengan baik.

"Teknologi yang sama yang memungkinkan kita mengatasi tantangan perumahan di bumi, akan memungkinkan kita menjelajah ke luar angkasa": wawancara dengan jason ballard dari icon

14 Februari 2022

Didirikan pada akhir 2017, dinobatkan sebagai salah satu "Perusahaan Paling Inovatif di Dunia" pada tahun 2020, dan terpilih sebagai praktik Baru Terbaik tahun 2021 versi ArchDaily, ICON adalah perusahaan konstruksi yang mendorong batas-batas teknologi, mengembangkan alat untuk memajukan umat manusia, termasuk robotika, perangkat lunak, dan bahan bangunan. Perusahaan rintisan yang berbasis di Texas ini telah menghadirkan rumah cetak 3D di seluruh AS dan Meksiko, mencoba menjawab tantangan perumahan global sekaligus mengembangkan sistem konstruksi untuk mendukung eksplorasi Bulan di masa depan, bersama mitra BIG dan NASA.

Tampil di Times' Next 100, sebagai salah satu dari 100 pemimpin baru yang membentuk masa depan, Jason Ballard, CEO dan Co-Founder ICON berbicara kepada ArchDaily tentang awal mula berdirinya perusahaan, tantangan perumahan di seluruh dunia, teknologi dan proses pencetakan 3D yang terus berkembang, kemitraannya dengan BIG, serta masa depan bidang konstruksi di bumi dan luar angkasa.

Pengaruh le corbusier dalam arsitektur melalui produksi massal dan fabrikasi digital

Ruang digital dan teknologi fabrikasi telah menjadi sangat penting dalam kondisi masyarakat pasca pandemi saat ini, menjadi semakin mudah diakses dan memungkinkan tindakan iterasi dan evolusi yang cepat dan spontan. Teknologi ini telah menghasilkan kemampuan untuk memproduksi secara massal komponen bangunan yang tidak standar dan sangat berbeda dalam fasilitas yang sama dengan komponen bangunan standar, mengubah cara bangunan dan komponennya masing-masing dipahami, dirancang, dan direpresentasikan, serta cara pembuatan, perakitan, dan produksinya.

Keindahan fabrikasi digital adalah kemampuannya untuk memadukan aspek produksi massal dan artisanal hingga ke titik di mana biaya hampir tidak ada. Kemampuan teknologiuntuk membuat fabrikasi yang begitu sederhana dan nyaris tanpa hambatan ini menimbulkan isu tentang potensinya untuk mengubah persepsi kita saat ini tentang arsitektur secara signifikan, sehingga menimbulkan pertanyaan: apakah pengaruh produksi massal dalam arsitektur telah mengakibatkan hilangnya desain yang disengaja?

Dalam perbincangan dengan philippe starck: tentang ekologi, teknologi dan materialitas

Percaya bahwa seorang pencipta memiliki kewajiban terhadap masyarakat, Philippe Starck, adalah seorang desainer multidisiplin yang proyeknya menjangkau berbagai disiplin ilmu. Dari arsitektur dan interior hingga desain industri dan furnitur, portofolio Starck selalu, seperti yang dikatakannya, "berfokus pada hal-hal yang esensial", dan "harus meningkatkan kehidupan sebanyak mungkin orang". Pencipta alat pemeras lemon Alessi yang terkenal, ia dikenal karena mendorong batas desain pada benda-benda sehari-hari.

Dengan 10.000 kreasi, baik yang sudah selesai maupun yang akan datang, Philippe Starck adalah seorang pelopor dalam "membuat benda-benda yang sesuai dengan ekologi". Faktanya, ArchDaily berkesempatan untuk bertemu dengan sang desainer di Salone del Mobile 2021, untuk mendiskusikan pendekatan dan visi desainnya serta kreasi kayu lapis terbarunya untuk Andreu World.

Membangun kota dari awal: kisah songdo, korea selatan

Apa yang diperlukan untuk membangun kota pintar dari nol? Atau mungkin pertanyaan yang lebih baik adalah, apa yang diperlukan untuk membangun kota pintar dari nol dan membuatnya sukses? Selama lebih dari satu dekade, para arsitek dan perencana kota bekerja sama untuk menciptakan Songdo, sebuah distrik bisnis baru yang berusaha mewakili kemajuan teknologi dan infrastruktur Korea Selatan. Songdo pernah menjadi model bagaimana kita akan hidup di kota-kota masa depan - tetapi sekarang, kenyataan bahwa kota pintar ini dengan cepat menjadi kota yang membuat kita berpikir ulang tentang bagaimana kombinasi teknologi dan komunitas bisa menjadi salah.

Pengganggu baru di blok ini: bagaimana proptech mengubah cara kita berinteraksi dengan real estat

Apakah Anda bersedia membeli rumah dari robot yang hanya menggunakan aplikasi? Seiring dengan semakin terintegrasinya teknologi ke dalam sektor desain dan real estat, ide yang dulunya merupakan ide yang aneh kini menjadi kenyataan. Hanya satu dekade yang lalu, hampir tidak ada yang berbicara tentang teknologi dan perusahaan rintisan di lingkungan binaan. Industri real estat, yang secara historis kurang memiliki inovasi teknologi dibandingkan dengan sektor lain, sekarang mengambil sikap untuk menemukan kembali dirinya sebagai industri yang lebih efisien, fleksibel, dan otomatis - semuanya menghasilkan salah satu kata kunci terbaru yang telah menggemparkan dunia, proptech atau teknologi Properti. 

Masa depan industri atau masa depan alam: mungkinkah menciptakan kota organik yang dibentuk oleh teknologi?

Dalam her, sebuah film tahun 2013 yang disutradarai oleh Spike Jonze, seorang penulis yang kesepian mengembangkan hubungan cinta dengan asisten virtual dari sebuah sistem operasi. Brave New World, sebuah buku yang ditulis pada tahun 1932 oleh penulis Inggris Aldous Huxley, mengarang masyarakat distopia yang memuja efisiensi dan rasionalitas yang menciptakan umat manusia yang mengabaikan penderitaan dan rasa sakit, tetapi juga menindas cinta dan kebebasan.

Dalam buku Frankenstein karya Mary Shelley tahun 1818, yang dianggap sebagai novel fiksi ilmiah pertama, sebuah kehidupan diciptakan secara artifisial, menghasilkan monster dengan karakteristik manusia: kemauan, keinginan, dan ketakutan. Baik menggambarkan ketakutan akan kecerdasan buatan, ketidakpastian yang dihasilkan oleh industrialisasi, atau batas-batas ilmu pengetahuan, karya fiksi ilmiah tidak terlalu banyak mengungkap tentang masa depan dan lebih banyak tentang momen di mana mereka diciptakan; mereka berbicara tentang ketakutan dan harapan di zaman mereka sendiri.

Ketika kita menjelajahi visi perkotaan di masa lalu yang mengantisipasi masa depan, adalah hal yang umum untuk menemukan prediksi yang berlebihan dan bahkan lucu. mengenai janji-janji arsitektur dan, akibatnya, kota-kota kita, bukanlah tugas yang mudah untuk memprediksi perkembangan masa depan dengan jelas. Dengan melihat tren industri dan menggunakan semua imajinasi kita, dapatkah kita mengetahui seperti apa kota kita dalam puluhan atau ratusan tahun ke depan? Bahan-bahannya, penampilannya, cara mereka membangun dan berpikir? Akankah masa depan yang lebih bersih dan minimalis atau masa depan yang lebih organik dan kompleks? Bagaimana teknologi dan bahan bangunan baru akan mempengaruhi bentuk, estetika, dan kemakmuran kota-kota di masa depan?

Disadur dari: archdaily.com