Proses Perancangan Arsitektur dan 7 Fasenya Dijelaskan (2024)

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

18 April 2024, 06.38

Sumber: Pinterest

blog
Daftar Isi

Apa itu Proses Desain Arsitektur?
7 Fase Proses Desain Arsitektur
Apa itu Proses Desain Arsitektur?
 Proses Desain Arsitektur

Proses desain arsitektur yang efisien sangat penting untuk keberhasilan penyelesaian sebuah proyek di firma arsitektur yang baik. Ketika semua orang dalam tim mengikuti serangkaian langkah yang telah teruji dengan baik, maka akan lebih sedikit kesalahan dan penundaan, lebih sedikit usaha yang dilakukan berulang-ulang, dan staf serta pelanggan akan merasa lebih puas.
Pada artikel ini, kita akan membahas tujuh fase desain utama, yaitu:

  • Pra-Desain
  • Desain Skematik
  • Pengembangan desain
  • Dokumen Konstruksi
  • Izin Mendirikan Bangunan
  • Penawaran dan Negosiasi
  • Administrasi Konstruksi

7 Fase Proses Desain Arsitektur

1. Pra-Desain

 Proses desain arsitektur biasanya dimulai dengan langkah ini. Langkah ini adalah langkah yang banyak dilakukan oleh mahasiswa arsitektur di perguruan tinggi mereka - bertukar pikiran, membuat sketsa, dan memahami tapak. Dalam praktiknya, tahap ini juga melibatkan pemahaman akan kebutuhan, kepribadian, dan gaya hidup klien. Hal ini akan menghasilkan desain yang mencerminkan individualitas Anda dengan fungsionalitas yang optimal.

Tujuan
Tujuan utama dari tahap ini meliputi:

  • Memahami kepribadian, gaya hidup, dan kebutuhan klien,
  • Memahami aspirasi klien untuk proyek tersebut
  • Studi lokasi
  • Menemukan struktur yang sudah ada di lokasi,
  • Zonasi lokal, penggunaan lahan, batasan, skala, bangunan di sekitarnya, lingkungan, kondisi lokasi, peraturan bangunan, dan banyak lagi.

Waktu yang dibutuhkan
Fase ini biasanya membutuhkan waktu 2-4 minggu untuk menyelesaikannya 

Hasil yang dihasilkan

Program, ringkasan zonasi, gambar kondisi eksisting.

Untuk membantu memahami pengembangan konsep, lihat: 10 Jenis Konsep Arsitektur Untuk Pengembangan Desain yang Efektif

2. Desain Skematik

Tahap selanjutnya dalam proses desain arsitektur adalah menerjemahkan penelitian ke dalam desain bangunan yang efisien. Hal ini melibatkan pengembangan proposal desain dan mempresentasikannya kepada klien.

Tujuan

  • Tujuan utama dari tahap ini meliputi:
  • Mengeksplorasi dan membuat konsep desain,
  • Membuat denah lokasi, denah lantai, dan elevasi bangunan,
  • Mengembangkan proposal desain.

Waktu yang dibutuhkan
Fase ini biasanya membutuhkan waktu 4-8 minggu untuk menyelesaikannya.

Hasil kerja
Denah lokasi dan denah awal, konsep eksterior (jika ada).

3. Pengembangan Desain
Tahap berikutnya termasuk menghasilkan serangkaian gambar yang menguraikan spesifikasi. Hal ini membantu dalam memperkirakan biaya awal. Klien memasukkan kebutuhan mereka dan menyempurnakan penempatan pintu dan jendela. Pada tahap ini, seorang insinyur struktur akan bergabung dengan tim desain untuk membantu menghasilkan estimasi yang lebih akurat untuk proyek tersebut.

Tujuan

  • Tujuan utama dari tahap ini meliputi:
  • Estimasi biaya awal,
  • Memasukkan perubahan dari klien, jika ada.

Waktu yang dibutuhkan
Fase ini biasanya membutuhkan waktu 8-12 minggu untuk menyelesaikannya.

Hasil Kerja 
Gambar detail, semua spesifikasi peralatan yang signifikan, jenis bahan atau hasil akhir untuk setiap permukaan proyek.

4. Dokumen Konstruksi

Tahap ini menandai dimulainya pembuatan gambar kerja. Di sini, kontraktor konstruksi internal juga akan bergabung dengan tim pengembangan.

Tujuan 

  • Tujuan utama dari tahap ini meliputi:
  • Membuat satu set dokumen konstruksi yang tepat.
  • Menentukan semua bahan, finishing, perlengkapan, peralatan, dan peralatan.

Waktu yang dibutuhkan 
Fase ini biasanya memakan waktu 8-12 minggu untuk diselesaikan.

Hasil kerja 
Gambar detail, semua spesifikasi peralatan yang signifikan, jenis bahan atau hasil akhir untuk setiap permukaan proyek

5. Izin Mendirikan Bangunan

Tahap perizinan bangunan melibatkan pembuatan set izin bangunan untuk diserahkan kepada otoritas perizinan. Kemudian set izin ini ditinjau untuk memeriksa apakah sudah sesuai dengan struktur. Tahap ini juga melibatkan penambahan informasi tambahan yang dapat membantu mendapatkan izin bangunan dan memastikan bahwa proyek tersebut sesuai dengan peraturan penggunaan lahan, bangunan, dan energi yang berlaku.

Waktu yang dibutuhkan 
Lamanya fase ini dapat sangat bervariasi tergantung pada yurisdiksi dan kompleksitas proyek.

Hasil yang dihasilkan
Gambar dan formulir untuk Permohonan Izin Mendirikan Bangunan.

6. Penawaran dan Negosiasi

Proses penawaran adalah ketika arsitek membuat kontrak dengan perusahaan konstruksi yang akan melakukan konstruksi yang sebenarnya. Kecuali untuk kasus yang jarang terjadi ketika klien sudah memiliki perusahaan konstruksi untuk proyek tersebut, arsitek memperkenalkan klien dengan perusahaan konstruksi. Setelah itu, perusahaan konstruksi akan menghubungi klien.

Namun, akhir-akhir ini, praktik BIM telah memungkinkan praktik pertemuan dan perencanaan ini menjadi jauh lebih efisien. Klien, arsitek, dan perusahaan konstruksi sekarang dapat berada di halaman yang sama setiap saat, berkat BIM.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana Anda dapat belajar BIM dan menjadi bagian dari struktur yang maju ini, lihat 6 Kursus BIM Terbaik Dengan Penempatan (2022)

Tujuan 
Tujuan utama dari tahap ini meliputi:

  • Mempekerjakan perusahaan konstruksi.

Waktu yang dibutuhkan 
Fase ini biasanya memakan waktu 3-6 minggu untuk diselesaikan.

Hasil Kerja
Gambar dan Spesifikasi untuk Penawaran

7. Administrasi Konstruksi

Kehadiran arsitek yang konsisten selama fase konstruksi sangatlah penting. Pekerjaan utama mereka dalam fase ini adalah melakukan kunjungan ke lokasi, mengambil foto, dan menulis laporan lapangan.

Bagian dari proses ini sangat penting dan sering kali merupakan puncak dari proses desain. Namun, banyak arsitek yang tidak dapat mencapai tahap pertama yang disebutkan dalam artikel ini, karena pilihan pemasaran yang buruk. Bahkan, bagi seorang arsitek freelance, langkah ini sering kali dapat membuat atau menghancurkan praktik dan reputasi mereka. Untuk menemukan lebih banyak saran dan informasi tentang cara sukses sebagai arsitek freelance, kunjungi blog kami tentang Pemasaran Untuk Arsitek: 8 Strategi Efektif yang Harus Diketahui Semua Arsitek Lepas dan Perusahaan Kecil [2022].

Tujuan 
Tujuan utama dari tahap ini meliputi:

  • Kunjungan ke lokasi secara rutin, mengambil foto lokasi.
  • Memastikan bahwa bahan dan hasil kerja berkualitas baik.
  • Memverifikasi bahwa tagihan kontraktor Anda secara akurat mencerminkan jumlah pekerjaan yang telah diselesaikan

Waktu yang dibutuhkan 
Fase ini biasanya membutuhkan waktu 3-6 minggu untuk menyelesaikannya.

Kiriman laporan observasi lapangan

Demikianlah! Saya harap blog ini memberi Anda wawasan yang Anda butuhkan untuk memahami proses desain arsitektur dan mempercepat karier Anda di Industri Arsitektur, Teknik, dan Konstruksi (AEC).

Novatr menawarkan kursus-kursus tentang keterampilan yang paling banyak diminati di industri MEA. Kursus Profesional BIM kami diajarkan oleh para ahli industri yang terkenal secara global dengan pengalaman kerja di dunia nyata selama bertahun-tahun di industri ini. Anda juga akan memahami bagaimana BIM meningkatkan efisiensi setiap fase desain ini.

Kunjungi halaman Sumber Daya kami untuk mendapatkan lebih banyak wawasan tentang karier MEA, perangkat lunak & alat, dan tren industri

Disadur dari: novatr.com