Penjelasan Revolusi Industri Ketiga atau Revolusi Digital

Dipublikasikan oleh Admin

12 April 2024, 09.14

Sumber: Wikipedia

Revolusi Industri Ketiga (juga dikenal sebagai era informasi, era komputer, era digital, era silikon, era media baru, era Internet, dan revolusi digital) adalah periode sejarah yang dimulai pada pertengahan hingga pertengahan abad ke-20. - Abad ke-20 Abad ke-20. Fenomena peralihan pesat industri tradisional, seperti Revolusi Industri, menuju perekonomian yang berpusat pada teknologi informasi. Awal mula era referensi dikaitkan dengan perkembangan transistor pada tahun 1947, dan perkembangan penguat optik pada tahun 1957. Kemajuan teknologi ini memberikan dampak yang signifikan terhadap pengelolaan dan penyampaian informasi.

Kedua Jaringan Administrasi Publik-Perserikatan Bangsa-Bangsa, Era Informasi diciptakan melalui penggunaan kemajuan dalam komputasi kecil, dan fakta bahwa inovasi sistem informasi dan sistem informasi Internet didasarkan, ini adalah kekuatan pembangunan sosial. 

Dari tahun 2000 hingga 2020, terdapat banyak perdebatan mengenai kapan Revolusi Industri Ketiga akan berakhir dan Revolusi Industri Keempat akan dimulai. Namun kebanyakan orang setuju bahwa hal ini terjadi antara tahun 2011 dan 2017.

Sejarah revolusi industri

Revolusi Industri Kedua pada kuartal terakhir abad ke-19 melahirkan teknologi dasar utama, termasuk Analytical Engine karya Charles Babbage dan telegraf.

Komunikasi digital telah tersebar luas dan ekonomis sejak ditemukannya komputer pribadi. Ahli matematika Bell Labs, Claude Shannon, meletakkan dasar bagi digitalisasi dalam makalahnya yang penting pada tahun 1948, A Mathematical Theory of Communication. 

Revolusi digital mengubah teknologi dari analog menjadi digital. Hal ini memungkinkan untuk membuat salinan yang persis sama dengan aslinya. Misalnya, dalam komunikasi digital, perangkat loop memperkuat sinyal digital sehingga informasi dalam sinyal tidak hilang. Inti dari revolusi ini adalah kemampuan untuk dengan mudah memindahkan informasi digital antar media dan mengakses atau mendistribusikannya dari jarak jauh.

Revolusi ini adalah peralihan musik dari rekaman analog ke digital.  Pada tahun 1980-an, format cakram padat optik digital menggantikan format analog seperti piringan hitam dan kaset sebagai media yang populer. 

1947-1969: Asal Usul revolusi industri ketiga

Pada tahun 1947, John Bardeen dan Walter Houser Brattain menemukan transistor kerja pertama, transistor kontak titik germanium, saat bekerja dengan William Shockley di Bell Laboratories.  Hal ini membuka jalan bagi komputer digital yang lebih maju. Sejak akhir tahun 1940-an, universitas, militer, dan dunia usaha mengembangkan sistem komputer untuk mereplikasi dan mengotomatisasi penghitungan matematis yang sebelumnya dilakukan secara manual secara digital, dengan LEO menjadi komputer tujuan umum pertama yang tersedia secara komersial.

Perkembangan teknologi penting lainnya termasuk penemuan chip sirkuit terpadu monolitik oleh Robert Noyce di Fairchild Semiconductor pada tahun 1959  (dimungkinkan oleh proses planar yang dikembangkan oleh Jean Hoerni ),  bidang semikonduktor logam-oksida-semikonduktor pertama yang berhasil. transistor efek (MOSFET, atau transistor MOS) oleh Mohamed Atalla dan Dawon Kahng di Bell Labs pada tahun 1959,  dan pengembangan proses komplementer MOS (CMOS) oleh Frank Wanlass dan Chih-Tang Sah di Fairchild pada tahun 1963. 

Pada tahun 1962 ATandT mengerahkan T-carrier untuk transmisi suara digital modulasi kode pulsa (PCM) jarak jauh . Format T1 membawa 24 sinyal ucapan multipleks pembagian waktu yang dimodulasi kode pulsa, masing-masing dikodekan dalam aliran 64 kbit/s, meninggalkan informasi pembingkaian 8 kbit/s yang memfasilitasi sinkronisasi dan demultiplexing pada penerima. Selama dekade-dekade berikutnya, digitalisasi suara menjadi hal yang lumrah di semua wilayah, kecuali di wilayah-wilayah terakhir (di mana analog terus menjadi hal yang lumrah hingga akhir tahun 1990-an).

Menyusul pengembangan chip sirkuit terpadu MOS pada awal tahun 1960-an, chip MOS mencapai kepadatan transistor yang lebih tinggi dan biaya produksi yang lebih rendah dibandingkan sirkuit terintegrasi bipolar pada tahun 1964. Kompleksitas chip MOS meningkat pada tingkat yang diprediksi oleh Hukum Moore, yang mengarah pada adopsi massal. (LSI) ratusan transistor pada satu chip MOS pada akhir tahun 1960. Penerapan chip MOS LSI pada komputer adalah dasar bagi mikrokomputer pertama, ketika para insinyur mulai menyadari bahwa satu chip MOS LSI dapat menampung seluruh prosesor komputer.  

Pada tahun 1968, seorang insinyur bernama Fairchild Federico Faggin meningkatkan teknologi MOS dengan menciptakan chip MOS gerbang silikon, yang kemudian ia gunakan untuk mengembangkan mikroprosesor Intel 4004. Pertama di pasir.  Teknologi MOS yang diluncurkan oleh Intel pada tahun 1971 meletakkan dasar bagi revolusi komputer mikro yang dimulai pada tahun 1970. Teknologi MOS juga mengarah pada pengembangan sensor tipe semikonduktor yang cocok untuk kamera digital.  Sensor foto pertama adalah perangkat berpasangan muatan yang dikembangkan oleh Willard S. Boyle dan George E. Smith di Bell Laboratories pada tahun 1969 berdasarkan teknologi kapasitor MOS  .

1969-1989: Penemuan Internet, Munculnya Komputer Rumahan Konsep yang mengarah pada Internet pertama kali diperkenalkan kepada masyarakat pada tahun 1969 ketika pesan dikirim melalui ARPANET. Pada akhir tahun 1960an, jaringan packet switching seperti ARPANET, Mark I, CYCLADES, Merit Network, Tymnet, dan Telenet dikembangkan. Pada awal tahun 1970an, berbagai protokol digunakan. Secara khusus, ARPANET mengarah pada pengembangan teknik interkoneksi yang dapat menggabungkan banyak jaringan terpisah menjadi satu jaringan.

Gerakan Nasional tahun 1960an mendukung penggunaan teknologi baru

Pada tahun 1970-an terjadi pengenalan komputer rumah,  komputer time-sharing,  konsol video game, video game pertama,   dan Zaman Keemasan video game arcade. Ini dimulai dengan Space Invaders. Ketika teknologi digital berkembang biak, dan peralihan dari pencatatan analog ke digital menjadi standar baru dalam bisnis, deskripsi pekerjaan yang relatif baru dipopulerkan, yaitu petugas entri data . Diambil dari jajaran sekretaris dan juru ketik dari dekade sebelumnya, tugas petugas entri data adalah mengubah data analog (catatan pelanggan, faktur, dll.) menjadi data digital.

Di negara-negara maju, komputer mencapai popularitasnya pada tahun 1980an ketika komputer mulai digunakan di sekolah, rumah, bisnis, dan industri. Mesin teller otomatis , robot industri , CGI dalam film dan televisi, musik elektronik , sistem papan buletin , dan video game semuanya memicu apa yang menjadi zeitgeist di tahun 1980an. Jutaan orang membeli komputer rumahan, menjadikan nama-nama terkenal dari produsen komputer pribadi awal seperti Apple , Commodore, dan Tandy. Sampai hari ini Commodore 64 sering disebut-sebut sebagai komputer terlaris sepanjang masa, telah terjual 17 juta unit (menurut beberapa laporan)  antara tahun 1982 dan 1994.

Pada tahun 1984, Biro Sensus AS mulai mengumpulkan data tentang penggunaan komputer dan Internet di Amerika Serikat; survei pertama mereka menunjukkan bahwa 8,2% dari seluruh rumah tangga AS memiliki komputer pribadi pada tahun 1984, dan bahwa rumah tangga dengan anak-anak di bawah usia 18 tahun hampir dua kali lebih mungkin memiliki komputer, yaitu 15,3% (rumah tangga kelas menengah dan atas adalah yang paling mungkin memiliki komputer pribadi). Hak Cipta (22,9%).  Pada tahun 1989, 15% rumah tangga Amerika memiliki komputer, dan sekitar 30% rumah tangga dengan anak di bawah 18 tahun memiliki komputer. Pada akhir tahun 1980-an, banyak perusahaan mengandalkan komputer dan teknologi digital.

Motorola memproduksi ponsel pertama, Motorola DynaTac, pada tahun 1983. Namun, perangkat ini menggunakan komunikasi analog. Tidak ada ponsel digital yang terjual. Pada tahun 1991, jaringan 2G mulai dibuka di Finlandia untuk memenuhi permintaan telepon seluler yang tiba-tiba. Masalahnya dimulai pada akhir tahun 1980an.

Bersambung! Majalah tersebut memperkirakan bahwa CD-ROM akan menjadi pusat revolusi dan banyak perangkat rumah tangga akan membaca disk. 

Kamera digital asli pertama dikembangkan pada tahun 1988, dan kamera pertama dijual di Jepang pada bulan Desember 1989 dan di Amerika Serikat pada tahun 1990.  Pada pertengahan tahun 2000-an, kamera digital menjadi lebih populer daripada kamera digital lainnya. sebuah film tradisional.

Tinta digital juga ditemukan pada akhir tahun 1980-an. Sistem CAPS Disney (diperkenalkan pada tahun 1988) digunakan untuk sebuah adegan dalam The Little Mermaid tahun 1989 dan setiap film animasi antara The Rescuers Down Under dari tahun 1990 dan Home on the Berkisar dari tahun 2004.

1989-2005: Penemuan World Wide Web, Pengarusutamaan Internet, Web 1.0 

Siaran publik pertama dari HDTV digital adalah Piala Dunia pada bulan Juni 1990. Acara ini ditayangkan di 10 bioskop di Spanyol dan Italia . Namun, televisi definisi tinggi baru menjadi populer di luar Jepang pada pertengahan tahun 2000an.

Sebelum hanya tersedia bagi pemerintah dan universitas, World Wide Web mulai tersedia pada tahun 1991.  Pada tahun 1993, Marc Andreessen dan Eric Bina menerbitkan Mosaik, browser web pertama yang mampu menampilkan gambar secara online,  yang menjadi dasar browser selanjutnya seperti Netscape Navigator dan Internet Explorer. Stanford Federal Credit Union menjadi lembaga keuangan pertama yang menawarkan layanan perbankan Internet kepada semua anggotanya pada bulan Oktober 1994.  

Pada tahun 1996, OP Financial Group, juga merupakan bank koperasi, menjadi bank Internet kedua di dunia dan yang pertama di dunia Eropa. Internet berkembang pesat dan menjadi bagian dari budaya populer pada tahun 1996, dan banyak perusahaan menyertakan situs web mereka dalam iklan mereka.

Pada tahun 1999, hampir seluruh negara telah terhubung ke Internet, dan hampir separuh penduduk Amerika Serikat dan negara lain menggunakan Internet secara rutin. Namun, pada tahun 1990an, "berada online" adalah sebuah pengaturan yang rumit, dan dial-up adalah satu-satunya jenis koneksi yang tersedia untuk pengguna individu. Budaya populer internet tidak mungkin dilakukan saat ini.

Pada tahun 1989, sekitar 15% dari seluruh rumah di Amerika memiliki komputer pribadi.  Di rumah tangga yang memiliki anak, sekitar 30% memiliki komputer pada tahun 1989 dan 65% memiliki komputer pada tahun 2000.

Ponsel sama dengan komputer pada awal tahun 2000an ketika bioskop mulai menayangkan iklan seperti ini: Orang mematikan ponsel mereka. Teknologi ini juga jauh lebih canggih dibandingkan telepon seluler pada tahun 1990an, yang digunakan untuk melakukan panggilan telepon dan bermain game sederhana.

Pesan teks banyak digunakan di seluruh dunia pada akhir tahun 1990an. Pada awal tahun 2000an, pesan teks banyak digunakan di seluruh dunia pada akhir tahun 1990an. belum keluar. [insert]

Revolusi digital sudah sangat mendunia hingga saat ini. Setelah merevolusi masyarakat maju pada tahun 1990an, penyakit ini menyebar ke masyarakat berkembang pada tahun 2000an.

Pada tahun 2000, sebagian besar rumah tangga Amerika memiliki setidaknya satu komputer pribadi dan akses Internet setahun kemudian.  Pada tahun 2002, mayoritas responden Amerika memiliki telepon seluler. 

2005~2020: Web 2.0, Jejaring Sosial, Ponsel Cerdas, TV Digital

Pada akhir tahun 2005, populasi Internet mencapai 1 miliar,  pada akhir tahun 2005, 3 miliar orang di dunia seluler telepon. telepon 10 tahun Pada akhir tahun 1990an HDTV menjadi format televisi standar di banyak negara. Pada bulan September dan Desember 2006, Luksemburg dan Belanda menjadi negara pertama yang beralih sepenuhnya dari televisi ke televisi digital. Pada bulan September 2007, sebagian besar responden AS melaporkan memiliki Internet broadband di rumah.  

Menurut perkiraan Nielsen Media Research, sekitar 45,7 juta rumah tangga AS (atau 40% dari sekitar 114,4 juta rumah tangga) memiliki konsol video game rumahan pada tahun 2006,  pada tahun 2015. 51% dari AS. rumah tangga memiliki konsol video game rumahan, menurut laporan tahunan Entertainment Software Association. Lebih dari 2 miliar orang menggunakan Internet pada tahun 2012, dua kali lipat jumlah orang yang menggunakan Internet pada tahun 2007. Awal tahun 2010 membawa komputasi awan ke dunia. Pada bulan Januari 2013, mayoritas responden AS memiliki ponsel pintar.  Pada tahun 2016, setengah dari populasi dunia terhubung,  dan pada tahun 2020 jumlah tersebut meningkat menjadi 67%. 

Peningkatan penggunaan teknologi komputer digital
Informasi lebih lanjut: Sejarah Internet
Pada akhir tahun 1980-an, kurang dari 1% teknologi informasi medis di dunia beralih ke digital; pada tahun 2007, jumlah tersebut meningkat menjadi 94%. Pada tahun 2014, angka tersebut meningkat menjadi lebih dari 99%. 

Kapasitas penyimpanan informasi global diperkirakan meningkat dari 2,6 exabyte (dikompresi secara efektif) pada tahun 1986 menjadi 5.000 exabyte (5 zettabytes) pada tahun 2014.  .

Konsep Terkait
Keberlanjutan

Keberlanjutan adalah tujuan sosial yang memungkinkan manusia hidup bersama di Bumi untuk jangka waktu yang lama. Definisi kata ini kontroversial dan bervariasi menurut teks, konteks, dan waktu.   Para ahli sering menggambarkan keberlanjutan dalam tiga dimensi (atau pilar): lingkungan, ekonomi, dan sosial, dan banyak publikasi menekankan karakteristik berbasis alam.   Dalam kehidupan sehari-hari, keberlanjutan berfokus pada penyelesaian masalah lingkungan utama, termasuk perubahan iklim, hilangnya keanekaragaman hayati, jasa ekosistem, degradasi lahan, serta polusi udara dan air. Konsep keberlanjutan dapat memandu pengambilan keputusan di tingkat global, nasional, dan individu (misalnya keberlanjutan).  Konsep terkait adalah pembangunan berkelanjutan, dan istilah ini sering digunakan untuk mengartikan hal yang sama.  UNESCO membedakan keduanya seperti ini: “ Keberlanjutan sering dianggap sebagai tujuan jangka panjang (yaitu dunia yang lebih berkelanjutan), sedangkan pembangunan berkelanjutan mengacu pada banyak proses dan jalur untuk mencapainya.” 

Pengembangan konsep

Pembangunan berkelanjutan berakar pada gagasan mengenai pengelolaan hutan berkelanjutan, yang dikembangkan di Eropa pada abad ke-17 dan ke-18.  Menanggapi meningkatnya kesadaran akan menipisnya sumber daya kayu di Inggris, John Evelyn berpendapat, dalam esainya tahun 1662 Sylva , bahwa "menabur dan menanam pohon harus dianggap sebagai tugas nasional setiap pemilik tanah, untuk menghentikan eksploitasi sumber daya alam yang berlebihan dan merusak .”

Pada tahun 1713, Hans Carl von Carlowitz , seorang administrator pertambangan senior yang melayani Elector Frederick Augustus I dari Saxony menerbitkan Sylvicultura economics , sebuah karya setebal 400 halaman tentang kehutanan. Berdasarkan gagasan Evelyn dan menteri Perancis Jean-Baptiste Colbert, von Carlowitz mengembangkan konsep pengelolaan hutan untuk hasil yang berkelanjutan. Karyanya mempengaruhi orang lain, termasuk Alexander von Humboldt dan Georg Ludwig Hartig, yang akhirnya mengarah pada pengembangan ilmu kehutanan. Dia menginspirasi orang-orang seperti Gifford Pinchot, gubernur pertama Amerika Serikat. Dinas Kehutanan, yang melakukan pendekatan terhadap pengelolaan hutan berdasarkan gagasan tentang penggunaan sumber daya secara bijaksana, dan Aldo Leopold, yang praktik pertanahannya memengaruhi pembangunan lingkungan. Gerakan tahun 1960an. 

Setelah publikasi Silent Spring oleh Rachel Carson pada tahun 1962, gerakan lingkungan yang berfokus pada hubungan antara pertumbuhan ekonomi dan kerusakan lingkungan tumbuh. Dalam esainya yang berpengaruh pada tahun 1966, The Economics of the Coming Spaceship Earth, Kenneth E. Boulding mencatat bahwa sistem ekonomi harus beradaptasi dengan ekosistem dengan sumber daya yang terbatas.  Contoh lainnya adalah artikel Garrett Hardin tahun 1968 yang menciptakan istilah "tragedy of the commons". 

Hubungan langsung antara kelangsungan hidup dan pembangunan dalam pengertian modern dimulai pada awal tahun 1970-an. Buku "Improvement Strategy" karya Ernst Basler (Jerman) tahun 1972 menjelaskan bahwa konsep keberlanjutan yang terkenal dalam perlindungan hutan untuk masa depan kayu. Produksi merupakan cara penting untuk melindungi sumber daya alam demi masa depan dunia. untuk unggul Generasi.  

Pada tahun yang sama, hubungan antara alam dan pembangunan disajikan dalam model sistem dinamis terintegrasi yang disajikan dalam artikel klasik tentang batas pertumbuhan. Buku ini dipesan oleh Club of Rome dan disutradarai oleh sekelompok ilmuwan yang dipimpin oleh Dennis dan Donella Meadows dari MIT. Menggambarkan “keadaan keseimbangan global” yang diinginkan, para penulis menulis, “Kami mencari hasil model yang menunjukkan sistem global berkelanjutan yang tidak mengalami keruntuhan mendadak dan dapat dikelola serta mampu memenuhi kebutuhan material semua komunitas.”  Juga pada tahun 1972 buku berpengaruh A Blueprint for Survival diterbitkan.  

Pada tahun 1975, sebuah kelompok penelitian MIT menyelenggarakan sidang sepuluh hari tentang "Pertumbuhan dan Dampaknya terhadap Masa Depan" untuk Kongres Amerika Serikat, konferensi pertama tentang pembangunan berkelanjutan. 

Pada tahun 1980, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam menerbitkan Strategi Konservasi Global, yang memasukkan salah satu aspek pertama pembangunan berkelanjutan sebagai prioritas global, " Kata "pembangunan berkelanjutan" diperkenalkan. 42 tahun kemudian, Piagam Dunia PBB untuk Alam menetapkan lima prinsip konservasi untuk memandu dan mengevaluasi tindakan orang-orang yang tertarik pada lingkungan. 

Sejak Laporan Brundtland, konsep pembangunan berkelanjutan telah berkembang melampaui kerangka generasi pertama untuk fokus pada tujuan "pertumbuhan sosial ekonomi dan kelestarian lingkungan". Pada tahun 1992, Konferensi PBB tentang Lingkungan dan Pembangunan mengumumkan piagam internasional yang menyerukan perdamaian dan pembangunan dunia yang adil dan pembangunan berkelanjutan di abad ke-21. Rencana Aksi Agenda 21 untuk Pembangunan Berkelanjutan mengidentifikasi informasi, inklusi dan partisipasi. sebagai pilar fundamental untuk membantu negara-negara mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Agenda 21 menekankan bahwa partisipasi masyarakat luas dalam pengambilan keputusan merupakan syarat penting untuk mencapai pembangunan berkelanjutan. 

Protokol Rio merupakan lompatan maju yang besar. Untuk pertama kalinya dunia menyepakati prinsip-prinsip kehidupan. Dalam praktiknya, konsensus global dipromosikan dengan mengabaikan tujuan spesifik dan rincian operasional. Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) kini memiliki target yang konkrit (tidak seperti hasil dari Proses Rio) namun tidak ada sanksi.
 

1990 

  • Pelanggan telepon seluler: 12,5 juta (0,25% populasi dunia pada tahun 1990) 

  • Pengguna internet: 2,8 juta (0,05% populasi dunia pada tahun 1990) 

2000 

  • Pelanggan telepon seluler: 1,5 miliar (19% populasi dunia pada tahun 2002) 

  • Pengguna internet: 631 juta (11% dari populasi dunia pada tahun 2002) 

2010 

  • Pelanggan telepon seluler: 4 miliar (68% populasi dunia pada tahun 2010) 

  • Pengguna internet: 1,8 miliar (26,6% populasi dunia pada tahun 2010) 

2020 

  • Pelanggan telepon seluler: 4,78 miliar (62% populasi dunia pada tahun 2020) 

  • Pengguna internet: 4,54 miliar (59% populasi dunia pada tahun 2020)

Ikhtisar Perkembangan Awal
Perluasan Perpustakaan dan Hukum Moore

Pada tahun 1945, Fremont Rider menghitung bahwa perluasan perpustakaan akan melipatgandakan kapasitasnya setiap 16 tahun jika tersedia cukup ruang.  Ia menganjurkan penggantian cetakan besar dan rusak dengan gambar analog mini yang dapat direproduksi berdasarkan permintaan pengunjung perpustakaan dan institusi lainnya. jangan berharap itu Pencitraan, penyimpanan dan transmisi mikro analog dan digital. Teknologi digital yang bersifat non-destruktif memungkinkan informasi meningkat dengan cepat. Jadi, Hukum Moore, yang diciptakan sekitar tahun 1965, menyatakan bahwa jumlah transistor dalam sirkuit terpadu kecil berlipat ganda setiap dua tahun.  

Pada awal tahun 1980-an, peningkatan daya komputasi mengarah pada pengembangan komputer pribadi yang lebih kecil dan lebih murah yang memungkinkan akses langsung, berbagi, dan penyimpanan informasi. Koneksi antar komputer dalam suatu organisasi melibatkan lebih banyak informasi. [masukkan]

Penyimpanan Informasi dan Hukum Kryder

Kapasitas teknologi dunia untuk penyimpanan informasi telah meningkat dari 2,6 (yang dikompresi dengan baik) exabytes (EB) pada tahun 1986 menjadi 15,8 EB pada tahun 1993. Lebih dari 54,5 EB pada tahun 2000; Pada tahun 2007, jumlah ini meningkat menjadi 295 (terkompresi dengan baik) EB.   Nilai data ini lebih rendah dibandingkan 730 MB CD-ROM per orang pada tahun 1986 (539 MB per orang). Sekitar 4 CD-ROM per orang pada tahun 1993; 12 CD-ROM per orang pada tahun 2000; Pada tahun 2007 terdapat sekitar 61 CD-ROM per orang.  Pada tahun 2014, kapasitas penyimpanan data dunia diperkirakan mencapai 5 zettabytes.  Ini setara dengan 4.500 buku yang diterbitkan di seluruh dunia. negara hari [masukkan]

Jumlah data digital yang disimpan tampaknya terus bertambah, mirip dengan Hukum Moore. Oleh karena itu, Hukum Kryder menyatakan bahwa jumlah ruang penyimpanan yang tersedia akan bertambah.    

Komunikasi

Kapasitas teknis global untuk menerima informasi melalui jaringan transmisi satu arah adalah 432 exabytes informasi (dikompresi secara efektif) pada tahun 1986. 715 exabytes pada tahun 1993 (dikompresi dengan baik) ). ); 1,2 (terkompresi terbaik) zettabytes pada tahun 2000; Pada tahun 2007, 1,9 zettabytes setara dengan 174 surat kabar per orang per hari. 

Kapasitas efektif dunia untuk mentransfer informasi melalui jaringan komunikasi dua arah adalah 281 petabyte informasi (dikompresi secara efektif) pada tahun 1986. 471 petabyte per tahun 1993; 2,2 (terkompresi terbaik) exabyte pada tahun 2000; Pada tahun 2007, jumlahnya mencapai 65 exabyte (terkompresi terbaik), yang setara dengan 6 surat kabar per orang per hari.  Dengan meluasnya Internet pada tahun 1990an, terjadi lompatan mendadak dalam kemampuan bisnis dan rumah tangga untuk mengakses dan berbagi informasi di seluruh dunia. Karena kemajuan teknologi yang pesat, biayanya $3.000 pada tahun 1997, kemudian $2.000 dua tahun kemudian, dan $1.000 pada tahun berikutnya. [masukkan]

Definisi

Kekuatan komputasi dunia dan komputer manusia untuk tujuan umum meningkat dari 3,0 × 10 8 MIPS pada tahun 1986 menjadi 4,4 × 10 9 MIPS pada tahun 1993. 2,9 × 10 11 MIPS pada tahun 2000; Pada tahun 2007 mencapai 6,4 × 10 12 MIPS.  Sebuah artikel tahun 2016 yang diterbitkan di jurnal Trends in Ecology and Evolution menyatakan: dapat diprediksi. Ada dua aspek utama yang berkaitan dengan kapasitas: yaitu, berapa banyak pekerjaan yang dapat dilakukan sistem dan berapa banyak informasi yang dapat disimpan. Jumlah aktivitas sinaptik per detik di otak manusia diperkirakan antara 10^15 dan 10^17. Angka-angka ini mengesankan, namun bahkan pada tahun 2007, komputer manusia dapat melakukan lebih dari 10^18 instruksi per detik. Menurut perkiraan, otak manusia memiliki kapasitas penyimpanan 10^12 byte. Per orang, ini setara dengan penyimpanan digital saat ini (5x10^21 byte per 7,2x10^9 orang).

Informasi Genetik

Kode genetik juga dapat dikatakan sebagai bagian dari siklus informasi. Sekarang urutannya sudah terkomputerisasi, sehingga dapat dihasilkan dan dimanipulasi sebagai data. Ini dimulai dengan penemuan pengurutan DNA oleh Walter Gilbert dan Allan Maxam pada tahun 1976–1977  dan Frederick Sanger pada tahun 1977, dan dengan cepat berkembang menjadi Proyek Genom Manusia, yang awalnya disusun oleh Gilbert, dan diakhiri dengan aplikasi praktis untuk pengurutan tersebut. seperti gen. Ya. Myriad Genetics mengembangkan tes tersebut setelah menemukan gen kanker payudara BRCA1. Data sekuens di Genbank telah berkembang dari 606 sekuens gen yang tercatat pada Desember 1982 menjadi 231 juta gen pada Agustus 2021. Hingga Agustus 2021, tambahan 13 miliar sekuens yang belum selesai telah dicatat dalam database publikasi Whole Genome Shotgun. Konten serial terdaftar ini berlipat ganda setiap 18 bulan.
 

Disadur dari: 

en.wikipedia.org 

id.wikipedia.org