Mendorong Keunggulan Operasional dengan Analisis Studi Waktu

Dipublikasikan oleh Syayyidatur Rosyida

09 Mei 2024, 08.47

sumber: pinterest.com

Organisasi di seluruh industri terus mencari cara untuk meningkatkan efisiensi operasional mereka, mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya, dan mendorong peningkatan berkelanjutan. Di antara sekian banyak alat yang tersedia bagi para profesional peningkatan proses, analisis studi waktu menonjol sebagai metodologi yang telah teruji dan tak ternilai harganya.

Pada intinya, analisis studi waktu adalah pendekatan sistematis untuk mengamati, mengukur, dan menganalisis waktu yang dibutuhkan pekerja untuk melakukan tugas atau operasi tertentu. 

Dengan mencatat waktu siklus, mengevaluasi kinerja pekerja, dan memperhitungkan berbagai kelonggaran, teknik ini memungkinkan organisasi untuk menetapkan waktu standar - metrik fundamental yang berfungsi sebagai tolok ukur untuk menilai efisiensi proses dan produktivitas.

Sorotan utama 

  • Memahami dasar-dasar analisis studi waktu, dan relevansinya yang abadi dalam operasi manufaktur dan layanan modern.
  • Jelajahi berbagai manfaat dari melakukan studi waktu.
  • Temukan prasyarat penting untuk implementasi studi waktu yang sukses, seperti menentukan tujuan yang jelas, memilih pengamat yang berkualifikasi, dan memilih peralatan yang sesuai.
  • Menguasai pendekatan sistematis untuk melakukan studi waktu
  • Pelajari perhitungan rumit yang terlibat dalam menentukan waktu standar.
  • Mengungkap berbagai aplikasi data studi waktu.
  • Dapatkan wawasan untuk mengintegrasikan analisis studi waktu dengan prinsip-prinsip lean manufacturing dan metodologi peningkatan berkelanjutan.
  • Kita akan melihat praktik terbaik, kesalahan umum, dan pelajaran yang dapat dipetik dari beberapa studi kasus di dunia nyata.

Pentingnya analisis studi waktu terletak pada kemampuannya untuk memberikan wawasan berbasis data tentang waktu yang sebenarnya dibutuhkan oleh pekerja yang memenuhi syarat untuk menyelesaikan tugas dalam kondisi yang ditentukan dan pada tingkat kinerja yang ditentukan. 

Berbekal informasi ini, perusahaan dapat secara akurat mengukur hasil kerja, mengidentifikasi hambatan, dan menunjukkan area yang perlu diperbaiki, yang pada akhirnya mengarah pada peningkatan efisiensi, produktivitas, dan penghematan biaya.

Apakah tujuannya adalah untuk mengoptimalkan pemanfaatan tenaga kerja, merampingkan perencanaan produksi, atau meningkatkan desain alur kerja, analisis studi waktu menawarkan alat yang ampuh bagi organisasi yang ingin mendapatkan keunggulan kompetitif melalui peningkatan berkelanjutan dan keunggulan operasional.

Apa yang dimaksud dengan studi waktu?

Time study adalah proses terstruktur dan metodis yang melibatkan pengamat terlatih yang secara cermat mengatur waktu dan menilai kinerja pekerja saat mereka melaksanakan tugas mereka. 

Analisis ini mencakup pencatatan waktu aktual yang dibutuhkan, mengevaluasi kecepatan dan tingkat upaya pekerja, dan memperhitungkan faktor-faktor seperti istirahat, penundaan, dan kondisi lingkungan. 

Data yang dihasilkan memberikan wawasan yang tak ternilai mengenai waktu sebenarnya yang dibutuhkan oleh seorang pekerja yang memenuhi syarat untuk menyelesaikan tugas dalam kondisi yang ditentukan dan pada tingkat kinerja yang ditentukan (pengukuran kerja).

Mengapa melakukan analisis studi waktu?

Motivasi utama di balik melakukan analisis studi waktu adalah untuk mendapatkan pemahaman mendalam tentang proses manufaktur atau operasional dalam suatu organisasi.

Dengan menetapkan waktu standar, perusahaan dapat mengukur hasil kerja secara akurat, mengidentifikasi hambatan, dan menunjukkan area yang perlu ditingkatkan (efisiensi proses).

Pendekatan berbasis data ini berfungsi sebagai dasar untuk mengoptimalkan pemanfaatan tenaga kerja (perencanaan kapasitas), meningkatkan perencanaan produksi (analisis alur kerja), dan merampingkan alur kerja - yang pada akhirnya mengarah pada peningkatan efisiensi, peningkatan produktivitas, dan penghematan biaya.

Manfaat studi waktu

Manfaat dari analisis studi waktu memiliki banyak segi dan jangkauan yang luas, sehingga menjadikannya alat yang sangat berharga bagi organisasi yang ingin mencapai keunggulan operasional. Berikut adalah beberapa keuntungan utama:

  1. Efisiensi proses: Studi waktu memberikan pemahaman komprehensif tentang waktu siklus sebenarnya yang diperlukan untuk tugas-tugas, sehingga memungkinkan organisasi untuk mengidentifikasi dan menghilangkan aktivitas yang tidak bernilai tambah, merampingkan proses, dan meningkatkan efisiensi secara keseluruhan.
  2. Peningkatan produktivitas: Dengan menetapkan waktu standar dan mengidentifikasi hambatan, analisis studi waktu memberdayakan bisnis untuk mengoptimalkan alokasi sumber daya, menyeimbangkan beban kerja, dan mengimplementasikan inisiatif peningkatan produktivitas yang ditargetkan.
  3. Penyelarasan manufaktur ramping: Analisis studi waktu adalah komponen fundamental dari prinsip-prinsip lean manufacturing, karena membantu organisasi mengidentifikasi dan menghilangkan pemborosan, mengurangi waktu tunggu, dan terus meningkatkan proses melalui wawasan berbasis data.
  4. Optimalisasi pemanfaatan tenaga kerja: Waktu standar yang diperoleh dari studi waktu memungkinkan pengukuran hasil kerja yang akurat, memfasilitasi perencanaan tenaga kerja yang lebih baik, manajemen kapasitas, dan strategi pemanfaatan tenaga kerja.
  5. Perencanaan dan penjadwalan produksi: Dengan memberikan estimasi durasi tugas yang akurat, data studi waktu menginformasikan perencanaan dan penjadwalan produksi yang lebih realistis, mengurangi penundaan dan meningkatkan kinerja pengiriman yang tepat waktu.
  6. Analisis dan desain ulang alur kerja: Wawasan studi waktu mengungkapkan peluang untuk mengoptimalkan alur kerja, mengidentifikasi kemacetan, dan mendesain ulang proses untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi waktu tunggu.
  7. Optimalisasi tata letak pabrik: Data time study dapat memandu optimalisasi tata letak pabrik, memungkinkan aliran material yang efisien, meminimalkan gerakan yang tidak bernilai tambah, dan meningkatkan efisiensi operasional secara keseluruhan.
  8. Desain tempat kerja yang ergonomis: Dengan menganalisis pergerakan pekerja dan mengidentifikasi tugas-tugas yang tidak ergonomis, time study berkontribusi pada pengembangan tempat kerja yang lebih aman, nyaman, dan produktif.

Pada intinya, analisis studi waktu memberdayakan organisasi untuk membuat keputusan berdasarkan data, terus meningkatkan proses, dan menyelaraskan operasi mereka dengan prinsip-prinsip ramping.

Prasyarat untuk studi waktu yang sukses

Meskipun manfaat dari analisis studi waktu tidak dapat disangkal, namun untuk mewujudkan potensi penuhnya bergantung pada perencanaan dan persiapan yang cermat. Sebagai seorang praktisi yang berpengalaman, saya tidak dapat menekankan pentingnya membangun fondasi yang kuat sebelum memulai perjalanan transformatif ini. 

Mengabaikan prasyarat penting ini dapat menyebabkan data yang tidak akurat, hasil yang tidak sesuai, dan pada akhirnya, pengambilan keputusan yang salah. Untuk memastikan implementasi time study yang sukses, organisasi harus memprioritaskan elemen-elemen kunci berikut ini: 

Menentukan tujuan dan ruang lingkup (pengukuran kerja, waktu standar)

Langkah pertama menuju studi waktu yang sukses adalah menetapkan tujuan dan ruang lingkup yang jelas dan terdefinisi dengan baik. Hal ini mencakup identifikasi proses, tugas, atau operasi spesifik yang akan menjadi sasaran analisis pengukuran kerja. 

Sangat penting untuk menentukan apakah tujuannya adalah untuk menetapkan waktu standar untuk tugas-tugas individu atau seluruh alur kerja, karena hal ini akan menginformasikan kedalaman dan perincian studi.

Selain itu, organisasi harus menyelaraskan tujuan mereka dengan inisiatif strategis yang lebih luas, seperti peningkatan produktivitas, pengurangan biaya, atau optimalisasi proses. 

Dengan mendefinisikan tujuan-tujuan ini secara eksplisit, studi waktu dapat disesuaikan untuk memberikan wawasan yang dapat ditindaklanjuti yang secara langsung berkontribusi pada hasil yang diinginkan.

Memilih pengamat studi waktu yang berkualitas

Keakuratan dan keandalan data time study sangat bergantung pada keahlian dan kompetensi pengamat yang melakukan analisis. Idealnya, organisasi harus menggunakan jasa insinyur industri bersertifikat atau profesional dengan pelatihan dan pengalaman yang luas dalam metodologi studi waktu.

Pengamat yang berkualifikasi harus memiliki pemahaman yang mendalam tentang teknik pengukuran kerja, sistem penilaian, dan perhitungan tunjangan. 

Mereka juga harus memiliki ketajaman terhadap detail, kemampuan untuk tetap objektif dan tidak memihak, serta keterampilan komunikasi yang sangat baik untuk menyampaikan tujuan dan prosedur secara efektif kepada tenaga kerja yang diamati.

Memilih peralatan studi waktu yang tepat

Kemajuan teknologi telah merevolusi proses time study, menawarkan beragam peralatan dan perlengkapan yang canggih untuk meningkatkan akurasi dan efisiensi. 

Meskipun stopwatch dan clipboard tradisional mungkin masih memiliki tempatnya, pengamat modern sering kali memanfaatkan kamera video, perangkat lunak khusus, dan sistem waktu gerak yang telah ditentukan sebelumnya (PMTS) untuk menangkap dan menganalisis data dengan lebih presisi.

PMTS, khususnya, telah mendapatkan daya tarik yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir, karena mereka menyediakan cara yang terstandardisasi dan obyektif untuk mengukur pekerjaan manual dengan memecahnya ke dalam elemen gerakan dasar. 

Dengan memanfaatkan nilai waktu yang telah ditentukan ini, pengamat dapat menyederhanakan proses analisis dan mengurangi potensi kesalahan manusia atau bias subjektif.

Menentukan ukuran sampel

Memastikan ukuran sampel yang representatif dan kuat secara statistik sangat penting untuk mendapatkan data studi waktu yang dapat diandalkan dan dapat ditindaklanjuti. 

Ukuran sampel harus cukup besar untuk memperhitungkan variasi dalam kinerja pekerja, faktor lingkungan, dan kompleksitas proses.

Teknik pengambilan sampel kerja, yang melibatkan pengamatan subset pekerja atau tugas yang dipilih secara acak, dapat digunakan untuk mencapai representasi yang seimbang dan tidak bias dari proses yang diteliti. 

Selain itu, organisasi harus mempertimbangkan untuk menerapkan sistem penilaian standar untuk menilai kinerja pekerja secara konsisten dan obyektif.

Dengan mengikuti prinsip-prinsip statistik dan praktik terbaik yang telah ditetapkan, organisasi dapat menentukan ukuran sampel yang optimal, memastikan bahwa hasil studi waktu secara akurat mencerminkan sifat sebenarnya dari proses yang sedang diselidiki.

Mengabaikan elemen-elemen dasar ini dapat menyebabkan data yang cacat, kesimpulan yang tidak akurat, dan pada akhirnya, keputusan yang salah arah yang dapat merusak seluruh upaya studi waktu. 

Dengan menginvestasikan waktu dan sumber daya yang diperlukan untuk membangun fondasi yang kuat, organisasi dapat membuka potensi penuh dari analisis studi waktu dan membuka jalan untuk peningkatan proses yang berkelanjutan dan keunggulan operasional.

Melakukan studi waktu

Dengan dasar yang diperlukan dan prasyarat yang terpenuhi, sekarang kita dapat mempelajari proses rumit dalam melakukan studi waktu. Fase ini merupakan inti dari analisis, di mana data dikumpulkan, dianalisis, dan diubah menjadi wawasan yang dapat ditindaklanjuti. 

Setiap penyimpangan atau kekeliruan dapat membahayakan integritas data, sehingga membuat seluruh upaya menjadi sia-sia. Oleh karena itu, mari kita dekati fase ini dengan ketekunan dan perhatian penuh terhadap detail.

Mengamati dan mencatat waktu siklus

Dasar dari setiap studi waktu terletak pada pengamatan dan pencatatan waktu siklus yang akurat.

Seorang pengamat yang terlatih, yang dilengkapi dengan alat dan teknik yang sesuai, harus secara cermat memantau kinerja pekerja, mencatat waktu yang diperlukan untuk setiap tugas atau operasi elemen dalam siklus proses.

Fase ini menuntut fokus yang tak tergoyahkan, karena pengamat harus tetap waspada, memperhitungkan setiap detail menit dan nuansa yang berpotensi berdampak pada pengukuran waktu. 

Sangat penting untuk mengikuti pendekatan yang konsisten, memastikan bahwa data yang dikumpulkan terstandardisasi dan dapat dibandingkan dengan pekerja, shift, atau kondisi lingkungan yang berbeda.

Peralatan studi waktu yang canggih, seperti kamera video dan perangkat lunak khusus, dapat sangat meningkatkan akurasi dan efisiensi proses ini, sehingga memungkinkan pemutaran ulang dan analisis gerakan dan tindakan pekerja secara terperinci.

Menilai kinerja pekerja

Menyadari bahwa kinerja manusia pada dasarnya bervariasi, analisis studi waktu menggabungkan langkah penting yang dikenal sebagai penilaian kinerja. Proses ini melibatkan penilaian kecepatan, tingkat keterampilan, dan konsistensi pekerja terhadap standar atau tolok ukur yang ditentukan.

Pengamat yang berpengalaman menggunakan sistem penilaian standar, seperti Sistem Westinghouse atau metode Objective Rating, untuk memberikan nilai numerik pada kinerja pekerja yang diamati. 

Faktor peringkat ini kemudian digunakan untuk menyesuaikan waktu siklus yang tercatat, memastikan bahwa data yang dihasilkan mencerminkan kinerja yang diharapkan dari pekerja yang memenuhi syarat dan rata-rata yang beroperasi dalam kondisi normal.

Kelonggaran ini biasanya dinyatakan sebagai persentase dan diterapkan pada waktu siklus yang disesuaikan, untuk memastikan representasi yang komprehensif dan realistis dari waktu yang sebenarnya diperlukan untuk tugas atau operasi.

Menghitung waktu dasar dan waktu normal

Dengan data waktu siklus mentah dan peringkat kinerja di tangan, langkah selanjutnya adalah menghitung dua metrik fundamental: waktu dasar dan waktu normal.

Waktu dasar mewakili waktu standar yang dibutuhkan oleh pekerja yang memenuhi syarat untuk melakukan tugas atau operasi tertentu, dengan asumsi tingkat kerja yang konsisten dan jelas.

Waktu dasar diperoleh dengan mengalikan waktu siklus yang diamati dengan faktor peringkat kinerja, yang secara efektif menyesuaikan data mentah untuk mencerminkan kinerja yang diharapkan dari rata-rata pekerja.

Waktu normal, di sisi lain, menggabungkan kelonggaran untuk berbagai faktor yang dapat memengaruhi produktivitas pekerja. Hal ini dihitung dengan menerapkan persentase tunjangan yang telah ditentukan pada waktu dasar, dengan memperhitungkan faktor-faktor seperti kebutuhan pribadi, kelelahan, penundaan, atau kondisi lingkungan.

Perhitungan ini sangat penting karena menjadi dasar untuk menetapkan waktu standar, yang berfungsi sebagai tolok ukur untuk menilai efisiensi proses, produktivitas, dan pemanfaatan sumber daya.

Menerapkan kelonggaran untuk istirahat dan penundaan

Seperti yang telah disinggung sebelumnya, perhitungan waktu normal melibatkan penerapan kelonggaran untuk memperhitungkan berbagai faktor yang dapat memengaruhi produktivitas pekerja. Kelonggaran ini diperoleh dari analisis komprehensif terhadap lingkungan kerja, karakteristik proses, dan faktor manusia.

Tunjangan yang umum termasuk kebutuhan pribadi (seperti istirahat di kamar kecil atau hidrasi), kelelahan (memperhitungkan ketegangan fisik atau mental), gangguan mesin (waktu henti karena kerusakan atau pergantian peralatan), dan kondisi lingkungan (suhu, kebisingan, atau faktor pencahayaan).

Praktisi studi waktu yang berpengalaman menggunakan sistem tunjangan standar, seperti yang dikembangkan oleh International Labour Organization (ILO) atau British Standards Institution (BSI), untuk memastikan konsistensi dan objektivitas dalam penerapan tunjangan ini.

Dengan memasukkan tunjangan ini ke dalam perhitungan waktu normal, organisasi dapat memastikan bahwa waktu standar yang dihasilkan secara akurat mencerminkan kondisi dunia nyata dan kendala yang dihadapi oleh pekerja, sehingga memungkinkan target kinerja dan tujuan produktivitas yang lebih realistis dan dapat dicapai.

Selama fase ini, dokumentasi dan pencatatan sangat penting, karena data yang terkumpul akan menjadi dasar untuk analisis, pengambilan keputusan, dan upaya perbaikan berkelanjutan. 

Menghitung waktu standar

Pada puncak dari fase pengumpulan dan analisis data yang cermat, kita tiba di titik penting di mana esensi sebenarnya dari analisis studi waktu terungkap - perhitungan waktu standar. 

Metrik penting ini berfungsi sebagai titik tolak untuk semua upaya selanjutnya yang bertujuan untuk mengoptimalkan proses, meningkatkan produktivitas, dan mendorong keunggulan operasional.

Perhitungan waktu standar tidak hanya merangkum seluk-beluk proses yang diamati, tetapi juga memberikan tolok ukur yang dapat digunakan untuk mengukur dan memvalidasi peningkatan di masa mendatang.

Rumus waktu standar

Perhitungan waktu standar adalah upaya yang tepat dan terstruktur, diatur oleh rumus yang telah mapan dan telah teruji oleh waktu. 

Pada intinya, rumus waktu standar mengintegrasikan waktu normal yang telah dihitung sebelumnya dengan kelonggaran tambahan untuk memperhitungkan berbagai kemungkinan dan kendala yang melekat pada proses.

Waktu Standar = Waktu Normal / (1 - Persentase Kelonggaran)

Di mana:

Waktu Normal adalah waktu siklus yang telah disesuaikan dengan memasukkan peringkat kinerja dan tunjangan pribadi.

Persentase Kelonggaran adalah jumlah kumulatif kelonggaran untuk faktor-faktor seperti gangguan mesin, penundaan proses, kontinjensi, dan keadaan khusus.

Formula ini memastikan bahwa waktu standar yang dihasilkan secara akurat mencerminkan waktu yang sebenarnya diperlukan bagi pekerja yang memenuhi syarat untuk menyelesaikan tugas atau operasi dalam kondisi kerja yang umum, dengan mempertimbangkan tantangan dan gangguan realistis yang mungkin timbul selama proses produksi.

Pertimbangan frekuensi dan siklus proses

Sangat penting untuk menyadari bahwa tidak semua tugas atau operasi dalam siklus proses terjadi dengan frekuensi yang sama. Beberapa mungkin diulang beberapa kali dalam satu siklus, sementara yang lain mungkin hanya terjadi sesekali atau pada interval tertentu. 

Kegagalan dalam memperhitungkan variasi frekuensi ini dapat menyebabkan perhitungan waktu standar yang tidak tepat dan, akibatnya, penilaian produktivitas yang tidak akurat.

Untuk mengatasi tantangan ini, praktisi studi waktu harus menganalisis siklus proses dengan cermat dan mengidentifikasi frekuensi terjadinya setiap tugas atau operasi. 

Informasi ini kemudian dimasukkan ke dalam perhitungan waktu standar, untuk memastikan bahwa metrik yang dihasilkan secara akurat mencerminkan waktu yang sebenarnya diperlukan untuk seluruh siklus proses.

Dengan memperhitungkan variasi frekuensi ini secara cermat, organisasi dapat memperoleh pemahaman yang komprehensif dan menyeluruh tentang siklus proses, sehingga memungkinkan mereka untuk mengidentifikasi kemacetan, mengoptimalkan alur kerja, dan membuat keputusan yang tepat terkait alokasi sumber daya dan penjadwalan produksi.

Selama fase ini, sangat penting untuk mempertahankan tingkat presisi dan perhatian yang tinggi terhadap detail. Perhitungan waktu standar bukan sekadar latihan numerik; ini adalah penyulingan interaksi yang rumit antara kinerja manusia, kendala proses, dan realitas operasional. 

Aplikasi data studi waktu

Kekuatan transformatif dari analisis studi waktu jauh melampaui perhitungan waktu standar. 

Memang, nilai sebenarnya dari metodologi ini terletak pada kemampuannya untuk memberikan fondasi yang komprehensif dan berbasis data di mana organisasi dapat membangun banyak inisiatif peningkatan operasional. 

Mulai dari mengoptimalkan jadwal produksi dan merampingkan alur kerja hingga meningkatkan ergonomi di tempat kerja dan mendorong peningkatan berkelanjutan, aplikasi data studi waktu sangat luas dan luas jangkauannya. 

Mari kita lihat area utama di mana informasi ini dapat dimanfaatkan untuk keunggulan operasional.

Perencanaan dan penjadwalan produksi

Perencanaan dan penjadwalan produksi yang efektif adalah komponen penting dari setiap operasi manufaktur atau layanan, karena secara langsung memengaruhi waktu pengiriman, pemanfaatan sumber daya, dan efisiensi operasional secara keseluruhan. 

Data studi waktu memainkan peran penting dalam domain ini dengan memberikan perkiraan yang akurat tentang durasi tugas dan waktu siklus proses.

Berbekal informasi ini, organisasi dapat mengembangkan jadwal produksi yang realistis dan dapat dicapai, meminimalkan penundaan dan memaksimalkan hasil produksi. 

Pemanfaatan tenaga kerja dan perencanaan kapasitas

Berbicara tentang teknik industri, data studi waktu berfungsi sebagai landasan untuk mengoptimalkan pemanfaatan tenaga kerja dan perencanaan kapasitas. 

Dengan menetapkan waktu standar untuk tugas dan operasi, organisasi dapat secara akurat menilai kapasitas tenaga kerja mereka dan mengidentifikasi peluang untuk meningkatkan alokasi sumber daya.

Pendekatan berbasis data ini memungkinkan organisasi untuk menyeimbangkan beban kerja secara efektif, memastikan distribusi tugas yang adil, dan menerapkan strategi penyetaraan tenaga kerja. 

Peningkatan proses dan analisis alur kerja

Analisis studi waktu adalah alat yang sangat berharga untuk mengidentifikasi inefisiensi dan peluang untuk peningkatan proses. Dengan menganalisis waktu siklus dan durasi tugas secara cermat, organisasi dapat menunjukkan aktivitas yang tidak bernilai tambah, redundansi, dan kemacetan dalam alur kerjanya.

Tingkat wawasan yang terperinci ini memberdayakan tim peningkatan proses untuk merampingkan operasi, menghilangkan pemborosan, dan mengoptimalkan alur kerja untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi waktu tunggu. 

Optimalisasi tata letak pabrik

Tata letak fisik pabrik atau fasilitas layanan dapat secara signifikan memengaruhi efisiensi operasional, aliran material, dan produktivitas pekerja. 

Data studi waktu memainkan peran penting dalam mengoptimalkan tata letak pabrik dengan memberikan wawasan tentang waktu dan upaya yang diperlukan untuk penanganan material, pergantian peralatan, dan pergerakan pekerja.

Dengan menganalisis faktor-faktor ini, insinyur industri dapat mengidentifikasi peluang untuk mengurangi gerakan yang tidak bernilai tambah, meminimalkan jarak transportasi, dan mengoptimalkan pengaturan spasial stasiun kerja dan peralatan. 

Ergonomi dan desain tempat kerja

Selain mengoptimalkan tata letak pabrik, data studi waktu menawarkan wawasan yang sangat berharga untuk meningkatkan ergonomi tempat kerja dan merancang lingkungan kerja yang lebih aman, nyaman, dan produktif. 

Dengan mengamati gerakan, postur, dan tindakan pekerja secara saksama selama proses time study, organisasi dapat mengidentifikasi tugas atau operasi yang dapat menimbulkan risiko ergonomis atau berkontribusi pada gangguan muskuloskeletal.

Berbekal pengetahuan ini, spesialis ergonomi dapat berkolaborasi dengan insinyur industri dan tim peningkatan proses untuk mendesain ulang stasiun kerja, memodifikasi peralatan, dan menerapkan intervensi ergonomis yang mengurangi ketegangan fisik, meningkatkan kenyamanan pekerja, dan mengurangi risiko cedera akibat kerja.

Penerapan data studi waktu jauh melampaui manufaktur, dengan industri jasa dan pengoptimalan proses bisnis juga mendapat manfaat dari metodologi yang kuat ini. 

Dengan memanfaatkan wawasan yang diperoleh dari studi waktu, organisasi di berbagai sektor dapat mendorong keunggulan operasional, meningkatkan kepuasan pelanggan, dan menumbuhkan budaya perbaikan berkelanjutan.

Peningkatan berkesinambungan dengan studi waktu

Dalam upaya tanpa henti untuk mencapai keunggulan operasional, analisis studi waktu muncul sebagai katalisator yang kuat untuk mendorong inisiatif perbaikan berkelanjutan.

Data time study bukan sekadar gambaran kinerja saat ini; data ini merupakan fondasi yang hidup dan bernapas di mana bisnis dapat membangun, mengulang, dan menyempurnakan proses mereka dengan ketepatan bedah. 

Dengan menggunakan analisis time study sebagai landasan dari upaya perbaikan berkelanjutan, organisasi dapat membuka siklus optimasi, inovasi, dan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan.

Catatan perpisahan

Ketika kita menyimpulkan eksplorasi analisis studi waktu, saya teringat akan dampak mendalam dari metodologi ini terhadap banyak organisasi, baik dalam pengalaman pribadi saya maupun dalam sejarah industri. 

Dari karya perintis Frederick Winslow Taylor hingga aplikasi modern dalam manufaktur ramping dan peningkatan berkelanjutan, analisis studi waktu telah membuktikan dirinya sebagai alat yang bertahan lama dan tak ternilai dalam mengejar keunggulan operasional.

Namun, seperti halnya alat canggih lainnya, potensi sebenarnya terletak di tangan mereka yang menggunakannya. Saya sangat berharap bahwa wawasan dan praktik terbaik yang dibagikan dalam panduan komprehensif ini akan memberdayakan organisasi dan praktisi untuk memanfaatkan kekuatan penuh dari analisis studi waktu, mendorong perubahan transformatif dan membuka ranah baru dalam hal produktivitas, efisiensi, dan keunggulan kompetitif.

Analisis studi waktu bukanlah sebuah tujuan, melainkan kompas yang memandu kita di sepanjang jalan yang berliku-liku ini. 

Rangkullah, sempurnakan, dan jadikan itu milik Anda, karena dengan melakukan hal tersebut, Anda akan membuka potensi sebenarnya dari organisasi Anda dan membuka jalan menuju masa depan yang ditandai dengan inovasi, pertumbuhan, dan kesuksesan yang berkelanjutan.

Disadur dari: 6sigma.us