Apa Itu Produktivitas dan Bagaimana Mengukurnya

Dipublikasikan oleh Syayyidatur Rosyida

09 Mei 2024, 08.31

sumber: pinterest.com

 

Apa itu produktivitas?

Produktivitas adalah ukuran kinerja yang membandingkan output suatu produk dengan input, atau sumber daya, yang diperlukan untuk memproduksinya. Masukan dapat berupa tenaga kerja, peralatan, atau uang.

Pemerintah AS berfokus pada produktivitas tenaga kerja. Produktivitas ekonomi dihitung sebagai rasio produk domestik bruto (PDB) terhadap jam kerja. Produktivitas tenaga kerja dianalisis berdasarkan sektor untuk mengidentifikasi tren pertumbuhan pekerjaan, upah, dan kemajuan teknologi.

Dalam dunia bisnis, produktivitas adalah ukuran efisiensi proses produksi perusahaan, yang dihitung dengan mengukur jumlah unit produk yang dihasilkan relatif terhadap jam kerja atau dengan mengukur penjualan bersih relatif terhadap jam kerja. Keuntungan perusahaan dan pengembalian pemegang saham secara langsung terkait dengan pertumbuhan produktivitas.

Pokok-pokok penting

  • Produktivitas mengukur output per unit input.
  • Para ekonom melihat pertumbuhan produktivitas sebagai hal yang penting untuk kenaikan upah, keuntungan perusahaan, dan standar hidup.
  • Perhitungan untuk produktivitas adalah output yang dihasilkan oleh perusahaan dibagi dengan unit yang digunakan untuk menghasilkan output tersebut.
  • Produktivitas di tempat kerja mengacu pada seberapa banyak pekerjaan yang dilakukan selama periode waktu tertentu.

Produktivitas: mengukur output per unit input untuk mengukur efisiensi produksi.

Memahami produktivitas

Para ekonom melihat produktivitas sebagai sumber utama pertumbuhan ekonomi dan daya saing, baik dalam bisnis, industri, maupun negara.

Kemampuan suatu negara untuk meningkatkan standar hidupnya bergantung pada kemampuannya untuk meningkatkan output per pekerja. Hal ini tidak berarti bahwa setiap pekerja harus bekerja lebih keras. Ini berarti bahwa beberapa kombinasi perbaikan dalam peralatan, proses produksi, dan lingkungan kerja memungkinkan para pekerja secara keseluruhan untuk meningkatkan produksi mereka.

Para ekonom menggunakan pertumbuhan produktivitas untuk memodelkan kapasitas produktif ekonomi dan menentukan tingkat pemanfaatan kapasitas mereka. Hal ini, pada gilirannya, digunakan untuk meramalkan siklus bisnis dan memprediksi tingkat pertumbuhan PDB di masa depan.

Selain itu, kapasitas produksi dan pemanfaatan digunakan untuk menilai permintaan dan tekanan inflasi.

4 jenis ukuran produktivitas

Produktivitas tenaga kerja

Ukuran produktivitas yang paling sering dilaporkan adalah produktivitas tenaga kerja yang diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja. Ini didasarkan pada rasio PDB terhadap total jam kerja dalam perekonomian. Pertumbuhan produktivitas tenaga kerja berasal dari peningkatan jumlah modal yang tersedia untuk setiap pekerja (disebut pendalaman modal), pendidikan dan pengalaman tenaga kerja (komposisi tenaga kerja), dan peningkatan teknologi (pertumbuhan produktivitas multi-faktor).

Namun, produktivitas tidak selalu menjadi indikator yang dapat diandalkan untuk kesehatan ekonomi pada suatu titik waktu. Sebagai contoh, selama resesi 2009 di Amerika Serikat, output dan jam kerja turun sementara produktivitas meningkat. Artinya, jam kerja turun lebih cepat daripada output.

Peningkatan produktivitas dapat terjadi baik pada masa resesi maupun ekspansi-seperti yang terjadi pada akhir tahun 1990-an-sehingga kita perlu mempertimbangkan konteks ekonomi ketika menganalisis data produktivitas.

Produktivitas faktor total

Banyak faktor yang memengaruhi produktivitas suatu negara. Investasi pada pabrik dan peralatan, inovasi, peningkatan logistik rantai pasokan, pendidikan, perusahaan, dan persaingan semuanya memengaruhi produktivitas.

Sisa Solow, yang biasanya disebut sebagai produktivitas faktor total, mengukur bagian dari pertumbuhan output ekonomi yang tidak dapat dikaitkan dengan akumulasi modal dan tenaga kerja.

Hal ini ditafsirkan sebagai kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi yang dibuat oleh inovasi manajerial, teknologi, strategis, dan keuangan.

Juga dikenal sebagai produktivitas multi-faktor (MFP), ukuran kinerja ekonomi ini membandingkan jumlah barang dan jasa yang diproduksi dengan jumlah input gabungan yang digunakan untuk menghasilkan barang dan jasa tersebut. Input dapat mencakup tenaga kerja, modal, energi, material, dan jasa yang dibeli.

Produktivitas modal

Modal sebagai ukuran produktivitas melihat seberapa efisien modal fisik digunakan untuk menciptakan barang atau jasa. Modal fisik mencakup barang-barang berwujud seperti peralatan kantor, bahan tenaga kerja, persediaan gudang, dan peralatan transportasi.

Produktivitas modal dihitung dengan mengurangi kewajiban dari modal fisik. Anda kemudian membagi angka penjualan dengan selisihnya. Angka produktivitas modal yang lebih tinggi menunjukkan bahwa modal fisik digunakan secara efisien dalam penciptaan barang dan jasa, sementara angka produktivitas modal yang lebih rendah menunjukkan hal yang sebaliknya.

Produktivitas material

Produktivitas material mengukur output dibandingkan dengan jumlah material yang dikonsumsi. Bahan yang dikonsumsi dapat berupa panas, bahan bakar, atau bahan kimia yang digunakan dalam proses pembuatan produk atau jasa.

Ini menganalisis output yang dihasilkan per unit bahan yang dikonsumsi.

Produktivitas dan investasi

Ketika produktivitas gagal tumbuh secara signifikan, kenaikan upah, keuntungan perusahaan, dan standar hidup menjadi terbatas.

Investasi dalam suatu perekonomian sama dengan tingkat tabungan karena investasi dibiayai dari tabungan. Tingkat tabungan yang rendah dapat menyebabkan tingkat investasi yang lebih rendah dan tingkat pertumbuhan yang lebih rendah untuk produktivitas tenaga kerja dan upah riil. Ketika tingkat tabungan di AS rendah, hal ini dipandang dapat merusak pertumbuhan produktivitas di masa depan.

Sebuah pertanyaan besar adalah apa peran pelonggaran kuantitatif dan kebijakan suku bunga nol (ZIRP) dalam mendorong konsumsi dengan mengorbankan tabungan dan investasi. Sebagai contoh, selama periode kebijakan moneter yang longgar di mana kredit dapat diakses dan terjangkau, konsumen lebih cenderung untuk mengambil utang dan mengurangi tabungan mereka untuk mendapatkan hipotek, pinjaman, dan pembelian-pembelian besar lainnya.

Hanya ketika kebijakan moneter diperketat dan suku bunga naik, ekonomi mendorong tabungan dan pada akhirnya investasi di masa depan.

Produktivitas sangat ditentukan oleh teknologi yang tersedia dan kemauan serta pengetahuan manajemen untuk meningkatkan proses.

Perusahaan dapat memilih untuk membelanjakan uangnya untuk investasi jangka pendek dan pembelian kembali saham daripada berinvestasi dalam modal jangka panjang. Beberapa ekonom menyerukan reformasi pajak perusahaan untuk memberikan insentif yang lebih baik bagi investasi di bidang manufaktur, infrastruktur, atau aset jangka panjang.

Produktivitas kerja di rumah

Setelah pandemi COVID-19, beberapa ekonom percaya bahwa para pekerja lebih fokus pada tugas-tugas “bernilai lebih tinggi” yang mengandalkan teknologi, mobilitas, dan skalabilitas.

Karena semakin banyak bisnis yang beralih dari operasi di tempat, investasi infrastruktur alternatif diperlukan untuk menangani entitas hibrida atau sepenuhnya jarak jauh.

Cara menghitung produktivitas

Perhitungan untuk produktivitas sangat mudah: bagi output perusahaan dengan input yang digunakan untuk menghasilkan output tersebut. Input yang paling sering digunakan adalah jam kerja, sedangkan output dapat diukur dalam unit yang diproduksi atau penjualan.

Misalnya, jika sebuah pabrik memproduksi 10.000 widget bulan lalu dengan biaya tenaga kerja 5.000 jam, maka produktivitasnya adalah dua widget per jam (10.000 / 5.000).

Penjualan juga dapat digunakan sebagai ukuran output. Di pabrik yang sama, katakanlah 10.000 widget menghasilkan penjualan sebesar $1 juta. Bagilah angka $1 juta dengan 5.000 jam kerja untuk mendapatkan angka produktivitas: $200 penjualan untuk setiap jam kerja.

Contoh dunia nyata

Raksasa manufaktur mobil Toyota menawarkan contoh utama produktivitas kelas atas dalam kehidupan nyata. Perusahaan ini memiliki awal yang sangat sederhana namun telah berkembang menjadi salah satu produsen mobil terbesar dan paling produktif di dunia. Toyota Production System (TPS) adalah salah satu alasan utamanya.

TPS mencakup beberapa prinsip berikut ini:

  • Lingkungan pembelajaran dan peningkatan yang terus-menerus
  • Sistem standarisasi untuk kualitas yang konsisten
  • Penghapusan (bukan hanya pengurangan) limbah

Dengan menerapkan praktik TPS dalam proses produksi setiap hari, Toyota memastikan bahwa perusahaan terus meningkat dan beroperasi dengan standar yang tinggi, sementara sumber daya tidak terbuang sia-sia.

Apa saja 4 komponen penting dari produktivitas?

Produktivitas dapat diukur untuk setiap individu. Empat komponen penting dari produktivitas individu meliputi (1) strategi, atau kemampuan untuk merencanakan, fokus, atau kemampuan untuk memperhatikan satu tugas dalam satu waktu, (3) memilih yang produktif, atau kemampuan untuk memilih tugas-tugas yang paling penting dan membuat pilihan yang tepat, dan (4) konsistensi, kemampuan untuk bekerja dengan kecepatan yang konsisten dan menggabungkan semua hal di atas dalam tugas-tugas Anda.

Apa yang dimaksud dengan produktivitas di tempat kerja?

Produktivitas di tempat kerja secara sederhana mengacu pada seberapa banyak pekerjaan yang dilakukan selama periode tertentu. Tergantung pada sifat perusahaan, output dapat diukur dengan pelanggan yang diperoleh, panggilan telepon yang dilakukan, dan, tentu saja, penjualan yang ditutup.

Tujuan utama dari sebuah perusahaan adalah memaksimalkan produktivitas tanpa mengorbankan kualitas produk dan tetap efisien dalam menggunakan sumber daya perusahaan.

Bagaimana saya dapat meningkatkan produktivitas pribadi saya?

Beberapa cara dasar untuk meningkatkan produktivitas pribadi setiap hari antara lain:

  • Membuat daftar tugas berdasarkan urutan kepentingan dan menanganinya satu per satu
  • Menyelesaikan tugas yang paling Anda benci sebelum yang lainnya
  • Mengambil waktu istirahat yang diperhitungkan dengan baik untuk meningkatkan produksi secara keseluruhan
  • Berolahraga secara teratur
  • Makan makanan yang sehat

Faktor apa yang mempengaruhi produktivitas?

Di tempat kerja, faktor-faktor yang memengaruhi produktivitas meliputi kompensasi, lingkungan kerja, pelatihan, peluang pengembangan karier, kesehatan, keragaman, peningkatan tanggung jawab, dan kualitas manajemen.

Bagaimana cara menunjukkan produktivitas di tempat kerja?

Cara untuk menunjukkan produktivitas di tempat kerja adalah dengan menetapkan tujuan, fokus pada satu tugas dalam satu waktu, memenuhi tenggat waktu, tepat waktu, istirahat, fokus pada tugas-tugas terbesar terlebih dahulu, mengosongkan kalender Anda, mengadakan pertemuan yang produktif, dan mendelegasikan tugas.

Intinya
Konsep produktivitas itu sederhana: pada tingkat input tertentu, ada tingkat output tertentu. Masyarakat dan proses yang lebih produktif akan menghasilkan lebih banyak output pada tingkat input yang sama.

Baik dilihat dari sudut pandang ekonomi, sudut pandang perusahaan, atau sudut pandang pribadi, kemampuan untuk mengukur dan melacak produktivitas sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang.

Disadur dari: investopedia.com