Memahami Istilah Hutan Sekunder

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman

29 April 2024, 19.04

Hutan di Stanley Park, Vancouver, British Columbia, Canada - Wikipedia

Hutan sekunder (atau hutan pertumbuhan kedua) merupakan area hutan atau belukar yang telah pulih melalui proses alami setelah terganggu oleh aktivitas manusia, seperti penebangan kayu atau pembersihan untuk pertanian, atau fenomena alam yang mengganggu secara serius. Hutan sekunder dibedakan dari hutan tua (hutan primer atau primitif), yang belum baru-baru ini mengalami gangguan semacam itu, serta hutan awal yang kompleks, serta hutan tumbuh yang ketiga akibat penebangan di hutan tumbuh kedua. Hutan sekunder yang tumbuh kembali setelah penebangan kayu berbeda dari hutan yang tumbuh kembali setelah gangguan alam seperti kebakaran, serangan hama, atau angin kencang karena pohon mati tetap menyediakan nutrisi, struktur, dan retensi air setelah gangguan alam. Hutan sekunder secara mencolok berbeda dari hutan primer dalam komposisi dan keanekaragaman hayatinya; namun, mereka masih dapat membantu menyediakan habitat bagi spesies asli, menjaga daerah aliran sungai, dan memulihkan koneksi antar ekosistem.

Pengembangan

Pemulihan hutan sekunder umum terjadi di daerah di mana hutan telah terdegradasi atau dihancurkan oleh pertanian atau penebangan kayu; ini termasuk padang rumput atau ladang yang ditinggalkan yang dulunya adalah hutan. Selain itu, pemulihan hutan sekunder dapat terlihat di daerah di mana hutan telah hilang oleh metode tebang dan bakar, yang merupakan komponen dari beberapa sistem pertanian bergilir. Meskipun banyak definisi hutan sekunder membatasi penyebab degradasi pada aktivitas manusia, definisi lain mencakup hutan yang mengalami degradasi serupa akibat fenomena alami seperti kebakaran atau tanah longsor.

Hutan sekunder membentuk kembali melalui proses suksesi. Ruang terbuka yang diciptakan di kanopi hutan memungkinkan sinar matahari mencapai lantai hutan. Area yang telah dibersihkan akan pertama-tama dihuni oleh spesies pionir, diikuti oleh semak dan semak. Seiring waktu, pohon yang khas dari hutan asli mulai mendominasi hutan lagi. Biasanya diperlukan waktu 40 hingga 100 tahun bagi hutan sekunder untuk mulai menyerupai hutan asli yang tua; Namun, dalam beberapa kasus hutan sekunder tidak akan berhasil, karena erosi atau kehilangan nutrisi tanah di hutan tropis tertentu. Bergantung pada hutan tersebut, pengembangan karakteristik utama yang menandai hutan sekunder yang sukses dapat memakan waktu dari satu abad hingga beberapa milenium. Hutan keras di bagian timur Amerika Serikat, misalnya, dapat mengembangkan karakteristik utama dalam satu atau dua generasi pohon, atau 150-500 tahun. Saat ini, sebagian besar hutan di Amerika Serikat - terutama yang berada di bagian timur negara itu - serta hutan-hutan di Eropa terdiri dari hutan sekunder.

Karakteristik

Hutan sekunder cenderung memiliki pohon yang lebih rapat dibandingkan hutan primer dan mengandung lebih sedikit tumbuhan di bawahnya. Biasanya, hutan sekunder hanya memiliki satu lapisan kanopi, sedangkan hutan primer memiliki beberapa. Komposisi spesies di kanopi hutan sekunder juga biasanya berbeda secara mencolok.

Hutan sekunder juga dapat diklasifikasikan berdasarkan cara hutan asli diganggu; contoh dari kategori yang diusulkan ini termasuk hutan sekunder pasca-ekstraksi, hutan sekunder yang direhabilitasi, dan hutan sekunder pasca-penelantaran.

Keanekaragaman Hayati

Ketika hutan ditebang, mereka akan pulih baik secara alami maupun secara artifisial (dengan menanam dan menabur spesies pohon tertentu). Hasilnya sering kali adalah hutan tumbuh kedua yang kurang biodiversitas daripada hutan yang tumbuh tua. Pola regenerasi di hutan sekunder menunjukkan bahwa kekayaan spesies dapat pulih dengan cepat ke tingkat sebelum gangguan melalui suksesi sekunder; Namun, relatif kelimpahan dan identitas spesies dapat memakan waktu yang lebih lama untuk pulih. Hutan yang dipulihkan secara artifisial, khususnya, sangat tidak mungkin dibandingkan dengan yang ada di hutan asli dalam hal komposisi spesies. Pemulihan keanekaragaman hayati yang berhasil juga bergantung pada kondisi lokal, seperti kesuburan tanah, ketersediaan air, ukuran hutan, vegetasi dan sumber benih yang ada, stresor efek pinggiran, toksisitas (akibat operasi manusia seperti pertambangan), dan strategi pengelolaan (dalam skenario restorasi yang dibantu). Gangguan rendah hingga sedang telah terbukti sangat menguntungkan untuk meningkatkan keanekaragaman hayati di hutan sekunder. Gangguan sekunder ini dapat membersihkan kanopi untuk mendorong pertumbuhan kanopi yang lebih rendah serta menyediakan habitat bagi organisme kecil seperti serangga, bakteri, dan jamur yang dapat memakan material tumbuhan yang membusuk. Selain itu, teknik restorasi hutan seperti agroforestri dan menanam/menabur spesies asli dengan sengaja dapat digabungkan dengan regenerasi alami untuk memulihkan keanekaragaman hayati lebih efektif. Ini juga telah terbukti meningkatkan fungsionalitas layanan ekosistem, serta kemandirian dan penghidupan pedesaan. Beberapa teknik ini kurang berhasil dalam memulihkan interaksi tanah-tanaman asli. Dalam beberapa kasus (seperti pada ekosistem tropis Amazon), praktik agroforestri telah menyebabkan mikrobioma tanah yang mendukung komunitas bakteri daripada komunitas jamur yang dilihat dalam hutan tumbuh tua atau hutan sekunder yang dipulihkan secara alami.

Mitigasi Perubahan Iklim

Penebangan hutan adalah salah satu penyebab utama emisi karbon dioksida antropogenik, menjadikannya salah satu penyumbang terbesar terhadap perubahan iklim. Meskipun mempertahankan hutan yang tumbuh tua paling efektif untuk menjaga keanekaragaman hayati dan fungsionalitas ekosistem, hutan sekunder dapat memainkan peran dalam mitigasi perubahan iklim. Meskipun terjadi kehilangan spesies dengan penghapusan hutan primer, hutan sekunder masih dapat bermanfaat bagi komunitas ekologi dan antropogenik. Mereka melindungi daerah aliran sungai dari erosi lebih lanjut dan menyediakan habitat; hutan sekunder juga dapat membantu menstabilkan efek pinggiran di sekitar fragmen hutan dewasa dan meningkatkan koneksi antara mereka. Hutan sekunder juga dapat menjadi sumber kayu dan produk hutan lainnya bagi masyarakat pedesaan.

Meskipun tidak seefektif hutan primer, hutan sekunder menyimpan lebih banyak karbon tanah daripada penggunaan lahan lainnya, seperti perkebunan kayu. Konversi penggunaan lahan dari hutan sekunder ke perkebunan karet di Asia diperkirakan akan meningkat jutaan hektar pada tahun 2050; oleh karena itu, karbon yang tersimpan dalam biomassa dan tanah hutan sekunder diantisipasi akan dilepaskan ke atmosfer. Di tempat lain, restorasi hutan - khususnya pengembangan hutan sekunder - telah menjadi prioritas pemerintah untuk memenuhi target nasional dan internasional tentang keanekaragaman hayati dan emisi karbon. Rekomendasi dari Panel Antar Pemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC), Konvensi Keanekaragaman Biologis, dan REDD+ telah mengarah pada upaya untuk mengurangi dan melawan deforestasi di tempat seperti Panama dan Indonesia. Pertumbuhan hutan sekunder yang alami dan dibantu manusia dapat menetralkan emisi karbon dan membantu negara-negara mencapai target iklim.

Sumber:

https://en.wikipedia.org