Kecelakaan Kerja

Dipublikasikan oleh Syayyidatur Rosyida

13 Mei 2024, 12.20

sumber: pinterest.com

Cedera akibat kerja adalah kerusakan tubuh akibat bekerja. Organ tubuh yang paling sering terkena adalah tulang belakang, tangan, kepala, paru-paru, mata, kerangka, dan kulit. Cedera akibat kerja dapat diakibatkan oleh paparan bahaya kerja (fisik, kimia, biologis, atau psikososial), seperti suhu, kebisingan, gigitan serangga atau hewan, patogen yang ditularkan melalui darah, aerosol, bahan kimia berbahaya, radiasi, dan kelelahan akibat kerja.

Meskipun banyak metode pencegahan telah ditetapkan, cedera masih dapat terjadi karena ergonomi yang buruk, penanganan beban berat secara manual, penyalahgunaan atau kegagalan peralatan, paparan bahaya umum, dan pelatihan keselamatan yang tidak memadai.

Di seluruh dunia

Diperkirakan di seluruh dunia terdapat lebih dari 350.000 kematian di tempat kerja dan lebih dari 270 juta cedera di tempat kerja setiap tahunnya. Pada tahun 2000, terdapat sekitar 2,9 miliar pekerja di seluruh dunia. Cedera akibat kerja mengakibatkan hilangnya 3,5 tahun kehidupan yang sehat untuk setiap 1.000 pekerja. 300.000 dari cedera akibat kerja mengakibatkan kematian.

Pekerjaan yang paling umum yang terkait dengan bahaya-bahaya ini bervariasi di seluruh dunia tergantung pada industri utama di negara tertentu. Secara keseluruhan, pekerjaan yang paling berbahaya adalah di bidang pertanian, perikanan, dan kehutanan.Di negara-negara yang lebih maju, pekerjaan konstruksi dan manufaktur dikaitkan dengan tingginya tingkat cedera tulang belakang, tangan, dan pergelangan tangan.

Berdasarkan negara

Amerika Serikat

Di Amerika Serikat pada tahun 2012, 4.383 pekerja meninggal akibat kecelakaan kerja, 92% di antaranya adalah laki-laki,[9] dan hampir 3 juta kecelakaan & penyakit di tempat kerja yang tidak fatal dilaporkan yang menyebabkan kerugian kolektif sebesar $198,2 miliar dan 60 juta hari kerja. Pada tahun 2007, 5.488 pekerja meninggal akibat kecelakaan kerja, 92% di antaranya adalah laki-laki, dan 49.000 orang meninggal akibat kecelakaan kerja. NIOSH memperkirakan bahwa 4 juta pekerja di Amerika Serikat pada tahun 2007 mengalami kecelakaan kerja yang tidak fatal dan penyakit yang tidak fatal

Menurut data dari National Institute for Occupational Safety and Health (NIOSH) dan Biro Statistik Tenaga Kerja, rata-rata 15 pekerja meninggal akibat cedera traumatis setiap harinya di Amerika Serikat, dan 200 pekerja lainnya dirawat di rumah sakit.

Dalam sebuah penelitian di negara bagian Washington, para pekerja yang mengalami cedera diikuti selama 14 tahun untuk menentukan efek jangka panjang dari cedera kerja terhadap pekerjaan. Cedera kerja mengakibatkan rata-rata 1,06 tahun kehilangan produktivitas untuk setiap 31.588 klaim yang diizinkan.

Pada tahun 2010, 25% dari cedera dan penyakit akibat kerja yang tidak fatal tetapi menyebabkan ketidakhadiran kerja terkait dengan cedera pada anggota tubuh bagian atas.

Sektor-sektor berbahaya

Di Amerika Serikat, Biro Statistik Tenaga Kerja menyediakan statistik yang luas tentang kecelakaan dan cedera di tempat kerja.

Sumber: en.wikipedia.org

Cedera umum

Seperti di Inggris, terpeleset, tersandung, dan jatuh (STF) adalah hal yang umum terjadi dan menyumbang 20-40% dari cedera akibat kerja yang melumpuhkan. Seringkali kecelakaan ini mengakibatkan cedera punggung yang dapat berlanjut menjadi cacat permanen. Di Amerika Serikat, risiko tinggi cedera punggung terjadi di industri perawatan kesehatan. 25% dari cedera yang dilaporkan pada pekerja perawatan kesehatan di negara bagian Pennsylvania adalah karena nyeri punggung. Di antara perawat, prevalensi nyeri punggung bawah dapat mencapai 72% yang sebagian besar disebabkan oleh pemindahan pasien. Beberapa dari cedera ini dapat dicegah dengan tersedianya lift pasien, pelatihan pekerja yang lebih baik, dan alokasi waktu yang lebih banyak untuk melakukan prosedur kerja. Jenis cedera lain yang umum terjadi adalah sindrom terowongan karpal yang terkait dengan penggunaan tangan dan pergelangan tangan yang berlebihan. Studi pada sekelompok pekerja yang baru direkrut sejauh ini telah mengidentifikasi mencengkeram dengan kuat, mengangkat berulang-ulang > 1 kg, dan menggunakan alat-alat listrik yang bergetar sebagai aktivitas kerja yang berisiko tinggi.

Selain itu, paparan kebisingan di tempat kerja dapat menyebabkan gangguan pendengaran, yang merupakan 14% dari penyakit akibat kerja yang dilaporkan pada tahun 2007. Banyak inisiatif yang telah dibuat untuk mencegah cedera di tempat kerja yang umum terjadi. Sebagai contoh, program Buy Quiet mendorong perusahaan untuk membeli alat dan mesin yang menghasilkan lebih sedikit kebisingan dan Safe-In-Sound Award dibuat untuk mengakui perusahaan dan program yang unggul dalam bidang pencegahan gangguan pendengaran.

Cedera akibat suntikan atau tertusuk jarum suntik yang tidak disengaja adalah cedera umum yang sering terjadi pada pekerja pertanian dan dokter hewan. Mayoritas cedera ini terjadi pada tangan atau kaki, dan dapat mengakibatkan reaksi ringan hingga berat, termasuk kemungkinan rawat inap. Karena berbagai macam bahan biologis yang digunakan dalam peternakan, cedera akibat tertusuk jarum suntik dapat menyebabkan infeksi bakteri atau jamur, luka robek, peradangan lokal, reaksi vaksin/antibiotik, amputasi, keguguran, dan kematian. Karena interaksi manusia-hewan setiap hari, cedera yang berhubungan dengan ternak juga merupakan cedera yang lazim terjadi pada pekerja pertanian, dan bertanggung jawab atas sebagian besar cedera pekerja yang tidak fatal di peternakan sapi perah. Selain itu, sekitar 30 orang meninggal akibat kematian yang berhubungan dengan ternak dan kuda di Amerika Serikat setiap tahunnya.

Karyawan yang berisiko

Mungkin faktor pribadi yang paling penting yang menjadi predisposisi peningkatan risiko adalah usia. Di Amerika Serikat pada tahun 1998, 17 juta pekerja berusia di atas 55 tahun dan pada tahun 2018, populasi ini diperkirakan akan meningkat dua kali lipat.[6] Pekerja pada kelompok usia ini lebih mungkin mengalami nyeri punggung bawah yang dapat diperburuk oleh kondisi kerja yang biasanya tidak mempengaruhi pekerja yang lebih muda. Pekerja yang lebih tua juga lebih mungkin terbunuh dalam kecelakaan kerja yang berhubungan dengan konstruksi Mereka juga berisiko lebih tinggi mengalami cedera karena gangguan pendengaran terkait usia, gangguan penglihatan, dan penggunaan berbagai resep obat yang telah dikaitkan dengan tingkat kecelakaan kerja yang lebih tinggi. Selain usia, faktor risiko pribadi lainnya untuk cedera termasuk obesitas terutama risiko yang terkait dengan cedera punggung, dan depresi.

Kurangnya pendidikan atau pelatihan yang memadai juga dapat mempengaruhi seseorang untuk mengalami cedera kerja. Sebagai contoh, kesadaran akan cedera akibat tertusuk jarum suntik masih terbatas di kalangan pekerja pertanian, dan ada kebutuhan akan program yang komprehensif untuk mencegah cedera akibat tertusuk jarum suntik pada kegiatan peternakan.[27] Teknik dan pelatihan penanganan hewan yang tepat, atau stockmanship, juga dapat mengurangi risiko cedera pada hewan. Pengaturan waktu, posisi, kecepatan, arah gerakan, dan suara yang dikeluarkan oleh pawang akan memengaruhi perilaku hewan dan akibatnya keselamatan pawang.[29] Industri pertanian mulai lebih fokus pada pendidikan dan pelatihan yang tepat, dan telah menyediakan berbagai sumber daya yang tersedia bagi produsen. Misalnya, organisasi seperti Pusat Keselamatan dan Kesehatan Pertanian Upper Midwest (UMASH) memiliki berbagai lembar fakta informasi dan video pelatihan yang dapat diakses dengan mudah secara online. Selain itu, organisasi seperti Beef Quality Assurance menawarkan seminar dan demonstrasi pelatihan stockmanship.

Peraturan

Di Amerika Serikat, Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (OSHA) menetapkan dan memberlakukan standar nasional untuk keselamatan kerja di semua sektor.

Inggris Raya

Di Inggris, total 111 cedera fatal terjadi dalam satu tahun. Menurut HSE, sebanyak 111 pekerja meninggal karena cedera terkait pekerjaan di Inggris selama 2019-20. Penyebab terbesar dari cedera fatal ini adalah jatuh dari ketinggian yang bertanggung jawab atas 29 kematian pada tahun yang sama. Penyebab lainnya termasuk cedera dari kendaraan yang bergerak dan benda-benda lain, dan kontak dengan mesin yang bergerak.

Di Inggris pada tahun 2013-2014, 133 orang tewas di tempat kerja. Dari 133 orang tersebut, 89 di antaranya adalah pekerja, sementara 44 lainnya adalah wiraswasta. Pada tahun 2013-2014, diperkirakan 629.000 cedera terjadi di tempat kerja. Dari 629.000 cedera tersebut, 203.000 cedera menyebabkan lebih dari 3 hari tidak masuk kerja. Dari jumlah tersebut, lebih dari 148.000 menyebabkan mereka tidak masuk kerja selama lebih dari 7 hari. Di Inggris, ada panduan saran cedera di tempat kerja secara online yang menawarkan dukungan untuk menangani cedera akibat kerja.

Sektor-sektor yang berbahaya

  • Konstruksi: 42 kematian
  • Pertanian: 27 kematian
  • Limbah dan Daur Ulang: empat kematian
  • Lainnya 60 kematian

Dari semua kecelakaan di tempat kerja yang mengakibatkan kematian, yang paling umum adalah jatuh dari ketinggian, kontak dengan mesin yang bergerak, dan tertabrak kendaraan. Jenis-jenis kecelakaan ini mengakibatkan lebih dari setengah dari semua kematian yang tercatat.

Cedera yang umum terjadi

Depresi akibat cedera kecelakaan kendaraan

Terpeleset, tersandung, dan jatuh menyebabkan lebih dari sepertiga dari semua cedera yang terjadi di tempat kerja. Penanganan barang yang salah adalah penyebab paling umum dari cedera yang menyebabkan absen dari pekerjaan lebih dari 7 hari.[38] Pada tahun 2010-2011, cedera pada anggota tubuh bagian atas mencapai 47% dari cedera non-fatal di tempat kerja di Inggris.[16]

Secara keseluruhan, lebih dari 1.900.000 hari kerja hilang pada tahun 2013-2014 karena terpeleset, tersandung, dan terjatuh.[38]

Karyawan yang berisiko

Tidak mengherankan, pekerjaan adalah pengaruh terbesar pada risiko cedera di tempat kerja. Pekerja yang baru bekerja memiliki risiko cedera yang jauh lebih tinggi daripada staf yang lebih berpengalaman, sementara pekerja shift dan staf paruh waktu juga memiliki risiko lebih besar untuk mengalami cedera di tempat kerja.

Tuntutan terhadap pemberi kerja

Health & Safety Executive (HSE) menuntut 582 kasus pada tahun 2013-2014, dengan setidaknya satu putusan bersalah dalam 547 kasus (94%).

Pihak berwenang setempat menuntut total 92 kasus selama periode yang sama, dengan setidaknya satu hukuman yang diperoleh dalam 89 kasus (97%).

Sebanyak 13.790 pemberitahuan dikeluarkan oleh HSE dan otoritas setempat, dengan lebih dari £16.700.000 dalam bentuk denda.[38]

Taiwan

Cedera traumatis pada anggota tubuh bagian atas adalah jenis cedera yang paling sering terjadi di tempat kerja di Taiwan.[16] Pada tahun 2010, ada 14.261 kecelakaan kerja yang tercatat pada tahun 2010 dan 45% di antaranya melibatkan trauma pada anggota tubuh bagian atas.

Pencegahan

Ada banyak metode untuk mencegah atau mengurangi cedera industri, termasuk antisipasi masalah dengan penilaian risiko, pelatihan keselamatan, pita kontrol, alat pelindung diri penjaga keamanan, mekanisme pada mesin, dan penghalang keselamatan. Selain itu, masalah yang terjadi di masa lalu dapat dianalisis untuk menemukan akar masalahnya dengan menggunakan teknik yang disebut analisis akar masalah. Sebuah tinjauan Cochrane pada tahun 2013 menemukan bukti berkualitas rendah yang menunjukkan bahwa inspeksi, terutama inspeksi terfokus, dapat mengurangi cedera terkait pekerjaan dalam jangka panjang.