Insinyur Perminyakan vs Insinyur Kimia: Apa Perbedaannya?

Dipublikasikan oleh Nadia Pratiwi

17 April 2024, 20.37

Sumber: pexels.com

Insinyur kimia dan perminyakan adalah para profesional sains yang bekerja untuk merancang solusi untuk masalah yang kompleks. Peran ini memiliki banyak kesamaan dan mungkin memiliki tanggung jawab pekerjaan yang sama. Mempelajari lebih lanjut tentang perbedaan kedua posisi ini dapat membantu Anda menentukan jalur insinyur mana yang tepat untuk Anda. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan apa itu insinyur perminyakan dan kimia dan membuat daftar perbedaannya dalam hal tugas, pendidikan, lingkungan kerja, dan gaji rata-rata.

Apa yang dimaksud dengan insinyur perminyakan?

Insinyur perminyakan adalah insinyur khusus yang merancang rencana untuk mengekstraksi minyak dan gas dari bumi. Mereka terutama bekerja di industri minyak dan gas, meskipun mereka dapat bekerja di pertambangan dan manufaktur, dengan fokus pada ekstraksi dan produksi bahan bakar. Mereka bekerja untuk menyempurnakan sistem dan menciptakan cara yang lebih efisien untuk mengekstraksi sumber daya. Mereka dapat bekerja dengan ilmuwan lain, termasuk ahli geologi dan geosains, untuk memahami permukaan bumi. Hal ini dapat membantu mereka menemukan cadangan minyak dan menciptakan sistem ekstraksi yang lebih baik.

Apa yang dilakukan oleh seorang insinyur perminyakan?

Seorang insinyur perminyakan dapat bekerja di beberapa industri, dan tanggung jawab mereka dapat bervariasi, tergantung pada lingkungan kerja dan spesialisasi mereka. Tugas-tugas umum dapat mencakup:

  • Menjelajahi berbagai lokasi dan menemukan cadangan minyak baru
  • Membuat, menguji, dan menyempurnakan peralatan untuk mengekstraksi minyak atau gas secara efisien
  • Mengunjungi lokasi ekstraksi dan menyusun rencana ekstraksi
  • Merancang rencana untuk mengebor minyak dan gas baik di bawah tanah maupun di bawah air
  • Menganalisis formasi bumi dan berkolaborasi dengan ahli geologi untuk menemukan cadangan minyak
  • Mengembangkan cara-cara untuk memulihkan minyak selama proses ekstraksi
  • Mengembangkan metode atau strategi alternatif untuk meningkatkan proses ekstraksi minyak
  • Menciptakan cara untuk menyuntikkan bahan ke dalam reservoir untuk membantu ekstraksi
  • Mengawasi pemasangan atau pengoperasian peralatan ekstraksi
  • Menilai produksi berbagai sumur minyak dengan melakukan pengujian
  • Meningkatkan metode dan proses desain untuk meningkatkan produksi atau profitabilitas
  • Membuat desain untuk meningkatkan sistem pengeboran untuk memindahkan gas dan minyak
  • Memperbaiki sistem dan peralatan untuk mengurangi biaya ekstraksi dan produksi bahan bakar

Apa yang dimaksud dengan insinyur kimia?

Seorang insinyur kimia adalah seorang profesional yang menggunakan prinsip-prinsip kimia untuk memecahkan masalah dan menciptakan solusi baru yang melibatkan proses kimia. Mereka membantu mengembangkan proyek dan menciptakan sistem di berbagai industri manufaktur, termasuk bahan bakar, farmasi, plastik, dan makanan.

Apa yang dilakukan seorang insinyur kimi

Seorang insinyur kimia dapat bekerja di berbagai industri, dan tanggung jawab mereka dapat bervariasi tergantung pada spesialisasi mereka. Beberapa tanggung jawab umum meliputi:

  • Menciptakan sistem dan metode pengembangan baru untuk proses manufaktur yang melibatkan bahan kimia
  • Merancang pedoman keselamatan untuk para profesional yang bekerja dengan bahan kimia
  • Merencanakan tata letak peralatan selama produksi proses kimia
  • Meneliti dan menganalisis data untuk membuat atau meningkatkan metode pembuatan bahan kimia
  • Menciptakan metode alternatif untuk memisahkan cairan dan gas selama produksi
  • Merancang sistem alternatif untuk menghasilkan arus listrik menggunakan proses kimia
  • Mengawasi dan mengelola proses kimia saat membuat produk baru
  • Merancang peralatan dan perkakas baru untuk produk kimia atau sistem manufaktur
  • Memantau kinerja dan efisiensi proses produksi yang melibatkan bahan kimia
  • Memelihara peralatan dan sistem untuk memastikan operasi yang aman dan efisien selama produksi

Perbedaan antara insinyur perminyakan dan insinyur kimia

Kedua karier teknik ini memiliki beberapa kesamaan, tetapi mempelajari perbedaannya dapat membantu Anda memutuskan jalur mana yang terbaik untuk Anda. Berikut ini adalah perbandingan peran dalam beberapa kategori utama:

Tugas pekerjaan

Kedua jenis insinyur ini bekerja untuk merancang, menguji, dan menyempurnakan peralatan, sistem, dan metode produksi. Meskipun tugasnya mungkin serupa, kedua insinyur ini fokus pada bidang produksi yang berbeda. Seorang insinyur kimia dapat bekerja di berbagai industri dengan komponen kimia yang berbeda. Mereka mungkin mempelajari kimia organik atau bahan anorganik dan dapat bekerja untuk menguji dan menyempurnakan proses pembuatan peralatan medis, teknologi bisnis atau produk konsumen. Seorang insinyur perminyakan berspesialisasi dalam ekstraksi minyak dan gas. Mereka menguji, merancang, dan menyempurnakan proses ekstraksi.

Pendidikan

Kedua posisi ini membutuhkan setidaknya gelar sarjana. Insinyur kimia dapat mengambil jurusan teknik kimia atau teknik kimia dan biomolekuler. Mereka juga dapat memperoleh lisensi insinyur profesional untuk memenuhi syarat untuk posisi lainnya. Insinyur perminyakan dapat memperoleh gelar sarjana di bidang teknik perminyakan. Mereka juga dapat memilih untuk mendapatkan gelar master di bidang spesialisasi mereka untuk meningkatkan peluang kerja mereka.

Insinyur kimia atau perminyakan dapat mencari sertifikasi atau pendidikan tambahan untuk membantu memenuhi syarat untuk posisi yang lebih tinggi. Ada program sertifikasi teknik dalam berbagai spesialisasi untuk melatih para insinyur untuk peran tertentu. Selain itu, beberapa insinyur profesional dapat memilih untuk mendapatkan gelar doktor untuk memenuhi syarat untuk posisi penelitian atau pengajaran. Insinyur kimia dan perminyakan dapat mengikuti pelatihan dan pendidikan lanjutan di bidang fokus mereka. Sebagai contoh, calon insinyur perminyakan dapat memilih untuk menyelesaikan gelar doktor dalam bidang teknik perminyakan.

Spesialisasi

Dalam jalur karier ini, para insinyur dapat berspesialisasi dalam bidang-bidang tertentu.

Insinyur kimia dapat fokus pada proses, industri, atau produk tertentu. Beberapa bidang fokus yang umum dapat mencakup:

  1. Bioproses
  2. Pemrosesan oksidasi
  3. Pemrosesan polimerisasi
  4. Pemrosesan bahan
  5. Teknik lingkungan
  6. Manufaktur makanan
  7. Bioteknologi
  8. Energi alternatif
  9. Material nano
  10. Mineral
  11. Petrokimia
  12. Pemrosesan kimia
  13. Kontrol proses

Insinyur perminyakan dapat berfokus pada salah satu spesialisasi berikut dalam bidang minyak dan gas:

  1. Teknik pengeboran
  2. Teknik produksi
  3. Teknik penyelesaian
  4. Rekayasa reservoir

Lingkungan kerja

Satu perbedaan besar antara kedua posisi ini adalah lingkungan kerja yang khas untuk setiap peran. Insinyur kimia sering bekerja di kantor, laboratorium penelitian, atau pabrik industri. Umumnya, mereka bekerja di kantor dan laboratorium serta melakukan perjalanan ke lokasi industri untuk melakukan pengawasan atau bantuan di lokasi. Insinyur perminyakan dapat bekerja di kantor, lokasi pengeboran, atau lokasi pengeboran. Peran mereka membutuhkan lebih banyak perjalanan dan pekerjaan di luar ruangan karena mereka mengawasi proses ekstraksi.

 

 

Disadur dari: indeed.com