Arsitektur Versus Teknik Arsitektur

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

19 April 2024, 07.12

Sumber: Pinterest

Jika Anda kembali ke masa lalu, arsitek dan insinyur pernah dianggap sebagai satu kesatuan. Mereka pada dasarnya melakukan peran yang sama dalam menciptakan bangunan. "Mereka adalah tukang batu yang membangun hal-hal seperti katedral Gotik, dan kemudian seiring berjalannya waktu, kita mulai memiliki ekspektasi yang lebih tinggi tentang apa yang akan dilakukan oleh bangunan mereka, yang mengarah pada peningkatan jumlah peran mereka," menurut Sinéad Mac Namara, seorang profesor teknik struktural di Sekolah Arsitektur Universitas Syracuse.

Seiring dengan perkembangan teknologi, orang-orang mulai memiliki ekspektasi yang lebih tinggi tentang apa yang seharusnya dapat dilakukan oleh bangunan. Hal ini menyebabkan terciptanya beberapa peran yang berbeda dalam industri konstruksi bangunan dan perbedaan antara arsitek dan insinyur. Karena para pelajar dan profesional masih bingung membedakan keduanya, ada baiknya untuk mengeksplorasi berbagai persyaratan pekerjaan dan pendidikan yang harus dipenuhi oleh setiap profesional untuk mendapatkan karier yang sukses.

Karier di bidang teknik arsitektur

Pertama-tama, apa itu teknik arsitektur? Tanggung jawab utama seorang insinyur arsitektur adalah fokus pada aspek teknik bangunan. Seseorang dalam peran ini merancang sistem mekanis dan struktural bangunan, serta mengelola tantangan yang muncul dengan sistem kelistrikan dan pencahayaannya. Meskipun insinyur arsitektur bekerja dengan arsitek, mereka benar-benar insinyur. Jenis karier ini cenderung menarik bagi orang-orang dengan kemampuan sains dan matematika yang kuat yang tertarik dengan proses pembangunan.

Pekerjaan teknik arsitektur tingkat pemula biasanya membutuhkan minimal gelar Sarjana Sains (BSc). Gelar ini membutuhkan waktu empat tahun untuk diselesaikan jika mereka dapat mengabdikan diri untuk belajar penuh waktu. Gelar Bachelor of Science dalam disiplin ini berfokus hampir secara eksklusif pada mata kuliah yang diperlukan untuk karier di bidang teknik arsitektur, dan minimal pada persyaratan umum. Contoh mata kuliah yang dapat diambil mahasiswa dari tahun pertama hingga tahun terakhir meliputi:

  • Kalkulus
  • Gambar teknik
  • Fisika
  • Termodinamika
  • Mekanika analitis
  • Pengantar konstruksi
  • Sistem mekanis untuk bangunan
  • Analisis struktural
  • Rangkaian listrik
  • Desain teknik arsitektur

Mahasiswa juga harus menyelesaikan beberapa mata kuliah pilihan tentang topik-topik teknis, serta setidaknya satu magang.

Karier sebagai arsitek profesional

Dua tanggung jawab utama seorang arsitek adalah merancang bangunan dan terus mengelola proyek konstruksi yang sangat terperinci. Persyaratan pendidikan lebih besar dalam peran ini dibandingkan dengan mereka yang mengejar pekerjaan teknik arsitektur. Meskipun gelar Sarjana Sains dalam bidang Arsitektur adalah persyaratan minimum, sebagian besar perusahaan lebih memilih kandidat yang telah menyelesaikan gelar master. Di Amerika Serikat, perguruan tinggi yang menawarkan program arsitektur memberikan pilihan kepada para mahasiswa untuk mengikuti program Sarjana Arsitektur selama lima tahun dengan fokus yang kuat pada desain, teknologi dan sejarah arsitektur. Setelah memenuhi semua persyaratan perguruan tinggi, mahasiswa berhak mengikuti Ujian Pendaftaran Arsitek untuk mendapatkan lisensi sebagai arsitek profesional.

Meskipun terdapat banyak pilihan gelar, mahasiswa arsitektur harus menyelesaikan mata kuliah berikut di tingkat sarjana:

  • Desain berbantuan komputer (CAD) untuk arsitektur
  • Metode konstruksi
  • Desain bangunan hijau
  • Sejarah arsitektur
  • Manajemen proyek

Untuk mendaftar ke program Master of Architecture (M.Arch), calon mahasiswa harus memiliki gelar pra-profesional dalam studi arsitektur atau arsitektur. Mereka yang sudah bekerja di bidang ini mungkin dapat mendaftar di program yang memberi mereka kesempatan untuk mengkhususkan diri pada sub-bagian arsitektur tertentu, seperti perencanaan kota atau desain bangunan hijau. Mata kuliah yang umum di tingkat ini dapat meliputi:

  • Kritik arsitektur
  • Teori desain arsitektur
  • Ilmu bangunan
  • Teknik desain digital
  • Efek lingkungan dari proyek arsitektur

Beberapa orang memulai karier mereka di bidang teknik arsitektur, dan kemudian menyelesaikan pelatihan untuk bekerja sebagai arsitek profesional. Untungnya, banyak perguruan tinggi menawarkan program gelar yang memungkinkan mobilitas karier seperti ini.

Andrew Armstrong adalah seorang penulis lepas, penggemar teknologi konstruksi, dan konsultan strategi digital yang berbasis di San Francisco Bay Area. Karya-karyanya yang baru-baru ini diterbitkan termasuk kontribusi untuk Renewable Energy World, BPlans.com, Entrepreneur Architect, dan Tech.co. Lulusan UC Berkeley melalui program studi interdisipliner, Andrew menulis dan memberikan konsultasi kepada berbagai klien di bidang arsitektur, teknik, dan konstruksi.

Disadur dari: topuniversities.com