Apa Itu Teknologi Bangunan Hijau?

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

19 April 2024, 13.28

Sumber: Pexels.com

Teknologi Bangunan Hijau, juga dikenal sebagai Konstruksi Hijau, adalah penerapan desain pada struktur, bangunan, dan ruang komersial yang bertanggung jawab terhadap lingkungan dan hemat sumber daya di seluruh siklus hidup bangunan, yaitu mulai dari perencanaan, desain, konstruksi, operasi, pemeliharaan, renovasi, dan pembongkaran.

Ketika Anda membaca frasa "Teknologi Bangunan Hijau", seseorang yang memiliki sedikit pengetahuan tentang teknik atau bahan konstruksi akan menebak bahwa hal tersebut terkait dengan konservasi lingkungan atau sesuatu yang berhubungan dengan lingkungan. Mereka yang memiliki latar belakang IT mungkin berpikir bahwa GBT (Green Building Technology) adalah perangkat lunak baru untuk mendesain bangunan ramah lingkungan.

Pada dasarnya, jika kita mempelajari bagaimana teknologi bangunan hijau membantu dalam konservasi lingkungan dan kemudian mencoba untuk mengadopsi teknik tertentu untuk menyelamatkan ekosistem melalui langkah-langkah tersebut, hal itu akan sangat membantu situasi kita saat ini.

Salah satu hal yang paling dihargai dalam hidup adalah rumah seseorang, itulah sebabnya mengapa setiap orang mencoba menggunakan bahan terbaik yang tersedia untuk konstruksi rumah, serta lokasi dan orientasi terbaik untuk rumah mereka. Namun, dalam proses ini, dampak lingkungan yang akan ditimbulkan oleh bangunan/rumah secara tradisional merupakan salah satu faktor yang paling tidak penting atau paling tidak dipertimbangkan. Hal ini perlu diubah. Di dunia saat ini, di mana dunia semakin mendukung upaya pelestarian lingkungan, sangat penting bagi kita untuk "memulai pekerjaan di rumah". Tidak ada cara yang lebih baik untuk melakukannya selain mendesain rumah baru Anda dengan cara yang ramah lingkungan!

Pulau Panas Perkotaan

'Urban Heat Island' adalah sebuah fenomena yang menyebabkan daerah perkotaan menjadi jauh lebih panas daripada daerah sekitarnya karena struktur beton yang padat (yang berkontribusi terhadap gas rumah kaca) yang ada di daerah tersebut; hal ini mengindikasikan populasi yang besar di daerah tersebut, yang pada gilirannya berarti lebih sedikit lahan hijau. Eksploitasi lingkungan mencapai puncaknya saat ini, sehingga langkah kecil menuju konservasi memiliki arti yang sangat penting.

Pembangunan Berkelanjutan sangat penting untuk masa depan

Pentingnya Teknologi Bangunan Hijau

Konsep Teknologi Bangunan Hijau sering disebut sebagai 'Teknologi Bangunan Berkelanjutan', yang berarti bahwa bangunan dirancang sedemikian rupa sehingga mengkonsumsi lebih sedikit energi, memiliki fleksibilitas desain yang tinggi, biaya perawatan yang rendah, kualitas udara yang lebih baik, dan lain-lain. Menurut data, kegiatan pembangunan dan konstruksi di seluruh dunia mengkonsumsi 3 miliar ton bahan baku setiap tahunnya! Dengan menggunakan teknologi bangunan hijau, kita dapat meminimalisir angka ini tanpa mengurangi daya tahan dan kekuatan struktur bangunan.

Bingung apakah akan menggunakan GBT atau tidak karena alasan keuangan?

Ada banyak bukti yang membuktikan bahwa bangunan hijau memberikan keuntungan finansial bagi pemilik, penghuni, dan pihak-pihak yang mengoperasikan bangunan tersebut, karena biaya tahunan yang rendah untuk energi, air, perbaikan, dll. Yang paling penting, biaya yang lebih baik ini tidak harus mengorbankan biaya awal yang lebih tinggi! Melalui penggunaan teknik modern dan desain yang terintegrasi, total biaya bangunan dapat dikurangi hingga mencapai harga bangunan tradisional - dan terkadang bahkan lebih rendah! Beberapa desain mungkin memiliki biaya awal yang sedikit lebih tinggi, tetapi siklus hidup dan penghematan biaya pengembalian modal dari bangunan tersebut dapat mengimbanginya seiring berjalannya waktu, tetapi fakta tersebut sering diabaikan oleh mereka yang tidak ingin mengubah "bisnis seperti biasa".

Konstruksi Bangunan Hijau

Pemilihan material sangat penting untuk pembangunan Bangunan Berkelanjutan. Langkah-langkah yang tepat harus diikuti untuk penilaian lingkungan yang tepat terhadap bahan bangunan, yaitu Survei (mengumpulkan informasi teknis), Evaluasi (menghitung biaya, memeriksa daya tahan, kekuatan, dll.), Pemilihan (menggunakan evaluasi untuk membandingkan bahan, dan kemudian memilih bahan yang paling disukai).

Berbagai bahan alternatif dapat digunakan sebagai pengganti bahan yang biasa digunakan dan harus dipilih berdasarkan efisiensi sumber daya, kualitas udara dalam ruangan, penggunaan energi yang efisien, konservasi air, dan biaya ekonomi.

Penggunaan bahan daur ulang, termasuk konten pasca-industri, penggunaan sumber daya yang tersedia melimpah di alam dan tersedia secara lokal (mengurangi biaya transportasi dan mempromosikan penggunaan bahan lokal), dan penggunaan bahan yang tahan lama dan kuat jika dibandingkan dengan bahan konvensional adalah faktor yang perlu dipertimbangkan. Kualitas Udara Dalam Ruangan (IAQ) juga memainkan peran penting dalam pemilihan material untuk konstruksi, yaitu menggunakan material dengan sedikit atau tidak ada unsur beracun di dalamnya, yang tahan terhadap kelembaban, dan memiliki emisi minimal Senyawa Organik yang Mudah Menguap, karena berbahaya bagi kesehatan.

Menggunakan GBT pada struktur yang sudah ada juga dimungkinkan jika Anda mengikuti langkah-langkah yang diberikan di bawah ini:

  • Alat pembatas aliran dapat dipasang di keran Anda.
  • Gunakan keran otomatis dan flush di toilet untuk menghemat air.
  • Matikan lampu dan perangkat elektronik lainnya saat tidak digunakan untuk menghemat energi.
  • Gunakan sistem penampungan air hujan untuk menghemat air hujan.
  • Jangan gunakan AC pada suhu yang lebih rendah dari 25,5°C.
  • Gunakan panel surya di daerah yang menerima sinar matahari yang cukup sepanjang tahun.

Jika Anda membaca dan mempelajari semua ide yang berbeda ini, Anda dapat melihat bahwa tidak terlalu sulit untuk menerapkan praktik-praktik ini sesegera mungkin untuk membantu lingkungan!

Kesimpulan

Teknologi Bangunan Hijau tidak hanya ramah lingkungan, tapi juga sangat ekonomis dan diadopsi oleh berbagai perusahaan konstruksi di seluruh dunia. GBT adalah contoh utama dari pembangunan modern yang memenuhi kebutuhan saat ini tanpa mengorbankan kebutuhan generasi mendatang. GBT membantu dalam menghemat sejumlah besar energi, yang kemudian dapat digunakan untuk tugas-tugas lain, sehingga membantu meminimalkan penggunaan bahan bakar fosil. Teknologi Bangunan Hijau akan terbukti menjadi berkah bagi negara-negara berkembang, karena membantu membatasi konsumsi energi dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan.

Disadur dari: scienceabc.com