TPA: Pengelolaan, Jenis, dan Dampak

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

02 April 2024, 09.35

Tempat pembuangan sampah di Polandia (en.wikipedia.org)

TPA

Tempat pembuangan sampah, yang juga dikenal sebagai tip, dump, tempat pembuangan limbah, atau tempat pembuangan, merupakan lokasi di mana bahan limbah dibuang. TPA adalah bentuk pembuangan sampah yang paling umum dan tertua, meskipun konsep penguburan sampah dengan sistematis seperti penutup harian, perantara, dan akhir baru dimulai pada tahun 1940-an. Pada masa lampau, sampah sering kali hanya dibiarkan menumpuk atau dibuang ke lubang, yang dalam bidang arkeologi dikenal sebagai timbunan sampah.

Sebagian lokasi TPA digunakan untuk tujuan manajemen sampah, seperti penyimpanan sementara, konsolidasi, pemindahan, atau berbagai tahap pengolahan sampah, seperti pemilahan, pengolahan, atau daur ulang. Namun, jika tidak dikelola dengan baik, tempat pembuangan sampah bisa mengalami kerusakan parah atau bahkan pencairan tanah saat terjadi gempa bumi. Setelah mencapai kapasitas penuh, area di atas TPA dapat direklamasi untuk penggunaan lainnya.

Operasi

Operator tempat pembuangan sampah yang dikelola dengan baik untuk limbah non-berbahaya harus mematuhi spesifikasi yang telah ditentukan dengan menerapkan teknik-teknik berikut:

1.  Membatasi penyebaran sampah pada area yang sesempit mungkin.
2.  Memadatkan sampah untuk mengurangi volume. Selain itu, sampah juga dapat ditutupi (biasanya setiap hari) dengan lapisan tanah atau bahan lain seperti serpihan kayu dan partikel halus.

Selama operasi tempat pembuangan sampah, timbangan atau jembatan timbang dapat digunakan untuk menimbang kendaraan pengumpul sampah saat tiba, sementara personel memeriksa muatan sampah untuk memastikan sesuai dengan kriteria penerimaan sampah di TPA. Setelah itu, kendaraan pengumpul sampah menggunakan jaringan jalan yang ada untuk menuju ke tempat pembuangan sampah atau bagian depan tempat kerja, untuk membongkar isinya. Setelah muatan sampah diendapkan, alat pemadat atau buldoser dapat menyebarkan dan memadatkan sampah di permukaan kerja. Sebelum meninggalkan TPA, kendaraan pengumpul sampah dapat melewati fasilitas pembersihan roda. Jika diperlukan, mereka dapat kembali ke jembatan timbang untuk ditimbang ulang tanpa memuat muatan baru. Proses penimbangan ini dapat mengumpulkan statistik tonase sampah harian yang masuk, yang kemudian dapat disimpan oleh database untuk pencatatan.

Di atas permukaan kerja, sampah yang dipadatkan setiap hari biasanya ditutup dengan tanah atau bahan alternatif seperti kayu terkelupas atau bahan "hijau" lainnya, beberapa produk busa yang disemprotkan, bio-padatan yang "difiksasi" secara kimia, atau selimut sementara. Pemadatan sampah secara teratur sangat penting untuk memperpanjang umur TPA. Berbagai faktor seperti kompresibilitas sampah, ketebalan lapisan sampah, dan jumlah lintasan pemadat di atas sampah akan memengaruhi kepadatan sampah.

Siklus hidup TPA sanitasi

Istilah TPA umumnya merupakan singkatan dari Tempat Pembuangan Akhir (TPA) kota atau TPA sanitasi. Meskipun fasilitas ini pertama kali diperkenalkan pada awal abad ke-20, penggunaannya secara luas baru dimulai pada tahun 1960an dan 1970an, sebagai bagian dari upaya untuk menghilangkan tempat pembuangan sampah terbuka dan praktik pembuangan limbah "tidak sehat" lainnya. Tempat Pembuangan Akhir sanitasi adalah fasilitas rekayasa yang dirancang untuk memisahkan dan membatasi sampah.

Tempat Pembuangan Akhir sanitasi bertindak sebagai reaktor biologis atau bioreaktor, di mana mikroba memecah sampah organik kompleks menjadi senyawa yang lebih sederhana dan kurang beracun seiring berjalannya waktu. Reaktor ini harus dibangun dan dioperasikan sesuai dengan standar dan pedoman peraturan yang berlaku.

Secara umum, dekomposisi aerobik merupakan tahap awal dalam penguraian sampah di TPA. Ini diikuti oleh empat tahap degradasi anaerobik. Pada umumnya, bahan organik padat mengalami dekomposisi cepat, dengan molekul organik besar terurai menjadi molekul yang lebih kecil. Molekul organik yang lebih kecil tersebut larut dan berpindah ke dalam fase cair, kemudian mengalami hidrolisis dan transformasi menjadi karbon dioksida (CO2) dan metana (CH4), bersama dengan sisa limbah yang tersisa dalam fase padat dan cair.

Selama tahap awal ini, hanya sedikit volume material yang mencapai air lindi, karena bahan organik limbah yang dapat terbiodegradasi mengalami penurunan volume dengan cepat. Namun, kebutuhan oksigen kimia dalam air lindi meningkat seiring dengan meningkatnya konsentrasi senyawa yang lebih tahan terhadap degradasi dibandingkan dengan senyawa yang lebih reaktif. Keberhasilan konversi dan stabilisasi limbah bergantung pada efektivitas populasi mikroba dalam melakukan sinergi, yaitu interaksi antara berbagai jenis mikroba untuk menyediakan kebutuhan nutrisi satu sama lain.

Siklus hidup TPA kota melalui lima fase berbeda.

  1. Penyesuaian Awal (Tahap I): Saat sampah dibuang ke TPA, kandungan oksigen (O2) masih tinggi. Namun, dengan bertambahnya dan terkompresinya limbah, kandungan O2 secara bertahap menurun. Populasi mikroba berkembang, dan biodegradasi aerobik mendominasi dengan O2 sebagai akseptor elektron utama.

  2. Transisi (Fase II): O2 cepat terdegradasi oleh mikroba, menyebabkan kondisi anaerobik muncul. Akseptor elektron utama selama transisi adalah nitrat dan sulfat karena O2 digantikan oleh CO2 dalam gas buangan.

  3. Pembentukan Asam (Fase III): Hidrolisis limbah padat dimulai, menghasilkan asam lemak volatil (VFA). Konsentrasi asam organik meningkat, menurunkan pH lindi. Asam VFA diubah menjadi asam asetat, CO2, dan H2. Produksi H2 merangsang pertumbuhan bakteri pengoksidasi H2.

  4. Fermentasi Metana (Fase IV): Produk perantara fase pembentukan asam diubah menjadi CH4 dan CO2 oleh mikroorganisme metanogenik. Kekuatan organik lindi menurun, dan pH kembali netral.

  5. Pematangan dan Stabilisasi Akhir (Fase V): Aktivitas mikrobiologi melambat karena nutrisi semakin langka. Produksi CH4 menurun, dan O2 serta spesies teroksidasi muncul kembali. Bahan organik sisa berubah menjadi senyawa mirip humat.

Dampak sosial dan lingkungan

Tempat pembuangan sampah memiliki potensi untuk menimbulkan sejumlah masalah, termasuk gangguan infrastruktur seperti kerusakan akses jalan oleh kendaraan berat. Polusi pada jalan-jalan lokal dan aliran air dari roda kendaraan yang meninggalkan TPA juga dapat menjadi signifikan, namun dapat dikurangi dengan sistem pencucian roda. Pencemaran lingkungan setempat seperti pencemaran air tanah atau pencemaran tanah juga dapat terjadi.

Lindi: Ketika hujan turun di TPA, air meresap melalui sampah dan terkontaminasi, membentuk lindi. Lindi dapat mencemari air tanah jika tidak diatasi. TPA modern menggunakan lapisan kedap air, lokasi yang stabil secara geologis, dan sistem pengumpulan untuk menampung dan menangkap lindi. Setelah TPA penuh, lokasi ditutup untuk mencegah pembentukan lindi baru.

Gas Dekomposisi: Sampah organik yang membusuk menghasilkan gas dekomposisi seperti CO2 dan CH4. Gas ini dapat merembes keluar dari TPA dan mencemari udara dan tanah di sekitarnya. CH4 merupakan gas rumah kaca yang berpotensi meledak, namun juga dapat dibakar untuk menghasilkan listrik.

Vektor: TPA yang tidak dikelola dengan baik dapat menjadi tempat berkembang biak bagi vektor seperti tikus dan lalat, yang dapat menyebarkan penyakit. Penggunaan perlindungan harian dapat membantu mengurangi risiko ini.

Gangguan Lainnya: TPA juga dapat menyebabkan gangguan terhadap satwa liar dan kesehatan hewan. Gangguan terhadap habitat dan konsumsi limbah dari TPA dapat mengganggu keseimbangan lingkungan dan menyebabkan gangguan pada hewan yang tinggal di sekitarnya.

Praktek regional

Kanada: Tempat pembuangan sampah di Kanada diatur oleh badan lingkungan hidup provinsi dan undang-undang perlindungan lingkungan. Fasilitas yang lebih tua dipantau untuk memastikan kepatuhan terhadap standar saat ini dan beberapa lokasi sebelumnya telah diubah menjadi taman.

Uni Eropa: Di Uni Eropa, masing-masing negara diwajibkan membuat undang-undang untuk mematuhi persyaratan dan kewajiban Petunjuk TPA Eropa. Mayoritas negara anggota UE memiliki undang-undang yang melarang atau sangat membatasi pembuangan sampah rumah tangga melalui tempat pembuangan sampah.

India: Penimbunan sampah saat ini merupakan metode utama pembuangan sampah kota di India. Namun, masalah sering muncul karena tingkat pertumbuhan tempat pembuangan sampah yang mengkhawatirkan dan buruknya pengelolaan oleh pihak berwenang. Kebakaran sering terjadi di tempat pembuangan sampah di India selama beberapa tahun terakhir.

Inggris Raya: Praktik penimbunan sampah di Inggris harus berubah untuk memenuhi tantangan Petunjuk TPA Eropa. Pemerintah Inggris menerapkan pajak atas sampah biodegradable yang dibuang ke TPA dan juga menetapkan Skema Perdagangan Tunjangan TPA bagi otoritas lokal.

Amerika Serikat: Tempat pembuangan sampah di AS diatur oleh badan lingkungan hidup negara bagian, dengan pedoman minimum yang ditetapkan oleh Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat (EPA). Proses izin pembuangan sampah umumnya memakan waktu antara lima dan tujuh tahun, membutuhkan biaya yang besar, serta studi dan demonstrasi untuk memastikan permasalahan lingkungan dan keselamatan terpenuhi.

Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Landfill