Tipologi Pemukiman dalam Situasi Darurat

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

18 April 2024, 07.24

Sumber: Pinterest

Poin-poin penting

  • Dalam keadaan darurat, penduduk yang terkena dampak mungkin akan menetap di berbagai jenis permukiman
  • Keputusan mengenai permukiman sulit untuk dibatalkan di masa depan; terlepas dari ukuran dan besarnya keadaan darurat, asumsi dan pendekatan perencanaan harus secara hati-hati mengevaluasi kemungkinan adanya permukiman jangka panjang yang berkelanjutan
  • Strategi respons permukiman yang baik harus menggabungkan beberapa pendekatan permukiman, yang mungkin sangat spesifik untuk setiap konteks
  • Jenis-jenis permukiman di mana penduduk yang terkena dampak (memutuskan untuk) tinggal akan menentukan beberapa aspek tanggap darurat

Gambaran Umum
Pemukiman mengacu pada ruang fisik dan lingkungan tempat rumah tangga bernaung, dan bagaimana satu tempat bernaung berhubungan dengan tempat lain. Istilah ini umumnya digunakan dalam konteks pengungsi untuk menggambarkan tempat tinggal sementara, atau terkadang lebih permanen, bagi mereka yang terpaksa meninggalkan daerah asalnya.

Permukiman yang dirancang dengan baik mempertimbangkan alokasi fungsi ruang dengan tetap menjaga keseimbangan antara kebutuhan penduduk, ketersediaan dan alokasi sumber daya, dinamika sosial-ekonomi, perbaikan kondisi kehidupan, penyediaan layanan, dan lain-lain. Sebuah pemukiman harus memenuhi kebutuhan masyarakat secara luas dan dirancang dengan keterlibatan aktif dari para pengungsi, masyarakat tuan rumah, mitra, dan berbagai sektor.

Tulisan ini bertujuan untuk mendefinisikan tipologi pemukiman yang paling umum dan menyoroti serangkaian pertimbangan mengenai karakteristiknya, yang dapat menentukan bagaimana respons kemanusiaan akan terbentuk menilai daya dukung permukiman dan area penampungannya adalah hal yang sangat pentingpertimbangan iklim dan lingkungan harus diintegrasikan ke dalam perencanaan permukiman sejak awal masa darurat.

Tulisan ini bertujuan untuk mendefinisikan tipologi pemukiman yang paling umum dan menyoroti serangkaian pertimbangan mengenai karakteristiknya, yang dapat menentukan bagaimana respons kemanusiaan akan terbentuk.

Relevansi untuk operasi darurat
Respons darurat bisa terjadi di berbagai bentuk permukiman. Apakah para pelaku kemanusiaan akan dapat memenuhi kebutuhan penyelamatan jiwa dengan cepat dan berskala besar, serta tingkat kerumitan respons semacam itu, sangat tergantung pada seberapa baik pelayanan permukiman tersebut, apa daya dukungnya, paparan terhadap risiko bahaya, dan bagaimana penduduk yang mengungsi dapat mengatasi apa yang ditawarkan di permukiman tersebut, di antara faktor-faktor lainnya. Memahami berbagai tipologi dan karakteristiknya memungkinkan pengambilan keputusan yang tepat pada awal keadaan darurat, dan membatasi keputusan perencanaan yang akan berdampak negatif pada masyarakat tuan rumah dan pengungsi.

Panduan utama
1. Pertimbangan Pemukiman

Bagian ini membahas tipologi-tipologi permukiman yang umum dan apa yang perlu dipertimbangkan untuk mengembangkannya agar dapat menampung orang-orang yang terkena dampak (baik sebelum kedatangan mereka, atau jika mereka sudah menetap). Pastikan bahwa informasi berikut ini tersedia dan menjadi bahan pertimbangan dalam proses pemilihan atau pengembangan/perluasan permukiman baru:

Analisis spasial yang menggambarkan ketersediaan, penggunaan, dan kesesuaian lahan.
Evaluasi daya dukung wilayah, yang didefinisikan sebagai jumlah orang, hewan, atau tanaman yang dapat didukung oleh suatu wilayah. Oleh karena itu, daya dukung suatu wilayah sangat ditentukan oleh sumber daya alam yang tersedia, kualitasnya, dan kompetisi untuk mengaksesnya.


Ketersediaan sumber daya alam dan risiko yang terkait jika sumber daya alam tersebut tidak dapat digunakan secara berkelanjutan: ketersediaan air dengan kuantitas dan kualitas yang dapat diterima; kayu untuk konstruksi dan kebutuhan lainnya.
Kelayakan untuk menyiapkan rantai pasokan dan distribusi bantuan yang cepat, termasuk fasilitas logistik untuk pengangkutan barang, lapangan terbang, ruang untuk pergudangan, dll. penilaian pasar, termasuk ketersediaan bahan bangunan lokal, tenaga kerja, perusahaan sektor swasta yang dapat dimobilisasi, dll.

Tipologi-tipologi tersebut mungkin memiliki karakteristik yang berbeda berdasarkan apakah mereka berada di daerah perkotaan, pinggiran kota atau pedesaan.

Tipologi Permukiman definisi

1. Akomodasi individu dalam komunitas

Orang-orang yang tinggal di perumahan individu atau dengan keluarga angkat di kota besar, kota kecil, desa

2. Pemukiman formal

Permukiman terencana di mana lahan resmi dialokasikan untuk sekelompok pencari suaka, pengungsi, atau IDP. Mereka ditampung di pemukiman yang dibangun khusus dengan akses ke fasilitas dan layanan.

  • Ada badan pengelola resmi yang ditugaskan.
  • Kamp adalah jenis pemukiman formal.  

3. Pemukiman informal

Dalam pemukiman informal, sekelompok pencari suaka, pengungsi atau IDP memilih untuk bermukim di tempat yang mereka tentukan sendiri secara spontan.

Pemukiman yang dibangun sendiri dapat berlokasi di tanah milik negara, swasta atau komunal, dengan atau tanpa negosiasi dengan penduduk setempat atau pemilik tanah pribadi.

4. Pusat kolektif

Sebuah akomodasi, di mana sekelompok pencari suaka, pengungsi dan IDP tinggal/ditampung di bangunan yang sudah ada sebelumnya seperti pusat komunitas, balai kota, sekolah atau bangunan yang belum selesai dibangun atau bangunan yang baru saja didirikan.
Hal ini sering terjadi ketika ada arus masuk yang tiba-tiba dan pasar penyewaan kewalahan.
Pusat-pusat penampungan dimaksudkan untuk bersifat sementara.
 

5. Pusat Transit

Pusat transit digunakan pada awal masa darurat baru dengan arus masuk yang sering kali tinggi dan menampung para pencari suaka, pengungsi atau IDP sambil menunggu pemindahan ke pemukiman formal yang sesuai, akomodasi pribadi perorangan, atau ke daerah asal.

2.1 Akomodasi Individu dalam Komunitas

Akses terhadap mekanisme dukungan komunitas yang spontan dapat mendorong kemandirian, kemandirian, dan rasa memiliki. Dalam jenis pemukiman ini, para pengungsi biasanya menyewa apartemen, atau ditampung oleh kerabat, teman, atau orang yang sebelumnya tidak dikenal. Biasanya, pengaturan seperti ini mengharuskan para pengungsi tinggal di tanah atau properti yang sebagian besar dimiliki oleh penduduk setempat. Meskipun hal ini dapat memberikan solusi yang cepat, tempat penampungan yang disewa atau digunakan bersama mungkin tidak memadai. Penduduk setempat mungkin memiliki sumber daya yang terbatas. Kapasitas penyerapan mungkin terbatas dan persaingan untuk mendapatkan sumber daya yang langka dapat menyebabkan ketegangan dan kurangnya hidup berdampingan secara damai. Dalam kasus-kasus seperti ini, dukungan harus dipertimbangkan di tingkat lingkungan (misalnya melalui Proyek Dampak Cepat dan pendekatan berbasis wilayah), atau di tingkat rumah tangga, baik untuk keluarga yang menjadi tuan rumah, atau untuk pemilik melalui perbaikan/peningkatan hunian dengan imbalan biaya sewa yang lebih rendah/gratis.

Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di bagian EHB Alternatif untuk Kamp.

2.2 Permukiman Formal

Pemukiman Formal adalah bentuk pemukiman yang secara khusus dirancang untuk menampung orang-orang yang terkena dampak krisis dan bencana. Pengungsi atau IDP yang tinggal di sana menerima perlindungan terpusat, bantuan kemanusiaan, dan layanan lain dari pemerintah lokal dan aktor kemanusiaan. Permukiman formal dirancang dan dikembangkan untuk menawarkan layanan dasar kepada penghuninya dan memiliki pengakuan/persetujuan formal dari pihak berwenang. Istilah "Kamp", yang banyak digunakan di kalangan komunitas kemanusiaan, adalah salah satu jenis permukiman formal.

Informasi tambahan mengenai permukiman formal dapat ditemukan di bawah entri EHB Pertimbangan Permukiman Formal.

2. 3 Permukiman Informal

Permukiman informal dicirikan oleh

  • Kurangnya jaminan kepemilikan, karena orang biasanya menetap di suatu area atau bangunan tanpa izin resmi dari pemilik tanah atau pemerintah;
  • Layanan dasar yang buruk atau tidak ada seperti air, sanitasi, pengelolaan limbah padat, dan listrik;
  • Mungkin tidak sesuai dengan peraturan per
  • encanaan dan bangunan yang berlaku dan sering kali berada di daerah yang secara geografis dan lingkungan berbahaya.

Karena kerentanan sosial-ekonomi mereka, para pengungsi yang dipindahkan secara paksa dapat memilih untuk menetap di lokasi yang mereka identifikasi sendiri. Mereka dapat tersebar di wilayah yang luas dan dapat berpindah-pindah ketika terjadi penggusuran. Karena pemukiman informal merupakan fenomena yang luas di perkotaan dalam konteks yang kurang berkembang, orang-orang yang dipindahkan secara paksa seringkali memutuskan untuk menetap di sepanjang daerah miskin perkotaan. Permukiman informal juga dapat muncul di pinggiran ladang pertanian, di mana pemilik lahan menyetujui para korban penggusuran paksa untuk mengakses sebagian dari lahan tersebut untuk bermukim dengan imbalan tenaga kerja (murah/gratis).

Namun, beberapa permukiman informal dapat diformalkan dan ditingkatkan jika lokasinya sesuai dan mendapat persetujuan dari pihak berwenang. Dalam hal ini, pertimbangan menyeluruh harus diberikan terhadap dampak risiko dan bahaya terkait iklim, serta kelayakan dan biaya untuk memitigasi risiko tersebut, dibandingkan dengan opsi pemukiman kembali, sebelum mengucurkan sumber daya (yang biasanya besar). Proses-proses ini dapat memakan waktu lama, tergantung pada kompleksitas konteks tertentu.

Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di entri EHB Pemukiman Informal.

2.4 Pusat Kolektif

Berbagai bangunan atau struktur yang sudah ada sebelumnya dapat digunakan sebagai pusat-pusat kolektif - pusat komunitas, balai kota, hotel, gimnasium, gudang, bangunan yang belum selesai dibangun, pabrik yang sudah tidak terpakai, peternakan, dll. Fasilitas-fasilitas ini jarang sekali layak huni dan harus direhabilitasi dan/atau ditingkatkan untuk memenuhi kondisi kehidupan dasar bagi orang-orang yang terkena dampak. Pusat-pusat penampungan biasanya digunakan sebagai tempat tinggal jangka pendek untuk mendapatkan waktu untuk menyediakan tempat tinggal yang lebih layak. Pusat-pusat ini dapat dengan cepat menanggapi kebutuhan tempat tinggal ketika kebutuhan akomodasi yang mendadak dan berskala besar muncul, pasar sewa yang kewalahan atau tidak terjangkau, atau untuk orang-orang dengan kebutuhan khusus. Pusat-pusat kolektif dimaksudkan untuk bersifat sementara.

Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di entri EHB Pusat Kolektif.

2.5 Pusat Transit

Pusat transit digunakan pada awal keadaan darurat untuk menampung orang-orang yang dipindahkan secara paksa sambil menunggu pemindahan ke pemukiman formal yang sesuai atau akomodasi pribadi perorangan, atau untuk kembali ke daerah asal. Tempat ini dapat ditemukan:

  • Di dekat titik-titik penyeberangan perbatasan;
  • Di lokasi-lokasi pedalaman yang dapat memfasilitasi pemindahan lebih lanjut ke lokasi pilihan lain (stasiun kereta/bus, bandara, dll.);
  • Tersebar di sekitar area aman yang dekat dengan tipologi pemukiman lain di mana orang-orang yang dipindahkan secara paksa dapat diarahkan ke sana (misalnya pemukiman formal, pusat kota, dll.)

Informasi lebih lanjut dapat ditemukan pada entri tentang Pusat Transit.

Kurangnya jaminan kepemilikan, karena orang biasanya menetap di suatu area atau bangunan tanpa izin resmi dari pemilik tanah atau pemerintah;
Layanan dasar yang buruk atau tidak ada seperti air, sanitasi, pengelolaan limbah padat dan listrik;
Mungkin tidak sesuai dengan peraturan perencanaan dan bangunan yang berlaku dan sering kali terletak di daerah yang secara geografis dan lingkungan berbahaya.

3 - Pergeseran dari kamp dan bentuk-bentuk permukiman lain ke Permukiman Manusia

Kamp adalah jenis pemukiman formal yang biasanya dibayangkan sebagai solusi sementara untuk memenuhi kebutuhan yang paling mendesak bagi para pengungsi yang dipindahkan secara paksa, dengan sedikit peluang untuk integrasi karena kebebasan bergerak mungkin terbatas, dan peluang untuk kemandirian dan solusi tidak terlihat. Namun demikian, dalam situasi yang berlarut-larut dan juga dalam kasus-kasus di mana para pengungsi dapat berintegrasi dengan masyarakat yang menjadi tuan rumah di dekatnya, pendekatan pengungsian harus diformulasikan menjadi pendekatan pemukiman, dengan mempertimbangkan peluang mata pencaharian jangka panjang bagi masyarakat yang telah berintegrasi, dan juga kemandirian secara bertahap dari para pengungsi dari bantuan eksternal. Pendekatan Rencana Induk merupakan dasar yang baik untuk memastikan bahwa sebuah kamp dapat beralih ke pemukiman yang lebih formal yang pada akhirnya berkembang menjadi pemukiman manusia yang inklusif dan terintegrasi. Konsep yang sama juga berlaku untuk bentuk pemukiman lainnya (misalnya pemukiman informal).

4 - Tipologi-tipologi permukiman dan solusi-solusi hunian yang paling sering digunakan

Tabel di bawah ini merangkum berbagai pilihan permukiman dengan solusi hunian yang terkait seperti yang sering ditemukan dalam berbagai konteks kedaruratan:

Tipologi Permukiman

Solusi Hunian yang Paling Sering Digunakan

  • Akomodasi Individu dalam Komunitas
  • Terpal plastik
  • Perlengkapan hunian
  • Konstruksi lokal (perluasan ruangan)/rehabilitasi/perbaikan dasar dengan imbalan sewa gratis
  • CBI

Pemukiman Formal

  • Tenda 
  • Perlengkapan tempat tinggal 
  • Terpal plastik 
  • Tempat penampungan sementara 
  • Bahan-bahan konstruksi lokal 
  • Unit-unit Perumahan Pengungsi 
  • CBI 

Pemukiman Informal

  • Tenda 
  • Terpal plastik 
  • Perlengkapan tempat tinggal 
  • CBI

Pusat Kolektif

  • Akomodasi satu kamar 
  • Terpal plastik 
  • Perlengkapan tempat tinggal 
  • Konstruksi lokal (rehabilitasi/perbaikan/adaptasi) 
  • CBI 

Pusat Transit

  • Tenda
  • Perlengkapan tempat penampungan
  • Terpal plastik
  • Tempat penampungan sementara
  • Bahan-bahan konstruksi lokal
  • Unit-unit Perumahan Pengungsi
  • CBI

5 - Tujuan-tujuan perlindungan yang berlaku di semua tipologi permukiman

Menyediakan lingkungan hidup yang aman dan sehat bagi para pengungsi yang dipindahkan secara paksa dan tanpa kewarganegaraan pada skala pemukiman/komunitas.
Mendukung kemandirian, sehingga memungkinkan para pengungsi untuk menjalani kehidupan yang konstruktif dan bermartabat.
Melindungi para pengungsi dari berbagai risiko, termasuk penggusuran, eksploitasi dan pelecehan, kepadatan penduduk, akses yang buruk ke layanan, dan bahaya.
Bersama mitra, pemerintah setempat dan organisasi berbasis masyarakat, diskusikan hak orang-orang yang menjadi perhatian untuk tetap tinggal di komunitas lokal dan sepakati cara yang paling efektif untuk membantu mereka.
Pastikan bahwa pengaturan penampungan berkelanjutan dan bahwa pengungsi yang ditampung tidak membebani keluarga tuan rumah. Kondisi tempat tinggal harus tetap memadai dan penampungan tidak boleh mengurangi akses terhadap layanan.

6 - Prinsip-prinsip dan standar-standar dasar yang berlaku di semua tipologi permukiman

  • Desain dan pengembangan permukiman harus mencerminkan kebutuhan orang-orang yang menjadi perhatian, kebiasaan budaya dan kapasitas mereka. Pendekatan yang inklusif akan menumbuhkan rasa memiliki, meningkatkan pemeliharaan permukiman dan dapat menghasilkan informasi dan dukungan yang mungkin sangat penting bagi keberhasilan dan keberlanjutan program. Oleh karena itu, partisipasi yang berarti dari orang-orang yang menjadi perhatian sesuai dengan pendekatan UNHCR tentang Usia, Jenis Kelamin dan Keragaman sangatlah penting.
  • Pendekatan Rencana Induk UNHCR terhadap Prinsip-Prinsip Panduan Perencanaan Pemukiman merupakan acuan utama ketika mendefinisikan respons pemukiman.
  • Intervensi permukiman perlu direncanakan dan dilaksanakan untuk mengurangi, sejauh mungkin, dampak terhadap lingkungan alam dan untuk mencegah risiko yang diakibatkan oleh bahaya seperti tanah longsor, banjir dan gempa bumi, kelangkaan air, dll.
  • Aksesibilitas terhadap tanah merupakan elemen mendasar untuk mewujudkan hak atas perumahan yang layak dan juga harus menyediakan akses yang berkelanjutan dan non-diskriminatif terhadap fasilitas-fasilitas yang penting untuk kesehatan, gizi, keamanan, dan kenyamanan.
  • Para pengungsi harus didukung untuk menjadi mandiri, sehingga memungkinkan mereka untuk berkontribusi pada negara tuan rumah dan menemukan solusi jangka panjang bagi diri mereka sendiri.
  • Orang-orang yang dipindahkan secara paksa dan orang-orang tanpa kewarganegaraan harus memiliki akses terhadap layanan-layanan penting di semua jenis pemukiman. Layanan-layanan ini meliputi air, sanitasi, jalan dan infrastruktur, ruang komunitas, tempat tinggal, kesehatan, nutrisi, pendidikan, makanan, dan mata pencaharian.

7 - Risiko Perlindungan yang berlaku di semua tipologi permukiman

Tinggal dalam jangka waktu lama di permukiman formal atau pusat-pusat penampungan dapat mengakibatkan stres dan ketegangan dan dapat menyebabkan konflik sosial. Mengembangkan permukiman dengan mengikuti Pendekatan Rencana Induk sejak awal sangat penting untuk kesejahteraan masyarakat tuan rumah dan pengungsi.
Hubungan dengan masyarakat tuan rumah dan juga dengan masyarakat yang dipindahkan secara paksa dapat memburuk jika daya dukung permukiman terlalu tinggi dan mereka harus berbagi sumber daya yang terbatas - misalnya, menipisnya sumber daya air dan kayu bakar di daerah yang berdekatan.
Kepadatan penduduk yang tinggi secara signifikan meningkatkan risiko perlindungan dan kesehatan.
Kontaminasi lingkungan dapat menyebabkan masalah kesehatan bagi penghuni dan mereka yang tinggal di dekatnya. Kerusakan lingkungan, terutama yang berkaitan dengan air dan sanitasi, mungkin terjadi di sekitar pemukiman.

8 - Pertimbangan-pertimbangan utama yang berlaku untuk semua tipologi pemukiman

  • Pengungsian cenderung berlangsung lebih lama dari yang diperkirakan: kamp-kamp, permukiman formal dan informal jarang ditempati untuk jangka pendek. Para perencana harus selalu memperkirakan bahwa setelah pemukiman dibangun, pemukiman akan tetap ada dalam jangka waktu yang lama. Penyediaan layanan selama jangka waktu tersebut kemungkinan besar akan tetap menjadi tanggung jawab para pelaku kemanusiaan, dan integrasi dengan layanan lokal yang sudah ada akan menjadi tantangan tersendiri.  
  • Jarang sekali ada satu pilihan permukiman yang sesuai dengan kebutuhan seluruh populasi pengungsi. Jelajahi opsi dan solusi yang tersedia. Para pengungsi mungkin telah menemukan dan menyepakati opsi pemukiman yang paling sesuai, dan rencana bantuan kemanusiaan, dengan pemerintah tuan rumah.
  • Peraturan tentang Perumahan, Tanah dan Properti (HLP) seringkali rumit dan sulit untuk dipahami. Pastikan Anda memiliki dukungan teknis yang tepat untuk mengklarifikasi masalah dan proses HLP.
  • Untuk mengurangi risiko konflik atas tanah, sejak awal berkolaborasi erat dengan pihak berwenang setempat, departemen teknis, dan informasikan diri Anda tentang peraturan dan regulasi setempat tentang kepemilikan tanah, pekerjaan umum, dan perumahan.
  • Identifikasi bahaya (seperti banjir, tanah longsor, angin kencang). Jika ada risiko seismik, mintalah saran teknis khusus.
  • Lakukan analisis biaya dan manfaat dari berbagai pilihan penyelesaian, tentukan kebutuhan sumber daya, dan tetapkan prioritas, untuk memastikan bahwa sumber daya manusia, keuangan, dan material yang memadai akan tersedia.
  • Berkoordinasi dan bekerja sama dengan sektor-sektor lain, termasuk perlindungan, HLP, air dan sanitasi serta mata pencaharian, untuk memastikan solusi terintegrasi.
  • Libatkan pelaku pembangunan sedini mungkin. Pertimbangkan bagaimana tujuan kemanusiaan dan tujuan pembangunan yang lebih luas dapat dimajukan dengan berbagi informasi, rencana, proyeksi dan sumber daya lainnya.
  • Pastikan bahwa respons pemukiman darurat dilaksanakan dan dikelola oleh tenaga ahli yang memadai (baik internal maupun melalui mitra). Mempertimbangkan pengerahan petugas-petugas pemukiman yang terampil pada saat keadaan darurat.
  • Untuk mengurangi risiko konflik atas tanah, sejak awal berkolaborasi erat dengan pihak berwenang setempat, departemen teknis, dan informasikan diri Anda tentang peraturan dan regulasi setempat tentang kepemilikan tanah, pekerjaan umum, dan perumahan.
  • Identifikasi bahaya (seperti banjir, tanah longsor, angin kencang). Jika ada risiko seismik, mintalah saran teknis khusus.
  • Lakukan analisis biaya dan manfaat dari berbagai pilihan penyelesaian, tentukan kebutuhan sumber daya, dan tetapkan prioritas, untuk memastikan bahwa sumber daya manusia, keuangan, dan material yang memadai akan tersedia.
  • Berkoordinasi dan bekerja sama dengan sektor-sektor lain, termasuk perlindungan, HLP, air dan sanitasi serta mata pencaharian, untuk memastikan solusi terintegrasi.
  • Libatkan pelaku pembangunan sedini mungkin. Pertimbangkan bagaimana tujuan kemanusiaan dan tujuan pembangunan yang lebih luas dapat dimajukan dengan berbagi informasi, rencana, proyeksi dan sumber daya lainnya.
  • Pastikan bahwa respons pemukiman darurat dilaksanakan dan dikelola oleh tenaga ahli yang memadai (baik internal maupun melalui mitra). Mempertimbangkan pengerahan petugas-petugas pemukiman yang terampil pada saat keadaan darurat.

9 - Sumber daya dan kemitraan

  • Populasi yang terkena dampak (masyarakat yang dipindahkan secara paksa dan masyarakat tuan rumah).
  • Otoritas lokal dan pusat, pemerintah kota.
  • Pemimpin masyarakat dan agama.
  • LSM nasional dan internasional.
  • PBB dan organisasi internasional lainnya.

Disadur dari: emergency.unhcr.org