Teknologi Arsitektur

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

18 April 2024, 15.05

Sumber: Pinterest

Teknologi arsitektur, atau teknologi bangunan, adalah penerapan teknologi pada desain bangunan. Ini adalah komponen dari arsitektur dan teknik bangunan dan kadang-kadang dipandang sebagai disiplin atau sub-kategori yang berbeda. Bahan dan teknologi baru menghasilkan tantangan desain dan metode konstruksi baru sepanjang evolusi bangunan, terutama sejak munculnya industrialisasi pada abad ke-19. Teknologi arsitektur terkait dengan berbagai elemen bangunan dan interaksinya; teknologi ini selaras dengan kemajuan ilmu bangunan.

Teknologi arsitektur dapat diringkas sebagai "desain teknis dan keahlian yang digunakan dalam penerapan dan integrasi teknologi konstruksi dalam proses desain bangunan. atau sebagai "Kemampuan untuk menganalisis, mensintesis, dan mengevaluasi faktor-faktor desain bangunan untuk menghasilkan solusi desain teknis yang efisien dan efektif yang memenuhi kriteria kinerja, produksi, dan pengadaan.

Sejarah
Banyak ahli dan profesional menganggap teori Vitruvius sebagai dasar dari teknologi arsitektur. Upaya Vitruvius untuk mengklasifikasikan jenis bangunan, gaya, bahan, dan metode konstruksi mempengaruhi penciptaan banyak disiplin ilmu seperti teknik sipil, teknik struktural, teknologi arsitektur, dan praktik lainnya yang, sekarang dan sejak abad ke-19, membentuk kerangka kerja konseptual untuk desain arsitektur.

Menurut Stephen Emmitt, "Hubungan antara teknologi dan desain bangunan dapat ditelusuri kembali ke masa Pencerahan dan revolusi industri, sebuah periode ketika kemajuan teknologi dan sains dipandang sebagai jalan ke depan, dan masa-masa yang penuh dengan keyakinan akan kemajuan ketika teknologi bertambah banyak dan kompleks, profesi bangunan mulai terpecah-pecah.

Hingga abad ke-20, bahan yang digunakan untuk bangunan terbatas pada batu bata, batu, kayu, dan baja untuk membentuk struktur, batu tulis dan genteng untuk penutup atap, timbal, dan terkadang tembaga untuk detail kedap air dan efek atap dekoratif. Bangsa Romawi menggunakan beton, tetapi hampir tidak dikenal sebagai bahan bangunan hingga penemuan beton bertulang pada tahun 1849. konstruksi modern jauh lebih kompleks, dengan dinding, lantai, dan atap yang semuanya dibangun dari banyak elemen yang mencakup struktur, insulasi, dan kedap air yang sering kali merupakan lapisan atau elemen yang terpisah.

Teknologi arsitektur dalam praktik
Teknologi arsitektur adalah sebuah disiplin ilmu yang mencakup arsitektur, ilmu bangunan dan teknik. Hal ini diinformasikan oleh batasan praktis, dan peraturan bangunan, serta standar yang berkaitan dengan keselamatan, kinerja lingkungan, ketahanan terhadap api, dll. Hal ini dipraktikkan oleh arsitek, ahli teknologi arsitektur, insinyur struktur, insinyur arsitektur/bangunan, dan lainnya yang mengembangkan desain/konsep menjadi kenyataan yang dapat dibangun. Produsen spesialis yang mengembangkan produk yang digunakan untuk membangun bangunan, juga terlibat dalam disiplin ini.

Dalam praktiknya, teknologi arsitektur dikembangkan, dipahami, dan diintegrasikan ke dalam sebuah bangunan dengan menghasilkan gambar dan jadwal arsitektur. Teknologi komputer sekarang digunakan pada semua jenis bangunan kecuali jenis bangunan yang paling sederhana. Selama abad ke-20, penggunaan desain berbantuan komputer (CAD) menjadi arus utama, memungkinkan gambar yang sangat akurat yang dapat dibagikan secara elektronik, sehingga misalnya, rencana arsitektur dapat digunakan sebagai dasar untuk merancang layanan listrik dan penanganan udara.

Seiring dengan berkembangnya desain, informasi tersebut dapat dibagikan kepada seluruh tim desain. Proses tersebut saat ini dibawa ke kesimpulan logis dengan Building Information Modeling (BIM), yang menggunakan model tiga dimensi bangunan, yang dibuat dengan masukan dari semua disiplin ilmu untuk membangun desain yang terintegrasi.

Disadur dari: neuroject.com