Studi Perkotaan: Evolusi Sejarah Kota dan Pengaruhnya dalam Perencanaan Perkotaan

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

23 Februari 2024, 15.46

Sumber: bellarmine.lmu.edu

Studi perkotaan, atau pendidikan perencanaan kota, didasarkan pada studi tentang pembangunan kota dan wilayah - ini adalah bagian teoretis dari bidang perencanaan kota. Ini mencakup studi tentang sejarah perkembangan kota dari perspektif arsitektur hingga pengaruh perencanaan kota dalam pengembangan masyarakat. Studi perkotaan adalah bidang studi utama bagi para profesional perencanaan kota yang membantu untuk memahami nilai-nilai kemanusiaan, pembangunan dan interaksinya dengan lingkungan fisik.

Kajian tentang kota telah mengalami perubahan yang signifikan sejak abad ke-19, ketika referensi analitis baru mulai digunakan dalam pengembangan kawasan perkotaan. Program universitas pada awalnya dibuat untuk menelusuri perkembangan perkotaan berdasarkan studi antropologi komunitas ghetto. Pada pertengahan abad ke-20, program studi perkotaan berkembang lebih dari sekedar melihat dampak perencanaan kota saat ini dan sejarahnya, dan mulai mengkaji bagaimana perencanaan tersebut mempengaruhi interaksi manusia di masa depan dan bagaimana meningkatkan pembangunan perkotaan melalui arsitektur, ruang terbuka, dan interaksi. . . antara orang-orang dan berbagai ibu kota yang membentuk komunitas.

Sejarah perkotaan memegang peranan penting dalam bidang studi ini karena menunjukkan bagaimana kota berkembang di masa lalu. Sejarah memainkan peran besar dalam menentukan bagaimana kota akan berubah di masa depan. Bidang-bidang ini terus berubah sebagai bagian dari proses yang lebih besar, menciptakan sejarah baru yang dipelajari para sarjana baik pada tingkat makro maupun individu.

Secara umum, tiga isu berbeda mempengaruhi cara para sarjana mempelajari dan melanjutkan di daerah perkotaan:

1. Struktur Tata Ruang: Mencerminkan Organisasi Fisik Kota
2. Proses yang Mendasari Struktur Tata Ruang: Mengeksplorasi Cara Kerja Struktur Kota
3. Analisis Normatif: Membentuk Opini Berbasis Bukti untuk Mempromosikan Metode Perencanaan Kota yang Lebih Baik

Di luar sana, para peneliti juga meneliti bagaimana akademisi Inggris dan Amerika telah berkembang, meskipun hanya pada tingkat yang terbatas. Sejarah perkotaan awal lebih berfokus pada bagaimana kota-kota di Eropa dan Amerika berkembang seiring berjalannya waktu, dibandingkan bagaimana kota-kota di luar Eropa berkembang. Bidang-bidang ini terus berubah sebagai bagian dari proses yang lebih besar, menciptakan sejarah baru yang dipelajari para sarjana baik pada tingkat makro maupun individu.

Segregasi rasial pada penduduk perkotaan Amerika Serikat memainkan peran penting dalam perkembangan industri ini. Salah satu program yang didirikan untuk mempelajari perkotaan Afrika-Amerika, Pusat Gabungan Studi Perkotaan Harvard-MIT, didirikan pada tahun 1959 untuk mempelajari segregasi pemukiman dan mendukung komunitas yang terkena dampak. Baru-baru ini, penelitian tentang ras dan kehidupan perkotaan mulai berfokus pada metode etnografi yang mengkaji bagaimana masyarakat hidup dengan kota dan sistemnya secara keseluruhan.

Israel Zangwill menulis salah satu buku pertama tentang ghetto di Eropa dan pengaruhnya terhadap anak-anak Yahudi setempat, The Children of the Ghetto (1892). Dia juga menulis dua buku lain tentang ghetto Eropa. Louis Wirth adalah akademisi berikutnya yang menulis tentang ghetto, ia menulis dari sudut pandang sosiologi. Louis Wirth dan Roberts Ezra Park juga merupakan sosiolog pertama yang mempublikasikan tentang pemukiman Amerika dan mengusulkan masa depan mereka. Roberts Ezra Park adalah murid George Zimmel di Chicago. Beberapa seri

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org