Standar Internasional Bus Rapid Transit (BRT): Evaluasi, Sejarah, dan Implementasi

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

01 April 2024, 10.12

Sumber: id.wikipedia.org

Standar BRT merupakan alat evaluasi koridor bus raya terpadu yang diterapkan di seluruh dunia, berdasarkan acuan penerapan terbaiknya secara internasional. Standar ini menetapkan definisi umum BRT dan mengidentifikasi praktik terbaik BRT, serta berfungsi sebagai sistem penilaian untuk memungkinkan koridor-koridor BRT dievaluasi dan diakui dalam aspek desain dan manajemen yang unggul.

Standar ini disusun oleh Institute for Transportation and Development Policy (ITDP) pada 2012 untuk memastikan bahwa koridor BRT di seluruh dunia memenuhi standar kualitas minimum dan memberikan manfaat bagi penumpang, ekonomi, dan lingkungan secara konsisten. Selain berfungsi sebagai gambaran umum elemen desain BRT, Standar ini dapat digunakan untuk mengevaluasi koridor BRT yang ada dan menyatakannya sebagai koridor dengan peringkat Basic, Bronze, Silver, atau Gold. Koridor yang gagal memenuhi standar minimum untuk peringkat Basic tidak dapat dianggap sebagai BRT. Edisi terbaru dari Standar ini diterbitkan pada tahun 2016.

Beberapa sistem layanan bus tidak memenuhi standar BRT (dikategorikan "Bukan BRT" oleh ITDP), tetapi tetap dipasarkan sebagai BRT, sehingga muncul istilah BRT creep atau BRT palsu.

Sejarah dan Tujuan

Pertama kali dirilis pada 2012, Standar BRT dibuat untuk menetapkan definisi umum angkutan cepat berbasis bus (BRT) dan memastikan bahwa koridor BRT lebih seragam dalam memberikan pengalaman kelas dunia kepada penumpang, manfaat ekonomi yang signifikan, dan dampak lingkungan yang positif. Standar ini dikembangkan sebagai respons terhadap kurangnya konsensus di antara para perencana dan insinyur mengenai apa yang dimaksud dengan rute BRT yang sebenarnya. Sebelum adanya definisi yang jelas, istilah BRT digunakan untuk layanan bus yang memiliki keunggulan terbatas dibandingkan layanan serupa, dan BRT tidak memiliki karakteristik untuk bersaing dengan angkutan kereta api. Situasi ini mungkin merugikan "masa" BRT dan manfaatnya.

Standar BRT versi 2014 menekankan perbaikan pada definisi terowongan, hasil pada kecepatan bus rendah, dan desain dasar BRT. Untuk disebut "BRT", jalur BRT layanan bus dalam kota harus sepanjang 3 km, berkurang dari versi sebelumnya. Ukuran desain untuk frekuensi frekuensi tinggi telah dihapus dan diganti dengan penalti untuk frekuensi frekuensi rendah. Untuk menyoroti tujuan utama koridor BRT, penghargaan tambahan akan diberikan kepada layanan yang memenuhi tujuan proyek BRT, aspek keselamatan dan manajemen sistem. dipertimbangkan Pemisahan tinjauan desain dari tinjauan penuh, peningkatan definisi rute, lokasi jalur bus baru, dan separuh nilai pengumpulan tarif bus.

Komite Teknis dan Dukungan

Standar BRT dipandu oleh pendekatan strategis dan multi-lembaga. Komite Teknis 2020 terdiri dari Aileen Carrigan (Bespoke Transit Solutions), Aimee Gauthier (ITDP), Angelica Castro (Transconsult), CarlosFelipe Pardo (NUMO), Dario Hidalgo, Gerhard Menckhoff (pensiun, Bank Dunia) dan Leonardo Canon Rubiano ( dunia). ). Bank). Mereka termasuk: ), Lloyd Wright (Bank Pembangunan Asia), Manfred Breithaupt (GIZ), Paulo Sérgio Custodio, Pedro Szasz, Ricardo Giesen (BRT CoE), Wagner Colombini Martins (Logit Consultoria), Walter Hook (BRT Planning International) dan Xiaomei Gerakan Duan (Jauh) ke Timur). Standar ini juga mendapat saran dan dukungan tambahan dari ITDP, Gesellschaft fur Internationale Zusammenarbeit (GIZ), ClimateWorks Foundation, UN Habitat, Barr Foundation, UNEP, ICCT, World Resources Institute (WRI) Ross Center for Sustainable Cities dan Rockefeller Foundation. .\ n
Definisi BRT

Standar BRT berisi standar minimum yang menentukan elemen desain penting tertentu yang harus dipenuhi terowongan agar dianggap sebagai "BRT".

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.com