Simulasi Instruksional dan Perkembangan Lingkungan Pembelajaran Virtual

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

27 Februari 2024, 10.35

Sumber: elearningindustry.com

Simulasi pendidikan, disebut juga simulasi pendidikan, adalah jenis simulasi realitas (sistem atau lingkungan), tetapi juga mencakup unsur pendidikan yang membantu siswa untuk mengeksplorasi, menavigasi, atau mempelajari lebih lanjut tentang sistem atau lingkungan tersebut yang biasanya tidak dapat dicapai melalui eksperimen. . sendiri Simulasi pendidikan biasanya berorientasi pada tujuan dan memfokuskan siswa pada fakta, konsep, atau penerapan sistem atau lingkungan tertentu. Saat ini, sebagian besar universitas memungkinkan pembelajaran seumur hidup dengan menawarkan Lingkungan Pembelajaran Virtual (VLE). Pengguna tidak hanya dapat belajar pada waktu yang berbeda dalam hidup mereka, tetapi mereka juga dapat berpartisipasi dalam pembelajaran tanpa harus memasuki ruang pembelajaran secara fisik atau berinteraksi tatap muka dengan guru secara real time. VLE tersebut sangat bervariasi dalam interaktivitas dan cakupannya. Misalnya ada ruang kelas virtual, laboratorium virtual, program virtual, perpustakaan virtual, pelatihan virtual, dll. Para peneliti telah mengklasifikasikan VLE menjadi empat jenis:

1. VLE generasi pertama: muncul pada tahun 1992 dan menawarkan opsi kursus online pertama. Terdiri dari kumpulan bahan pelajaran, forum diskusi, sistem ujian dan email, semuanya dapat diakses secara online. Jenis lingkungan virtual ini bersifat statis dan tidak memungkinkan interaksi antara komponen sistem yang berbeda.


2. VLE generasi kedua: Sejak tahun 1996, VLE ini lebih efisien dalam hal integrasi dan fungsionalitas database—desain dan manajemen, pembuatan dan dukungan. bahan pelajaran, pengujian dan analisis hasil. Tersedia lebih dari 80 format, termasuk Ruang Belajar, WebCT, Kelas Atas, COSE, Blackboard, dll.


3. VLE Generasi Ketiga: Yang baru dari VLE Generasi Ketiga adalah VLE ini menggabungkan format real-time dan non-real-time terbaru yang tersedia. teknologi. waktu waktu (komunikasi sinkron dan asinkron), seperti konferensi audio dan video di Internet - "satu-ke-satu" dan "satu-ke-banyak", peluang kolaboratif untuk kerja kelompok, seminar, laboratorium, forum dan tentu saja pembelajaran, pengembangan, desain, perpustakaan dan administrasi. Stanford On-line, InterLabs, Classroom 2000, dan sistem "Virtual University" (VU) adalah contoh dari VLE ini.


4. VLE generasi keempat: Ini adalah lingkungan masa depan dan mewakili paradigma pembelajaran baru yang menjadi pusat perhatian. yang merupakan pengguna dan “sumber daya global” dan bukan guru dan “sumber daya lokal”. Keuntungan utama mereka adalah materi pembelajaran dapat dibuat, diadaptasi dan disesuaikan dengan kebutuhan dan aktivitas spesifik setiap pengguna. Ada beberapa perangkat VLE generasi keempat yang sebagian besar masih dalam tahap desain dan pengembangan. Salah satu contoh teknologi yang memungkinkan disebut "teknologi multi-agen", yang memungkinkan antarmuka data antar sistem yang berbeda.

Simulasi dalam berbagai bentuk telah digunakan sebagai metode praktik atau pelatihan sejak awal abad ke-20. Kantor Koordinasi Pemodelan dan Simulasi Pertahanan AS mengakui tiga jenis simulasi utama: langsung, virtual, dan konstruktif. Simulasi real-time (aksi langsung) dan virtual biasanya digunakan untuk pelatihan, sedangkan simulasi konstruktif digunakan untuk mengamati atau memprediksi hasil, seperti latihan perang atau perilaku pasar saham. Semua jenis ini didasarkan pada realitas spesifik dan dirancang untuk memberikan pengalaman simulasi kepada pengguna tanpa risiko, biaya, atau kompleksitas kehidupan nyata.

Meskipun simulasi digunakan untuk pembelajaran dan pelatihan, penulis terkenal seperti Clark Aldrich dan Andy Gibbons (Instruksi Berbasis Model) menyatakan bahwa simulasi itu sendiri bukanlah pembelajaran. Sebaliknya, simulasi menjadi mendidik hanya ketika ada elemen instruksional yang membantu pelajar menemukan bagian-bagian atau konsep-konsep penting dari sistem atau lingkungan. Misalnya, simulator F-16 tidak bersifat mendidik karena tujuan utamanya adalah meniru perilaku kokpit F-16 dan lingkungan pengoperasian pesawat. Simulator semacam itu dapat digunakan untuk tujuan pendidikan, namun memerlukan guru atau elemen eksternal lainnya untuk mengidentifikasi aspek pembelajaran utama dari sistem bagi pelajar.

Dalam pendidikan, simulasi telah digunakan dengan beberapa nama berbeda. Pada tahun 1980an, Ken Jones mendefinisikan simulasi sebagai interaksi manusia, seperti permainan peran. Yang lain berpendapat bahwa aktivitas pembelajaran berdasarkan pengalaman, seperti yang ditemukan dalam pelatihan kelompok atau kursus tali, juga merupakan simulasi karena aktivitas tersebut mereplikasi proses pengambilan keputusan manusia yang mungkin dilakukan kelompok, meskipun dalam kondisi yang sangat berbeda. Ini dapat dianggap sebagai simulasi pembelajaran karena penggunaan simulasi jenis ini secara efektif melibatkan penggunaan elemen pembelajaran untuk membantu siswa fokus pada perilaku, konsep, atau prinsip utama. Ketika biaya komputer terus menurun, simulasi virtual dan konstruksi semakin banyak digunakan. Simulasi lebih banyak digunakan dalam lingkungan pembelajaran berbasis web karena alat pembuatan web telah meningkat dan permintaan akan pelatihan berbasis kinerja telah meningkat. Hasilnya, lebih banyak

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org