Proses Desain Arsitektur: Panduan Cepat

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

18 April 2024, 05.59

Sumber: Pinterest

Seperti halnya kita hanya melihat bangunan dan sering mengabaikan fondasi yang menopangnya, proses desain arsitektur adalah dasar dari manajemen proyek konstruksi. Ini adalah proses panjang yang mengikuti proyek konstruksi dari awal hingga selesai.

Saat proyek konstruksi berlangsung, mungkin ada dampak eksternal, peraturan, dan kekuatan lain selain kekuatan internal. Kumpulan gambar dan dokumen hanya akan memandu proyek konstruksi menuju penyelesaian yang sukses jika bebas dari kesalahan, sehingga proses desain arsitektur menjadi jauh lebih penting.

Apa itu Proses Desain Arsitektur?
Proses desain arsitektur adalah bagaimana sebuah proyek konstruksi dikembangkan dan dianalisis dalam beberapa tahapan. Proses ini biasanya dipecah menjadi tujuh fase untuk memberikan keteraturan pada proyek dengan mengidentifikasi periode peninjauan, membuat rilis informasi desain yang terstruktur, dan menentukan tahapan alami penagihan.

Pembangunan sebuah bangunan itu rumit, diatur dengan ketat, dan mahal, dan kontraktor umum tidak ingin merevisi desain arsitektur setelah proyek dimulai. Setelah proyek selesai, tidak banyak yang bisa dilakukan tanpa menghancurkan struktur dan memulai dari awal.

Itulah mengapa proses desain arsitektur sangat penting; proses ini mengatur manajemen proyek dan menawarkan komunikasi yang jelas tentang maksud desainnya. Tahapan proses desain arsitektur memungkinkan informasi produksi menjadi efisien dan transparan untuk mengurangi risiko yang dapat mengakibatkan penundaan yang mahal dan tepat waktu.

Memiliki perangkat lunak manajemen proyek untuk mengatur proses desain arsitektur membantu mengurangi risiko kesalahan yang merugikan. ProjectManager adalah perangkat lunak manajemen proyek konstruksi dengan penyimpanan file tak terbatas yang membantu Anda mengelola setiap fase dalam proses desain arsitektur. Gunakan tampilan daftar yang kuat untuk melacak pekerjaan desain arsitektur Anda melalui semua fase proyek. Mulailah dengan ProjectManager hari ini secara gratis.

Tampilan daftar ProjectManager membantu Anda mengelola proses desain arsitektur Anda. Pelajari lebih lanjut
7 Fase Proses Desain Arsitektur
Yang membuat manajemen proyek konstruksi menjadi sangat sulit adalah koordinasi yang diperlukan untuk menghubungkan pihak-pihak yang terlibat. Pikirkan tentang hal ini; ada arsitek yang membuat gambar, kontraktor yang menjalankan cetak biru, dan insinyur yang memastikan bahwa berbagai sistem yang terlibat memiliki integritas struktural. Itu belum termasuk tim lain yang bekerja di lokasi serta pemasok, vendor, dan lainnya.

Proses desain arsitektur adalah bagaimana pihak-pihak yang berbeda ini bekerja sama, namun untuk mewujudkannya, perlu ada sebuah proses. Proses desain arsitektur terdiri dari tujuh tahap: pra-desain, desain skematik, pengembangan desain, dokumen konstruksi, izin bangunan, penawaran dan negosiasi, dan administrasi konstruksi. Fase-fase ini memberikan hasil dan tenggat waktu proyek yang realistis.

1. Pra-Desain
Kami mulai dengan pra-desain, sering disebut sebagai fase pemrograman, yang memulai proses desain arsitektur. Pada tahap ini, arsitek bekerja sama dengan klien untuk memahami sebidang tanah tempat proyek akan dilaksanakan. Mereka juga akan mendiskusikan apakah ada bangunan lain yang sudah ada di lokasi dan apa yang diinginkan klien untuk bangunan yang mereka pesan.

Ini berarti arsitek perlu melakukan penelitian dan mengumpulkan informasi. Beberapa hal yang harus mereka ketahui adalah zonasi lokal dan batasan penggunaan lahan, ruang lingkup proyek, keinginan klien, skala, bangunan di sekitarnya, lingkungan, kondisi lokasi, peraturan bangunan, dan banyak lagi. Setelah itu, mereka akan melakukan brainstorming, membuat sketsa, dan memodelkan berbagai ide desain.

2. Desain Skematik (SD)
Sekarang Anda ingin mengembangkan desain dan mempresentasikannya kepada klien. Ini berarti mengembangkan proposal desain. Arsitek akan membuat denah lokasi, denah lantai, dan ketinggian bangunan. Yang juga diperlukan adalah sistem struktur, mekanik, listrik, pipa dan pemanas, ventilasi dan pendingin udara (HVAC).

Pada tahap ini, Anda ingin menunjukkan ide-ide Anda kepada orang lain dan mendapatkan umpan balik dari mereka. Arsitek bertemu secara teratur dengan klien mereka untuk menunjukkan gambar-gambar variasi yang berbeda untuk membantu semua orang memutuskan desain mana yang terbaik. Ketidaksepakatan akan berkurang jika arsitek mempertimbangkan kebutuhan klien saat mendesain.

Setelah pertemuan dengan klien, arsitek akan menganalisa umpan balik dan membuat perubahan. Sebaiknya perubahan dilakukan pada tahap ini dalam proses desain untuk menghindari penambahan biaya dan potensi penundaan jadwal pembangunan jika dilakukan di kemudian hari. Proses pertemuan dan revisi ini akan terus berlanjut hingga desain disetujui oleh semua pihak.

3. Pengembangan Desain (DD)
Setelah klien puas dengan desainnya, sekarang saatnya membuat rencana yang lebih detail. Detail tersebut termasuk penempatan pintu dan jendela serta penyesuaian bentuk bangunan. Pada tahap ini, seorang insinyur struktur akan bergabung dengan tim desain untuk membantu menghasilkan estimasi yang lebih akurat untuk proyek tersebut.

Hasil akhir eksterior dan interior kemudian dipresentasikan kepada klien dan bahan, perlengkapan, dan hasil akhir lainnya didiskusikan. Akan ada bolak-balik dengan klien yang sering kali ditentukan oleh biaya, yang akan menyebabkan kedua belah pihak harus berkompromi. Namun, pada akhir tahap ini, eksterior, tata letak, dan dimensi bangunan sudah selesai dan sebagian besar bahan telah dipilih. Mungkin masih ada beberapa perubahan kecil pada desain bangunan.

4. Dokumen Konstruksi (CD)
Di sinilah layanan desain beralih ke gambar konstruksi kerja. Dari semua fase, fase ini cenderung memakan waktu paling lama. Penting bagi arsitek untuk memastikan desain mereka direncanakan dengan baik untuk dieksekusi. Dokumen proyek konstruksi juga harus disetujui.

Ada kemungkinan kontraktor konstruksi internal akan bergabung dengan tim pengembangan selama fase proses desain arsitektur ini. Pada tahap ini, gambar-gambar yang diperlukan untuk set izin dan set konstruksi diperlukan. Set izin bangunan dikirimkan ke otoritas perizinan dan dapat memakan waktu lama untuk disetujui, jadi disarankan untuk menyelesaikannya terlebih dahulu. Perangkat konstruksi memiliki detail dan dimensi desain untuk digunakan oleh pembangun selama proses berlangsung.

6. Penawaran dan Negosiasi
Fase ini hanya mengacu pada perusahaan arsitektur yang tidak membangun proyek itu sendiri. Proses penawaran adalah ketika arsitek membuat kontrak dengan perusahaan konstruksi yang akan melakukan konstruksi yang sebenarnya. Proses ini dipercepat jika izin telah ditarik.

Arsitek akan memberi tahu klien saat penawaran masuk untuk menemukan yang paling cocok untuk proyek, termasuk kualifikasi dan biaya. Hal ini dapat dilakukan melalui penawaran yang dinegosiasikan di mana pembangun memeriksa dokumen konstruksi dan meninjau materi dan jadwal. Perlu diingat bahwa terkadang klien sudah memiliki perusahaan konstruksi untuk proyek tersebut.

Proses penawaran kompetitif adalah ketika arsitek melihat perusahaan konstruksi lokal dan proyek-proyek mereka sebelumnya. Kemudian, proses penawaran dimulai dan perusahaan konstruksi akan bersaing untuk mendapatkan pekerjaan tersebut, sebuah proses yang biasanya memakan waktu tiga minggu. Kualitas, biaya, dan pengalaman menjadi pertimbangan dalam memilih pemenang tender. Dalam kedua kasus penawaran, perusahaan konstruksi yang menang akan membuat kontrak dengan klien, bukan dengan arsitek.

7. Administrasi Konstruksi (CA)
Fase terakhir melibatkan arsitek yang sering mengunjungi lokasi konstruksi untuk menjawab pertanyaan dan menangani masalah yang muncul. Memiliki akses ke arsitek adalah salah satu cara untuk menghindari penundaan yang merugikan. Frekuensi kunjungan arsitek tergantung pada ukuran proyek konstruksi dan bisa mingguan atau bulanan. Kru konstruksi bertanggung jawab atas pengembangan proyek mulai saat ini. Fase ini akan berlangsung selama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan konstruksi.

Manajer proyek dan proses desain arsitektur
Proses desain arsitektur itu panjang, rumit, dan melibatkan banyak pihak. Untuk mengelola ketujuh tahap tersebut, Anda memerlukan ProjectManager, perangkat lunak manajemen proyek konstruksi. Perangkat lunak kami adalah pusat utama Anda untuk semua gambar dan dokumentasi proyek konstruksi. Platform kolaboratif ini menghubungkan semua orang dalam tim proyek dan memberi mereka akses ke semua file, baik di kantor, di lokasi konstruksi, atau di mana pun.

Tetap terhubung dengan data waktu nyata
Ketika Anda berurusan dengan banyak pihak yang berbeda, komunikasi yang jelas dan sederhana sangat penting untuk kelancaran proses. Perangkat lunak online kami memungkinkan Anda berbagi file, mengomentari pekerjaan, menandai orang lain untuk melibatkan arsitek, pembangun, dan vendor ke dalam percakapan, dan masih banyak lagi. Untuk memastikan Anda tidak melewatkan pemberitahuan apa pun, terdapat peringatan email dan pemberitahuan dalam aplikasi sehingga Anda tidak perlu meninggalkan alat ini.


Mengkoordinasikan pekerjaan pada papan kanban yang kuat
Bolak-balik dan merevisi gambar bisa jadi sulit untuk dikelola dan Anda tidak ingin perubahan dari klien luput dari perhatian hingga menjadi penundaan yang mahal dan memakan waktu. Alat kami memiliki beberapa tampilan proyek sehingga Anda dapat melacak kemajuan pada bagan Gantt, lembar, kalender, dan tampilan daftar. Jika Anda lebih menyukai alur kerja yang lebih visual, gunakan papan kanban kami. Kolom-kolomnya sudah diatur untuk melakukan, mengerjakan, dan selesai, tetapi dapat disesuaikan agar sesuai dengan proses Anda.

Papan kanban projectmanager
Setelah konstruksi dimulai, alat kami dapat membantu Anda merencanakan, menjadwalkan, memantau, dan melacak sumber daya Anda. Dasbor waktu nyata memberi Anda pandangan tingkat tinggi tentang kemajuan dan kinerja sementara laporan yang dapat disesuaikan menyelami data lebih dalam. Arsitek, pembangun, dan klien semuanya diperbarui dengan data waktu nyata untuk keputusan yang lebih berwawasan.

Disadur dari: projectmanager.com