Promosi Kesehatan di Tempat Kerja

Dipublikasikan oleh Syayyidatur Rosyida

10 Mei 2024, 08.18

sumber: pinterest.com

Promosi kesehatan di tempat kerja adalah upaya gabungan dari pengusaha, karyawan, dan masyarakat untuk meningkatkan kesehatan mental dan fisik serta kesejahteraan orang-orang di tempat kerja. Istilah promosi kesehatan di tempat kerja menunjukkan analisis dan desain yang komprehensif terhadap tingkat kerja manusia dan organisasi dengan tujuan strategis untuk mengembangkan dan meningkatkan sumber daya kesehatan di perusahaan. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memprioritaskan tempat kerja sebagai tempat promosi kesehatan karena potensi audiens yang besar dan pengaruhnya terhadap semua bidang kehidupan seseorang.[2] Deklarasi Luksemburg menyatakan bahwa kesehatan dan kesejahteraan karyawan di tempat kerja dapat dicapai melalui kombinasi dari:

  • Memperbaiki organisasi dan lingkungan kerja
  • Mempromosikan partisipasi aktif
  • Mendorong pengembangan pribadi.

Promosi kesehatan di tempat kerja menggabungkan pengurangan faktor risiko kesehatan dengan peningkatan faktor penguatan kesehatan dan berupaya untuk mengembangkan lebih lanjut faktor perlindungan dan potensi kesehatan.Promosi kesehatan di tempat kerja merupakan pelengkap dari disiplin keselamatan dan kesehatan kerja, yang terdiri dari melindungi pekerja dari bahaya. Strategi promosi kesehatan di tempat kerja yang berhasil mencakup prinsip-prinsip partisipasi, manajemen proyek, integrasi, dan komprehensif:

  • Partisipasi: semua staf harus diikutsertakan dalam semua tahapan program
  • Manajemen proyek: program harus berorientasi pada siklus pemecahan masalah
  • Integrasi: program harus dimasukkan ke dalam praktik manajemen perusahaan dan strategi promosi kesehatan di tempat kerja harus mempengaruhi perencanaan perusahaan
  • Komprehensifitas: program harus menggabungkan strategi kesehatan yang diarahkan pada individu dan lingkungan yang bersifat interdisipliner.

Sebuah laporan dari European Agency for Safety and Health at Work mencatat semakin banyak bukti bahwa penghematan biaya yang signifikan dapat dilakukan dengan menerapkan strategi promosi kesehatan di tempat kerja, dan lebih dari 90% tempat kerja di Amerika Serikat yang memiliki lebih dari 50 karyawan memiliki program promosi kesehatan.

Strategi untuk mempromosikan kesehatan di tempat kerja

Strategi promosi kesehatan di tempat kerja harus inklusif untuk memperhitungkan keragaman dalam angkatan kerja, dan ekonomi perilaku merupakan alat utama untuk menerapkan program kesehatan di tempat kerja. Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Amerika Serikat menyertakan lima pedoman strategis untuk promosi kesehatan di tempat kerja dalam inisiatif Healthy People 2010. Ini termasuk:

  • Pendidikan kesehatan, yang berfokus pada pengembangan keterampilan dan perubahan perilaku gaya hidup serta penyebaran informasi dan peningkatan kesadaran.
  • Lingkungan sosial dan fisik yang mendukung, yang mencerminkan harapan organisasi mengenai perilaku kesehatan dan menerapkan kebijakan yang mempromosikan perilaku sehat.
  • Integrasi program di tempat kerja ke dalam tunjangan organisasi, infrastruktur sumber daya manusia, dan inisiatif kesehatan dan keselamatan lingkungan.
  • Hubungan antara promosi kesehatan dan program terkait seperti bantuan karyawan.
  • Pemeriksaan yang diikuti dengan konseling dan pendidikan tentang cara terbaik menggunakan layanan medis untuk tindak lanjut yang diperlukan.

Secara umum, upaya promosi kesehatan di tempat kerja dilaksanakan pada tiga tingkat fungsional, termasuk:

  • Tingkat I: program kesadaran seperti buletin, pameran kesehatan, dan kelas-kelas edukasi yang mungkin secara langsung atau tidak langsung meningkatkan kesehatan individu atau mempengaruhi perubahan perilaku.
  • Level II: program modifikasi gaya hidup berdurasi 8 hingga 12 minggu yang tersedia bagi karyawan secara berkelanjutan dan secara langsung mempengaruhi hasil kesehatan.
  • Level III: penciptaan lingkungan kerja yang membantu karyawan dalam mempertahankan gaya hidup dan perilaku sehat, seperti kantin di tempat kerja yang menawarkan pilihan makanan sehat atau penyediaan fasilitas olahraga di tempat kerja.

Dalam banyak kasus, intervensi aktivitas fisik sesuai dengan Level II dari kerangka kerja ini dan juga dapat mencakup elemen-elemen dari Level III. Program Penghargaan Kebugaran berbasis insentif (FRP) bertujuan untuk memengaruhi perilaku karyawan dan dengan demikian sesuai dengan Level I.[rujukan]

Intervensi aktivitas fisik

Sekitar setengah dari semua program promosi kesehatan di tempat kerja saat ini didasarkan pada intervensi aktivitas fisik mengingat relatif mudahnya pemberi kerja untuk menganjurkan upaya tersebut kepada karyawan. Intervensi aktivitas yang disponsori oleh pemberi kerja dalam bentuk olahraga beregu dimulai sejak abad ke-17 di Inggris, namun sebagian besar intervensi di abad ke-21 mengandalkan sponsor pemberi kerja untuk akses karyawan ke fasilitas kesehatan dan kebugaran. Kenyamanan karyawan terhadap fasilitas kebugaran yang disponsori sangat memengaruhi partisipasi program, dan fasilitas yang terletak di dekat lokasi tempat tinggal karyawan memiliki biaya waktu yang lebih rendah, menerima peningkatan penggunaan, dan menghasilkan hasil program dan kesehatan yang lebih baik. Wanita sering menunjukkan partisipasi yang lebih rendah dalam program olahraga di tempat kerja daripada pria, dan individu muda yang masih lajang sering kali lebih cenderung mengejar inisiatif aktivitas fisik yang disponsori oleh pemberi kerja. Dalam banyak kasus, program promosi kesehatan di tempat kerja berbasis olahraga kesulitan untuk menarik orang-orang yang akan mendapat manfaat paling banyak dari upaya kebugaran seperti itu, termasuk karyawan yang sudah menua, tidak banyak bergerak, berkerah biru, wanita, atau karyawan yang kurang berpendidikan.

Sifat menetap di banyak tempat kerja modern meningkatkan faktor risiko metabolik negatif seperti indeks massa tubuh yang tinggi (BMI), lingkar pinggang, dan tekanan darah serta peningkatan kadar glukosa dan trigliserida puasa. Secara khusus, penggunaan mesin latihan pedal portabel di lingkungan kantor telah terbukti meningkatkan kesehatan karyawan, dan penggunaannya terbukti dapat dilakukan selama jam kerja. Intervensi menggunakan pedometer untuk memengaruhi perilaku karyawan, mengurangi durasi waktu duduk, dan meningkatkan jumlah gerakan selama hari kerja juga terbukti berhasil. Aplikasi ponsel pintar dan rambu-rambu di tempat kerja yang mempromosikan penggunaan tangga diketahui dapat meningkatkan kesehatan karyawan, dan banyak perusahaan sekarang berinvestasi dalam teknologi yang dapat dikenakan untuk mendorong karyawan memantau aktivitas fisik. Program Tai Chi di tempat kerja juga terbukti efektif sebagai intervensi kesehatan dan sarana untuk mengurangi ketidakhadiran, terutama pada pekerja yang lebih tua. Terlepas dari upaya-upaya tersebut, banyak program promosi kesehatan yang mengalami kesulitan dalam hal partisipasi yang buruk, dan pengenalan insentif terbukti dapat meningkatkan keterlibatan karyawan.

Program berbasis insentif

Untuk mendorong aktivitas fisik di kalangan tenaga kerja, banyak perusahaan menawarkan insentif keuangan kepada karyawan melalui Program Imbalan Kebugaran (FRP).[12] Melihat bahwa olahraga dan diet menghasilkan ketidaknyamanan langsung, manfaat penurunan berat badan sering tidak terlihat dalam jangka pendek, dan banyak orang yang mencari kesehatan jangka panjang tetapi menyerah pada godaan jangka pendek dari makanan yang tidak sehat dan ketidakaktifan (diskon hiperbolik), mempertahankan keterlibatan karyawan dalam program kesehatan menjadi sulit. Untuk mengatasi masalah kesegeraan, arti-penting, dan diskon hiperbola ini, FRP menawarkan insentif keuangan kepada karyawan untuk perilaku sehat.[22] Meskipun kurangnya partisipasi masih menjadi masalah bahkan di antara FRP yang dibuat dengan baik, gesekan tidak terjadi secara acak dan keberhasilan penurunan berat badan yang lebih besar dikaitkan dengan penurunan probabilitas putus sekolah di kemudian hari.[22]

Dampak promosi kesehatan di tempat kerja

Dampak positif dari program promosi kesehatan di tempat kerja terhadap produktivitas telah banyak dibahas. Dampak promosi kesehatan di tempat kerja terhadap ketidakhadiran sangat besar karena produktivitas tidak mungkin terjadi jika seorang karyawan tidak hadir. Namun, dampak ketidakhadiran juga signifikan, dan bekerja dalam keadaan sakit diperkirakan membebani ekonomi Amerika Serikat lebih dari $150 miliar per tahun. Ketidakhadiran diperkirakan membebani perusahaan rata-rata sebesar $660 setiap tahun per karyawan. Berdasarkan biaya produktivitas, karyawan yang mengalami kondisi kesehatan yang buruk atau berisiko mengalami gangguan kesehatan membebani perusahaan hingga $1.601 lebih banyak daripada karyawan yang sehat per tahun.  Peningkatan produktivitas dan ketidakhadiran setelah penerapan program promosi kesehatan di tempat kerja setiap tahunnya dapat menghemat biaya perusahaan sebesar $15,6 untuk setiap satu dolar yang dihabiskan untuk inisiatif kesehatan.[6] Secara lebih umum, biaya perawatan kesehatan karyawan dan biaya ketidakhadiran hari kerja menurun sebesar $3,27 dan $2,73, masing-masing, untuk setiap satu dolar yang dihabiskan untuk promosi kesehatan di tempat kerja. Dalam beberapa kasus, program kesehatan berbasis pemberi kerja telah terbukti tidak menghasilkan penurunan pengeluaran perawatan kesehatan atau biaya asuransi pemberi kerja.

Terkait dengan hasil kesehatan, program promosi kesehatan di tempat kerja telah menunjukkan banyak manfaat jangka pendek dan jangka panjang. Secara signifikan, intervensi aktivitas fisik di tempat kerja terbukti meningkatkan kebugaran karyawan, perilaku aktivitas, tingkat lipid yang tidak sehat, kehadiran kerja, dan stres kerja, dan program olahraga di tempat kerja diketahui dapat mengurangi stres atasan dan pengawasan yang kejam terhadap bawahan, sehingga meningkatkan produktivitas Peningkatan tambahan telah dicatat setelah program kesehatan di tempat kerja dalam hal kejadian cedera, tekanan darah, kadar kolesterol, indeks massa tubuh, risiko penyakit kardiovaskular, kinerja otot yang dinamis, dan konsumsi oksigen maksimal.  Beberapa perbaikan bervariasi berdasarkan jenis kelamin, dengan pria sering mengalami peningkatan yang lebih besar dalam indeks massa tubuh dibandingkan wanita.[16] Promosi kesehatan di tempat kerja juga diketahui dapat meningkatkan “status kesehatan yang dirasakan” karyawan, meningkatkan produktivitas dan meningkatkan partisipasi program kesehatan.

Secara ringkas, hasil yang diharapkan dari program promosi kesehatan di tempat kerja yang ideal meliputi:[rujukan]

  • “Membuat pekerja sadar akan kesehatan mereka dan bagaimana kesehatan yang baik dapat meningkatkan kualitas hidup.”
  • “Pekerja harus mengambil ‘kepemilikan’ atas perilaku mereka dan bertanggung jawab atas hasil kesehatan dan biaya.”
  • “Partisipasi yang tinggi dan keterlibatan aktif dalam program-program ini. Orang-orang harus memanfaatkan banyak program yang ditawarkan.”
  • “Karyawan harus menurunkan berat badan, berhenti merokok, berolahraga lebih sering, makan makanan yang sehat, mengelola tingkat stres dengan lebih baik, dan secara umum menerapkan kebiasaan yang sehat.”
  • “Biaya klaim medis harus turun. Perusahaan harus mengalami penurunan insiden penyakit tertentu yang terkait dengan perilaku seperti diabetes, penyakit jantung, kanker, penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), gangguan muskuloskeletal, dan stroke.”
  • “Pekerja akan lebih jarang absen, biaya kecacatan akan terkendali, kecelakaan akan terhindarkan, dan tingkat cedera akan menurun tajam.”
  • “Program-program ini akan menarik talenta terbaik-dan tingkat perputaran karyawan akan berkurang karena kami adalah pemberi kerja pilihan masyarakat.”
  • “Pekerja akan bekerja pada tingkat yang lebih tinggi-mereka akan lebih bahagia, lebih bersemangat, dan memberikan hasil yang lebih baik bagi perusahaan kami.”
  • “Membangun budaya kesehatan dan kesejahteraan, di mana setiap pekerja merasa dihargai dan penting bagi perusahaan-ini akan menginspirasi loyalitas yang lebih besar dan tingkat keterlibatan yang tinggi.”
  • “Program ini akan menghasilkan laba atas investasi (ROI) yang positif bagi perusahaan - untuk setiap dolar yang dikeluarkan, dua atau tiga dolar akan dihemat.”

Promosi kesehatan di industri berupah rendah

Sekitar setengah dari karyawan di Amerika Serikat dipekerjakan oleh industri kecil (kurang dari 1000) dengan upah rendah.[33] Namun, kurang dari 10 persen yang menawarkan program promosi kesehatan kesehatan karena kurangnya sumber daya keuangan, waktu, dan keraguan yang berakar dari hasil investasi. Promosi kesehatan kerja bertujuan untuk memberikan kesejahteraan yang lebih baik bagi semua pekerja, namun karena hambatan ekonomi dan sosial, jumlah pekerja berupah rendah yang tidak proporsional tidak termasuk dalam penelitian tentang promosi kesehatan karyawan.

Sebuah studi tahun 2015 di wilayah metropolitan Seattle/King County, pekerja berupah rendah dibandingkan dengan pekerja berpenghasilan tinggi memiliki hubungan yang kuat terkait perilaku kesehatan yang berisiko. Perilaku kesehatan yang berisiko dikenali sebagai penggunaan tembakau, gizi buruk dan gaya hidup tidak aktif yang kemudian menjadi faktor yang berkontribusi terhadap penyakit kronis. Hal ini kemudian menyoroti tingkat penyakit kronis yang tidak proporsional pada karyawan dengan upah rendah dibandingkan dengan karyawan dengan sosioekonomi yang lebih tinggi. Hal ini juga terungkap dalam penelitian di wilayah metropolitan Seattle/King County, bagaimana meskipun dampak penyakit kronis lazim terjadi pada karyawan dengan upah rendah, namun karyawan dengan upah tinggi merupakan kelompok yang lebih cenderung untuk berpartisipasi dalam promosi kesehatan di tempat kerja. Industri berupah rendah ditemukan memiliki hambatan termasuk kesadaran, kondisi kerja, dan manajemen.

Perdebatan terbesar dalam studi Seattle/King County berakar dari masalah biaya. Biaya pertama yang diungkap adalah insentif finansial ekonomi. Di mana industri berupah rendah memeriksa pentingnya pengembalian investasi. Perusahaan kecil memperdebatkan masalah apakah hasil dari promosi kesehatan pekerja layak untuk diinvestasikan atau dicap sebagai 'prioritas organisasi'. Selain pentingnya keuntungan, adalah biaya privasi karyawan. Para manajer sumber daya manusia dalam penelitian ini menyuarakan masalah privasi dan pentingnya menjaga masalah kesehatan pribadi terpisah dari pekerjaan dan pekerja mereka.

Selain tingginya tingkat penyakit kronis pada pekerja berupah rendah, ada juga tingkat morbiditas dan mortalitas yang tinggi dan paparan lingkungan berbahaya karena kesenjangan sosial ekonomi dan ras. Diskriminasi gender dan ras terkait dengan pekerja berupah rendah, di mana perempuan dan etnis minoritas berkontribusi pada statistik pekerja berupah rendah. Karena kerumitan lingkungan dan ruang kerja masing-masing pekerja dengan jenis kelamin dan ras yang berbeda, terjadi penurunan partisipasi dalam kelompok pekerja berupah rendah dalam program promosi kesehatan pekerja. Kompleksitas yang berbeda pada pekerja berupah rendah yang sebagian besar merupakan pekerja paruh waktu, distribusi upah dan tunjangan, dan bidang pekerjaan yang berbahaya.

Saran untuk meningkatkan partisipasi pekerja di industri berupah rendah meliputi kemudahan dan akses yang lebih baik.[36] Untuk menciptakan vaksinasi di tempat kerja dan pilihan makanan sehat, meningkatkan partisipasi untuk perawatan pencegahan di industri ini. Faktor penting untuk mengakses program pencegahan atau promosi kesehatan pekerja di industri berupah rendah berkorelasi dengan cakupan asuransi kesehatan yang lebih baik. Perpanjangan dan peningkatan Undang-Undang Perawatan Terjangkau meningkatkan insentif bagi karyawan dan pemberi kerja untuk berpartisipasi dalam program pencegahan. Perpanjangan untuk karyawan penuh waktu dan paruh waktu, meningkatkan cakupan untuk lingkungan kerja yang berbahaya, dan kesetaraan demografis.

Disadur dari: en.wikipedia.org