Produksi dan Kesejahteraan Ekonomi

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman

24 Februari 2024, 19.35

Produksi adalah proses penggabungan berbagai input, baik material (seperti logam, kayu, kaca, atau plastik) maupun immaterial (seperti rencana atau pengetahuan) untuk menciptakan output. Idealnya, output ini akan menjadi barang atau jasa yang memiliki nilai dan memberikan kontribusi pada kegunaan individu. Bidang ekonomi yang fokus pada produksi disebut teori produksi, dan ini erat kaitannya dengan teori konsumsi (atau konsumen) dalam ekonomi.

Proses produksi dan output langsung hasil dari pemanfaatan produktif input asli (atau faktor produksi). Dikenal sebagai barang atau jasa produsen primer, tanah, tenaga kerja, dan modal dianggap sebagai tiga faktor produksi utama. Input utama ini tidak mengalami perubahan signifikan dalam proses output, dan mereka juga tidak menjadi komponen utuh dalam produk. Dalam ekonomi klasik, bahan dan energi dikategorikan sebagai faktor sekunder karena mereka adalah produk samping dari tanah, tenaga kerja, dan modal. Lebih lanjut, faktor utama mencakup semua sumber daya yang terlibat, seperti tanah, yang mencakup sumber daya alam di atas dan di bawah tanah. Namun, ada perbedaan antara modal manusia dan tenaga kerja. Selain faktor produksi umum, dalam berbagai aliran pemikiran ekonomi, kewirausahaan dan teknologi kadang-kadang dianggap sebagai faktor yang berkembang dalam produksi. Praktik umumnya adalah bahwa beberapa bentuk input yang dapat dikendalikan digunakan untuk mencapai output suatu produk. Fungsi produksi menilai hubungan antara input dan jumlah output.

Kesejahteraan ekonomi diciptakan dalam proses produksi, yang berarti semua kegiatan ekonomi yang bertujuan langsung atau tidak langsung untuk memuaskan keinginan dan kebutuhan manusia. Tingkat kepuasan kebutuhan sering diterima sebagai ukuran kesejahteraan ekonomi. Dalam produksi, ada dua fitur yang menjelaskan peningkatan kesejahteraan ekonomi. Pertama adalah peningkatan rasio kualitas-harga barang dan jasa serta peningkatan pendapatan dari produksi pasar yang berkembang dan lebih efisien, dan kedua adalah total produksi yang membantu meningkatkan GDP. Bentuk produksi yang paling penting adalah:

  1. Produksi pasar
  2. Produksi publik
  3. Produksi rumah tangga

Untuk memahami asal usul kesejahteraan ekonomi, kita harus memahami ketiga proses produksi ini. Semuanya menghasilkan komoditas yang memiliki nilai dan berkontribusi pada kesejahteraan individu.

Kepuasan kebutuhan berasal dari penggunaan komoditas yang diproduksi. Peningkatan kepuasan kebutuhan terjadi ketika rasio kualitas-harga komoditas meningkat dan lebih banyak kepuasan dicapai dengan biaya yang lebih rendah. Meningkatkan rasio kualitas-harga komoditas adalah cara penting bagi produsen untuk meningkatkan daya saing produk, tetapi keuntungan semacam ini yang didistribusikan kepada pelanggan tidak dapat diukur dengan data produksi. Meningkatkan daya saing produk sering kali berarti harga lebih rendah dan pendapatan produsen yang lebih rendah, yang harus digantikan dengan volume penjualan yang lebih tinggi.

Kesejahteraan ekonomi juga meningkat karena pertumbuhan pendapatan dari peningkatan produksi. Produksi pasar adalah satu-satunya bentuk produksi yang menciptakan dan mendistribusikan pendapatan kepada pemangku kepentingan. Produksi publik dan produksi rumah tangga dibiayai oleh pendapatan yang dihasilkan dalam produksi pasar. Oleh karena itu, produksi pasar memiliki peran ganda: menciptakan kesejahteraan dan menghasilkan barang dan jasa serta penciptaan pendapatan. Karena peran ganda ini, produksi pasar adalah "primus motor" kesejahteraan ekonomi.

Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Production_(economics)