Peran dan Jenis-jenis Implan Medis: Pengganti Struktur Biologis yang Hilang

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana

22 Maret 2024, 09.30

Sumber: en.wikipedia.org

Implan adalah perangkat medis yang diproduksi untuk menggantikan struktur biologis yang hilang, mendukung struktur biologis yang rusak, atau meningkatkan struktur biologis yang sudah ada. Sebagai contoh, sebuah implan bisa berupa batang yang digunakan untuk memperkuat tulang yang lemah. Implan medis adalah perangkat buatan manusia, berbeda dengan transplantasi, yang merupakan jaringan biomedis yang ditransplantasikan. Permukaan implan yang bersentuhan dengan tubuh mungkin terbuat dari bahan biomedis seperti titanium, silikon, atau apatit tergantung pada apa yang paling fungsional. Pada tahun 2018, misalnya, American Elements mengembangkan bubuk paduan nikel untuk pencetakan 3D implan medis yang kuat, tahan lama, dan biokompatibel. Dalam beberapa kasus, implan mengandung elektronik, misalnya pacemaker buatan dan implan koklea. Beberapa implan bersifat bioaktif, seperti perangkat pengiriman obat subkutan dalam bentuk pil yang dapat diimplan atau stent yang melepaskan obat.

Aplikasi Implan Medis dalam Berbagai Bidang Kesehatan

Implan dapat dikelompokkan berdasarkan aplikasinya ke dalam beberapa kategori utama:

1. Sensorik dan Neurologis: Implan sensorik dan neurologis digunakan untuk mengatasi gangguan yang memengaruhi indera utama dan otak, serta gangguan neurologis lainnya. Mereka digunakan terutama dalam pengobatan kondisi seperti katarak, glaukoma, keratokonus, dan gangguan penglihatan lainnya; otosklerosis dan masalah kehilangan pendengaran lainnya, serta penyakit telinga tengah seperti otitis media; dan penyakit neurologis seperti epilepsi, penyakit Parkinson, dan depresi yang sulit diobati. Contohnya termasuk lensa intraokular, segmen cincin kornea intrastromal, implan koklea, tabung timpanostomi, dan neurostimulator.

2. Kardiovaskular: Perangkat medis kardiovaskular diimplan dalam kasus di mana jantung, katupnya, dan sistem peredaran darah lainnya mengalami gangguan. Mereka digunakan untuk mengobati kondisi seperti gagal jantung, aritmia jantung, takikardia ventrikel, penyakit katup jantung, angina pektoris, dan aterosklerosis. Contohnya termasuk jantung buatan, katup jantung buatan, defibrilator kardioverter implan, pacemaker jantung buatan, dan stent koroner.

3. Ortopedi: Implan ortopedi membantu mengatasi masalah dengan tulang dan sendi tubuh. Mereka digunakan untuk mengobati patah tulang, osteoartritis, skoliosis, stenosis tulang belakang, dan nyeri kronis. Contohnya termasuk berbagai jenis pen, batang, sekrup, dan pelat yang digunakan untuk memperbaiki tulang yang patah saat penyembuhan.

4. Logam: Implan logam sedang diuji sebagai biomaterial logam potensial untuk implan medis biodegradable.

5. Elektrik: Implan elektrik digunakan untuk meredakan nyeri akibat artritis rematoid. Implan elektrik ditanamkan di leher pasien dengan artritis rematoid, dan mengirimkan sinyal listrik ke elektroda di saraf vagus. Aplikasi perangkat ini sedang diuji sebagai alternatif untuk mengobati orang dengan artritis rematoid seumur hidup.

6. Kontrasepsi: Implan kontrasepsi digunakan utamanya untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan dan mengobati kondisi seperti menorrhagia non-patologis. Contohnya termasuk perangkat intrauterin berbasis tembaga dan hormon.

7. Kosmetik: Implan kosmetik, seringkali prostetik, bertujuan untuk mengembalikan sebagian tubuh ke norma estetika yang dapat diterima. Mereka digunakan sebagai tindak lanjut mastektomi akibat kanker payudara, untuk memperbaiki beberapa bentuk kecacatan, dan memodifikasi aspek tubuh (seperti peningkatan pantat dan peningkatan dagu). Contohnya termasuk implan payudara, prostesis hidung, prostesis mata, dan filler injeksi.

8. Organ dan Sistem Lainnya: Disfungsi organ lain dapat terjadi dalam sistem tubuh, termasuk sistem gastrointestinal, pernapasan, dan urologi. Implan digunakan di tempat-tempat tersebut dan tempat lainnya untuk mengobati kondisi seperti penyakit refluks gastroesofageal, gastroparesis, kegagalan pernapasan, sleep apnea, inkontinensia urin dan fekal, dan disfungsi ereksi. Contohnya termasuk LINX, stimulator lambung implan, stimulator saraf diafragma/frenik, neurostimulator, jaringan bedah, katup pengontrol urin buatan, dan implan penis.

Klasifikasi dan Material Implan Medis

Klasifikasi di Amerika Serikat: FDA mengklasifikasikan implan medis ke dalam tiga kelas berbeda tergantung pada risiko yang dapat ditimbulkan oleh perangkat medis tersebut bagi pengguna. Menurut 21CFR 860.3, perangkat Kelas I dianggap menimbulkan risiko paling sedikit bagi pengguna dan membutuhkan pengendalian paling sedikit. Perangkat Kelas I mencakup perangkat sederhana seperti penyangga lengan dan instrumen bedah yang dipegang tangan. Perangkat Kelas II dianggap membutuhkan lebih banyak regulasi daripada perangkat Kelas I dan diharuskan untuk menjalani persyaratan tertentu sebelum mendapatkan persetujuan FDA. Perangkat Kelas II mencakup sistem sinar-X dan monitor fisiologis. Perangkat Kelas III membutuhkan kontrol regulasi paling ketat karena perangkat tersebut mendukung atau mempertahankan kehidupan manusia atau mungkin belum diuji dengan baik. Perangkat Kelas III mencakup katup jantung pengganti dan stimulator serebelum yang diimplan. Banyak implan biasanya termasuk dalam perangkat Kelas II dan Kelas III.

Material 

Logam yang Biasa Diimplan Berbagai jenis logam yang minim reaktif secara biologis rutin diimplan. Bentuk stainless steel yang paling umum diimplan adalah 316L. Paduan logam kobalt-kromium dan titanium juga diimplan secara permanen. Semua ini dibuat pasif oleh lapisan oksida tipis di permukaannya. Namun, pertimbangan lain adalah bahwa ion logam menyebar ke luar melalui oksida dan berakhir di jaringan sekitarnya. Reaksi biologis terhadap implan logam termasuk pembentukan selubung kecil jaringan fibrosa. Ketebalan lapisan ini ditentukan oleh produk yang terlarut, dan sejauh mana implan bergerak di dalam jaringan penutup. Titanium murni mungkin hanya memiliki kapsulasi fibrosa minimal. Stainless steel, di sisi lain, dapat menimbulkan kapsulasi hingga 2 mm.

Komplikasi Implan

Dalam kondisi optimal, implan harus menghasilkan respons tubuh yang diinginkan tanpa memicu reaksi merugikan dari jaringan di dekatnya atau jauh. Namun, interaksi antara implan dan jaringan di sekitarnya dapat menimbulkan komplikasi. Komplikasi ini termasuk infeksi, peradangan, nyeri, risiko penolakan, dan respons alergi. Infeksi dapat terjadi segera setelah operasi atau berbulan-bulan hingga bertahun-tahun kemudian, disebabkan oleh bakteri yang ada di dekat lokasi operasi atau menempel pada implan sebelum pemasangan implan. Peradangan, suatu respons khas terhadap trauma bedah, melibatkan pembengkakan jaringan, nyeri, dan peningkatan aktivitas seluler. Koagulasi yang disebabkan oleh implan, dipicu oleh protein yang menempel pada permukaan implan, dapat menyebabkan aktivasi sistem kekebalan tubuh, peradangan kronis, dan enkapsulasi implan. Enkapsulasi ini dapat menghambat fungsi implan dan menjadi tempat berkembang biaknya bakteri, yang berpotensi menyebabkan komplikasi lebih lanjut. Dalam kasus respons alergi terhadap benda asing, pelepasan implan mungkin diperlukan.

Kegagalan 

Kegagalan implan memiliki banyak contoh termasuk pecahnya implan payudara silikon, sendi pengganti pinggul, dan katup jantung buatan, seperti katup Bjork–Shiley, yang semuanya menyebabkan intervensi FDA. Konsekuensi dari kegagalan implan tergantung pada sifat implan dan posisinya di dalam tubuh. Oleh karena itu, kegagalan katup jantung kemungkinan akan mengancam nyawa individu, sementara kegagalan implan payudara atau sendi pinggul kurang mungkin mengancam jiwa.

Kegagalan Implan di Otak. Perangkat yang diimplan secara langsung di materi abu-abu otak menghasilkan sinyal berkualitas tertinggi, tetapi rentan terhadap penumpukan jaringan parut, menyebabkan sinyal menjadi lemah, atau bahkan tidak ada, ketika tubuh bereaksi terhadap benda asing di otak.

Investigasi File Implan. Pada tahun 2018, Implant files, sebuah investigasi yang dilakukan oleh ICIJ mengungkapkan bahwa perangkat medis yang tidak aman dan belum diuji secara memadai diimplan dalam tubuh pasien. Di Inggris, Prof Derek Alderson, presiden Royal College of Surgeons, menyimpulkan: "Semua perangkat implan harus didaftarkan dan dilacak untuk memantau efikasi dan keamanan pasien dalam jangka panjang."

 

Disadur dari: en.wikipedia.org