Pengomposan di rumah: Panduan Praktis untuk Pemula

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

02 April 2024, 10.24

Tumpukan pengomposan rumah dengan tambahan sampah dapur (wikipedia.org)

Pengomposan rumah

Pengomposan rumah adalah proses memanfaatkan sampah rumah tangga untuk membuat kompos di dalam lingkungan rumah. Ini melibatkan penguraian biologis sampah organik dengan mendaur ulang sisa makanan dan bahan organik lainnya menjadi kompos. Pengomposan rumah tangga dapat dilakukan di dalam rumah untuk berbagai manfaat lingkungan, seperti meningkatkan kesuburan tanah, mengurangi jumlah sampah yang dikirim ke tempat pembuangan akhir, mengurangi emisi gas metana, serta membatasi limbah makanan yang dihasilkan.

Sejarah

Meskipun pengomposan telah dibudidayakan selama Zaman Neolitikum di Skotlandia, pengomposan di rumah dimulai lebih lambat. Praktik pengomposan dalam ruangan, juga dikenal sebagai pengomposan rumah, pertama kali ditemukan pada tahun 1905 oleh Albert Howard. Howard kemudian mengembangkan praktik ini selama 30 tahun berikutnya. J.I. Rodale, yang dianggap sebagai pelopor metode organik di Amerika, melanjutkan pekerjaan Howard dan terus mengembangkan pengomposan dalam ruangan sejak tahun 1942. Sejak itu, berbagai metode pengomposan telah diadaptasi. Pengomposan dalam ruangan telah membantu dalam berkebun dan pertanian organik serta dalam pengembangan pengomposan modern. Awalnya, metode ini melibatkan teknik pelapisan, di mana material ditumpuk dalam lapisan bergantian dan tumpukan tersebut diputar setidaknya dua kali.

Dasar-dasar

Pengomposan rumahan dapat dilakukan melalui dua metode utama: aerobik dan anaerobik. Pengomposan aerobik melibatkan penguraian bahan organik menggunakan oksigen dan merupakan metode yang direkomendasikan untuk pengomposan rumah. Terdapat beberapa keuntungan dari pengomposan aerobik dibandingkan dengan pengomposan anaerobik. Meskipun keduanya menghasilkan sejumlah karbon dioksida, pengomposan anaerobik menghasilkan metana, yang merupakan gas rumah kaca yang lebih berbahaya daripada karbon dioksida. Proses pengomposan aerobik juga lebih cepat karena ketersediaan oksigen memungkinkan pertumbuhan mikroorganisme pengomposan. Pengomposan aerobik membutuhkan wadah yang lebih besar, oksigen, kelembapan, dan pembalikan (jika tanpa cacing).

Ada berbagai jenis sampah organik yang dapat dijadikan kompos di rumah. Pengomposan memerlukan dua jenis bahan organik: sampah "hijau" dan sampah "coklat". Hal ini disebabkan karena sampah organik membutuhkan empat unsur untuk terurai: nitrogen, karbon, oksigen, dan air. Rasio karbon-nitrogen yang tepat harus dijaga bersama dengan kadar oksigen dan air yang sesuai untuk membuat kompos. Semua bahan yang dapat dibuat kompos mengandung karbon, tetapi memiliki kadar nitrogen yang berbeda. Sayuran hijau memiliki rasio karbon terhadap nitrogen yang lebih rendah, sementara bahan coklat lebih kaya karbon dan umumnya merupakan bahan kering. Untuk mendapatkan rasio penguraian yang efektif, disarankan untuk memasukkan dua hingga empat bagian bahan kompos coklat dan satu bagian bahan kompos hijau ke dalam tumpukan kompos.

Implementasi

Langkah 1: Siapkan Bin

Langkah pertama dalam membuat kompos di rumah adalah menyiapkan tempat sampah atau bin kompos serta menentukan lokasinya. Berikut adalah langkah-langkahnya:

  1. Jenis Tempat Sampah: Pilih jenis tempat sampah yang sesuai dengan metode pengomposan yang Anda pilih. Jika Anda melakukan pengomposan di dalam ruangan, Anda memerlukan tempat sampah tertutup. Sementara jika pengomposan dilakukan di luar ruangan, Anda memerlukan tempat sampah terbuka. Anda dapat membeli tempat sampah kompos secara online atau menggunakan alternatif seperti meja kayu tua, tong sampah, peti anggur, atau yang lainnya untuk tempat sampah tertutup. Untuk tempat sampah terbuka, Anda bisa membuatnya dengan menggunakan tiang kayu, tiang logam, atau kawat kasa.

  2. Ukuran Tempat Sampah: Pilih ukuran tempat sampah yang sesuai dengan kebutuhan rumah tangga Anda. Ukuran tempat sampah bisa bervariasi, mulai dari 5 galon untuk rumah tangga kecil hingga 18 galon untuk rumah tangga besar. Kontainer berukuran sekitar 3 x 3 x 3 kaki juga cukup untuk beberapa keperluan pengomposan.

  3. Drainase: Pastikan tempat sampah kompos memiliki sistem drainase yang memadai. Anda mungkin perlu membuat lubang-lubang di bagian bawah tempat sampah untuk memastikan drainase yang baik.

  4. Lokasi: Letakkan tempat sampah kompos di tempat yang tepat, baik itu di dalam maupun di luar ruangan. Pastikan tempat tersebut berada di tempat yang kering dan teduh. Di dalam rumah, tempatkan tempat sampah kompos di area yang tidak mengganggu atau berbau. Di luar ruangan, pastikan tempat sampah kompos tidak terkena langsung sinar matahari dan hujan yang berlebihan.

Disarankan juga untuk menyediakan tempat sampah kompos tambahan yang lebih kecil jika tempat sampah utama berada jauh dari area utama di mana bahan kompos sering diproduksi. Hal ini akan memudahkan Anda dalam mengumpulkan sisa makanan atau bahan organik lainnya tanpa harus terus berpindah ke tempat sampah utama.

Langkah 2: Kumpulkan Bahan

Langkah selanjutnya dalam pembuatan kompos di rumah adalah mengumpulkan bahan untuk lapisan kompos. Berbagai macam bahan organik yang tersedia di rumah tangga dapat digunakan, seperti sisa makanan, ampas kopi, kantong teh, kertas robek, dan sebagainya. Untuk menjaga rasio karbon terhadap nitrogen yang tepat dalam kompos, pastikan Anda mengumpulkan sekitar dua hingga empat bagian bahan kompos berwarna coklat untuk setiap satu bagian bahan kompos hijau. Bahan kompos berwarna coklat umumnya mengandung lebih banyak karbon, sedangkan bahan kompos hijau umumnya mengandung lebih banyak nitrogen. Sebelum memasukkan bahan-bahan tersebut ke dalam tumpukan kompos, sebaiknya diuraikan terlebih dahulu untuk mempercepat proses penguraian.

Langkah 3: Tambahkan ke Bin

Metode pengomposan yang disarankan di rumah adalah pengomposan aerobik, baik dengan atau tanpa cacing (vermicomposting). Berikut adalah langkah-langkah untuk melakukan pengomposan rumah dengan metode pelapisan:

  1. Pelapisan: Mulailah dengan menyiapkan tumpukan kompos. Pertama, tambahkan lapisan bahan kasar di bagian bawah untuk memungkinkan aliran udara yang baik. Kemudian, bergantian dengan lapisan bahan kaya nitrogen (hijau) dan kaya karbon (coklat). Pastikan untuk meratakan setiap lapisan.

  2. Pengaturan sisa makanan: Kubur sisa makanan di tengah-tengah tumpukan kompos. Ini akan membantu dalam pemrosesan sisa makanan secara efisien.

  3. Tambahkan tanah: Setelah beberapa lapisan, tambahkan sedikit tanah di atas sisa makanan. Tanah akan membantu mempercepat proses pengomposan dengan menyediakan mikroorganisme yang diperlukan.

Jika Anda ingin menggunakan cacing (vermicomposting), Anda dapat menambahkan sekitar satu pon cacing ke bagian atas lapisan tanah. Pastikan untuk menyediakan alas yang cukup untuk cacing, seperti koran atau kertas robek. Cacing jentik merah (Eisenia fetida) disarankan karena mereka memiliki kemampuan untuk mengonsumsi setengah dari berat badan mereka dalam satu hari. Vermikomposting dapat dilakukan baik di dalam ruangan maupun di luar ruangan, tetapi disarankan untuk menyimpan wadah cacing di dalam ruangan untuk menghindari suhu ekstrem yang dapat membahayakan cacing.

Proses vermikomposting biasanya lebih cepat, membutuhkan sekitar 2-3 bulan untuk menghasilkan kompos yang siap digunakan, dibandingkan dengan 3-9 bulan untuk pengomposan tanpa cacing. Vermikomposting juga memerlukan sedikit perawatan, membatasi bau, dan memberikan nutrisi yang kaya bagi tanah.

Langkah 4: Perawatan Setelahnya

Setelah membuat tumpukan kompos, perawatan dan penggunaannya sangat penting. Berikut adalah beberapa langkah pemeliharaan dan penggunaan kompos:

  1. Penambahan air: Pastikan tumpukan kompos tetap lembab dengan menambahkan sedikit air jika diperlukan, terutama jika tumpukan terlalu kering. Kadar air yang tepat diperlukan untuk menjaga aktivitas mikroba yang optimal dalam pengomposan.

  2. Pembalikan tumpukan: Jika Anda menggunakan metode pengomposan tanpa cacing, perlu dilakukan pembalikan tumpukan kompos setiap beberapa minggu. Ini membantu memastikan aerasi yang baik di dalam tumpukan dan mempercepat proses penguraian. Semakin sering Anda membalik tumpukan, semakin cepat kompos akan terurai.

  3. Evaluasi kematangan: Kompos dianggap selesai jika memiliki karakteristik berwarna gelap, tekstur rapuh, aroma tanah, dan tidak mengandung sisa tambahan. Anda dapat melakukan pengujian sederhana untuk memastikan kematangan kompos dengan mencium aromanya dan memeriksa strukturnya.

  4. Penggunaan: Kompos yang sudah jadi dapat digunakan untuk berbagai keperluan, seperti:

    • Mulsa: Digunakan sebagai lapisan penutup di atas tanah untuk menjaga kelembaban, mengurangi pertumbuhan gulma, dan meningkatkan kesuburan tanah.

    • Perbaikan tanah: Dapat dicampurkan ke dalam tanah untuk meningkatkan struktur tanah, meningkatkan retensi air, dan menyediakan nutrisi bagi tanaman.

    • Pupuk: Digunakan sebagai pupuk organik untuk memberikan nutrisi tambahan bagi tanaman.

    • Teh kompos: Kompos juga dapat direndam dalam air untuk membuat teh kompos yang digunakan sebagai pupuk cair atau bahan perendaman akar tanaman.

Dengan melakukan pemeliharaan yang tepat dan menggunakan kompos dengan bijak, Anda dapat memanfaatkan manfaatnya secara optimal untuk keperluan pertanian dan kebun Anda.

Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Home_composting