Penggambaran Peta Tematik dan Fungsinya

Dipublikasikan oleh Admin

13 April 2024, 11.41

Peta suhu minimum isaritmik yang digunakan sebagai zona tahan banting tanaman - Wikipedia

Peta tematik adalah jenis peta yang menggambarkan pola geografis dari subjek tertentu (tema) di wilayah geografis. Hal ini biasanya melibatkan penggunaan simbol peta untuk memvisualisasikan sifat-sifat tertentu dari fitur geografis yang tidak terlihat secara alami, seperti suhu, bahasa, atau populasi.[1] Dalam hal ini, peta tematik berbeda dengan peta referensi umum, yang berfokus pada lokasi (lebih dari properti) dari serangkaian fitur fisik yang beragam, seperti sungai, jalan, dan bangunan. [2] [3] Nama-nama alternatif telah disarankan untuk kelas ini, seperti peta subjek khusus atau peta tujuan khusus, peta statistik, atau peta distribusi, tetapi ini umumnya tidak lagi digunakan secara umum.[4][5 ] Pemetaan tematik sangat erat kaitannya dengan bidang Geovisualisasi.

Beberapa jenis peta tematik telah ditemukan, dimulai pada abad ke-18 dan ke-19, ketika sejumlah besar data statistik mulai dikumpulkan dan dipublikasikan, seperti sensus nasional. Jenis-jenis ini, seperti peta choropleth, peta isaritmik, dan peta chorokromatik, menggunakan strategi yang sangat berbeda untuk merepresentasikan lokasi dan atribut fenomena geografis, sehingga masing-masing lebih disukai untuk berbagai bentuk fenomena dan berbagai bentuk data yang tersedia. Berbagai macam fenomena dan data dapat divisualisasikan dengan menggunakan peta tematik, termasuk fenomena alam (misalnya, iklim, tanah) dan fenomena manusia (misalnya, demografi, kesehatan masyarakat)

Sejarah

Menurut Arthur Robinson, peta tematik sebagian besar merupakan inovasi dari Era Industri, dengan beberapa akar dari Era Pencerahan; hampir semua teknik grafis modern ditemukan antara tahun 1700 dan 1850.[6]: 26Sebelumnya, perkembangan kartografi yang paling penting adalah produksi peta dasar umum yang akurat. Akurasi peta-peta tersebut meningkat secara perlahan, dan bahkan pada pertengahan abad ke-17, peta-peta tersebut biasanya memiliki kualitas yang buruk; namun cukup baik untuk menampilkan informasi dasar, sehingga memungkinkan pembuatan peta-peta tematik yang pertama.

Salah satu peta tematik yang paling awal adalah peta berjudul Designatio orbis christiani (1607) oleh Jodocus Hondius, yang menunjukkan penyebaran agama-agama besar dengan menggunakan simbol-simbol peta, dalam edisi bahasa Prancis Atlas Minor (1607). [ Ini segera diikuti oleh bola dunia tematik (dalam bentuk peta enam tusuk sate) yang menunjukkan subjek yang sama, menggunakan simbol-simbol Hondius, oleh Franciscus Haraeus, yang berjudul Novus typus orbis ipsus globus, ex Analemmate Ptolomaei diductus (1614)

Kontributor awal pemetaan tematik di Inggris adalah astronom Inggris, Edmond Halley (1656-1742), yang memperkenalkan konsepsi Pencerahan tentang peta tematik sebagai alat untuk berpikir ilmiah/: Kontribusi kartografi pertamanya yang signifikan adalah peta bintang rasi bintang di Belahan Bumi Selatan, yang dibuat selama dia tinggal di St Helena dan diterbitkan pada tahun 1686. Pada tahun yang sama ia juga menerbitkan peta terestrial pertamanya dalam sebuah artikel tentang angin pasat, dan peta ini disebut sebagai peta meteorologi pertama. Pada tahun 1701 ia menerbitkan "Peta Baru dan Benar yang Memperlihatkan Variasi Kompas", lihat gambar pertama, peta pertama yang menunjukkan garis-garis dengan variasi magnetik yang sama dan mungkin peta isaritmik pertama. Peta-peta chorochromatic (kelas area nominal) awal juga muncul pada akhir abad ke-18 sebagai instrumen ilmiah untuk mengeksplorasi fenomena geografis seperti geologi dan bahasa.

Awal hingga pertengahan abad ke-19 dapat dianggap, seperti yang disebut Robinson, sebagai "zaman keemasan" pemetaan tematik, ketika banyak teknik yang ada saat ini ditemukan atau dikembangkan lebih lanjut Sebagai contoh, peta choropleth yang paling awal dikenal dibuat pada tahun 1826 oleh Charles Dupin. Berdasarkan karya ini, Louis-Léger Vauthier (1815-1901) mengembangkan peta kontur populasi, sebuah peta yang menunjukkan kepadatan penduduk Paris pada tahun 1874 berdasarkan garis-garis.

Salah satu karya awal kartografi tematik yang paling berpengaruh adalah buklet kecil berisi lima peta yang diproduksi pada tahun 1837 oleh Henry Drury Harness sebagai bagian dari laporan pemerintah mengenai potensi pembangunan jalur kereta api di Irlandia. Termasuk di dalamnya adalah peta chorokromatik dan peta aliran awal, dan kemungkinan simbol titik proporsional dan peta dasimetrik yang pertama.

Peta kolera John Snow tentang kematian akibat kolera di London pada tahun 1840-an, yang diterbitkan pada tahun 1854

Contoh lain dari pemetaan tematik awal berasal dari dokter London, John Snow. Meskipun penyakit telah dipetakan secara tematik, peta kolera Snow pada tahun 1854 merupakan contoh yang paling terkenal dalam menggunakan peta tematik untuk analisis. Pada dasarnya, teknik dan metodologinya telah mengantisipasi prinsip-prinsip sistem informasi geografis(SIG). Dimulai dengan peta dasar yang akurat dari lingkungan di London yang meliputi jalan dan lokasi pompa air, Snow memetakan kejadian kematian akibat kolera. Pola yang muncul berpusat di sekitar satu pompa tertentu di Broad Street. Atas permintaan Snow, pegangan pompa tersebut dicopot, dan kasus kolera baru berhenti hampir seketika. Penyelidikan lebih lanjut di daerah tersebut mengungkapkan bahwa pompa Broad Street berada di dekat lubang pembuangan di bawah rumah korban kolera pertama wabah tersebut.

Charles Joseph Minard dipuji sebagai ahli pemetaan tematik dan visualisasi informasi yang pertama.[13] Pada tahun 1850-an dan 1860-an, ia mengintegrasikan peta tematik (terutama peta aliran) dengan bagan statistik untuk membuat narasi visual, terutama peta tahun 1869 tentang invasi Napoleon ke Eropa pada tahun 1812.[14]

Pada awal abad ke-20, metode yang mapan telah tersedia untuk membuat berbagai peta tematik secara manual, tetapi masih diproduksi dalam jumlah yang jauh lebih sedikit daripada peta referensi umum, dan menempati porsi yang relatif kecil dalam pendidikan kartografi. [15] Popularitasnya meningkat pesat pada paruh kedua abad ini, karena beberapa pengaruh: pertama, revolusi kuantitatif dalam geografi dan kebangkitan kartografi sebagai disiplin akademis, yang mana keduanya meningkatkan peran peta tematik sebagai alat untuk analisis dan komunikasi ilmiah; kedua, teknologi yang memfasilitasi desain dan produksi peta, terutama komputer pribadi, sistem informasi geografis (SIG), perangkat lunak grafis, dan Internet; dan ketiga, ketersediaan data dalam jumlah besar yang meluas, khususnya rilis digital pertama dari sensus nasional di tahun 1990-an.

Tujuan

Tujuan yang paling umum dari peta tematik adalah untuk menggambarkan distribusi geografis dari satu atau lebih fenomena. Terkadang distribusi ini sudah tidak asing lagi bagi kartografer, yang ingin mengkomunikasikannya kepada audiens, sementara di lain waktu peta dibuat untuk menemukan pola yang sebelumnya tidak diketahui (sebagai bentuk Geovisualisasi).Peta tematik mencapai dua tujuan ini dengan memanfaatkan kemampuan alami dari sistem persepsi visual manusia untuk mengenali pola di bidang visual yang kompleks, yang diperlukan untuk tugas-tugas umum seperti pengenalan objek. Peta tematik biasanya berfokus pada visualisasi distribusi nilai dari satu properti atau jenis fitur (peta univariat ), kadang-kadang termasuk dua(bivariat) atau lebih(multivariat) properti atau jenis fitur yang dihipotesiskan berkorelasi secara statistik atau terkait erat.

Dengan berfokus pada satu pokok bahasan, peta tematik biasanya dimaksudkan untuk digunakan pada tugas-tugas yang lebih sempit daripada peta referensi. Tugas-tugas ini cenderung terbagi menjadi tiga jenis:[16]: 2

  1. Memberikan informasi spesifik tentang lokasi tertentu. Sebagai contoh, "berapa proporsi Hispanik di Chicago?"
  2. Memberikan informasi umum tentang pola spasial. Misalnya, "di mana jagung ditanam?"
  3. Membandingkan pola-pola pada dua atau lebih peta. Misalnya, "bagaimana perubahan suara antara pemilihan presiden Amerika Serikat tahun 2008 dan 2012?"

Metode pemetaan

Kartografer menggunakan banyak metode untuk membuat peta tematik. Metode-metode tersebut sering disebut sebagai jenis-jenis peta tematik, tetapi lebih tepat jika disebut sebagai jenis-jenis lapisan peta tematik atau teknik pemetaan tematik, karena metode-metode tersebut dapat digabungkan satu sama lain (membentuk peta bivariat atau multivariat) dan dengan satu atau beberapa lapisan peta referensi pada satu peta. Sebagai contoh, teknik kartogram dapat digunakan untuk mendistorsi ukuran negara yang proporsional dengan satu variabel, dengan negara-negara yang diisi dengan warna yang mewakili variabel kedua menggunakan teknik choropleth.

Peta penggunaan air Choropleth.

Choropleth

Peta choropleth menunjukkan data statistik yang dikumpulkan dari wilayah yang telah ditentukan, seperti negara atau negara bagian, dengan mewarnai atau mengarsir wilayah-wilayah tersebut. Sebagai contoh, negara dengan tingkat kematian bayi yang lebih tinggi mungkin tampak lebih gelap pada peta choropleth. Variabel ringkasan yang dipetakan dapat berupa nominal atau kuantitatif, tetapi biasanya mewakili bidang geografis. Variabel visual yang mengisi setiap wilayah digunakan untuk mewakili setiap nilai ringkasan agregat: rona biasanya digunakan untuk variabel kualitatif, seperti penggunaan lahan yang dominan, sedangkan kecerahan paling umum digunakan untuk perbedaan kuantitatif, seperti kepadatan penduduk. Peta choropleth merupakan bentuk peta tematik yang paling populer karena sifatnya yang intuitif, ketersediaan data statistik agregat yang meluas, dan data SIG untuk wilayah yang umum.Hilangnya informasi yang melekat pada informasi agregat dapat menyebabkan masalah interpretasi seperti kekeliruan ekologi dan masalah unit area yang dapat dimodifikasi. Peta Choropleth, di hampir semua kasus, harus menggunakan data yang dinormalisasi atau data tingkat (seperti orang per mil persegi, atau kasus penyakit per 100.000) untuk menghindari pembuatan peta yang menyesatkan. Langkah ini sering diabaikan, sehingga menghasilkan peta yang berpotensi menyesatkan.

Simbol titik proporsional[sunting]

Teknik simbol proporsional menggunakan simbol titik dengan ukuran yang berbeda (tinggi, panjang, luas, atau volume) untuk merepresentasikan nilai statistik kuantitatif yang terkait dengan area atau lokasi yang berbeda di dalam peta. Sebagai contoh, sebuah cakram dapat ditampilkan di lokasi setiap kota di peta, dengan luas cakram sebanding dengan jumlah penduduk kota tersebut.[30] Jenis peta ini berguna untuk visualisasi ketika data mentah tidak dapat digunakan sebagai rasio atau proporsi. Meskipun lingkaran adalah simbol yang paling umum karena lebih ringkas karena rasio keliling dan luasnya yang rendah, penelitian menunjukkan bahwa lebih mudah bagi pembaca untuk memperkirakan ukuran simbol jika simbol tersebut berbentuk persegi atau batang.[31] Peta simbol proporsional biasanya digunakan untuk variabel yang merepresentasikan jumlah atau jumlah total.

Kartogram bersebelahan (Gastner-Newman) dunia dengan masing-masing negara yang diskalakan secara proporsional sesuai dengan luas lahan pertanian organik bersertifikasi

Kartogram

Kartogram adalah sebuah peta yang secara sengaja mendistorsi ruang geografis berdasarkan variabel tertentu, biasanya dengan menskalakan fitur-fitur sehingga ukurannya proporsional dengan nilai variabel tersebut.[33] Sebagai contoh, negara-negara di dunia dapat diskalakan secara proporsional dengan jumlah penduduknya. Fitur yang terdistorsi dapat berupa garis (seperti membuat panjang jalur kereta bawah tanah sebanding dengan waktu tempuh), tetapi yang paling umum adalah wilayah yang diskalakan. Bentuk yang terdistorsi terkadang digunakan sebagai dasar untuk teknik pemetaan tematik tambahan, seperti choropleth, dan dapat digunakan untuk menampilkan data absolut yang tidak sesuai dengan peta choropleth

Disadur dari: en.wikipedia.org