Pengertian Pharmaceutical marketing

Dipublikasikan oleh Jovita Aurelia Sugihardja

13 Februari 2024, 09.28

Pemasaran farmasi adalah cabang ilmu dan praktik pemasaran yang berfokus pada komunikasi, penentuan posisi diferensial, dan komersialisasi produk farmasi, seperti obat spesialis, obat bioteknologi, dan obat bebas. Secara lebih luas, definisi ini terkadang juga digunakan untuk praktik pemasaran yang diterapkan pada nutraceutical dan peralatan medis.

Meskipun aturan hukum yang mengatur aktivitas pemasaran industri farmasi sangat bervariasi di seluruh dunia, pemasaran farmasi biasanya diatur secara ketat oleh lembaga internasional dan nasional, seperti Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) dan Badan Obat Eropa (European Medicines Agency). Peraturan lokal dari pemerintah atau asosiasi industri farmasi lokal seperti Penelitian dan Produsen Farmasi Amerika atau Federasi Industri dan Asosiasi Farmasi Eropa (EFPIA) selanjutnya dapat membatasi atau menetapkan praktik komersial yang diperbolehkan.

 

Kepada penyedia layanan kesehatan

Pemasaran ke penyedia layanan kesehatan mempunyai tiga bentuk utama: aktivitas oleh perwakilan penjualan farmasi, penyediaan sampel obat, dan mensponsori pendidikan kedokteran berkelanjutan (CME). Penggunaan hadiah, termasuk pena dan cangkir kopi yang diberi emboss nama produk farmasi, telah dilarang oleh pedoman etika PHRMA sejak tahun 2008. Dari 237.000 situs medis yang mewakili 680.000 dokter yang disurvei dalam survei Akses Dokter SKandA tahun 2010, setengahnya mengatakan bahwa mereka lebih memilih atau memerlukan janji temu untuk menemui perwakilan (naik dari 38,5% yang lebih memilih atau memerlukan janji temu pada tahun 2008), sementara 23% tidak akan menemui perwakilan sama sekali, menurut data survei. Klinik yang dimiliki oleh rumah sakit dan sistem kesehatan lebih sulit dinavigasi dibandingkan klinik swasta karena janji temu harus dilakukan di kantor pusat, demikian temuan studi tersebut. Meskipun 13,3% praktik yang hanya memiliki satu atau dua dokter tidak bertemu dengan perwakilan, tingkat ketidakhadiran di antara praktik yang memiliki 10 dokter atau lebih adalah 42%. Dokter yang paling mudah dihubungi untuk kampanye ini adalah ahli alergi/imunologi, dengan hanya 4,2% dokter non-dokter, diikuti oleh ahli ortopedi (5,1%) dan ahli diabetes (7,6%). Ahli radiologi diagnostik lebih cenderung memberikan informasi. 92,1% mengatakan mereka tidak akan bertemu dengan perwakilan, diikuti oleh ahli patologi dan ahli neuroradiologi sebesar 92,1% dan 91,8%..

E-detailing banyak digunakan untuk menjangkau andquot;tidak menemui dokterandquot;; sekitar 23% dokter layanan primer dan 28% spesialis lebih memilih e-detailing berbasis komputer, menurut temuan survei yang dilaporkan dalam American Medical News (AMNews) edisi 25 April 2011, yang diterbitkan oleh American Medical Association (AMA).

 

Kode PhRMA

Penelitian Farmasi dan Produsen Amerika (PhRMA) merilis pembaruan Kode sukarela tentang Interaksi dengan Profesional Kesehatan pada 10 Juli 2008. Pedoman baru ini mulai berlaku pada Januari 2009.

Selain melarang hadiah kecil dan barang pengingat seperti pena, buku catatan, stapler, papan klip, pemberat kertas, kotak pil, dll., Kode yang direvisi:

  • Melarang perwakilan penjualan perusahaan menyediakan makanan di restoran kepada para profesional kesehatan, namun mengizinkan mereka untuk menyediakan makanan sederhana sesekali di kantor profesional kesehatan bersamaan dengan presentasi informasi andquot;

  • Termasuk ketentuan baru yang mewajibkan perusahaan untuk memastikan perwakilan mereka cukup terlatih tentang hukum, peraturan, dan kode praktik dan etika industri yang berlaku.

  • Dengan ketentuan bahwa setiap perusahaan akan menyatakan niatnya untuk mematuhi Kode Etik dan bahwa CEO perusahaan serta pejabat kepatuhan akan menyatakan setiap tahun bahwa mereka memiliki proses untuk mematuhinya.

  • Termasuk standar yang lebih rinci mengenai kemandirian pendidikan kedokteran berkelanjutan.

  • Memberikan panduan dan batasan tambahan untuk pengaturan pembicaraan dan konsultasi dengan profesional kesehatan.

 

Sampel Gratis

Sampel gratis telah terbukti mempengaruhi perilaku pemberi resep. Dokter yang memiliki akses terhadap sampel gratis lebih cenderung meresepkan obat bermerek dibandingkan obat resep. Studi lain menemukan bahwa model gratis membuat dokter cenderung tidak mengikuti praktik perawatan standar. Mengonsumsi obat resep tidak mengurangi biaya resep. Bahkan setelah menerima susu formula, penerima susu formula dibebani dengan biaya resep yang tinggi.

Keuntungan sampel gratis adalah metode "coba sebelum membeli". Sampel gratis memungkinkan akses awal terhadap obat dan pasien dapat segera memulai pengobatan. Ini akan menghemat waktu Anda untuk pergi ke dokter untuk mengisi resep Anda sebelum memulai pengobatan. Karena tidak semua obat bekerja untuk semua orang dan banyak obat tidak bekerja untuk semua orang, sampel gratis memungkinkan pasien melihat dosis dan merek obat apa yang paling cocok untuk mereka sebelum membeli obat di apotek.

 

Melanjutkan Pendidikan Kedokteran

Dokter menghabiskan lebih banyak waktu dalam pendidikan kedokteran (CME) yang disponsori oleh industri, sekolah kedokteran, atau komunitas swasta.

 

Agen Narkoba

Ada sekitar 81.000 pengedar narkoba di Amerika Serikat dan 830.000 pengedar narkoba. Apoteker sering kali mencoba mengajak Anda menemui dokter tertentu setiap minggu. Perwakilan biasanya memiliki daftar panggilan 200 hingga 300 dokter dan 120 hingga 180 pasien untuk dikunjungi dalam siklus satu hingga dua atau tiga minggu..

Karena besarnya tenaga penjualan farmasi, pengorganisasian, pengelolaan dan pengukuran efektivitas tenaga penjualan merupakan tantangan bisnis yang signifikan. Aktivitas manajemen dikelompokkan ke dalam bidang berikut: orientasi dokter, ukuran dan struktur tenaga penjualan, optimalisasi tenaga penjualan, perencanaan panggilan, dan tenaga penjualan. Beberapa perusahaan farmasi menyadari bahwa memberikan pelatihan ilmiah tingkat lanjut kepada pelanggannya saja tidak cukup, apalagi sebagian besar produk memiliki karakteristik yang sama. Oleh karena itu, melatih tenaga penjualan dalam keterampilan menjual hubungan, selain produk dan pengetahuan produk, dapat mengubah efektivitas tenaga penjualan. Ketika spesialis menjadi lebih berpengetahuan dibandingkan penyedia layanan kesehatan primer, ketergantungan pada tenaga penjualan profesional untuk informasi produk meningkat.

Ada 81.000 apoteker di Amerika Serikat, atau 1 untuk setiap 7,9 dokter. Penempatan staf medis yang berlebihan dan sering dapat mengganggu waktu kerja dokter. "Seiring dengan meningkatnya jumlah repetisi, rata-rata waktu yang dihabiskan teknisi dengan dokter menurun. Pada titik ini, ada masalah strategis. Dokter tidak menghabiskan banyak waktu dengan tenaga penjualan. Lihat ini. "Ini adalah masalah besar. masalah.'

Pedagang harus menentukan jumlah pedagang yang dibutuhkan untuk menjual portofolio obat di pasar.Faktor yang mempengaruhi keputusan ini adalah jangkauan optimal setiap dokter (berapa banyak dokter yang harus diperiksa) dan frekuensi (seberapa sering), jumlah jumlah pasien dengan kondisi medis, berapa banyak klien yang terlibat di kantor dan kelompok kerja dan bagaimana caranya. Banyak orang menyumbangkan uang ke rekening rumah sakit mereka, jika diperlukan. Untuk membantu dalam pengambilan keputusan ini, pelanggan dibagi ke dalam kelas berdasarkan tingkat perilaku, demografi pasien, kemampuan bisnis, dan ciri kepribadian.

Pemasar mencoba mengidentifikasi kelompok dokter yang kemungkinan besar akan meresepkan suatu obat. Dulu, hal itu dilakukan oleh tenaga medis di tempat. Gunakan kode pos belanja dan cari untuk mengetahui siapa konsultan terbaik di area perbelanjaan. Namun, pada pertengahan tahun 1990an, industri beralih ke "pelacakan dokumen" melalui data resep pihak ketiga (misalnya Quintiles/IMS). mengukur jumlah total resep (TRx) dan jumlah resep baru (NRx) per minggu yang ditulis oleh masing-masing dokter. Informasi ini dikumpulkan oleh penyedia. Setelah itu, para dokter "pergi". Dibagi menjadi 10 kelompok sesuai pola tertulis. Kelompok desil atas cenderung lebih sensitif. Beberapa perusahaan obat menggunakan informasi lain, seperti:.

  • Profitabilitas suatu resep (naskah)

  • Aksesibilitas dokter

  • Kecenderungan dokter untuk menggunakan obat dari perusahaan farmasi

  • Pengaruh formularium perawatan terkelola terhadap kemampuan dokter dalam meresepkan obat

  • Urutan penggunaan obat oleh dokter (yaitu, seberapa siap dokter mengadopsi obat baru dibandingkan pengobatan lama)

  • Kecenderungan dokter untuk menggunakan berbagai macam obat

  • Pengaruh dokter terhadap koleganya.

Dokter mungkin merupakan sumber pendapatan terbesar. Mereka menulis resep untuk menentukan obat apa yang digunakan orang. Mempengaruhi dokter adalah kunci dalam membeli obat. Di masa lalu, hal ini menghasilkan tenaga penjualan farmasi yang besar. Sebuah perusahaan farmasi mungkin memiliki 1.000 pelanggan. Perusahaan-perusahaan besar mempunyai puluhan ribu perwakilan di seluruh dunia. Pemasar mendekati dokter dan menawarkan informasi klinis, artikel jurnal yang disetujui, dan sampel obat gratis. Hal ini tetap terjadi hingga saat ini. Namun tekanan ekonomi terhadap industri ini memaksa perusahaan obat memikirkan kembali metode tradisional mereka dalam menjual obat ke dokter. Industri ini telah menyaksikan adopsi sistem Pharma CRM secara luas yang dijalankan pada laptop dan, yang terbaru, pada tablet. Perwakilan medis generasi baru ini memiliki banyak data di ujung jari mereka dan dilengkapi dengan alat untuk memaksimalkan waktu yang mereka habiskan bersama dokter..

 

Pembayaran Perusahaan Farmasi

Perusahaan farmasi dan peralatan medis juga telah membayar dokter untuk menggunakan obat mereka, yang dapat mempengaruhi seberapa sering suatu obat diresepkan. Misalnya, sebuah penelitian yang mengamati pembayaran dokter dan pimavanserin menemukan bahwa andquot;pembayaran dokter yang besar telah dikaitkan dengan peningkatan volume resep pimavanserin dan pengeluaran pengeluaran Medicare.

Lebih khusus lagi, perwakilan narkoba membantu menciptakan budaya pemberian hadiah,  atau "pertukaran hadiah farmasi" di mana transaksi moneter jarang terjadi. Kenyataannya, hadiah, baik besar maupun kecil, mulai dari secangkir kopi hingga perjalanan hingga konferensi medis dipertukarkan secara rutin dengan pemberi resep tinggi dalam upaya mengalihkan kewajiban mereka dari pasien ke resep dan telah terbukti efektif.

 

Pengaruh teman sebaya

Pemimpin opini kunci

Pemimpin opini utama (KOL),  atau "thought leaders" adalah individu yang dihormati, seperti staf pengajar sekolah kedokteran terkemuka, yang mempengaruhi dokter melalui status profesional mereka. Perusahaan farmasi umumnya melibatkan pemimpin opini utama di awal proses pengembangan obat untuk memberikan advokasi dan umpan balik pemasaran utama.

Beberapa perusahaan farmasi mengidentifikasi pemimpin opini utama melalui penyelidikan langsung terhadap dokter (penelitian primer). Baru-baru ini, perusahaan farmasi mulai menggunakan analisis jaringan sosial untuk mengungkap pemimpin pemikiran; karena tidak menimbulkan bias responden, yang biasa ditemukan dalam penelitian primer; ia dapat mengidentifikasi dan memetakan seluruh komunitas ilmiah untuk suatu keadaan penyakit; dan memiliki kepatuhan yang lebih besar terhadap peraturan negara bagian dan federal; karena pola resep dokter tidak digunakan untuk membuat jaringan sosial.

Alternatif untuk mengelompokkan dokter semata-mata berdasarkan resep memang ada, dan pemasar dapat menghubungi mitra strategis yang berspesialisasi dalam menggambarkan karakteristik kepemimpinan opini sejati yang dimiliki atau tidak dimiliki oleh seorang dokter. Analisis ini dapat membantu pemasar mengoptimalkan peran KOL sebagai penasihat tepercaya untuk merek mereka. Misalnya, membantu mengembangkan rencana pengembangan klinis dan menghasilkan data klinis yang meningkatkan pelayanan pasien.

 

Kolega

Dokter memperoleh informasi melalui kontak informal dengan kolega mereka, termasuk acara sosial, afiliasi profesional, afiliasi rumah sakit umum, dan afiliasi sekolah kedokteran umum. Beberapa perusahaan farmasi mengidentifikasi kolega yang berpengaruh melalui penulisan resep yang tersedia secara komersial dan data tingkat pasien. Pertemuan makan malam dokter adalah cara yang efektif bagi dokter untuk memperoleh informasi pendidikan dari rekan-rekan yang dihormati dan untuk mempengaruhi apa yang disebut dokter yang “tidak boleh bertemu” – mereka yang enggan untuk terlibat langsung dengan perwakilan farmasi melalui perincian tetapi mungkin datang ke program makan malam di mana seorang pakar lokal atau nasional sedang berbicara. Pertemuan ini disponsori oleh beberapa perusahaan farmasi.

 

Artikel jurnal dan dokumentasi teknis

Kasus hukum dan sidang kongres AS telah memberikan akses terhadap dokumen industri farmasi yang mengungkapkan strategi pemasaran baru untuk obat-obatan. Kegiatan yang sebelumnya dianggap independen dari tujuan promosi, termasuk melanjutkan pendidikan kedokteran dan penelitian medis, digunakan, termasuk membayar untuk menerbitkan artikel tentang obat yang dipromosikan untuk literatur medis, dan dugaan penindasan terhadap hasil penelitian yang tidak menguntungkan.

 

Perusahaan asuransi swasta dan publik

Perusahaan asuransi publik dan swasta mempengaruhi penulisan resep oleh dokter melalui formularium yang membatasi jumlah dan jenis obat yang akan ditanggung oleh perusahaan asuransi. Perusahaan asuransi tidak hanya dapat mempengaruhi penjualan obat dengan memasukkan atau mengeluarkan obat tertentu dari formularium, mereka juga dapat mempengaruhi penjualan dengan cara berjenjang, atau memberikan hambatan birokrasi dalam meresepkan obat tertentu. Pada bulan Januari 2006, Amerika Serikat menerapkan rencana obat resep publik yang baru melalui program Medicare-nya. Program tersebut, yang dikenal sebagai Medicare Part D, terdiri dari perusahaan asuransi swasta yang bernegosiasi dengan perusahaan obat mengenai penempatan obat pada resep..

 

Kepada konsumen

Hanya dua negara pada tahun 2008 yang mengizinkan periklanan langsung ke konsumen (DTCA): Amerika Serikat dan Selandia Baru. Sejak akhir tahun 1970an, DTCA pada obat resep menjadi penting di Amerika Serikat. Hal ini terjadi dalam dua bentuk utama: promosi atau penciptaan penyakit dari kondisi fisik non-patologis atau promosi pengobatan. Tujuan retoris dari iklan langsung ke konsumen adalah untuk secara langsung mempengaruhi dialog pasien-dokter. Banyak pasien yang menanyakan, atau bahkan meminta obat yang mereka lihat diiklankan di televisi. Di Amerika Serikat, dalam beberapa tahun terakhir terjadi peningkatan iklan obat-obatan di media massa. Pengeluaran untuk iklan langsung ke pengguna meningkat hampir empat kali lipat dalam tujuh tahun antara tahun 1997 dan 2005 sejak FDA mengubah pedomannya, dari $1,1 miliar pada tahun 1997 menjadi lebih dari $4,2 miliar pada tahun 2005, peningkatan tahunan sebesar 19,6%, menurut Pemerintah Amerika Serikat Kantor Akuntabilitas, 2006).

Pemasaran massal kepada pengguna obat-obatan dilarang di lebih dari 30 negara industri, namun tidak di AS dan Selandia Baru, yang sedang mempertimbangkan pelarangan tersebut. Beberapa orang merasa lebih baik menyerahkan keputusan sepenuhnya kepada profesional medis; yang lain merasa bahwa pendidikan dan partisipasi pengguna di bidang kesehatan berguna, namun pengguna memerlukan informasi komparatif dan independen tentang narkoba (bukan informasi promosi). Karena alasan ini, sebagian besar negara menerapkan batasan pada pemasaran massal farmasi yang tidak diterapkan pada pemasaran produk lain. Di beberapa daerah, iklan obat diharuskan menyertakan daftar kemungkinan efek samping, sehingga pengguna mendapat informasi tentang kedua aspek obat. Pembatasan Kanada terhadap iklan farmasi memastikan bahwa iklan yang menyebutkan nama suatu produk tidak dapat menggambarkan fungsinya dengan cara apa pun. Iklan yang menyebutkan masalah kesehatan tidak boleh menyebutkan nama produk yang dijual. Idealnya, mereka dapat mengarahkan pemirsa ke situs web atau nomor telepon yang dioperasikan oleh perusahaan farmasi.

Reynold Spector memberikan contoh bagaimana hype yang baik dan buruk dapat mempengaruhi opini obat, dengan menggunakan contoh obat kanker tertentu seperti Avastin dan Opdivo pada kasus pertama dan statin pada kasus terakhir.

 

Kupon Obat

Di Amerika Serikat, perusahaan obat sering kali menawarkan kupon obat kepada konsumen untuk mengimbangi penggantian biaya yang diwajibkan oleh perusahaan asuransi kesehatan untuk obat resep. Kupon ini biasanya digunakan untuk mempromosikan obat-obatan yang tidak populer dan obat-obatan yang bersaing dengan obat generik yang lebih murah, sehingga mengurangi atau menghilangkan biaya yang biasanya dibebankan oleh perusahaan asuransi kepada pasien untuk obat-obatan yang tidak populer. Namun terkadang, kupon obat bermerek dapat mendistorsi pasar dan menyebabkan biaya perawatan kesehatan yang lebih tinggi karena mendorong penggunaan obat yang lebih mahal secara berlebihan dibandingkan obat generik. Konsumen sering kali terlambat menyadari bahwa terus menggunakan obat-obatan ini tanpa kupon akan memerlukan peralihan ke obat generik yang lebih murah atau real estat yang mahal.

 

Ekonomi

Biaya pemasaran perusahaan farmasi melebihi biaya penelitian. Pada tahun 2004, $1,7 miliar dihabiskan setiap tahun untuk memasarkan obat resep di Kanada, dan $21 miliar di Amerika Serikat pada tahun 2002. Pada tahun 2005, 29,9 miliar dolar dan bahkan 57 miliar dolar dihabiskan untuk pemasaran obat-obatan di Amerika Serikat. Jika angka di AS dipecah, 56% adalah sampel gratis, 25% informasi medis, 12,5% iklan langsung ke konsumen, 4% informasi rumah sakit, dan 2% iklan di majalah. Di Amerika Serikat, sekitar $20 miliar dapat dihemat jika menggunakan obat generik dibandingkan obat bermerek serupa.

Meskipun perusahaan farmasi telah banyak berinvestasi dalam memasarkan produk mereka, total belanja iklan telah menurun dalam beberapa tahun terakhir, turun 10 persen dari tahun 2009 hingga 2010. Perusahaan farmasi memangkas sebagian besar biaya ritel dan sampel sambil berinvestasi pada ongkos kirim dan percetakan. periklanan telah berkembang sejak tahun lalu.

 

Regulasi dan penipuan

Uni Eropa

Di Uni Eropa, Petunjuk UE (sebelumnya EEC) 92/28/EEC mengatur pemasaran obat-obatan. Hal ini antara lain mengharuskan Negara-negara Anggota melarang pemasaran dan pemasaran langsung obat resep kepada konsumen.

 

Amerika Serikat

Di Amerika Serikat, pemasaran dan distribusi obat diatur oleh Undang-Undang Makanan, Obat, dan Kosmetik Federal dan Undang-Undang Pemasaran Resep. Peraturan Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) mengharuskan semua iklan obat resep jujur ​​dan tidak menyesatkan, berdasarkan "bukti substansial atau pengalaman klinis substansial" untuk mencapai "keseimbangan yang dapat diterima"; antara risiko dan manfaat obat yang diiklankan dan untuk menjaga konsistensi dengan label yang disetujui FDA. Kantor Promosi Obat Resep FDA memberlakukan persyaratan ini.

Pada tahun 1990-an, antipsikotik masih dianggap "untuk pengobatan penyakit mental yang paling parah, seperti skizofrenia halusinogen, dan untuk penggunaannya yang lebih luas". Obat-obatan seperti Abilify dan Geodon diberikan kepada banyak pasien dari usia prasekolah hingga delapan tahun. Pada tahun 2010, lebih dari setengah juta remaja dan seperempat panti jompo menggunakan antipsikotik. Namun, pemerintah memperingatkan bahwa obat-obatan tersebut dapat berakibat fatal pada beberapa pasien lanjut usia, dan dampaknya terhadap anak-anak tidak diketahui.

Semua perusahaan besar yang menjual obat-obatan ini - Bristol-Myers Squibb, Eli Lilly, Pfizer, AstraZeneca dan Johnson and Johnson - baru-baru ini menyelesaikan masalah dengan regulator dalam jumlah ratusan juta dolar atau sekarang berdasarkan Undang-Undang Klaim Palsu. menyelidiki kemungkinan penipuan layanan kesehatan. Menyusul tuduhan pemasaran ilegal, kedua penyelesaian tersebut pada tahun 2009 menjatuhkan denda pidana terbesar yang pernah dijatuhkan pada perusahaan tersebut. Yang satu melibatkan Zyprexa antipsikotik Eli Lilly dan yang lainnya Bextra. Dalam kasus Bextra, pemerintah juga menuduh Pfizer memasarkan secara ilegal antipsikotik lain, Geodon; Pfizer menyelesaikan sebagian klaimnya sebesar $301 juta tanpa mengakui kesalahan apa pun.

Berikut ini adalah empat pemukiman terbesar dengan perusahaan farmasi dari tahun 1991 hingga 2012, berdasarkan jumlah rumah tangga. Tuntutan hukum terhadap industri farmasi sangat bervariasi selama dua dekade terakhir, termasuk penipuan Medicare dan Medicaid, kampanye di luar label, dan praktik manufaktur yang buruk..

 

Perkembangan Pemasaran

Munculnya media dan teknologi baru dalam beberapa tahun terakhir telah dengan cepat mengubah lanskap pemasaran farmasi di Amerika Serikat. Baik dokter maupun pengguna semakin bergantung pada Internet sebagai sumber informasi kesehatan dan medis, sehingga memaksa pemasar obat untuk melihat saluran digital sebagai peluang untuk menjangkau audiens target mereka.

Pada tahun 2008, 84% dokter di AS menggunakan Internet dan teknologi lainnya untuk mengakses informasi tentang obat-obatan, bioteknologi, atau peralatan medis—naik dari 20% pada tahun 2004. [rujukan?] Sementara itu, tenaga penjualan merasa lebih sulit untuk mendapatkan rincian yang mereka hadapi. -bertatap muka dengan dokter Perusahaan farmasi sedang menjajaki pemasaran internet sebagai cara alternatif untuk menjangkau dokter. Aktivitas promosi elektronik yang sedang berkembang meliputi distribusi video langsung, acara online, portal spesimen elektronik, dan portal layanan pelanggan dokter seperti PV Updates, MDLinx, Aptus Health (sebelumnya Physicians Interactive) dan Epocrates.

Pemasar langsung ke konsumen juga memahami perlunya beralih ke saluran digital seiring dengan semakin terfragmentasinya pemirsa dan jumlah saluran berita, hiburan, dan informasi yang meningkat. Iklan konvensional di TV, radio, dan media cetak direct-to-consumer (DTC) menjadi kurang penting dibandingkan sebelumnya, dan perusahaan mulai lebih fokus pada pemasaran digital seperti situs web produk, iklan bergambar online, dan pemasaran mesin pencari. , kampanye media sosial, dll. media berbasis lokasi dan iklan seluler menjangkau lebih dari 145 juta orang dewasa AS untuk mendapatkan informasi kesehatan online.

Pada tahun 2010, Divisi Pemasaran, Periklanan, dan Komunikasi Obat FDA mengeluarkan surat peringatan mengenai dua situs web konsumen generik yang disponsori oleh Novartis Pharmaceuticals Corporation yang mengiklankan obat untuk penggunaan di luar label. Situs web tersebut tidak mengungkapkan risiko yang terkait dengan penggunaan narkoba atau membuat klaim dosis yang tidak berdasar.


Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Pharmaceutical_marketing