Pengertian Masyarakat Agraris

Dipublikasikan oleh Admin

11 April 2024, 21.15

Sumber: Wikipedia

Masyarakat agraris, atau masyarakat pertanian, adalah masyarakat yang perekonomiannya bertumpu pada produksi dan pemeliharaan tanaman pangan dan lahan pertanian. Cara lain untuk mendefinisikan masyarakat agraris adalah dengan melihat bagian pertanian dari total output suatu negara. Dalam masyarakat agraris, pengolahan tanah merupakan sumber kekayaan utama. Masyarakat tersebut menyadari adanya cara hidup dan metode kerja lain namun menekankan pentingnya pertanian dan peternakan. Masyarakat pertanian telah ada di banyak belahan dunia selama lebih dari 10.000 tahun dan masih ada hingga saat ini. Ini adalah bentuk organisasi sosial dan ekonomi terpenting sepanjang sejarah umat manusia.

Sejarah

Masyarakat agraris bertransisi ke masyarakat industri sebelum masyarakat pemburu-pengumpul dan pertanian. Transisi ke pertanian, yang dikenal sebagai Revolusi Neolitikum, seringkali terjadi secara individual. Hortikultura dan pertanian sebagai mata pencaharian berkembang di kalangan masyarakat kawasan Samudera Pasifik antara 10.000 dan 8.000 tahun yang lalu.  Alasan pembangunan pertanian masih diperdebatkan, namun mungkin mencakup perubahan iklim dan akumulasi surplus pangan untuk memberikan peluang kompetitif.  

Faktanya, transisi dari perekonomian pemburu-pengumpul ke perekonomian pertanian terjadi dengan cepat setelah jangka waktu yang lama dimana beberapa tanaman ditanam dan makanan lainnya dikumpulkan dari alam. Contoh transisi ini dapat dilihat pada eksploitasi buah anggur liar oleh pemburu-pengumpul di Sahara Tengah. Antara 7500 SM. dan 3500 SM, para pemburu-pengumpul di dekat tempat perlindungan batu Takakori, yang mewakili wilayah Sahara yang lebih luas, membudidayakan, menyembuhkan, dan memasak tanaman di wilayah Sahara tengah dan hewan ternak (misalnya domba Barbary). Hal ini berlanjut hingga awal Neolitikum di Sahara.  

Selain munculnya pertanian di Teluk, pertanian juga bermunculan. Pertanian juga muncul di Asia Timur (beras) setidaknya pada tahun 6.800 SM, dan kemudian di Amerika Tengah dan Selatan (jagung dan labu). Pertanian skala kecil juga muncul secara mandiri pada awal Neolitikum di India (padi) dan Asia Tenggara (roti).  Namun, ketergantungan penuh pada tanaman pangan dan peternakan baru terjadi pada Zaman Perunggu, ketika lingkungan liar hanya menyediakan sedikit makanan.

Pertanian tidak hanya dapat didukung oleh perburuan dan pertanian. kepadatan penduduk. Anda dapat memanen, menyimpan buah untuk musim dingin, atau menjualnya untuk dijadikan buah. Kemampuan petani untuk memberi makan sejumlah besar orang yang tidak banyak berhubungan dengan produksi merupakan faktor utama munculnya keseimbangan, spesialisasi, teknologi maju, infrastruktur sosial dan kesetaraan, serta tentara yang tetap. Masyarakat agraris lebih menyukai munculnya struktur sosial yang lebih kompleks.

Beberapa hubungan paling sederhana antara kompleksitas sosial dan lingkungan dimulai pada masyarakat agraris. Salah satu pandangan adalah bahwa orang-orang yang memiliki teknologi ini mampu mengendalikan lingkungannya dan tidak terlalu bergantung pada teknologi tersebut, sehingga hubungan antara lingkungan dan aspek teknologi menjadi lebih sedikit.  Pandangan yang agak berbeda adalah ketika masyarakat berkembang dan sumber daya serta manusia menyusut, mereka menimbulkan berbagai perubahan lingkungan pada wilayah dan sistem perdagangan mereka.  

Namun, faktor lingkungan masih dapat menjadi variabel kuat yang mempengaruhi struktur internal dan sejarah masyarakat dengan cara yang kompleks. Misalnya, luas rata-rata lahan pertanian dapat bervariasi tergantung pada kemudahan transportasi, dimana kota-kota besar berada di pusat komersial, dan sejarah demografi suatu komunitas dapat bervariasi tergantung pada wabah penyakit dalam beberapa dekade terakhir. pertanian dianggap transisi.

Kemajuan: Masyarakat telah belajar bahwa menanam benih akan membuat tanaman tumbuh, dan bahwa sumber pangan yang baru dan lebih baik akan meningkatkan populasi, pertanian dan urbanisasi, waktu luang, dan pengalaman tulisan, kemajuan teknologi dan dunia. Kini jelas bahwa pertanian bersifat berkelanjutan meskipun terdapat beberapa kerugian dalam kehidupan.

Studi arkeologi menunjukkan bahwa populasi yang terlibat dalam budidaya biji-bijian menurun di bidang kesehatan, dan baru-baru ini kembali ke tingkat sebelum pertanian. Hal ini sebagian disebabkan oleh penyebaran penyakit ini ke kota-kota padat penduduk, namun sebagian besar disebabkan oleh penurunan kualitas pangan yang disebabkan oleh budidaya biji-bijian.  

Sampai saat ini, masyarakat di berbagai belahan dunia masih hidup sebagai pemburu-pengumpul. Meskipun mereka mengetahui gaya hidup dan cara bertani dengan baik, mereka tidak menyukai pertanian. Sejumlah penjelasan diberikan, biasanya berfokus pada keadaan spesifik yang menyebabkan terjadinya pertanian, seperti tekanan lingkungan atau demografi. Sumber pendapatan utama adalah pertanian dan peternakan.

Di dunia modern, masyarakat agraris menjadi masyarakat industri ketika kurang dari separuh penduduknya terlibat langsung dalam pertanian. Masyarakat ini mulai muncul dari revolusi komersial dan industri yang dimulai di kota-kota Mediterania pada tahun 1000 hingga 1500 Masehi. Perdagangan maritim baru juga berkembang di Eropa.

Awal perkembangannya terjadi di Italia utara, di kota Venesia, Florence, Milan dan Genoa. Pada tahun 1500, beberapa dari kota-kota ini dapat memenuhi persyaratan bahwa separuh penduduknya harus bekerja di bidang non-pertanian dan menjadi komunitas perdagangan. Negara-negara kecil ini memiliki tingkat urbanisasi yang tinggi, pengimpor makanan dan, berbeda dengan masyarakat pertanian, merupakan pusat perdagangan dan industri.

Perkembangan utama yang terus berlanjut adalah kemajuan teknologi industri dan penerapan mesin. Jumlahnya meningkat karena masalah produksi sumber energi. Pada tahun 1800, populasi pertanian di Inggris telah turun hingga sepertiga dari total populasi.  Pada pertengahan abad ke-19, di seluruh negara Eropa Barat dan Amerika, lebih dari separuh penduduknya bekerja di bidang non-pertanian. Bahkan saat ini, Revolusi Industri belum sepenuhnya menggantikan pertanian dengan industri. Hanya sebagian kecil penduduk dunia yang hidup di masyarakat industri saat ini, meskipun sebagian besar masyarakat pertanian memiliki komponen industri yang besar.

Penggunaan budidaya tanaman, efisiensi Pengelolaan unsur hara tanah yang lebih baik dan pengendalian gulma yang lebih baik secara signifikan meningkatkan hasil panen. Pada saat yang sama, mekanisasi mengurangi partisipasi tenaga kerja. Negara-negara berkembang sering kali kekurangan basis ilmu pengetahuan, modal dan teknologi modern, serta biaya yang rendah. Lebih banyak orang di dunia yang bekerja di bidang pertanian sebagai kegiatan ekonomi utama mereka dibandingkan pekerjaan lainnya, meskipun pertanian hanya menyumbang 4% dari PDB global.  

Karena pesatnya perkembangan permesinan, terutama berupa traktor, pada abad ke-20 masyarakat semakin enggan melakukan pekerjaan berat seperti menanam, memanen, dan mengirik. Mesin dapat melakukan tugas-tugas ini dengan kecepatan dan skala yang tidak terbayangkan sebelumnya. Kemajuan-kemajuan ini telah meningkatkan produktivitas teknologi pertanian, yang telah mengurangi proporsi penduduk negara-negara berkembang yang perlu bekerja di bidang pertanian untuk memberi makan penduduk lainnya.

Populasi

Konsekuensi demografis utama dari teknologi pertanian adalah: Kelanjutan tren peningkatan jumlah penduduk dan ruang hidup. Yang terakhir ini adalah hasil dari metode budidaya yang lebih aman dibandingkan sebelumnya. Secara alami, hewan bersaing dengan manusia untuk mendapatkan makanan, dan di beberapa lingkungan, praktik hortikultura yang canggih dapat mendukung lebih banyak orang per kilometer persegi dibandingkan praktik pertanian. 

Selain kepadatan rata-rata, teknologi pertanian memungkinkan terjadinya urbanisasi populasi yang lebih besar dibandingkan dengan hortikultura karena dua alasan. Pertama, dengan berkembangnya teknologi pertanian, luas desa juga bertambah. Hal ini karena petani lebih produktif dan masyarakat lebih cenderung bekerja secara profesional di kota. Kedua, perkembangan transportasi darat dan laut mampu mengantarkan penduduk kota-kota berpenduduk 1 juta jiwa, Roma, Bagdad, dan ibu kota Tiongkok. Misalnya, Roma dapat memperoleh biji-bijian dan bahan mentah penting lainnya dari Sisilia, Afrika Utara, Mesir, dan Prancis bagian selatan untuk mendukung populasinya yang besar bahkan menurut standar modern. Ini harus dibawa dari laut ke Mediterania.  

Peningkatan produktivitas tenaga kerja dan efisiensi transportasi akibat teknologi pertanian sangat mempengaruhi aspek budaya yang melingkupi konsep masyarakat pertanian. Populasi meningkat. Tren ini disebabkan oleh kelaparan, epidemi, dan kerusuhan politik. Setidaknya pada level tertinggi, nampaknya sudah melewati level di mana setiap orang dapat bekerja secara efektif dengan level teknologi saat ini.  Resesi Malthus terjadi, mengakibatkan lebih rendahnya lapangan kerja dan rendahnya standar hidup masyarakat pedesaan dan kelas bawah perkotaan.

Organisasi komunitas

Masyarakat agraris dikenal dengan tingkat komunitas yang tinggi dan mobilitas sosial yang kuat. Karena tanah adalah sumber utama kekayaan, maka kelas sosial berkembang berdasarkan kepemilikan tanah, bukan tenaga kerja. Ada tiga perbedaan dalam sistem klasifikasi: kelas penguasa dan massa, kelas kecil yang sebagian besar adalah petani, dan kelas terpelajar dan sebagian besar bodoh. Ini menghasilkan dua submetode. Penguasa kota dan banyak warga. Selain itu, perbedaan budaya umumnya lebih besar dalam masyarakat agraris dibandingkan antar masyarakat. 

Kelas pemilik tanah sering kali menggunakan kombinasi organisasi pemerintah, agama, dan militer untuk melegitimasi dan melegitimasi kekayaan mereka dan mendukung siswa. Ketentuan umum mengenai makanan, perbudakan, penghambaan, dan upah buruh merupakan hal yang lumrah bagi produsen aslinya. Para penguasa masyarakat agraris tidak mengelola kerajaannya untuk kebaikan atau kesejahteraan umum, namun sebagai aset yang dapat mereka simpan dan gunakan sesuka hati. Sistem kasta, seperti yang terdapat di India, merupakan tipe masyarakat agraris yang masyarakatnya bekerja sepanjang hidupnya, mengandalkan tanggung jawab dan pendidikan. Penekanan pada kebebasan individu dan kebebasan di Barat modern sebagian besar merupakan reaksi terhadap solidifikasi masyarakat agraris. 

Musim Gugur

Dalam masyarakat pertanian, sumber energi utama adalah biomassa tanaman. Artinya, masyarakat agraris, seperti masyarakat pemburu-pengumpul, bergantung pada aliran energi matahari. Masyarakat agraris dicirikan oleh ketergantungan pada aliran energi eksternal, terbatasnya ketersediaan energi, dan terbatasnya sarana untuk mengubah satu bentuk energi menjadi bentuk energi lainnya.  Energi matahari ditangkap dan diubah secara kimia, terutama melalui fotosintesis pada tumbuhan. Mereka juga diubah oleh hewan dan akhirnya diolah untuk konsumsi manusia.

Berbeda dengan pemburu-pengumpul, strategi utama pertanian adalah mengendalikan arus ini. Untuk mencapai tujuan ini, sistem pertanian terutama menggunakan organisme hidup sebagai makanan, peralatan, dan bahan bangunan. Aliran listrik juga dapat diubah dengan menggunakan alat mekanis yang mengandung udara atau air. Jumlah energi yang tersedia bagi masyarakat petani terbatas karena terbatasnya radiasi matahari dan terbatasnya teknologi.

Untuk meningkatkan produksi, masyarakat harus meningkatkan pertanian dengan kapasitas produksinya, kita perlu memperoleh lebih banyak lahan untuk ekspansi. Perluasan dapat dicapai dengan mengklaim wilayah yang ditempati oleh komunitas lain, namun juga dapat dicapai dengan mengklaim relung ekologi baru dari bentuk kehidupan lain. Masyarakat dibatasi oleh menurunnya surplus utilitas, karena lahan yang paling cocok untuk pertanian sudah ditanami, sehingga memaksa masyarakat untuk bermigrasi ke lahan yang lebih sulit untuk ditanami. 

Pertanian

Agrarianisme adalah filsafat sosial yang menilai masyarakat pertanian lebih unggul dari masyarakat industri dan menekankan keunggulan kehidupan pedesaan yang sederhana dibandingkan kompleksitas dan ruang kota dan industri. ke kehidupan  Dalam pengertian ini, petani dianggap sebagai petani mandiri dan mandiri, dibandingkan dengan pekerja upahan yang rentan dan terisolasi di masyarakat modern.

Selain itu, agrarianisme menghubungkan penggarapan tanah dengan moralitas dan spiritualitas, dengan urbanisasi, kapitalisme dan teknologi serta hilangnya kemandirian dan kekuasaan, serta memihak pada masyarakat miskin dan lemah. Masyarakat agraris yang menggabungkan kerja dan kerja sama adalah masyarakat teladan.

Pertanian serupa, namun tidak sama, dengan kembalinya konsep tanah. Agrarianisme berfokus pada barang-barang pokok tanah, masyarakat kurang ekonomis dan politik dibandingkan masyarakat modern dan menjalani kehidupan sederhana. Perubahan ini terjadi meskipun beberapa perkembangan sosial dan ekonomi bersifat "progresif" yang dipertanyakan. Pertanian bukanlah pertanian industri, ini adalah spesialisasi tanaman pangan dan dalam skala industri.

Disadur dari: en.wikipedia.org