Pengelolaan Sampah Konstruksi: Pengertian, Pengaruh, dan Cara Menguranginya

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

01 April 2024, 09.11

Bahan isolator poliuretan ditandai untuk pemindahan lokasi konstruksi (bangunan tempat tinggal) (en.wikipedia.org

Limbah konstruksi

Limbah konstruksi atau puing konstruksi merujuk pada segala jenis sisa dari proses konstruksi, renovasi, dan pembongkaran bangunan, jalan, dan jembatan. Di Amerika Serikat, limbah konstruksi dan pembongkaran (C&D) sebagian besar berasal dari pembongkaran bangunan, sementara limbah yang dihasilkan selama konstruksi hanya sekitar 10%. Limbah konstruksi sering mengandung bahan berbahaya seperti lampu neon, baterai, dan peralatan listrik lainnya.

Pilihan pembuangan limbah konstruksi meliputi ekspor ke tempat pembuangan sampah, pembakaran, penggunaan kembali langsung di lokasi konstruksi, dan daur ulang untuk penggunaan baru jika memungkinkan. Namun, proses daur ulang seringkali sulit karena biaya pemrosesannya. Sebagian besar limbah konstruksi di AS dibuang ke tempat pembuangan sampah, yang dapat melepaskan bahan kimia beracun ke lingkungan sekitar.

Data dari 24 negara bagian di AS menunjukkan bahwa limbah konstruksi dan pembongkaran (C&D) menyumbang sekitar 23% dari total limbah di negara tersebut, hampir seperempat dari total limbah padat yang dihasilkan. Meskipun limbah konstruksi dianggap sebagai masalah, hanya sebagian kecil perusahaan konstruksi yang secara aktif mengumpulkan data yang relevan tentang limbah yang dihasilkan.

Jenis sampah

Bahan konstruksi dan pembongkaran (C&D) merupakan bahan yang digunakan dan dipanen dari bangunan baru dan struktur insinyur sipil. Banyak limbah bangunan terdiri dari material seperti batu bata, beton, dan kayu yang rusak atau tidak terpakai selama konstruksi. Penelitian menunjukkan bahwa jumlah limbah ini bisa mencapai 10 hingga 15% dari total material yang digunakan dalam sebuah bangunan, persentase yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan asumsi sebelumnya sekitar 2,5-5%.

Di Amerika Serikat, terjadi peningkatan signifikan dalam jumlah limbah konstruksi dan pembongkaran selama 30 tahun terakhir. Pada tahun 1990, sekitar 135 juta ton limbah C&D dihasilkan, yang meningkat menjadi 600 juta ton pada tahun 2018. Meskipun sebagian besar limbah tersebut kini didaur ulang atau digunakan kembali di industri, masih ada sejumlah besar limbah yang dibuang ke tempat pembuangan sampah, lebih banyak dari jumlah keseluruhan limbah pada tahun 1990.

Konsumsi bahan mentah yang tidak berkelanjutan meningkatkan risiko bisnis, termasuk biaya material yang lebih tinggi dan gangguan pada rantai pasokan. EPA telah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi masalah ini dengan membuat Rencana Strategis Program Pengelolaan Material Berkelanjutan (SMM) pada tahun 2010. Namun, karena peraturan pengelolaan material sebagian besar ada di tingkat negara bagian dan lokal, strategi mitigasi limbah C&D masih bervariasi di seluruh negara. EPA berusaha untuk meningkatkan akses terhadap infrastruktur pengumpulan, pemrosesan, dan daur ulang untuk mengatasi masalah limbah konstruksi secara efektif.

Penyebab utama pemborosan

Limbah konstruksi bisa dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu Desain, Penanganan, Pekerja, Manajemen, Kondisi Lokasi, Pengadaan, dan Eksternal. Kategori-kategori ini didasarkan pada informasi yang dikumpulkan dari penelitian sebelumnya tentang seberapa sering berbagai jenis sampah terjadi selama setiap tahap proyek konstruksi. Berikut adalah beberapa contoh sampah dari setiap kategori:

Baja Tulangan

Di banyak proyek konstruksi, baja digunakan untuk memberikan kekuatan struktural. Salah satu alasan utama pembuangan baja di lokasi konstruksi adalah masalah pemotongan dan fabrikasi balok yang tidak dilakukan secara bertanggung jawab. Lokasi yang paling terpengaruh biasanya adalah yang kurang memiliki detail dan standar desain yang memadai, yang mengakibatkan pemborosan karena batangan baja yang terlalu pendek dibuang karena kesalahan dalam perencanaan pemotongan. Banyak perusahaan kini lebih memilih untuk membeli potongan baja yang sudah dirakit sebelumnya. Ini membantu mengurangi limbah dengan mengalihkan proses pemotongan batangan ke perusahaan yang lebih memprioritaskan penggunaan material secara bertanggung jawab.

Pengaduk Beton

Beton pra-campuran memiliki tingkat limbah yang relatif rendah dibandingkan dengan bahan bangunan lainnya. Banyak pengelola lokasi konstruksi menghadapi tantangan dalam mengendalikan jumlah pengiriman beton karena seringnya terjadi kesalahan dalam memperkirakan kebutuhan beton untuk lokasi tertentu. Penyimpangan dari jumlah pelat dan balok beton yang sebenarnya dibangun ternyata mencapai 5,4% dan 2,7% lebih besar dari perkiraan, berdasarkan data dari 30 lokasi konstruksi di Brasil. Masalah ini sering disebabkan oleh tata letak yang tidak memadai atau kurangnya ketelitian dalam penggalian pondasi. Selain itu, sering kali beton tambahan dipesan untuk mengantisipasi kebutuhan tambahan, yang bisa mengakibatkan pemborosan.

Pipa dan Kabel

Merencanakan dan melacak pipa dan kabel di lokasi konstruksi seringkali sulit karena digunakan di berbagai area proyek yang berbeda, terutama ketika layanan kelistrikan dan perpipaan disubkontrakkan. Masalah limbah sering timbul karena desain yang kurang memadai dan pemotongan pipa dan kabel yang tidak dilakukan secara bertanggung jawab, menyebabkan banyak pipa dan kabel menjadi terlalu pendek dan akhirnya dibuang.

Penyimpanan Material yang Tidak Tepat

Penyebab lain dari limbah konstruksi adalah penyimpanan material yang tidak tepat. Paparan terhadap elemen-elemen alam dan kesalahan dalam penanganan oleh pekerja sering disebabkan oleh kesalahan manusia. Beberapa kesalahan ini bahkan dapat mengakibatkan pembuangan limbah ilegal dan pengangkutan limbah ilegal dari lokasi kerja.

Daur ulang, pembuangan dan dampak lingkungan

Truk Daur Ulang
Banyak panduan pengelolaan limbah konstruksi mengikuti kerangka hierarki pengelolaan limbah, yang menetapkan prioritas dalam menangani sampah. Konsep ini, yang disebut Hierarki Sampah, mencakup prinsip-prinsip seperti "reduce, reuse, recycle" atau dikenal sebagai "3R". Di Uni Eropa, ada pendekatan "4R" yang meliputi "Recovery" untuk mengurangi pemborosan material. Salah satu alternatif dalam mengelola limbah konstruksi adalah dengan mendaur ulang banyak elemen limbah, seperti puing-puing yang dapat dihancurkan dan digunakan kembali dalam proyek konstruksi, serta kayu bekas yang dapat didaur ulang.

Penimbunan Sampah
Beberapa komponen limbah konstruksi, seperti eternit, dapat berbahaya jika ditimbun karena dapat melepaskan gas beracun setelah terurai di tempat pembuangan sampah. Di Amerika Serikat, peraturan federal mengatur pengelolaan limbah di tempat pembuangan sampah C&D untuk mencegah dampak lingkungan. Mengirim limbah langsung ke tempat pembuangan sampah dapat menimbulkan berbagai masalah, termasuk pemborosan sumber daya alam, peningkatan biaya konstruksi, dan pencemaran lingkungan.

Risiko Pembakaran dan Kesehatan
Jika daur ulang tidak memungkinkan, limbah konstruksi dan bahan berbahaya harus dibuang sesuai dengan undang-undang yang berlaku. Insinerator sampah, meskipun membakar lebih dari 13% limbah padat perkotaan, dapat menghasilkan asap beracun yang mengandung bahan kimia berbahaya seperti dioksin. Dioksin, yang dihasilkan sebagai produk sampingan selama pembuatan pestisida dan bahan konstruksi, dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan seperti kanker dan gangguan reproduksi. Oleh karena itu, pembakaran limbah perlu diatur secara ketat untuk melindungi lingkungan dan kesehatan masyarakat.

Strategi pengelolaan

Biaya pengelolaan sampah

Biaya pengelolaan limbah, yang didasarkan pada prinsip "pencemar membayar", bisa membantu mengurangi tingkat limbah konstruksi. Meskipun ada sedikit informasi tentang bagaimana menetapkan biaya pengelolaan limbah untuk limbah konstruksi, beberapa model telah dikembangkan sebelumnya. Namun, model-model tersebut sering kali bersifat subjektif dan memiliki kelemahan tertentu. Pada tahun 2019, sebuah metode studi diusulkan untuk mengoptimalkan biaya pengelolaan limbah konstruksi. Model ini mempertimbangkan biaya siklus hidup limbah konstruksi dan membandingkannya dengan upaya meningkatkan pengelolaan limbah tersebut.

Penelitian ini berbasis di Tiongkok, yang menghadapi masalah besar dalam pengelolaan sampah, terutama di wilayah perkotaan di mana banyak tempat pembuangan sampah berlokasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa biaya pengelolaan limbah untuk logam, kayu, dan batu masing-masing adalah $9,30, $5,92, dan $4,25. Rata-rata biaya pengelolaan sampah per meter persegi adalah $0,12. Sistem pengelolaan sampah seperti ini memerlukan tindakan legislatif dari pemerintah. Para kontraktor tidak dapat membuat keputusan ini sendiri.

Eropa

Di Uni Eropa (UE), terdapat fokus besar pada daur ulang bahan bangunan dari awal hingga akhir dalam siklus hidupnya, mulai dari desain hingga pembongkaran bangunan. Saran-saran mereka lebih jelas dan dapat diimplementasikan di tingkat lokal atau regional, tergantung pada struktur pemerintahan yang ada. Dalam Protokol Pengelolaan Limbah Konstruksi & Pembongkaran Uni Eropa tahun 2016, mereka menekankan manfaat lain selain keuntungan finansial dari daur ulang, seperti penciptaan lapangan kerja dan pengurangan pembuangan sampah. Mereka juga menyoroti pentingnya pertimbangan geografis dalam penawaran dan permintaan; jika pabrik daur ulang berada lebih dekat ke daerah perkotaan daripada lokasi penambangan, ini bisa memberikan insentif kepada perusahaan untuk menggunakan produk daur ulang meskipun pada awalnya produk tersebut tidak lebih murah. Di Austria, terdapat inovasi baru dalam daur ulang produk kayu yang tidak dapat digunakan untuk bahan bakar dalam pembuatan semen, sehingga mengimbangi jejak karbon dari kedua produk tersebut.

UE mendorong pemerintah daerah yang memberikan izin pembongkaran dan renovasi untuk memastikan bahwa rencana pengelolaan limbah berkualitas tinggi diikuti, dan menekankan perlunya tindak lanjut pasca pembongkaran untuk memeriksa apakah rencana tersebut telah dilaksanakan. Mereka juga mengusulkan penggunaan pajak untuk mengurangi keuntungan ekonomi dari tempat pembuangan sampah, sehingga daur ulang menjadi pilihan yang lebih masuk akal secara finansial. Namun, peraturan tersebut menegaskan bahwa pajak tersebut seharusnya hanya berlaku untuk bahan limbah yang dapat didaur ulang. Pendekatan utama yang diambil oleh masyarakat Eropa dalam mengatasi masalah pengelolaan limbah adalah dengan memanfaatkan alat yang diberikan kepada badan pengatur untuk melindungi kesejahteraan masyarakat. Berbeda dengan Amerika Serikat, di UE, pengelolaan limbah bukanlah pilihan, tetapi suatu keharusan untuk memastikan masa depan yang sehat bagi generasi mendatang.

Pengenaan pajak pada Tempat Pembuangan Akhir (TPA) terbukti efektif di Belgia, Denmark, dan Austria, yang semuanya mengalami penurunan penggunaan TPA sebesar lebih dari 30% sejak diberlakukannya pajak tersebut. Denmark bahkan berhasil mengurangi penggunaan TPA hingga lebih dari 80%, dengan tingkat daur ulang mencapai lebih dari 60%. Di Inggris, semua personel yang terlibat dalam pekerjaan konstruksi atau penanganan limbah konstruksi harus bekerja di bisnis yang terdaftar di CIS sesuai dengan hukum. Meskipun produksi limbah terus meningkat di Inggris, laju peningkatannya telah melambat.

Amerika Serikat

Di Amerika Serikat, tidak ada pajak atau biaya TPA yang diberlakukan secara nasional, tetapi banyak pemerintah negara bagian dan lokal memberlakukan pajak dan biaya untuk pembuangan limbah padat. Untuk mengatasi meningkatnya masalah limbah C&D di Amerika Serikat, Departemen Daur Ulang dan Pemulihan Sumber Daya California (CalRecycle) didirikan pada tahun 2010. CalRecycle membantu dalam pembuatan regulasi model untuk pengalihan limbah C&D di tingkat lokal. Mereka juga menyediakan informasi dan materi pendidikan tentang fasilitas limbah C&D alternatif. Untuk mendorong perusahaan untuk mengadopsi praktik pengalihan limbah, CalRecycle menciptakan program insentif dan menyediakan hibah serta pinjaman. Menurut survei, memberikan insentif finansial kepada para pemangku kepentingan untuk mengurangi limbah konstruksi telah terbukti efektif. Informasi ini memberikan cara alternatif untuk mengurangi biaya, sehingga industri menjadi lebih berhati-hati dalam mengambil keputusan proyek dari awal hingga akhir.

Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Construction_waste