Pendidikan Tidak Hanya Saat Muda

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman

26 April 2024, 16.39

Acara workshop - Wikipedia

Pendidikan orang dewasa adalah aktivitas orang dewasa yang terlibat dalam aktivitas pendidikan mandiri yang sistematis dan berkelanjutan untuk memperoleh jenis informasi, keterampilan, sikap, atau nilai baru. Berbeda dengan pendidikan anak. Hal ini dapat mengacu pada pembelajaran orang dewasa apa pun yang melampaui pendidikan konvensional, mulai dari pembelajaran seumur hidup hingga kepuasan pribadi sebagai pembelajar seumur hidup dan menjamin kepuasan individu.

Secara khusus, pendidikan orang dewasa adalah filosofi belajar dan mengajar tertentu yang didasarkan pada gagasan bahwa orang dewasa mampu belajar dan memilih untuk melakukannya, bahwa mereka siap memikul tanggung jawab atas pendidikan mereka, dan bahwa pendidikan itu sendiri harus memenuhi kebutuhan mereka. persyaratan. Demografi, globalisasi, dan teknologi semuanya berdampak pada pembelajaran orang dewasa, yang dipengaruhi oleh apa yang dibutuhkan atau ingin dipelajari orang, peluang yang dapat diakses, dan cara mereka belajar.

Pembelajaran terjadi dalam berbagai latar dan metode, sebagaimana kehidupan setiap orang dewasa adalah unik. Ada tiga lingkungan di mana pembelajaran orang dewasa dapat terjadi:

  • Pembelajaran formal adalah pengajaran terorganisir yang biasanya terjadi di ruang kelas atau fasilitas pelatihan, biasanya dengan kurikulum dan persyaratan sertifikasi yang telah ditentukan;
  • Pendidikan non-formal diajarkan di ruang kelas tetapi tidak diakui melalui sertifikasi. Peluang untuk pembelajaran non-formal dapat ditemukan di tempat kerja dan melalui inisiatif kelompok dan organisasi masyarakat sipil;
  • Pembelajaran berkelanjutan yang timbul dari aktivitas rutin yang berhubungan dengan pekerjaan, keluarga, komunitas, atau waktu luang dikenal sebagai pendidikan informal (misalnya kelas membuat kue komunitas).

Dalam Laporan Pembangunan Dunia tahun 2019 tentang Perubahan Sifat Pekerjaan, Bank Dunia menyatakan bahwa pendidikan orang dewasa adalah alat penting untuk membantu masyarakat menyesuaikan keahlian mereka dengan tuntutan dunia kerja modern dan menawarkan rekomendasi untuk meningkatkan efektivitasnya.

Ciri-ciri

Tantangan yang dihadapi oleh banyak negara adalah bahwa sistem pendidikan mereka dirancang dengan mempertimbangkan anak-anak, dan hal ini merupakan masalah karena otak orang dewasa berkembang dan berfungsi secara signifikan berbeda dengan otak anak-anak. Oleh karena itu, mengajar menulis kepada anak berusia 6 tahun akan sangat berbeda dengan mengajar menulis kepada anak berusia 30 tahun dengan kemampuan yang sebanding. Saat mendidik orang dewasa dibandingkan dengan anak muda, ada beberapa faktor berbeda yang perlu dipertimbangkan. Meskipun fungsi kesusastraan orang yang buta huruf secara fungsional dan anak-anak yang sedang dalam masa pertumbuhan sebanding, daya ingat mereka terhadap materi berbeda secara signifikan. Pembelajar dewasa lebih disiplin, mempunyai rentang perhatian yang lebih panjang, dan lebih mandiri dalam pekerjaan mereka. Selain itu, pelajar dewasa memilih untuk mendidik dirinya sendiri dibandingkan dengan pelajar muda yang terpaksa bersekolah. Seiring bertambahnya usia, orang dewasa “lebih mungkin mengalami ketakutan akan kegagalan, yang dapat meningkatkan kecemasan mereka, terutama jika pengalaman pendidikan mereka di masa lalu tidak selalu positif.” Terakhir, orang dewasa cenderung mengalami peningkatan kecemasan di ruang kelas. Masing-masing hal ini memengaruhi cara orang dewasa perlu dididik secara berbeda.

Di ruang kelas, orang dapat mengembangkan kepercayaan diri mereka dalam beberapa cara berbeda. Kunci untuk mengurangi kecemasan di kelas adalah dengan memberikan kenyamanan dan bantuan. Memenuhi persyaratan yang digariskan dalam hierarki Maslow akan menghasilkan kenyamanan. Menurut hierarki kebutuhan Maslow, penting untuk memiliki kehidupan yang stabil, mengonsumsi makanan yang baik, dan mendapatkan tidur yang cukup. Meskipun standar ini juga berlaku untuk anak-anak, orang dewasa mungkin lebih sulit menemukan stabilitas. Pembelajar dewasa sering kali bekerja atau harus menghidupi diri mereka sendiri, sehingga memberikan beban tambahan bagi mereka selain pendidikan mereka. Agar pembelajaran orang dewasa berhasil, dukungan juga diperlukan. Hal ini memerlukan penciptaan suasana bersahabat di tempat kerja atau di kelas. Agar merasa nyaman di kelas, seseorang harus percaya bahwa mereka mempunyai dukungan emosional yang mereka perlukan dan bahwa mencari bantuan adalah hal yang disambut baik, bukan dipandang rendah.

Karena orang dewasa mempunyai pengalaman hidup dan keahlian profesional yang dapat meningkatkan pembelajaran, ada berbagai cara yang membedakan mengajar orang dewasa dengan mengajar anak-anak. Karena pendidikan orang dewasa sebagian besar bersifat opsional, para peserta biasanya memiliki motivasi diri—kecuali jika majikan mereka memaksa mereka untuk pergi. Untuk membedakan pendidikan orang dewasa dengan pengajaran konvensional berbasis sekolah untuk anak-anak, yang disebut pedagogi, prosesnya disebut andragogi. Orang dewasa dipandang lebih mandiri dibandingkan anak muda dan tidak membutuhkan bantuan orang lain.

Karena kedewasaan, keahlian, dan pengalaman hidup mereka, orang dewasa mempunyai landasan dasar untuk belajar. Permintaan orang dewasa terhadap pengetahuan berkorelasi dengan kemauan mereka untuk belajar. Alih-alih berpusat pada mata pelajaran, gaya belajar mereka justru berpusat pada masalah. Mereka memiliki keinginan bawaan untuk belajar.

Orang dewasa belajar paling baik ketika mereka menerapkan informasi mereka dengan cara yang praktis. Mereka perlu memiliki harapan yang realistis bahwa informasi yang mereka pelajari akan memungkinkan mereka mencapai tujuan mereka. Misalnya, sejumlah besar orang dewasa—kebanyakan mereka yang bekerja di kantor—mendaftar dalam program pelatihan komputer sepanjang tahun 1990an. Kelas-kelas ini akan mencakup dasar-dasar penggunaan aplikasi atau sistem operasi tertentu. Banyak orang yang telah bekerja di pekerjaan kerah putih selama sepuluh tahun atau lebih akhirnya mengikuti kursus pelatihan tersebut, baik atas permintaan manajer mereka atau atas inisiatif mereka sendiri (untuk memperoleh keterampilan komputer dan meningkatkan pendapatan mereka) karena abstraksi yang mengatur interaksi pengguna dengan PC masih sangat baru.

Tujuan

Untuk meningkatkan keadilan sosial dan akses yang adil terhadap pendidikan, tujuan utama pendidikan orang dewasa adalah untuk memberikan kesempatan kedua bagi individu yang miskin dalam masyarakat atau yang tidak mendapatkan pendidikan karena alasan lain. Oleh karena itu, pendidikan orang dewasa seringkali merupakan kebijakan sosial negara. Orang dewasa yang melanjutkan pendidikan dapat menjaga sertifikat mereka tetap terkini, memenuhi persyaratan pekerjaan, dan tetap mendapat informasi tentang kemajuan di bidang mereka. Pendidikan orang dewasa juga dapat dilakukan untuk tujuan pengembangan diri, sosial, rekreasi, atau kejuruan. Membantu pelajar dewasa dalam mencapai tujuan pribadi dan profesional mereka mungkin menjadi salah satu tujuannya. Kebutuhan akan kualitas manusia semakin meningkat seiring dengan kemajuan perekonomian dan masyarakat. Gagasan “pendidikan seumur hidup” dikemukakan pada tahun 1960-an, dan gagasan ini menyebabkan pergeseran gagasan seputar pendidikan saat ini. Oleh karena itu, mencapai kepuasan manusia dapat menjadi tujuan utamanya. Memenuhi persyaratan suatu institusi mungkin juga menjadi tujuannya. Hal ini mungkin termasuk meningkatkan produktivitas dan efektivitas operasionalnya, misalnya. Salah satu tujuan utama pendidikan orang dewasa adalah mendorong kemajuan masyarakat dengan membekali anggotanya untuk beradaptasi terhadap perubahan keadaan dan menjunjung tinggi norma-norma sosial.

Bahasa Inggris untuk penutur bahasa lain (ESOL), sering dikenal sebagai Bahasa Inggris sebagai bahasa kedua (ESL) atau Pembelajar bahasa Inggris (ELL), adalah salah satu bidang pendidikan orang dewasa yang berkembang pesat. Kelas-kelas ini penting untuk membantu pendatang baru mempelajari bahasa tersebut dan membiasakan diri dengan budaya Amerika serta negara-negara berbahasa Inggris lainnya seperti Kanada, Australia, dan Selandia Baru.

Sumber:

https://en.wikipedia.org